Apa yang Mark Think Twain Daripada Presiden ini?

Apa yang Mark Think Twain Daripada Presiden ini?

Twain adalah seorang pengulas yang produktif dan berpandangan tinggi tentang personaliti dan isu politik zamannya. Terry Ballard / flickr, CC BY Jeffrey Wasserstrom, University of California, Irvine

Terima kasih kepada kritikan yang telah mereka layari artikel, temuduga, tweet dan surat kepada editor, kita tahu bahawa banyak penulis kontemporari, dari Philip Roth kepada JK Rowling, mempunyai pandangan yang malap terhadap Donald J. Trump. Perbualan

Tetapi apa yang akan menyebabkan penulis-penulis masa lalu telah membuatnya?

Kami hanya boleh membuat spekulasi (dengan baik, sehingga seseorang mencipta ramuan seperti Rowling yang mampu membawa penulis lama yang hidup kembali). Tetapi jika saya boleh meminta seorang penulis yang mati apa yang difikirkannya Trump, ia akan menjadi Mark Twain, penulis Amerika kegemaran saya dan seseorang yang artikel perjalanan Saya pernah menulis mengenai masa lalu. Walaupun Twain terkenal dengan novelnya, beliau juga menjadi pengulas dan pengulas yang prolifik mengenai personaliti dan isu politik zamannya.

Saya mengesyaki Twain akan menemui Trump pemain pameran itu - versi pra-2016 - angka yang menarik. Namun, dia pasti terkejut dengan banyak tentang Trump presiden.

Seorang juara ketidakpercayaan

Saya tidak ragu-ragu tentang dua perkara yang Twain akan mendapati tidak menyenangkan: cara yang Trump mempunyai melancarkan lakaran TV yang mengejeknya dan penggunaan frasa itu "Musuh rakyat Amerika" untuk menerangkan organisasi berita yang mengkritiknya.

Twain merasakan bahawa tiada siapa yang terlalu besar untuk disangkal.

"Tidak beriman," dia menulis, "Adalah juara kebebasan dan pertahanannya yang pasti."

Dalam akhbar Amerika, dia mengagumi kecenderungannya untuk menjadi "kurang sopan terhadap segala-galanya yang cukup banyak." Sekalipun ini membawa kepada akhbar-akhbar yang menertawakan "satu raja yang baik mati," adalah harga yang kecil untuk membayar jika mereka juga " shams terkenal dan takhayul ke dalam kubur. "

Tetapi memikirkan apa, di luar ini, Twain akan membuat Trump adalah latihan yang tepat, rumit dan tepat pada masanya.

Ia sesuai kerana salah satu novel Twain, "A Connecticut Yankee di King Arthur's Court," mempunyai seorang lelaki yang bergerak melalui masa.

Ia sukar kerana pandangan Twain mengenai banyak isu, termasuk bangsa, berubah sepanjang hayatnya. Oleh itu terdapat berbeza Twains - serta Trumps yang berbeza - untuk dipertimbangkan.

Akhirnya, membayangkan bagaimana Twain akan melihat Trump tepat pada masanya kerana apabila sesetengah telah berusaha untuk melihat sejarah untuk masa politik yang setara, mereka kadang-kadang akan menunjuk kepada dua dekad - 1880s dan 1900s - yang berlaku juga penting dalam kehidupan Twain dan kerjaya.

Salah satu daripada Trumps ini tidak seperti yang lain

The Twain of the 1880s mungkin akan mendapati Trump satu dekad yang lalu - seorang ahli perniagaan yang mempromosikan diri sendiri yang terkenal dengan komen-komennya yang terang dan menarik perhatian media - menarik. Dia mungkin berkawan dengannya.

Tetapi Twain anti-imperialis yang tegar dari dua dekad kemudian akan menjadi tidak menghiraukan Trump sekarang kerana dia adalah lelaki dia pernah dipanggil "Jauh dan jauh presiden terburuk yang pernah kita miliki" - ahli kebangsaan musikal Teddy Roosevelt.

Asas saya untuk tuntutan pertama datang dari persahabatan Twain dengan seorang ahli pameran seperti Trump-seperti yang berbakat: Buffalo Bill Cody. Antara impresarios hiburan yang paling berjaya pada zamannya, Cody mengasaskan dan membintangi Wild West Show, yang menarik ramai orang di Amerika dan Eropah dan terkenal dengan reenactments pertempuran legenda.

Dalam 1884, Twain menghantar surat kepada Cody memuji Wild West Show sebagai bentuk hiburan yang "nyata Amerika" yang realistis. Dalam cermin Cody - seperti dalam "The Apprentice" - emcee adalah seorang lelaki terkenal yang memainkan versi dirinya, memanfaatkan kesedaran khalayak bahawa dia telah melakukan perkara-perkara dalam kehidupan sebenar yang dia lakukan dalam pameran itu: tembakan senjata, dalam satu kes; menembak orang, di pihak yang lain.

Dalam tempoh ini, Twain menulis empat buku yang paling terkenal. Ia juga merupakan masa nativisme yang sengit di Amerika Syarikat. Banyak buruh putih, terutama di negeri-negeri barat, yakin bahawa buruh Cina, yang telah melintasi Pasifik dalam jumlah yang besar semasa Rush Emas, secara tidak adil menafikan mereka pekerjaan yang benar-benar milik mereka.

Prasangka ini mencetuskan beberapa letupan ganas - seperti Rusuhan 1871 Los Angeles, yang menelan kos hidup 18 Cina dan membawa kepada Akta Pengecualian 1882 Cina, yang melarang kemasukan pekerja Cina ke Amerika Syarikat.

Twain mengejek kepura-puraan Akta Pengecualian: Sama seperti kerajaan Amerika Syarikat menghalang orang Cina daripada datang ke sini, pedagang Amerika dan mubaligh di China mengecam kerajaan China kerana menghalang pengejaran keuntungan dan penukaran mereka di Kerajaan Tengah.

Beberapa pengkritik perintah eksekutif Trump mengenai imigresen berkata ia "mengingatkan semula" Akta Pengecualian Cina 1882. Dalam kedua-dua kes, kita melihat ketakutan, stereotaip dan prasangka memupuk persekitaran di mana sesetengah kumpulan dianggap tidak layak hak dan perlindungan - sememangnya, kurang manusia - daripada yang lain.

Dalam salah satu karya awalnya, "Roughing It" 1872, Twain sudah menghina mereka yang mengecam dan menyalahgunakan pendatang Cina sebagai "kotoran penduduk". Penghinaannya terhadap xenofobia dan prasangka hanya tumbuh kemudian dalam hidup.

Dia akan menjadi pengkritik sengit retorik Nativist Trump walaupun - mungkin terutama jika - dia sebelum ini memuji Trump penghibur itu.

Twain menyasarkan Teddy

Dengan 1900 awal, Theodore Roosevelt berada di White House. Trump - siapa beberapa telah dibandingkan dengan Roosevelt - mengatakan bahawa apabila dia bercakap tentang cuba "Buat Amerika Besar Lagi", satu tempoh yang dia fikirkan adalah sekitar giliran abad 20th.

Sekitar masa ini, Twain bukan sekadar seorang penulis yang terkenal tetapi seorang tokoh terkemuka di litar kuliah. Sebagai penceramah dan seorang penulis esai, beliau terkenal dengan jahitan satirinya. Sasaran utama beliau menjadi pakar pengembangan Amerika, yang dia mahir dalam, antara karya lain, esei 1901 "Kepada Orang yang Duduk dalam Kegelapan, "Yang melanda Amerika untuk melakukan keganasan merentasi Pasifik di bawah nama" orang yang bertamadun "ke belakang.

Di 1900, terdapat dua kempen ketenteraan AS yang dijalankan di China dan Filipina. Di China, tentera AS bergabung dengan pelbagai negara lain untuk melawan militan Anti-Kristian Boxer dan dinasti Qing. Di Filipina, tentara Amerika menindas Filipina yang mencari kebebasan.

Teddy Roosevelt adalah penyokong yang menggalakkan kempen-kempen ini. Matlamat utama di Filipina dan di China, Roosevelt berkeras, bukanlah pengayaan tetapi mengalahkan musuh-musuh "biadab".

Twain tidak bersetuju. Dalam "Ucapan Pidato dari Abad ke-19 hingga Abad ke-20, "Twain memberhentikan kempen ketenteraan sebagai" serangan rompakan "yang reputasi Kristian" dikebumikan ".

Di mana Roosevelt melihat Boxers sebagai gelombang terbaru orang liar yang akan ditindas, Twain melihat mereka sebagai patriot mempertahankan tanah air mereka yang terancam, menguraikan kedudukannya dalam esei, surat peribadi dan kuliah umum.

Melekat pada senjata

Twain anti-imperialis mungkin akan mengkritik presiden baru-baru ini. Dia tidak akan meluluskan pencerobohan George W. Bush ke Iraq, dan juga cara Barack Obama menggunakan pesawat.

Walau bagaimanapun, penulis akan mendapati Trump menghina umat Islam dan pelbagai kumpulan lain pada jejak kempen - sebagai tambahan kepada pengharaman imigresen - terutamanya yang tidak menyenangkan.

Dia tidak takut untuk mengubah fikirannya, dan mengakui bahawa dia telah salah (seperti Trump yang tidak dapat dilakukan). Sebagai contoh, beliau menyokong Perang Sepanyol-Amerika, tetapi kemudian bercakap secara terbuka tentang bagaimana jingoisme membutakan masalah moralnya. Dan sebagai pengajian Amerika profesor John Haddad telah terperinci, Pujian sebelumnya untuk Cody tidak menghalangnya daripada berjalan keluar dari persembahan Wild West Show pada awal 1901. Cody telah melakukan reenactment dari pertempuran 1900 Cina, yang seragam menggambarkan penceroboh asing sebagai pahlawan dan Boxers sebagai penjahat ganas. Twain fikir sahabatnya sangat tersesat - dan dia memberitahunya.

Di 1901, Twain tidak bersendirian dalam memegang dan menyatakan pandangan anti-imperialis yang dahsyat. Tetapi dia berada dalam minoriti. Kebanyakan rakyat Amerika merasakan bahawa tindakan bersekutu di China dan Amerika Syarikat di Filipina benar-benar wajar. Begitu banyak penulis terkenal pada masa itu, dari Rudyard Kipling hingga lirik lagu "Battle Hymn of the Republic" Julia Ward Howe.

Itulah satu perbezaan dari hari ini: Twain akan mendapati dirinya tegas dalam arus perdana sastera - dan akan jauh dari sendirian dengan mengatakan bahawa seorang presiden yang mahu mentadbir Amerika yang benar-benar "hebat" tidak sepatutnya melihat ke negara pada giliran abad 20th untuk inspirasi.

Tentang Pengarang

Jeffrey Wasserstrom, Profesor Sejarah Cina dan Dunia, University of California, Irvine

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = satire politik; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}