Suffragette White: Bagaimana Putih Menjadi Pilihan Warna untuk Menghormati dan Mengingati Suffragettes

Suffragette White: Bagaimana Putih Menjadi Pilihan Warna untuk Menghormati dan Mengingati Suffragettes

Semasa ucapan kemenangannya, Kamala Harris, wanita pertama yang dipilih sebagai naib presiden Amerika Syarikat, memberi penghormatan kepada aktivis wanita tidak hanya dalam kata-katanya, tetapi juga penampilannya.

Keputusan Kamala Harris untuk mengenakan seluar putih adalah anggukan kepada para pemilih dan juga ahli politik wanita Hillary Clinton dan bekas calon naib presiden Geraldine Ferraro. Sementara itu, kemeja sutera putih Harris dengan busur puki menjadi rujukan bernuansa terhadap tunjuk perasaan wanita yang meletus empat tahun lalu.

Sebagai sejarawan yang menulis mengenai fesyen dan politik, Saya suka jenis gerak geri jenis ini. Mereka menunjukkan relevansi dan kekuatan pernyataan fesyen dalam sistem politik kita. Harris, seperti para pemilih dan pemimpin politik yang datang di hadapannya, menggunakan pakaiannya untuk mengawal imej mereka dan mencetuskan perbualan.

Walau bagaimanapun, perkaitan kuat antara warna putih dan hak pilih tidak tepat sepenuhnya. Ini lebih berdasarkan pada foto hitam putih yang beredar di media, yang mengaburkan dua warna yang sama pentingnya dengan hak pilih.

Menggunakan warna untuk meyakinkan

Untuk sebahagian besar abad ke-19, para suragist tidak memasukkan visual dalam pergerakan mereka. Baru pada awal abad ke-20 para sufagis mulai menyedari bahawa, sebagai Glenda Tinnin, salah seorang penganjur National American Woman Suffrage Association, berhujah, "Idea yang dibawa pulang ke pikiran melalui mata, menghasilkan kesan yang lebih mencolok dan bertahan lama daripada yang ada di telinga."

Menyedari cara visual dapat mengubah pendapat masyarakat, para sufagists mulai memasukkan taktik media dan publisiti ke dalam kempen mereka, menggunakan semua jenis kacamata untuk mempopularkan tujuan mereka. Warna memainkan peranan penting dalam usaha ini, terutama semasa demonstrasi umum seperti pertandingan dan perarakan.

Suffragist Alice Paul mengenakan gaun putih dan mengangkat gelas sejurus selepas berlakunya Pindaan ke-19 pada tahun 1920.Suffragist Alice Paul mengenakan gaun putih dan mengangkat gelas sejurus selepas berlakunya Pindaan ke-19 pada tahun 1920. Perpustakaan Kongres


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebahagian daripada tujuan mereka adalah untuk mengatakan bahawa mereka bukan orang Amazon yang jahat untuk menghancurkan hierarki gender, seperti yang dikritik oleh beberapa pengkritik mereka mendakwa. Sebaliknya, kaum suragists berusaha untuk menampilkan gambaran diri mereka sebagai wanita cantik dan berketerampilan yang akan membawa kesopanan dalam politik dan membersihkan sistem rasuah.

Suffragists menggunakan warna putih untuk menyampaikan mesej ini, tetapi mereka juga beralih ke palet yang jauh lebih beragam.

. 1913 Perbarisan Washington, DC adalah acara kebangsaan pertama yang menjadi penyebab hak pilih suara di muka depan surat khabar di seluruh negara. Penganjur menggunakan skema warna yang rumit untuk mewujudkan kesan keharmonian dan ketertiban. Marcher dibahagikan dengan profesi, negara dan negeri, dan setiap kumpulan menggunakan warna yang berbeza. Pekerja sosial memakai warna biru tua, pendidik dan pelajar memakai warna hijau, penulis memakai warna putih dan ungu, dan para seniman memakai mawar pucat.

Sebagai wanita yang mahir media seperti itu, para suragis menyedari bahawa tidak cukup untuk membuat kesan yang menarik bagi diri mereka sendiri. Mereka juga perlu hadir dengan jenama yang dikenali. Diilhamkan oleh hak pilih Britain dan warna kempen mereka - ungu, putih dan hijau - Parti Wanita Nasional juga menggunakan tiga warna: ungu, putih dan kuning keemasan.

Mereka menggantikan warna hijau dengan kuning untuk memberi penghormatan kepada Susan B. Anthony dan Elizabeth Cady Stanton, yang menggunakan bunga matahari - Bunga negara Kansas - ketika mereka berkampanye untuk referendum hak pilih di seluruh negara yang gagal pada tahun 1867.

Bunga matahari pertama kali digunakan semasa kempen tahun 1867 untuk referendum hak pilih negara Kansas yang gagal.Bunga matahari pertama kali digunakan semasa kempen tahun 1867 untuk referendum hak pilih negara Kansas yang gagal. Perpustakaan Kongres

Membuat kontras

Orang Amerika ini warna hak pilih - ungu, putih dan kuning - masing-masing mewakili kesetiaan, kesucian dan harapan. Dan sementara ketiga-tiganya digunakan semasa perbarisan, kecerahan putih itu meninggalkan kesan terbesar.

Dalam gambar penyokong suara berbaris dalam formasi, pakaian mereka yang terang berbeza dengan orang ramai dengan pakaian berwarna gelap yang melapisi trotoar.

Semasa perbarisan, pakaian putih para penunjuk perasaan bertentangan tajam dengan para penonton yang berbaris di trotoar.
Semasa perbarisan, pakaian putih para penunjuk perasaan bertentangan tajam dengan para penonton yang berbaris di trotoar.
Perpustakaan Kongres

Kontras visual ini - antara wanita dan lelaki, terang dan gelap, ketertiban dan kekacauan - menyampaikan harapan dan kemungkinan: Bagaimana wanita dapat meningkatkan politik jika mereka mendapat hak memilih?

Gaun putih juga lebih mudah dan lebih murah daripada yang berwarna. Seorang wanita miskin atau kelas menengah dapat menunjukkan sokongannya terhadap hak pilih dengan memakai gaun putih biasa dan menambahkan aksesori ungu atau kuning. Perkaitan kulit putih dengan idea kesucian seksual dan moral juga merupakan cara yang berguna bagi para sufagis untuk menolak stereotaip negatif yang menggambarkan mereka sebagai lelaki atau sesat secara seksual.

Sufragis hitam, khususnya, memanfaatkan hubungan putih dengan kesucian moral. Dengan mengenakan warna putih, sufagis hitam menunjukkan bahawa mereka juga adalah wanita terhormat - suatu kedudukan yang telah lama mereka kehilangan dalam wacana umum.

Di luar perebutan suara, wanita kulit hitam akan berkulit putih. Semasa tahun 1917 perbarisan senyap untuk membantah hukuman mati dan diskriminasi kaum, mereka memakai warna putih.

Sebagaimana putih membuat pernyataan yang kuat, itu adalah kombinasi warna - dan kualiti yang masing-masing diwakili - yang mencerminkan ruang lingkup dan simbolisme sebenar gerakan hak pilih.

Wanita Demokrat House mengenakan pakaian serba putih untuk merayakan hak pilih suara, pada 4 Februari 2020, mengangguk ulang tahun ke-100 pengesahan pindaan ke-19, yang melarang negara-negara dari menafikan hak untuk memilih atas dasar seks.
Wanita Demokrat House mengenakan pakaian serba putih untuk merayakan hak pilih suara, pada 4 Februari 2020, mengangguk ulang tahun ke-100 pengesahan pindaan ke-19, yang melarang negara-negara dari menafikan hak untuk memilih atas dasar seks.

Pada masa berikutnya seorang ahli politik wanita ingin menggunakan fesyen untuk meraikan warisan gerakan hak pilih, adalah idea yang baik untuk tidak hanya menekankan kesucian moral mereka, tetapi juga memberi perhatian kepada kesetiaan mereka terhadap tujuan dan, yang lebih penting, mereka harapan.

Putih adalah isyarat hebat. Tetapi ia boleh menjadi lebih baik jika terdapat sedikit warna ungu dan kuning.

Ini adalah versi terkini artikel yang diterbitkan pada 19 Februari, 2019.Perbualan

Mengenai Penulis

Einav Rabinovitch-Fox, Penolong Penasihat Profesor, Case Western Reserve University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…