Seorang Filosofi Yang Sedikit Diingatkan Menerjemahkan Gagasan Mahatma tentang Kekerasan Untuk Orang Amerika

Seorang Filosofi yang Sedikit Diingat Diterjemahkan The Ideas Mahatma Daripada Kekerasan Untuk Orang Amerika
Kanak-kanak sekolah di India merayakan ulang tahun kelahiran 150th Mahatma Gandhi. AP Photo / Altaf Qadri

Oktober 2, 2019 menandakan ulang tahun 150th Mahatma Gandhi. Salah satu tokoh yang paling ikonik abad 20th, warisan Gandhi mendefinisikan berapa orang berfikir tentang keamanan, refleksi diri dan jalan ke dunia yang lebih adil.

Yang kurang disambut ialah rakan dan pengikut Gandhi, pacifis Amerika Richard Bartlett Gregg.

Gregg tidak pernah membuat apa-apa ucapan yang ketara, jadi tidak ada berita gembira berbunyi. Dan buku-bukunya tidak perlu membaca dalam kursus kolej.

Gregg tetap menjadi tokoh yang berpengaruh dalam meneruskan mesej Gandhi mengenai kuasa kekerasan. Gregg menerangkan idea Gandhi dengan cara yang masuk akal kepada penonton Barat. Buku-Nya juga dipengaruhi Pemahaman Martin Luther King Jr tentang rintangan tanpa kekerasan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menemui Gandhi

Kepentingan saya sendiri dalam Gregg adalah sesuatu yang tidak disengajakan. Saya seorang saintis politik dengan minat terhadap aktivis keamanan sebagai agen perubahan. Saya belajar Gregg beberapa tahun yang lalu dari a rakan sekerja, yang memberitahu saya bahawa berpuluh-puluh buku nota peribadi Gregg adalah cetakan dalam yurt di ladang di utara Maine. Jurnal ini tidak lama lagi menjadi subjek dari beasiswa saya.

Seorang Filosofi Yang Sedikit Diingatkan Menerjemahkan Gagasan Mahatma tentang Kekerasan Untuk Orang Amerika Richard Bartlett Gregg. Photo courtesy of Kate Thompson, CC BY

Gregg dilahirkan pada menteri Kongregasi di 1885. Ia adalah masa pertumbuhan perindustrian yang pesat dan konflik perindustrian, kerana keretapi dan perindustrian berjalan dengan cepat.

Gregg menemui Gandhi dalam artikel jurnal yang dia baca di sebuah kedai buku di Chicago di 1924. Sangat terkejut oleh falsafah Gandhi, pada zaman 38, Gregg, seorang ulama yang diajar sendiri, memutuskan untuk belajar bersamanya di India.

Didalam surat lama kepada keluarganya yang menjelaskan keputusannya untuk berpindah ke India, Gregg berkata dia sangat terabaikan dengan keganasan hubungan buruh Amerika dan sistem Amerika yang mencari alternatif.

Seorang Filosofi Yang Sedikit Diingatkan Menerjemahkan Gagasan Mahatma tentang Kekerasan Untuk Orang Amerika
Rumah Mahatma Gandhi di Sabarmati Ashram di negeri barat Gujarat. AP Photo

Seperti yang saya tulis dalam buku yang akan datang, Gregg tiba di Sabarmati Ashram di negeri India barat Gujarat pada awal Februari 1925. Gandhi, yang baru dibebaskan dari penjara, kembali ke rumahnya di ashram beberapa hari selepas itu Gregg tiba.

Semasa berjalan kaki malam, Gregg menulis dalam catatannya, dia memberitahu Gandhi mengapa dia datang ke India:

"Saya rasa pada mulanya kagum dengan kehadirannya, tetapi dia mendengar dengan penuh perhatian terhadap apa yang saya katakan dan membuat saya berasa sangat selesa," kata Gregg.

Ia adalah permulaan persahabatan 23 tahun itu berakhir hanya dengan kematian Gandhi pada Jan. 30, 1948.

Memahami tanpa kekerasan

Gregg menghabiskan tahun-tahun itu perjalanan, pengajaran dan belajar di India.

Pada masa itu, a pacifis pergerakan muncul di seluruh dunia. Pacifists adalah mereka yang percaya dalam menghadapi keganasan domestik dan antarabangsa dengan tentangan yang aman.

Gregg belajar dengan lebih mendalam mengenai strategi keganasan Gandhi sendiri dan dalam empat tahun pertamanya dengannya dan menulis sebuah buku penting, "Kuasa Kekerasan, "Yang mana menyediakan panduan mengenai cara menjadikan pasifisme lebih berkesan.

Gregg berhujah bahawa penonton harus melihat penyerang yang ganas, ketika menghadapi rintangan tanpa kekerasan, sebagai "berlebihan dan tidak bermaruah - bahkan sedikit tidak efektif."

Ini adalah taktik yang digunakan oleh Gandhi dengan kesan besar semasa Garam Mac terhadap penguasaan Britain terhadap India di 1930. Perarakan itu menunjukkan keupayaan Gandhi untuk menggerakkan puluhan ribu orang India, yang terpaksa membayar cukai garam kepada penjajah British.

Para penunjuk perasaan yang aman, yang mengikuti Gandhi ke Pantai Laut Arab untuk membuat garam mereka sendiri, dipukuli dan lebih dari 60,000 ditangkap oleh tentera British. Dunia menonton, terkejut di penindasan terhadap penjajah British.

Belajar dari Gandhi, Gregg juga menulis bahawa protes tanpa kekerasan harus berfungsi sebagai tontonan media. Dia tahu tanpa kekerasan bukan rintangan pasif: Ia adalah strategi yang dirancang secara aktif yang memerlukan latihan yang sengit - bahkan latihan gaya tentera, baik fizikal dan rohani.

Ini adalah kontroversi dan mengejutkan ramai ahli pasif. Tetapi Gregg menegaskan bahawa protes tanpa kekerasan mewakili perang sendiri.

Kesederhanaan dan keharmonian

Gregg belajar bahasa Hindi di zamannya dengan Gandhi dan memahami Nilai Gandhian kesederhanaan, kepercayaan diri dan cara hidup harmoni dengan dunia.

Gandhi menggalakkan setiap rumah untuk memiliki roda berputar sendiri supaya kaum India tidak perlu bergantung kepada kain yang dibuat di kilang-kilang British. Gregg memeluk falsafah di sebalik setiap rumah India yang berputar sendiri kain khadi dan menjadi penyokong utama pertanian organik dan kehidupan mudah.

Seperti Gandhi, Gregg mempercayai bahawa dunia aman hanya dapat dijadikan sebagai manusia membangunkan kedamaian dalaman dan mengenali mereka keharmonian dengan alam semula jadi.

Dalam 1936 Gregg diterbitkan Nilai Kesederhanaan Sukarela, sebuah istilah yang dicipta semasa berkhidmat sebagai pengarah Quaker retreat di Pendle Hill di Pennsylvania. Dalam jawatan itu, beliau terus membina kepercayaan Gandhi dalam kehidupan sederhana dan harmoni dengan alam semula jadi sebagai sebahagian daripada jalan yang sejati kepada keamanan.

Dia tidak, bagaimanapun, seorang Quaker. Dan walaupun dia menolak Marxisme dan sosialisme gaya Soviet, Gregg percaya bahawa satu-satunya penyelesaian keganasan dan ketidakadilan terletak pada satu komplit transformasi pengeluaran dan penggunaan.

Apa yang dibawa Gregg ke Amerika

Seorang Filosofi Yang Sedikit Diingatkan Menerjemahkan Gagasan Mahatma tentang Kekerasan Untuk Orang Amerika
Rev. Martin Luther King Jr. menghilangkan kasutnya sebelum memasuki kuil Mahatma Gandhi di New Delhi, India, pada Februari 11, 1959. AP Photo

Tidak ada keraguan bahawa Martin Luther King Jr. sedar idea Gandhi dari sumber lain. Tetapi buku Gregg, "Kuasa Kekerasan, "Sangat mempengaruhi bagaimana dia berfikir tentang rintangan pasif. Gregg meletakkan idea-idea ini dalam konteks yang lebih sesuai dengan perjuangan hak sivil Amerika.

Saya berpendapat, penulisan King dalam tempoh ini membawa tema dan perspektif yang sangat serupa kepada mereka yang disusun oleh Gregg. Raja membuat perbezaan bahawa rintangan tanpa kekerasan bukan pengecut tetapi sebaliknya tindakan yang berani yang memerlukan latihan yang hebat.

Dalam 1959, Raja menulis kata pengantar untuk "Kuasa Kekerasan, "Telah menjadi sangat akrab dengan edisi awal karya Gregg itu. Ia kemudiannya diterbitkan dalam Edisi 108 dalam enam bahasa.

Pada ulang tahun 150 ke atas kelahiran Gandhi, peranan Gregg dalam menterjemahkan Mahatma - bermaksud jiwa yang hebat - untuk penonton Barat dan sebagai penyokong awal kesederhanaan juga patut diperingati.

Bagaimana dia memahami idea-idea Gandhi jelas dalam kata-kata Gandhi sendiri, direkodkan dalam a surat peribadi kepadanya dari seorang kawan di India:

"Sekiranya anda memahami saya dan juga Richard Gregg," katanya pernah kepada sekumpulan pemimpin kemerdekaan India, "saya akan mati gembira."

Mengenai Penulis

John Charles Wooding, Profesor Sains Politik Emeritus, Universiti Massachusetts Lowell

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}