Mengapa Perusuh Capitol AS Sangat Marah?

Mengapa Perusuh Capitol AS Sangat Marah?
Imej oleh wendy KORNIQUET 

Ratusan perusuh pro-Trump dikenakan ke Capitol AS pada 6 Januari 2020, di mana Kongres ditetapkan untuk mengesahkan presiden Joe Biden. Empat penunjuk perasaan dilaporkan telah meninggal dunia sehubungan dengan tunjuk perasaan ini, termasuk seorang wanita yang ditembak.

Penunjuk perasaan termasuk "Bangga Boys", Penyokong QAnon dan mereka yang tidak semestinya berafiliasi dengan kumpulan tetapi telah terlibat dengan ideologi paling kanan ini.

Kerusuhan tersebut menandakan peningkatan yang menggangu dalam kesediaan dan kemampuan bagi pihak kanan untuk menggerakkan institusi demokratik liberal, yang diilhami oleh tuntutan tidak berasas yang dijajakan oleh presiden: bahawa ini adalah pemilihan yang dicuri dan penipuan.

Ini memuncak tahun-tahun Presiden Donald Trump menghasut dan menyokong kumpulan-kumpulan ini. Ingatlah dia sokongan neo-Nazi di Charlottesville ("terdapat orang-orang yang sangat baik di kedua-dua belah pihak") dan dia keengganan untuk mengutuk the Proud Boys ("berdiri dan berdiri"). Dia bahkan menegaskan penunjuk perasaan bangunan Capitol, memanggil mereka "Sangat istimewa" dan "patriot yang hebat".


Trump memberitahu Proud Boys: 'Berdiri dan berdiri' semasa perbahasan pilihan raya presiden pertama pada September 2020.

Tentunya cara Trump bertindak balas hanya memberi semangat kepada para penunjuk perasaan dan membakar keadaan.

Walaupun tidak ada keraguan bahawa sebilangan penunjuk perasaan adalah warganegara individu, anggota kumpulan ekstremis kanan memainkan peranan penting yang dapat dilihat dalam rusuhan tersebut. Oleh itu, siapa perusuh paling kanan, dan mengapa mereka begitu marah?


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Keganasan adalah roti dan mentega mereka

The Proud Boys adalah salah satu kumpulan penting yang mendorong tunjuk perasaan, yang terkenal dengan kekerasan untuk mencapai tujuan politik mereka. Mereka menggambarkan diri mereka sebagai persaudaraan lelaki dari "chauvinis Barat", tetapi secara efektif merupakan kumpulan nasionalis kulit putih yang didasarkan pada keganasan.

Sebagai pengasas Proud Boys, Gavin McGuinnes dijelaskan pada tahun 2017, untuk mencapai tahap tertinggi dalam hierarki organisasi, seorang anggota mesti "menendang omong kosong dari antifa" (anti-fasis).

Namun, anteseden yang paling langsung dari apa yang kita lihat sekarang ialah penggerebekan Rumah Negara Michigan pada tahun 2020 oleh lelaki bersenjata yang terlibat dalam kumpulan militia dan penunjuk perasaan yang menyokong Trump.

Peristiwa di Michigan mengikuti serangkaian tweet oleh Trump, salah satunya mendesak pengikutnya kepada "LIBERATE MICHIGAN" sebagai tindak balas kepada pesanan tinggal di rumah yang dikeluarkan untuk memerangi peningkatan jumlah jangkitan COVID-19.

Apa yang mendorong kemarahan mereka?

Daya tarik umum kumpulan seperti Proud Boys adalah pembalasan terhadap kehilangan supremasi lelaki kulit putih yang dirasakan dan penghapusan hak istimewa yang eksklusif untuk lelaki kulit putih.

Lebih khusus lagi, sehubungan dengan apa yang terjadi di Washington, kemarahan mereka didorong oleh tuntutan Trump mengenai penipuan pilihan raya dan pemilihan yang dicuri, termasuk yang tidak berasas "Dominion"Teori - konspirasi yang berkaitan dengan QAnon mengenai mesin pengundian dari Dominion Voting Systems yang melibatkan Hugo Chavez dan George Soros.

Terdapat banyak khabar pesanan dari penyokong Trump dalam rusuhan 6 Januari di Washington dan di luar rumah negara lain di sekitar Amerika, dari tuntutan yang agak jelas mengenai penipuan pilihan raya hingga tuntutan kekerasan yang tidak dapat dilakukan.

Contohnya, Nick Fuentes, a podcaster supremasi putih dan "Groyper" (rangkaian tokoh "kanan-kanan"), kemarin meminta pengikutnya membunuh para perundangan semasa siaran langsung.

Tetapi di sebalik kemarahan mereka terdapat sentimen demokratik yang sesat. Tidak diragukan lagi banyak yang benar-benar percaya hak demokrasi mereka telah ditumbangkan oleh golongan elit liberal dan "pengkhianat Republikan" yang tidak mempercayai mesej Trump.

Demikian juga dengan kemarahan, ada juga rasa takut: rasa takut bahawa demokrasi Amerika telah terbalik di tangan "lawan" mereka, walaupun mereka sendiri secara aktif merosakkan nilai dan institusi demokrasi liberal.

Maklumat yang salah, konspirasi dan bendera palsu

Sudah, teori konspirasi dan maklumat yang salah mengenai protes Washington DC disebarkan secara meluas dalam talian. Khususnya, rusuhan itu diputar sebagai "bendera palsu", dengan dakwaan bahawa para perusuh itu sebenarnya adalah provokator antifasis yang ingin membuat Trump kelihatan buruk.

Yang penting, ini bukan sekadar konspirasi internet, tetapi juga didorong oleh orang yang mempunyai pengaruh institusi. Sebagai contoh, Lin Wood, seorang peguam yang sehingga baru-baru ini disertakan dalam pasukan undang-undang Trump, mempunyai menyebarkan teori tertentu ini di Twitter, sementara saluran berita alternatif seperti Newsmax mengulangi baris ini dalam liputan langsung tunjuk perasaan mereka.

Maklumat salah memainkan peranan besar dalam mengumpulkan pandangan sayap kanan ekstremis, dan disebarkan secara meluas di Facebook dan media sosial lain, dan juga di media arus perdana. Dan bukan hanya di AS. Sky News di Australia, untuk memberikan contoh tempatan, telah mengulangi tanpa penjelasan mengenai pembohongan Trump mengenai penipuan pilihan raya.

Malangnya, syarikat teknologi telah menunjukkan bahawa mereka tidak mahu menangani gelombang maklumat yang salah ini dengan cara yang bermakna.

Twitter menampar amaran pada catatan Trump, dan baru-baru ini menggantung akaunnya selama 12 jam - langkah sementara diikuti oleh Facebook dan Instagram. Tetapi supremasi kulit putih yang tidak terhitung jumlahnya masih ada. Sebagai contoh, supremasi kulit putih Amerika dan tokoh pendiri "kanan-kanan" Richard Spencer adalah masih aktif di Twitter.

Ini merupakan bahaya yang nyata, bukan hanya untuk AS, tetapi juga untuk demokrasi liberal di seluruh dunia, kerana maklumat yang salah terus mengikis kepercayaan terhadap institusi dan menimbulkan tindakan ganas.

Oleh itu, bagaimana kita mula menangani bahagian paling kanan?

Untuk memulakan, media dan media sosial mesti mula mengambil maklumat yang salah dan kandungan kebencian dan ekstremis dengan serius. Ini mungkin melalui pelaburan yang lebih serius dalam penyederhanaan kandungan untuk platform media sosial, dan menolak untuk menerbitkan maklumat palsu secara tidak kritis, seperti tuntutan penipuan pemilih, untuk media berita.

Begitu juga, seorang presiden yang enggan menyokong supremasi kulit putih atau komuniti konspirasi seperti QAnon akan membantu mengurangkan kesahan mereka. Selagi Trump terus membicarakan "pilihan raya yang dicuri" dan "orang yang sangat baik", sayap kanan akan merasa disahkan dalam tindakan dan kata-kata mereka yang ganas.

Walaupun penting bagi agensi keselamatan untuk memandang serius ancaman keganasan kanan-kanan, kita harus mencari pendekatan lain untuk menangani dan mengganggu pihak kanan di luar kepolisian.

Di Germanmisalnya, terdapat beberapa kejayaan dengan campur tangan di peringkat interpersonal. Mendidik teladan bagi anak muda seperti guru dan jurulatih sukan untuk bertindak sebagai pemutus litar dalam proses radikalisasi akan membantu membendung aliran rekrut baru.

Orang muda sering menjadi sasaran kumpulan kanan untuk pengambilan pekerja. Oleh itu, role model seperti guru diberi kemahiran untuk mengenal pasti tanda-tanda awal radikalisasi, seperti simbol tertentu atau bahkan jenama fesyen. Mereka dapat berhubungan dengan individu yang mungkin berada di puncak ekstremisme, dan menawarkan jalan lain kepada mereka.

Memandangkan bahaya yang sangat nyata yang ditimbulkan oleh sayap kanan, perlu ada pendekatan yang lebih ketat untuk memerangi daya tarikan salah maklumat ekstremis kanan.

 PerbualanMengenai Penulis

Jordan McSwiney, Calon PhD, Universiti Sydney

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...