Dengan Trump yang bertanggungjawab, Amerika akan kembali ke masa yang lebih bermusuhan

Dengan Trump yang bertanggungjawab, Amerika akan kembali ke masa yang lebih bermusuhan Dalam foto ini dari 29 Mac 1968, pekerja sanitasi yang mogok berjalan ke Dewan Bandar Raya Memphis, melewati pasukan Pengawal Nasional Tennessee dengan bayonet. (Foto AP / Charlie Kelly)

Dalam menghadapi tunjuk perasaan besar-besaran terhadap kepolisian dan rasisme anti-Hitam di Amerika Syarikat, Presiden Donald Trump pertama kali memanggil negara itu kembali ke tahun 1967 dengan tweet petikan lama dari orang suram ketua polis Miami, yang memberitahukan kepada para aktivis pada masa itu bahwa "ketika penjarahan bermula, penembakan itu dimulai."

Sekarang, Trump mencari cara yang jauh lebih tua untuk mengancam para penunjuk perasaan - yang Akta Pemberontakan tahun 1807, yang memberi kuasa kepada presiden untuk menggunakan kekuatan tentera AS di tanah AS.

Dari manakah undang-undang ini berasal? Apa keadaan Amerika pada tahun 1807 yang dapat memberitahu kita tentang krisisnya hari ini?

Mr Burr yang misteri

Dengan Trump yang bertanggungjawab, Amerika akan kembali ke masa yang lebih bermusuhan Selain perkauman mereka, Presiden Thomas Jefferson dan Donald Trump tidak banyak persamaan. Potret rasmi Jefferson (dipotong). (Rembrandt Peale), CC BY

Ketika dia memulakan penggal kedua pada tahun 1805, Presiden Thomas Jefferson harus menghadapi plot pemisahan yang dipimpin oleh mantan naib presidennya, Aaron Burr. Setelah membunuh Alexander Hamilton dalam duel 1804, Burr - sekarang penjahat amoral di Lin-Manuel Miranda's muzik - bergerak ke barat menyusuri sungai Ohio dan Mississippi, mencari rekrut dengan siapa dia dapat mengambil alih New Orleans dan menjadi Maharaja Mexico.

Atau seperti itu. Burr tidak pernah begitu berminat dengan rancangannya.

Jefferson mengetahui rancangan ini pada akhir tahun 1806 dan bertanya-tanya bagaimana untuk menghentikannya. Perlembagaan memberi presiden izin yang jelas untuk memanggil milisi negara dalam kasus ancaman yang akan terjadi, tetapi tidak ada milisi yang dapat dipercayai di sepanjang perbatasan barat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Oleh itu, parti majoriti Jefferson, Demokrat-Republikan atau hanya "Republikan," berlalu Akta Pemberontakan pada bulan Mac 1807.

Itulah cerpennya. Untuk memahami undang-undang ini, bagaimanapun, kita harus melihat di luar keburukan Burr dan memikirkan ketidakamanan yang melampau di Amerika Syarikat pada tahun 1807.

Kesatuan yang tidak pasti

Amerika Syarikat awal tidak mempunyai kawalan yang berkesan terhadap apa pun di sebelah barat Pergunungan Appalachian, walaupun Perjanjian Paris tahun 1783 telah memberikan gelaran kertas negara baru hingga ke Sungai Mississippi. Pembelian Jefferson dari Louisiana pada tahun 1803 menjadikan rasa tidak aman ini semakin teruk.

Di wilayah-wilayah barat yang luas itu, negara-negara Adat seperti Cherokees, Creeks dan Sioux bersaing untuk mendapatkan kuasa dan sumber daya, menghindari orang kulit putih Amerika ketika memungkinkan dan memerangi mereka bila perlu.

Para peneroka kulit putih itu tidak begitu menghormati pemerintah di Washington; banyak dari mereka lebih suka wilayah Sepanyol di sebelah barat Mississippi, di mana undang-undang itu lebih memaafkan penghutang. Sebilangan besar yang dikehendaki untuk kejahatan di timur, seperti Burr.

Dengan Trump yang bertanggungjawab, Amerika akan kembali ke masa yang lebih bermusuhan Menaiki dan mengambil kapal Amerika Chesapeake oleh pegawai dan kru HM Shannon yang diperintahkan oleh Kapten Broke, Jun 1813. (William Dubourg Heath / Muzium Maritim Nasional, Greenwich, London), CC BY-NC-SA

Semasa berurusan dengan rancangan bekas naib presiden, Jefferson juga perlu bimbang tentang orang Inggeris yang kuat. Dengan penuh harapan bahawa Amerika Syarikat akan berpecah atau runtuh, pemerintah Inggeris menyimpan tentera dan kapal di sepanjang Great Lakes di utara dan Pantai Teluk di selatan.

Pada tahun 1805, British juga mula menghentikan kapal Amerika di sepanjang Pantai Timur dan kemudian, ke "Kagumi" mana-mana kelahiran Ireland pelaut yang mereka temui di atas kapal, memaksa para pelaut itu untuk berkhidmat di Tentera Laut Diraja untuk perang hebat dengan Napoleon. Pada musim panas tahun 1807, kapal perang Britain bahkan membawa pelaut dari kapal tentera laut AS berhampiran pantai Virginia.

Pendek kata, Jefferson's America rentan untuk menyerang dari semua arah. Lebih teruk lagi musuh di dalamnya.

Federalis yang bersaing, yang pernah menjadi parti Bapa Pengasas seperti Washington dan Hamilton, semakin pro-Britain. Berpusat di New England, mereka cuba menyekat Jefferson dan Republikan pada setiap masa, semuanya melumpuhkan Union yang rapuh.

Dalam pidato perdana pertamanya pada tahun 1801, Jefferson dengan terkenal mengatakan, “kita semua republik: kita semua federalis. " Tetapi 10 tahun kemudian, ketika perang dengan Britain semakin dekat, dia hanya dapat menyimpulkan: "republik adalah bangsa, "Sedangkan Federalis adalah sesuatu yang lain - kumpulan asing yang idea-idea Amerika mengancam survivalnya.

Dari 1807 untuk 2020

Selain perkauman mereka, Thomas Jefferson dan Donald Trump memiliki sedikit persamaan. "Republikan" Jefferson adalah pendahulu Parti Demokratik hari ini, bukan GOP. Untuk semua kemunafikannya mengenai perbudakan, naluri Jefferson lebih demokratik daripada autoritarian.

Dan dia adalah pelajar yang serius dalam Perlembagaan dan dunia yang lebih luas, sedangkan Trump tidak peduli.

Dengan Trump yang bertanggungjawab, Amerika akan kembali ke masa yang lebih bermusuhan Pekerja kesihatan di Brooklyn's Kings County Hospital menunjukkan solidariti mereka dengan gerakan Black Lives Matter, 4 Jun 2020. (AP Photo / Mark Lennihan)

Namun, terdapat paralel yang merisaukan antara keadaan kesatuan pada tahun 1807 dan 2020: kerana kepartian yang melampau dalam 50 tahun yang lalu, konsep nasional Amerika kembali retak, politik tubuhnya hancur dan berdarah.

Sekali lagi, orang Amerika merasa tidak aman, dikepung bukan oleh permusuhan bangsa lain tetapi oleh pandangan mereka yang tidak sesuai antara satu sama lain.

Kali ini, orang Amerika dipimpin bukan oleh seorang presiden yang dengan enggan menghadapi perpecahan mendalam pada zamannya, melainkan oleh orang yang menikmati peluang untuk mencederakan dan menghina sebilangan besar orang yang tidak memiliki rasa kebesarannya.

Pada zaman Jefferson, krisis berlalu kerana Federalis hilang setelah Perang 1812. Setelah menentang perang kemerdekaan kedua Amerika, mereka dengan cepat memudar. Idea-idea mereka tentang negara itu tidak dipercayai dan ditolak. Hari ini, kita hanya dapat berharap bahawa pandangan bangsa Amerika yang lebih besar dan lebih baik dapat muncul dengan damai dan tegas.Perbualan

Tentang Pengarang

JM Opal, Profesor Madya Sejarah dan Pengerusi, Sejarah dan Pengajian Klasik, McGill University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…