Kami Adakah Semua A Brainwashed Bit Mengenai Politik

Kami Adakah Semua A Brainwashed Bit Mengenai Politik

Para ulama dan penganalisis politik telah memanggil kitaran pilihan raya 2016 yang paling membingungkan dan bermusuhan dalam ingatan baru-baru ini.

Pembahagian antara Demokrat dan Republikan adalah lebih luas dari sebelumnya, dan perpecahan di dalam parti-parti ini semakin ganas. Orang-orang yang bertentangan dengan perbalahan isu dengan kuat untuk mencari alasan yang sepatutnya, sebahagian besarnya, kepada kekurangan kepercayaan.

Taktik biasa yang digunakan untuk menjejaskan pandangan penentangan adalah ungkapan tiga kata yang mudah: "Anda sedang dicuci otak."

Konsep pencucian otak dan manipulasi mental telah menjadi komponen utama dalam filem dan novel dystopian selama beberapa dekad. The Calon Manchurian, A Clockwork Orange, 1984, dan lebih baru-baru ini, Kelaparan Permainan, semuanya meneroka penyingkiran keupayaan kita untuk berfikir dengan bebas.

Scott Selisker, penolong profesor bahasa Inggeris di University of Arizona, berpendapat bahawa pengaruh media dan budaya massa ini tidak pernah berlaku sebelum ini dalam membentuk wacana semasa yang mengelilingi keganasan, politik, dan hubungan luar negara.

Buku barunya, Pemrograman Manusia: Brainwashing, Automatons dan Unfreedom Amerika, membahagikan perwakilan sastera, sinematik, dan ilmiah ini terhadap minda yang diprogramkan dan menghubungkan mereka ke konsep kebebasan Amerika yang unik berbanding kebebasan. Beliau baru-baru ini menjawab beberapa soalan tentang mengapa kita berfikir cara kita berfikir.

Q


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bagaimanakah menulis buku tentang pencuci otak mengubah perspektif anda pada kitaran pilihan raya semasa?

A

Kami mempunyai sejarah yang panjang di Amerika yang bimbang bahawa pengaruh media, manipulasi psikologi, atau bahkan diktator yang berkarisma mungkin akan menjejaskan beberapa asas proses demokrasi. Pada masa yang sama, ideal demokrasi bergantung pada individu berfikir bebas yang memilih pemimpin mereka dengan penuh pemikiran.

Pada musim panas ini, saya mempunyai beberapa kali untuk menarik balik strategi manipulasi psikologi yang saya pelajari dalam penyelidikan saya. Setiap pemimpin kultus yang berjaya dari 1960s dan 1970s, misalnya, mencari orang yang tidak disukai dan meyakinkan mereka bahawa dia sendiri boleh mengubah hidup mereka, dan orang lain berbohong kepada mereka.

Saya juga banyak berfikir tentang retorik istilah "cuci otak" semasa musim pilihan raya ini, di mana saya telah melihat banyak perbincangan di media dan media sosial mengenai pencuci otak, "minum Kool-Aid" (satu istilah dipinjam dari bunuh diri kultus tragis di 1978), Bernie Bots, sheeple, dan sebagainya.

Q

Apakah peranan "mencuci otak" dalam perbualan politik Amerika? Adakah media sosial mempunyai kesan terhadap bagaimana kita melihat pandangan orang lain?

A

Istilah "cuci otak" berasal dari masa Perang Korea, apabila orang Amerika membuat spekulasi tentang rejim pembaharuan pemikiran di komunis China, dan kemudian teknik-teknik yang digunakan pada POW Amerika di Korea yang terus mengkritik perang, dan bahkan dalam beberapa kes-kes untuk melepaskan AS dan enggan pulang selepas perang berakhir. Ia adalah istilah yang menggembirakan bahawa ia ditangkap dengan serta-merta sebagai cara untuk menggambarkan pandangan seseorang sebagai ribut, robot, atau bahkan tidak dapat difikirkan.

Kami melihat lebih banyak retorik ini dalam milenium baru, dengan munculnya rangkaian berita kabel partisan secara terbuka, dan kini dengan fenomena media sosial "gelembung" di mana pengguna sering melihat sebahagian besar pandangan mereka yang bersetuju dengan mereka secara ideologi.

Ramai orang secara terbuka tidak mempercayai mereka yang mereka tidak bersetuju dengan hamba yang tidak berakal untuk menjadi propaganda. Saya pasti ramai pembaca melihat argumen antara pengguna media sayap kanan dan sayap kanan, juga, di mana beberapa variasi mengenai "minum Kool-Aid" telah dilemparkan, dan biasanya tidak banyak yang dapat mengubah orang minda.

Satu helah yang saya pelajari dari pengajaran tahun pertama komposisi tahun lalu ialah apabila anda mahu memujuk penonton anda untuk mengambil pandangan anda secara serius, anda perlu bermula dan kadang-kadang ia adalah satu cabaran! - dengan mencari beberapa perkara yang sama, antara diri anda dan rakan anda.

Q

Adakah konsep "pengaturcaraan manusia" sememangnya binari (kebebasan berbanding kebebasan), atau darjah yang mana individu dipengaruhi oleh pengalaman peribadi dan pilihan hiburan mereka - yang warna kelabu-penggerak dalam penyelidikan anda?

A

Saya fikir ia adalah tipu daya perspektif yang sangat menarik: Kita semua bayangkan diri kita sebagai orang berfikir bebas yang telah datang dengan pendapat kita secara semulajadi, tetapi kita cepat membayangkan orang-orang yang kita sangat tidak setuju dengan yang tidak berfikir yang menipu yang buta dengan cara mereka telah dimanipulasi.

Sudah tentu realiti adalah di antara, untuk kita semua. Dan ya, buku saya adalah tentang cara-cara yang, dalam negara dan dari segi konflik antarabangsa, "kebebasan" dan "kebebasan" telah digambarkan sebagai lebih hitam-putih daripada mereka sebenarnya.

Q

Adakah terdapat hubungan antara kesedaran orang terhadap pengaruh budaya / media dan keupayaan seseorang untuk berfikir secara autonomi? Atau adakah "pengaturcaraan" kami begitu keras dalam wacana budaya dan politik yang mustahil untuk membezakan otonomi daripada pengaruh?

A

Sangat sukar untuk membezakan otonomi daripada pengaruh dalam bidang pendapat politik-apakah idea dan pendapat kita benar-benar kita dan kita sendiri?

Tetapi jika tidak mustahil untuk bebas daripada batasan perspektif kita sendiri, kita sentiasa boleh memilih untuk memperluaskan cakrawala kita, untuk membaca dan mengambil serius pelbagai idea yang kita dapat akses.

Itulah satu tempat yang kemanusiaan dan pendidikan sains sosial datang-ini adalah disiplin yang mengajar kita bagaimana untuk menilai sumber-sumber, untuk berfikir secara kritikal mengenai anggapan kita sendiri, dan untuk mengakui dan memberi dorongan intelektual ke arah menentang sudut pandangan.

sumber: Universiti Arizona

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = brainwashing politik; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}