Mengapa Rintangan Adalah Jalan Yang Singkat Ke Keadilan Global

Mengapa Rintangan Adalah Jalan Yang Singkat Ke Keadilan Global

Dalam konteks ketidakadilan yang semakin meningkat, menuntut semula kepentingan dan makna rintangan kata lebih mendesak dari sebelumnya.

Dunia dis- (perintah) terus berkembang dan mengambil bentuk dan bentuk yang berbeza, dan begitu pula ketidakadilan. Norma demokratik berada dalam krisis dan jurang perwakilan politik terus melebar.

Konflik baru terus meletus di dunia yang sangat securitisasi ini, dan teknologi penindasan dan pencerobohan baru dikerahkan. Penduduk global berasa kurang diberi kuasa, dan jauh dari teras sistem politik mereka. Jawapan kepada semua ini adalah perlawanan.

Ramai suara di seluruh dunia bekerja keras untuk membuat perlawanan kata "kata kotor" dengan alasan bahawa ia tidak serasi dengan keamanan dan keadilan global. Lain-lain walaupun cuba untuk membantah perlawanan. Institusi global yang ditugaskan untuk memastikan keadilan, seperti Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu, telah gagal banyak kali untuk membalikkan dan mencabar keadaan yang agresif.

Walau bagaimanapun, tentangan, dan sememangnya rintangan popular khususnya, mestilah peraturan dan bukannya pengecualian di bawah pendudukan, kolonisasi, penindasan dan autoritarianisme. Bukannya membantah perlawanan, institusi global yang ditugaskan untuk memastikan keadilan harus menganjurkan, merayakan, dan merangkul rintangan sebagai cara hidup sehingga keadilan dan kesamaan direalisasikan.

Kesemua ini serasi dengan resolusi PBB yang memberikan hak kepada rakyat untuk menggunakan segala cara yang ada untuk mencapai penentuan nasib sendiri dan membebaskan diri mereka dari penguasaan penjajah dan asing. Bukti sejarah mencadangkan satu peraturan mudah: bila-bila masa dan di mana pun terdapat penindasan, rintangan kreatif adalah jawapannya.

Tindakan rintangan, oleh itu adalah asas untuk memastikan agensi, pemberdayaan sebenar, dan orang-orang di pusat sistem politik dan perjuangan mereka. Rintangan juga bermakna bahawa kebarangkalian mencapai keamanan yang adil dan mampan adalah lebih tinggi walaupun tidak persamaan linear atau lurus.

Terlepas dari sifat kata sifat sebelum perlawanan (popular, bersenjata, damai, tanpa kekerasan), yang penting ialah cara tanggapan dan tindakan rintangan dilihat sebagai nilai teras manusia. Sesetengah orang merasa menakutkan, yang lain merasa cantik. Tetapi di antara kedua pandangan ini, apa yang pasti adalah bahawa perlawanan adalah proses yang sukar yang memerlukan ketekunan, pendidikan, dan pengorbanan.

Untuk menentang, bertarung, menghadapi, mencabar, menolak, tidak berkerjasama dengan "tuan-tuan", berprinsip, bertahan tegas, dan bertahan adalah semua tindakan perlawanan yang tidak boleh diambil dari tertindas. Dalam satu perintah dunia baru, tiada siapa yang berhak untuk meminta orang yang tertindas untuk berkompromi dengan hak-hak asas dan asas ini. Mereka yang berusaha melakukannya akan berada di sisi penindas dan akan terus menghasilkan ketidakadilan.

Ini mungkin terdengar seperti pemerhatian yang jelas, tetapi dalam realiti kita sekarang, ia tidak dapat dilihat dalam amalan mereka yang terlibat dalam membentuk perintah dunia semasa. Untuk menjadi lebih jelas, banyak kerajaan barat merayakan bentuk rintangan yang damai tetapi ketika soal ujian nyata mereka tidak berpegang pada kata-kata mereka dan pernyataan bercahaya mereka; mereka telah gagal.

Sesungguhnya, dunia hari ini berbeza daripada dunia penjajah, namun penindasan dan pencerobohan sedih sedang mengambil bentuk lain, dan neo-kolonialis menikmati cara lain untuk mengamalkan penguasaan mereka. Akibatnya, terdapat dua pemboleh ubah yang tetap: ketiadaan keadilan dan penolakan hak, serta pengembangan dan pertumbuhan alat dan kreativiti untuk membolehkan orang menentang dan menghadapi ketidakadilan.

Prinsip-prinsip Gandhi selalu dirayakan sebagai jalan ke depan, tetapi jika Gandhi hidup di dunia hari ini dia ingin dirayakan dengan cara yang benar: menangani akar ketidakadilan dan menolak pembiakan yang sama jika tidak mengamalkan amalan kolonial.

Dunia merayakan puasa panjang Gandhi, kegigihan dalam penjara, dan boikot pemecatan yang berkesan. Namun dunia hari ini juga mengkhianati Gandhi melalui meninggalkan tahanan Palestin atas mogok lapar terhadap nasib mereka di penjara Israel, dan menolak rasa sakit ribuan tahanan Palestin yang lain, sambil menuduh Palestin dan penyokongnya menjadi anti-semit kerana mereka menyokong dan bekerja ke arah memboikot Israel kerana melanggar undang-undang antarabangsa dan hak asasi manusia yang berterusan.

Pengkhianatan Gandhi mencapai tahap yang baru dalam susunan baru dunia ini dengan menjatuhkan hukuman terhadap rintangan kreatif dan popular di bawah payung kedaulatan undang-undang dan demokrasi. Contoh-contoh ilustrasi dari Palestin yang diduduki hanyalah beberapa contoh inspirasi dari seluruh dunia.

Oleh itu, pelajaran utama yang boleh diambil dari ini adalah mudah: pelbagai bentuk ketidaktaatan, rintangan, konfrontasi, bukan kerjasama dan boikot yang berbeza mesti disimpan dengan hati orang untuk memacu tindakan mereka.

Akhirnya, penentangan adalah cara terpendek ke keadilan global kerana ia meletakkan martabat manusia di teras tindakan. Apabila maruah adalah titik utama dalam perjuangan, maka aspirasi rakyat datang ke pusat dan suara dan tuntutan mereka mendorong sistem politik dan perjuangan.

Apabila maruah adalah kunci, rundingan dengan "tuan" akan mempunyai rasa yang berbeza, dan keamanan akan mempunyai makna yang berbeza. Maruah adalah konsep yang menyatukan dan perpaduan adalah kunci untuk ketahanan yang berkesan.

Artikel ini pada asalnya muncul di OpenDemocracy

Tentang Pengarang

Alaa Tartir adalah pengarah program Al-Shabaka: Rangkaian Dasar Palestin, yang rakan selepas doktoral di Geneva Centre for Security Policy (GCSP), dan rakan penyelidikan di Center on Conflict, Development, and Peacebuilding (CCDP), The Graduate Institute of International and Development Studies (IHEID), Geneva, Switzerland. Ikut Alaa @alaatartir dan membaca penerbitannya di www.alaatartir.com


Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = resistance popular; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}