Bagaimana 'Perang Dan Damai' Tolstoy Boleh Memberi Inspirasi Mereka Yang Takut Pentadbiran Baru

Bagaimana 'Perang Dan Damai' Tolstoy Boleh Memberi Inspirasi Mereka Yang Takut Pentadbiran Baru

Sebagai seorang profesor kesusasteraan Rusia, saya tidak dapat membantu tetapi menyedari bahawa pelawak Aziz Ansari secara tidak sengaja menyalurkan novelis Leo Tolstoy apabila dia mendakwa itu "Perubahan tidak datang daripada presiden" tetapi dari "kumpulan besar orang yang marah."

Dalam salah satu novel terhebatnya, "Perang dan Keamanan"(1869), Tolstoy menegaskan bahawa sejarah didorong ke hadapan bukan oleh tindakan pemimpin individu tetapi oleh penjajaran rawak acara dan masyarakat.

Kemenangan pilihan raya Donald Trump yang tidak dijangka pada November lepas adalah satu kejutan politik terhadap sifat seismik, pengundi yang mengejutkan dan para pakar. Penjelasan segudang telah disediakan. Sedikit yang konklusif. Tetapi bagi mereka yang tidak bersetuju dengan dasarnya dan merasa tidak berdaya kerana saat ini tidak pasti, novel epik Tolstoy dapat menawarkan perspektif yang berguna.

Kuasa ilusi seorang penceroboh egomaniacal

Tetapkan antara 1805 dan 1817 - semasa Pencerobohan Napoleon ke Rusia dan selepas itu - "Perang dan Keamanan" menggambarkan negara dalam krisis. Ketika Napoleon menyerang Rusia, korban besar-besaran disertai oleh keruntuhan sosial dan institusi. Tetapi pembaca juga melihat kehidupan sehari-hari Rusia, dengan romannya, kegembiraan asas dan kecemasan.

Tolstoy melihat peristiwa-peristiwa dari jarak sejarah, meneroka motivasi pencerobohan yang merosakkan - dan untuk kemenangan Rusia pada akhirnya, walaupun kekuatan ketenteraan Napoleon unggul.

Tolstoy jelas membenci Napoleon. Beliau membentangkan maharaja yang besar sebagai seorang kanak-kanak egomaniacal, yang menganggap dirinya sebagai pusat dunia dan penakluk bangsa. Daripada sentuhan dengan realiti, Napoleon begitu yakin dengan kebesaran pribadinya yang dia anggap semua orang mesti menjadi pendukung atau menikmati kesenangannya. Dalam salah satu momen yang paling memuaskan novel ini, maharaja narcissist memasuki gerbang menakluki Moscow mengharapkan sambutan diraja, hanya untuk mengetahui bahawa penduduk telah melarikan diri dan menolak untuk berjanji setia.

Sementara itu, hati novel mengenai salah satu kemenangan ketenteraan terbesar di Rusia tidak beristirahat dengan Napoleon, Tsar Alexander I atau komander tentera, Ketua Kutuzov. Sebaliknya, ia terletak dengan seorang petani sederhana yang bernama Platon Karataev yang dihantar untuk melawan Perancis terhadap kehendaknya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi walaupun Platon tidak dapat mengawal keadaannya, dia mempunyai kemampuan yang lebih besar untuk menyentuh orang lain daripada Napoleon yang otoriter, yang hanya menetapkan contoh yang merusak. Sebagai contoh, Platon menawarkan wira tanpa ibu, Pierre Bezukhov, kebaikan yang hampir feminin dan ibu dan menunjukkan kepadanya bahawa jawapan untuk pencarian rohaninya tidak terletak pada ucapan kemuliaan dan melembab tetapi dalam hubungan manusia dan hubungan kita yang melekat. Pierre tidak lama lagi mempunyai impian tentang dunia, di mana setiap orang mewakili satu titisan kecil yang sementara terpisah dari satu sfera air yang lebih besar. Menandakan intipati bersama kami, ia menunjukkan sejauh mana Tolstoy percaya kita semua bersambung.

Kes Platon dan kuasa rohaninya hanya satu contoh kekuatan akar umbi individu dalam "Perang dan Damai." Pada masa-masa lain, Tolstoy menunjukkan bagaimana tentera individu dapat membuat lebih banyak perbezaan di medan perang dengan bertindak cepat terhadap keadaan daripada jeneral atau maharaja. Peristiwa diputuskan dalam keadaan panas pada masa ini. Pada saat kurir pulang ke Napoleon - dan dia dengan berani menegaskan visi menaklukkannya - kekacauan perang telah beralih ke arah yang baru. Beliau terlalu dipisahkan dari kehidupan sebenar askar - dan, secara tersirat, orang - untuk benar-benar memandu perjalanan sejarah.

Dalam menggambarkan kempen Napoleon dengan cara ini, Tolstoy nampaknya menolak Thomas Carlyle "Great Man" teori sejarah - idea bahawa acara dipandu oleh kehendak pemimpin luar biasa. Sebaliknya, Tolstoy menegaskan bahawa apabila tokoh istimewa yang luar biasa, kita mengabaikan kekuatan akar rumput yang luas dan luas orang biasa.

Dalam pengertian, visi sejarah ini sesuai untuk novelis. Novel sering memberi tumpuan kepada orang biasa yang tidak membuatnya menjadi buku sejarah. Walau bagaimanapun, kepada novelis, kehidupan dan impian mereka mempunyai kuasa dan nilai yang sama dengan "orang hebat". Dalam dinamik ini, tidak ada penakluk, pahlawan atau penyelamat; terdapat hanya orang yang mempunyai kuasa untuk menyelamatkan diri, atau tidak.

Jadi dalam pandangan Tolstoy, bukanlah Napoleon yang menentukan perjalanan sejarah; Sebaliknya, ia adalah semangat sukar difahami rakyat, ketika ketika individu hampir tidak sengaja datang bersama dalam tujuan bersama. Sebaliknya, raja adalah hamba kepada sejarah, hanya berkuasa apabila mereka dapat menyalurkan semangat kolektif semacam ini. Napoleon sering menganggap dia mengeluarkan pesanan yang berani, tetapi Tolstoy menunjukkan maharaja hanya terlibat dalam prestasi kuasa.

Seorang pembangkang yang bersatu padu

Semua idea ini relevan hari ini, apabila ramai yang tidak mengundi Presiden Trump prihatin tentang bagaimana retorik kempennya membentuk kepresidenannya dan negara.

Jelas sekali, presiden Amerika Syarikat mempunyai kuasa yang luar biasa. Tetapi di sinilah "Perang dan Damai" dapat memberikan perspektif, membantu mengabadikan kuasa ini dan memilah aspek yang lebih berprestasi.

Terdapat sedikit tindakan yang datang dari White House, dengan Presiden Trump dengan marah menandatangani satu perintah eksekutif selepas satu lagi sebelum kamera. Sukar untuk mengatakan berapa banyak pesanan eksekutif ini boleh menjadi segera serta-merta. Ramai - seperti pengharaman baru-baru ini terhadap pendatang dari tujuh negara majoriti Islam - pastinya memberi kesan kepada kehidupan. Tetapi yang lain juga akan memerlukan sokongan perundangan dan institusi. Kami mendengar setiap hari tentang pekerja kerajaan dan jabatan, datuk bandar dan Gabenor bersumpah untuk tidak mengikut perintah Presiden Trump.

Manakala mereka yang menentang Trump mungkin tidak mempunyai petani ahli falsafah seperti Platon Karataev di atas pelupusan mereka, perarakan besar-besaran dan protes menyiarkan pembangkang bersatu - seperti semua petisyen, pin keselamatan, topi pussy merah jambu dan tuduhan nakal. Sesetengah daripada ini mungkin dikhianati sebagai #slacktivism. Tetapi secara kolektif mereka memetakan rangkaian yang lemah hubungan antara individu.

Berfikir dalam hal yang penting, Tolstoy merasakan Napoleon gagal memusnahkan Rusia kerana kepentingan kolektif orang Rusia menyelarinya: mayoritas orang - secara wawasan atau tidak sengaja - bertindak untuk melemahkan agendanya. Adakah mungkin kita akan melihat penjajaran yang sama dengan kepentingan akar umbi sekarang? Bolehkah lelaki, wanita, orang warna, imigran dan individu LGBTQIA membuat suara mereka mendengar terhadap beberapa tindakan eksekutif Presiden Trump, yang boleh mengancam ramai di peringkat peribadi?

Saya tidak dapat melihat Tolstoy memakai topi pussy merah jambu. Tetapi selalu ada suara yang menentang, dia pastinya akan meluluskan perlawanan.

Perbualan

Tentang Pengarang

Ani Kokobobo, Penolong Profesor Kesusasteraan Rusia, University of Kansas

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = war and peace; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}