Akhir Empayar AS: Covid-19 Mengekspos Kekuatan Besar yang Sangat Hebat sebagai Kegagalan Epik

Akhir Empayar AS: Covid-19 Mengekspos Kekuatan Besar yang Sangat Hebat sebagai Kegagalan Epik

Pemilihan Donald Trump adalah hasil sampingan dari disfungsi partisan kita. (Foto: Matthew Busch / Getty Images)

Walaupun pangkalannya terus terpesona oleh "pakaian baru kaisar", dunia berdiri tegak dengan kebenaran telanjang bahawa Amerika tidak hanya tidak mampu memimpin dunia, tetapi juga gagal melindungi rakyatnya sendiri.

"Dan semua kuda Raja dan semua orang Raja tidak dapat mengumpulkan Humpty Dumpty kembali bersama."

Saya mengikuti komen di seluruh dunia mengenai penanganan wabak penyakit koronavirus di negara saya dengan tindakan kecewa, kemarahan, dan rasa malu yang sama. Penulis dari Eropah, Dunia Arab, Israel, dan orang-orang di sini telah memberi komen mengenai politik kita yang tidak berfungsi, tindak balas kepimpinan kita yang tidak cekap dan kacau, dan kegagalan kita untuk menjaga rakyat kita sendiri dan memberikan kepemimpinan di dunia. Berikut adalah beberapa contoh komen baru-baru ini dari penulis yang secara historis menjadi kawan Amerika:

An petikan dari pengulas Israel -

"Negara ini seperti bangkai kereta api: Sistemnya gagal, rumah sakit runtuh, pesakit menangis meminta bantuan dan mayat menumpuk di bilik mayat sementara. New York, permata di mahkota, telah berubah menjadi kota hantu dan lembah kematian: ibukota dunia bebas yang tidak diisytiharkan tidak dapat menyembunyikan rasa malunya ...
"Ini mungkin jam terbaik Amerika ... Daripada menjadi panutan bagi semua orang, Amerika Syarikat Trump telah menjadi lelucon buruk."

ini dari Teluk Arab -


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Selama beberapa bulan terakhir, saya menghabiskan berjam-jam ... menonton di televisyen kemerosotan keadaan di Amerika Syarikat, bingung dengan angka-angka yang menunjukkan ekonomi negara terkaya yang runtuh, dan peningkatan jumlah korona mangsa. Ini mendorong seseorang untuk bertanya-tanya: Mengapa negara terkaya, paling maju dan paling bertamadun, yang paling banyak mendapat keuntungan dari kekayaan global, yang sama di mana jumlah kematian oleh coronavirus melebihi satu pertiga daripada kematian di seluruh dunia ...? "

Dan pengkritik dari Eropah tidak kurang keras: mempersoalkan pegangan Presiden Trump mengenai kenyataan; menyatakan kegelisahan terhadap pernyataannya yang membingungkan dan sering bertentangan; menyatakan bahawa AS "tidak lagi sesuai untuk memimpin;" dan meratapi apa yang telah menjadi kota yang pernah bersinar di atas bukit.

Bagaimana kita sampai ke tahap ini?

Sekiranya ada, Trump dan coronavirus telah berfungsi untuk menonjolkan (dan juga memperburuk) kedua-dua garis kesalahan dalam politik kita yang tidak berfungsi dan kehilangan kedudukan kita di dunia.

Pertama, bukan Donald Trump atau pandemi coronavirus yang memecahbelahkan pemerintahan Amerika. Mereka juga tidak bertanggungjawab atas kematian kepimpinan AS di dunia. Kami sudah patah dan kepemimpinan kami telah lama merosot. Sekiranya ada, Trump dan coronavirus telah berfungsi untuk menonjolkan (dan juga memperburuk) kedua-dua garis kesalahan dalam politik kita yang tidak berfungsi dan kehilangan kedudukan kita di dunia.

Baru tiga dekad yang lalu, Kesatuan Soviet runtuh meninggalkan AS sebagai satu-satunya kuasa besar. Dengan kepayahan atas kemenangan ini, beberapa pengulas sebelum waktunya membayangkan munculnya "New World Order" dan dengan sombongnya mulai merencanakan "American Century." Kekemasan mereka berlangsung hanya satu dekad sebelum kepemimpinan AS mulai terungkap, sebahagian besarnya disebabkan oleh tindak balas buruk Pentadbiran Bush terhadap serangan teror 9/11. Walaupun kebanyakan negara di seluruh dunia siap bekerjasama dengan AS untuk menghukum pelaku pembunuhan orang yang tidak bersalah itu, Pentadbiran Bush, yang dipandu oleh ideologi buta dan buta, memimpin negara itu dalam dua perang yang bukannya memproyeksikan dan memastikan kepemimpinan AS, mengakibatkan Amerika yang lebih lemah, kurang dihormati, dan lebih terpencil daripada masa lain dalam sejarah moden kita. Kos perang dalam nyawa, harta, kepercayaan, dan prestij mencipta peluang bagi negara-negara lain, seperti China dan Rusia, untuk menegaskan diri mereka di rantau dan global, membuka pintu ke dunia multi-kutub saat ini.

Walaupun Presiden Barack Obama menyedari betapa besarnya masalah yang ditimbulkan oleh pendahulunya, usahanya untuk mengeluarkan AS dari Iraq dan Afghanistan dan untuk memulihkan citra Amerika terhambat oleh kegagalannya memahami kerumitan cabaran akibat perang dan disfungsinya kepartian berlebihan dalam politik kita. Saya masih ingat berdebat dengan sejumlah tokoh pentadbiran Bush terkemuka dan pegawai terpilih Republikan tepat selepas pidato Obama "Permulaan Baru" Kaherah. Mereka semua menggunakan titik bicara yang sama, mengatakan bahawa Obama telah mengkhianati Amerika dengan mengutuk penyiksaan, menunjukkan kelemahan dengan berbicara menentang perang, dan menjual Israel dengan menentang kebijakan penyelesaian mereka. Ketika saya ditanya oleh tuan rumah dari salah satu pertunjukan ini, adakah saya percaya bahawa Obama boleh berjaya merapatkan jurang yang mendalam, saya menjawab bahawa dia mempunyai peluang yang lebih baik untuk melakukannya dengan Dunia Arab dan Muslim daripada dengan Republik di sini.

Usaha Obama untuk mengubah arah di Timur Tengah terhenti, tetapi ia berhasil membangun kembali setidaknya beberapa arsitektur diplomasi global yang ditinggalkan oleh Pentadbiran Bush. Dia merundingkan perjanjian untuk menangani perubahan iklim, mengendalikan pengaruh China yang semakin meningkat di Asia, dan untuk membatasi program nuklear Iran.

Kerana Republikan menentang ketiga-tiganya, Obama meninggalkan pejabat dengan bangunan yang telah dibangunnya di tanah yang goyah. Pada akhirnya, Obama akan dikenang kerana telah menciptakan harapan tinggi yang gagal terwujud, yang menimbulkan keprihatinan yang lebih besar mengenai kemampuan Amerika untuk memimpin di dunia.

Pemilihan Donald Trump adalah hasil sampingan dari disfungsi partisan kita. "Populisme" nya didorong oleh xenophobia, rasisme, dan kemarahan kelas menengah yang telah dipupuk oleh Parti Republik selama beberapa dekad. Setelah memegang jawatan, Trump menjauhkan diri dari semua perjanjian antarabangsa yang dirundingkan oleh pendahulunya, membelakangkan banyak sekutu Eropah AS, memanggil beberapa pemimpin sayap kanan yang baru muncul, dan mengirim pesan bertentangan mengenai komitmen Amerika di dunia .

Pernah menjadi pementasan, dia tidak pernah berhenti menghasut pangkalan sokongan populisnya, membawa disfungsi partisan ke tahap yang baru. Walaupun gaya pemerintahannya yang huru-hara dan tidak ortodoks dan pernyataannya yang bertentangan telah menimbulkan kekeliruan mengenai kebijakannya, Trump tetap saja melakukan garis besar mengenai pajak, deregulasi, dan pelantikan hakim konservatif. Dia juga telah membongkar atau melemahkan banyak institusi pemerintah dan menempatkan kroni yang tidak memenuhi syarat di jawatan pemerintah yang kritikal.

Kemudian muncul wabak itu.

Naluri awal Trump adalah untuk mendakwa ia hanya selesema dan akan segera berlalu. Ketika kesan pandemi menjadi jelas, dia beralih ke Twitter dan sidang media setiap hari untuk membual, menyesatkan, dan menyerang musuh-musuhnya. Seperti yang sering terjadi dalam karier politiknya, dia mengandalkan xenophobia dan kemarahan pada Demokrat dan "elit" untuk menafikan dia pernah salah dan mengalahkan kepemimpinannya.

Semua ini dapat membantu mengukuhkan pangkalannya dan membuat mereka merasa bahawa dia menang melawan "musuh yang tidak kelihatan" katanya yang kita kalahkan. Tetapi bilangannya membuktikan sebaliknya. Walaupun pangkalannya terus terpesona oleh "pakaian baru kaisar", dunia berdiri tegak dengan kebenaran telanjang bahawa Amerika tidak hanya tidak mampu memimpin dunia, tetapi juga gagal melindungi rakyatnya sendiri. Pada masa lalu, Amerika akan memimpin usaha di seluruh dunia bekerjasama dengan negara-negara lain untuk mencari penawar dan memberi bantuan. Sebagai gantinya, kami telah menarik bantuan kewangan kami kepada yang paling rentan dan menyerbu pasar dunia untuk membeli peralatan perlindungan yang gagal kami hasilkan dan simpan. Pada masa yang sama, kadar jangkitan dan kematian kita melebihi setiap negara lain. Kadar ujian kami jauh lebih rendah daripada kebanyakan negara lain.

Dunia melihat semua ini dan meratapi penurunan berterusan kuasa besar yang pernah memenangi Perang Dingin. Dan mereka tertanya-tanya adakah, setelah puluhan tahun mendalami disfungsi dan penurunan partisan, Amerika akan dapat merebut kembali peranan kepemimpinannya.

Tentang Pengarang

Dr. James J. Zogby adalah pengarang Suara Arab (Palgrave Macmillan, Oktober 2010) dan pengasas dan presiden Institut Arab Amerika (AAI), sebuah organisasi yang berpusat di Washington, DC yang berfungsi sebagai cabang penyelidikan politik dan dasar masyarakat Arab Amerika. Sejak tahun 1985, Dr. Zogby dan AAI telah memimpin usaha Arab Amerika untuk mendapatkan pemerkasaan politik di AS. Melalui pendaftaran, pendidikan dan mobilisasi pemilih, AAI telah memindahkan orang Arab Arab ke arus perdana politik.

Artikel ini pada asalnya muncul di Dreams biasa

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Pengasingan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.
Bahagian Cahaya Psikoanalisis Bunny Paskah
by Marie T. Russell, InnerSelf
Di InnerSelf kami menggalakkan introspeksi, dengan itu senang melihat bahawa walaupun Easter Bunny telah meminta pertolongan dalam memahami kebiasaan dan kepekaannya.
Marianne Williamson Mencerminkan Pandemik Coronavirus
by Marie T. Russell, InnerSelf
Refleksi oleh Marianne Williamson mengenai pandemik koronavirus semasa pada 31 Mac, 2020.