Bagaimana seorang Lama Amerika Mencari Kegembiraan dalam Masa Bergelora

Bagaimana seorang Lama Amerika Mencari Kegembiraan dalam Masa Bergelora

Lama Tsomo adalah lama Buddha Tibet, bekas homesteader, dan seorang waris kepada kekayaan keluarga, yang hidup dalam kehidupan yang tenang di pergunungan Montana. Sekarang dia mula mengajar amalan dan pandangan yang diperoleh melalui tahun-tahun pengunduran dan kajian bersendirian.

Bagaimanakah kebangkitan rohani dapat meningkatkan peluang dunia kita akan sembuh? Dan di manakah kita dapat mencari wawasan dan keupayaan untuk membantu kita masing-masing menavigasi kehidupan dan bersungguh-sungguh gembira?

Lama Tsomo, salah seorang wanita Amerika pertama yang ditahbiskan sebagai lama Buddha Tibet, telah memikirkan soalan-soalan ini selama bertahun-tahun.

Tsomo adalah seorang pelajar Gochen Tulku Sangak Rinpoche, yang membawa pengajaran laluan Nyingma Buddhisme Tibet. Di bawah bimbingannya, Tsomo melakukan lebih daripada tiga tahun pengunduran diri. Dan dia berjaya menguasai bahasa Tibet, membolehkannya bercakap terus dengan guru beliau menggunakan konsep yang tidak mudah dinyatakan dalam bahasa Inggeris.

Selepas dia mencapai kecekapan di semua tahap laluan Nyingma, Rinpoche mengarahkan dia lama di biara beliau di Nepal pada bulan Februari dari 2005 dan sekali lagi dalam upacara di kuilnya di Montana pada musim panas berikut.

Lama Tsomo mempunyai backstory yang luar biasa. Bagi ramai di Amerika Syarikat, Tsomo dikenali sebagai Linda Pritzker. Dia adalah pewaris kepada kekayaan keluarga yang dibina melalui rangkaian Hotel Hyatt dan perusahaan lain. Keluarga keluarganya yang sihat termasuk Penny Pritzker, setiausaha perdagangan baru-baru ini oleh Presiden Obama; Gigi Pritzker, pembikin filem dan pengasas bersama Odd Lot Entertainment; dan Anthony dan Jay Robert Pritzker (JB), pengasas bersama Kumpulan Pritzker, syarikat modal teroka dan pengurusan pelaburan yang baru-baru ini dipaparkan di sampul Bloomberg BusinessWeek.

Linda Pritzker tidak mempunyai minat untuk menyertai mana-mana perniagaan keluarga. Sebagai seorang remaja, dia mendapati semangat untuk menyelamatkan alam sekitar selepas musim panas menjelajah kawasan padang gurun Taman Negara Glacier dan kawasan lain di barat Amerika. Beliau percaya bahawa tamadun yang dibina atas permintaan yang semakin meningkat untuk barangan (dan sumber semula jadi yang diperlukan untuk menghasilkannya) tidak menghasilkan kebahagiaan dan kesejahteraan, dan tidak dapat dikekalkan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebagai seorang wanita muda, dia meninggalkan Chicago dan memulakan kehidupan sebagai homesteader di Wisconsin, di mana dia menaikkan kambing, tumbuh sayuran keluarga, dan membesarkan tiga orang anak. Dia mengamalkan sebagai ahli terapi Jungian, menulis buku tentang tempat wanita dan perempuan dalam mitologi barat, dan berkongsi kekayaannya melalui kumpulan-kumpulan filantropi, yang mana dia hampir selalu memberikan nama tanpa nama. (Pendedahan penuh: YES! Majalah adalah antara bukan keuntungan yang mendapat sokongan dari Lama Tsomo dan yayasannya.) Dia kemudiannya berpindah ke masyarakat luar bandar di pergunungan barat Montana.

Hari ini, Lama Tsomo-dengan pengawasan Rinpoche-sedang membina pusat berundur Buddha di Montana yang dipanggil Namchak Retreat Ranch. Dia juga membangunkan rancangan untuk mengajar Buddhisme Tibet menerusi rangkaian pembelajaran ruang tamu dan kalangan latihan. Dia baru saja menyelesaikan sebuah buku, yang akan dikeluarkan di 2014, berhak Kenapa Dalai Lama Sentiasa Tersenyum? Pengenalan dan Panduan Barat ke Amalan Buddha Tibet. Dia juga telah menyelesaikan satu set dua DVD, yang merupakan dialog dengan ahli teologi Kristian mistik Matthew Fox. Melalui ajaran dan tulisannya, dia berharap dapat berkongsi amalan yang telah membawa kegembiraan dan makna yang mendalam kepadanya, dan untuk meneroka cara-cara kebangkitan rohani yang lebih besar dapat mengubah dunia kita.

Sehingga kini, dia telah mengelakkan perhatian, berhati-hati menjaga privasi dan cara hidupnya yang kontemplatif. Tetapi amalan pengajaran dan tulisannya bermakna dia menjadi tokoh yang lebih ramai, dan dia bersetuju untuk berkongsi cerita dan hasratnya dengan YA! Majalah Sarah van Gelder.

Sarah van Gelder: Saya ingin bercakap dengan anda tentang perjalanan rohani anda dan bagaimana anda menjadi seorang pengamal dan guru Buddhisme Tibet. Pertama, apa yang membuatkan anda sedar bahawa anda memerlukan panduan rohani? Dan apa yang membuatkan anda berfikir Gochen Tulku Sangak Rinpoche adalah guru yang tepat untuk anda?

Lama Tsomo: Saya bermeditasi selama beberapa tahun, teruk, tanpa arahan. Dan saya hanya menyerah-saya fikir, saya tidak tahu apa yang saya lakukan! Fikiran saya mengembara. Saya juga boleh duduk di bilik tunggu doktor gigi. Jadi saya berputus asa.

Selepas lima tahun tidak bertafakur, saya rasa secara amnya daripada kejayaannya. Hidup saya adalah luar sistematik. Jadi saya memutuskan untuk kembali ke bertafakur, tetapi kali ini saya akan melakukannya dengan arahan. Saya menulis senarai kualiti yang saya cari dalam seorang guru: tidak perlu menjadi berminat untuk tidur dengan pelajar perempuan, mesti berpengetahuan dengan cara yang ilmiah dalam tradisi mereka, dan mesti menjadi pengamal dicapai. Satu perkara yang saya terlupa untuk menambah senarai itu "mesti berbahasa Inggeris."

Saya berada di tempat berenang 10 yang bersendirian di pusat Buddha Tibet di Santa Fe. Dan ia berlaku begitu sahaja bahawa Rinpoche menawarkan pengajaran pada akhir pengunduran. Saya tidak dapat memastikan bahawa ini adalah apa yang saya telah berdoa. Tetapi pada kali seterusnya saya melihat dia mengajarnya menjadi jelas kepada saya. Ini adalah lama saya!

Rinpoche adalah semua yang saya ada dalam senarai tetapi, sudah tentu, dia tidak berbahasa Inggeris. Saya berterima kasih sekarang, kerana saya sudah belajar Tibet. Dan dapat berfikir di Tibet dan memahami kata-kata yang tidak kita miliki dalam bahasa Inggeris-hampir seperti melalui kaca mencari ke dunia lain.

van Gelder: Beritahu saya sedikit lebih lanjut mengenai guru anda cerita saya tahu bahawa dia menghabiskan masa di penjara di Tibet.

Lama Tsomo: Semasa Revolusi Kebudayaan China, terdapat usaha untuk menghina pemimpin rohani dan mengurangkan kedudukan mereka di mata pengikut mereka.

Pihak berkuasa tahu bahawa Rinpoche telah bersumpah tidak membunuh makhluk hidup. Jadi, mereka memberitahu bahawa mereka akan mengumpul orang-orang tempatan di dataran bandar di Kham, Tibet timur, dan pada keesokan harinya dia harus membunuh seekor domba di hadapan orang ramai atau dibunuh.

Dia tetap terjaga sepanjang malam cuba mencari tahu apa yang perlu dilakukan. Dia hanya berusia sekitar 13. Akhirnya dia datang dengan rancangan: Dia akan mendapat penjaga yang cukup marah untuk memukulnya, dan kemudian dia akan jatuh.

Pada waktu pagi, mereka membawanya ke dataran di mana semua orang berkumpul, dan kambing dibawa ke hadapan.

Dia beralih kepada pengawal-seorang lelaki Tibet, bekerja untuk orang Cina-dan dia mula bercakap dharma [Ajaran Buddha]. Ini adalah no-no besar; agama dianggap "penipuan rakyat" pada masa itu. Jadi, dia memandang pengawal, tetapi pengawal tidak melakukan apa-apa, tidak marah. Akhirnya Rinpoche sedang menjerit petikan dari kitab-kitab suci - sebut harga yang sangat menginspirasi dan mendalam - dan semua orang di alun-alun itu seperti, "Apa?"

Akhirnya pengawal menghantam dan memukulnya. Rinpoche jatuh ke bawah seperti yang dirancang dan tinggal di bawah. Sudah tentu, penduduk bandar tidak gembira untuk mengambil bahagian dalam ini, dan, seperti yang diharapkan Rinpoche, entah bagaimana domba-domba itu hilang.

Hasilnya adalah bahawa kedua-dua Rinpoche dan bapanya, juga seorang lama, dihantar ke penjara-kedua-duanya adalah pemimpin rohani dengan garis keturunan yang muncul, walaupun sebelum Buddha datang ke Tibet, ke Eagle Clan.

van Gelder: Dan berapa masa beliau dalam penjara seperti?

Lama Tsomo: Ternyata semua lamas dan ulama yang paling berjaya dibuang bersama. Rinpoche, yang tinggal di kawasan pedalaman yang terpencil, tidak akan mendapat pendidikan yang baik sekiranya dia tidak dipenjarakan.

Pada mulanya, dia sangat marah kepada orang Cina. Anda boleh bayangkan. Inilah kelahiran, tiba-tiba terputus dari keluarganya, tanpa kawalan ke atas hidupnya, memerhatikan negaranya dimusnahkan. Malah, dia dipaksa untuk mengambil bahagian dalam kemusnahan; banduan seperti Rinpoche terpaksa memotong pokok-pokok masyarakat mereka telah dilindungi selama berabad-abad.

Pada suatu hari, gurunya berkata, "Jadi, saya faham bahawa anda tidak selalu melakukan kerja yang mereka berikan kepada anda. Kadang-kadang, ketika mereka tidak melihat, anda hanya membuat bunyi dengan kapak dan anda sebenarnya tidak memotong pokok itu. "

Dan dia berkata, "Ya, itu benar."

Dan gurunya berkata:

Jangan lakukan itu. Kami tidak boleh menghitung berapa umur yang telah anda miliki, tetapi di suatu tempat di sepanjang garis anda mesti menanam benih karma yang sekarang anda sedang dituai. Anda bekerja di luar sambil belajar dharma dengan saya. Dan para pengawal, sementara itu, menyemai benih karma buruk yang akan mereka raih di masa depan. Tetapi mereka tidak akan mempunyai panduan, jadi mereka akan mengalami lebih banyak lagi.

Rinpoche memberikan banyak pemikiran, dan dia mula mengasihani para pengawal. Mereka menanam benih buruk untuk masa depan mereka sendiri, dan mereka bahkan tidak mengalami kebahagiaan seketika dalam pertukaran untuk penderitaan yang mereka alami kemudian.

Ketika Rinpoche melihat keadaannya dari sudut pandangan ini dan melatih fikirannya dengan amalan-amalan, pengalamannya berubah dari kehidupan neraka ke satu yang ia gambarkan sebagai hampir seperti surga. Walaupun pengalaman luarnya tidak pernah berubah sedikit, dia kini sangat gembira.

american lamaLama Tsomo di rumahnya di pedesaan Montana. (Gambar ihsan Lama Tsomo.)

van Gelder: Rinpoche berbunyi seperti seorang guru yang luar biasa. Bagaimanakah belajar di bawahnya, dan melakukan amalan yang anda pelajari daripadanya, mempengaruhi rasa kesejahteraan anda setiap hari?

Lama Tsomo: Apabila saya mula belajar dengan Rinpoche, saya bertanya banyak soalan dan mendapat pemahaman yang teori. Tetapi saya mahu melihat sendiri jika kaedah sebenarnya bekerja.

Jadi saya menguji mereka. Dengan beberapa amalan, saya perasan diri saya menjadi tenang dan terjaga dengan segera. Satu perkara yang saya lakukan adalah untuk duduk di tempat tidur pertama pada waktu pagi dan melakukan amalan mudah yang mengambil 30 untuk 60 saat. Dan saya merasakan perbezaannya dengan segera

Amalan-amalan lain mengambil masa yang lebih lama, seperti meditasi yang menetap-minda, tetapi selepas beberapa ketika saya menyedari bahawa saya akan melalui hari saya dengan cara yang lebih penuh belas kasihan, lebih tenang, lebih fokus, dan lebih banyak lagi yang saya benar-benar intipati sebenar saya datang ke hadapan dan barang-barang lain jatuh. Perkataan dalam bahasa Tibet untuk sedar atau pencerahan atau buddha adalah sangye. Dan menyanyikan bermaksud membersihkan, membersihkan, dan gye bermakna matang dan membawa keluar.

Saya terus menguji jalan kaedah, dan saya fikir saya akan mencuba beberapa rendaman. Selepas beberapa retret 10-hari, saya benar-benar perasan perbezaannya. Saya adalah jenis bersinar, dan beberapa neurosis saya yang lama dan statik telah terlepas. Orang lain mula memerhatikan perubahan itu.

Dalam situasi yang sukar dengan orang-orang, di mana biasanya saya akan terperangkap dalam reaksi emosi saya sendiri, saya dapat mendapatkan sedikit masa tambahan sebelum tindak balas atau tindakan penerbangan mengambil alih. Itu masa tambahan sebelum amygdala bermula dan tergesa-gesa adrenalin, yang menutup fungsi otak yang lebih tinggi, seperti belas kasihan. Oleh itu saya berkelakuan dengan cara yang berbeza pada masa ini.

Dan selepas itu, bukannya mengadakan pertemuan yang menyusahkan dan memainkannya lagi dan lagi, dan semacam menyiksa diri dengan apa yang dikatakan seseorang, saya dapat melepaskannya.

Jadi ya, saya lebih bahagia.

Saya mempunyai cabaran masih dalam hidup saya. Apabila anda semakin tua, tanggungjawab anda menjadi lebih besar dan anak-anak anda semakin tua dan anda bimbang tentang mereka, dan anda bimbang tentang kerja anda dan masalah dunia. Saya sedar semua perkara itu dan dipindahkan oleh mereka. Pada masa yang sama, saya tidak lumpuh oleh mereka atau reaktif.

van Gelder: Saya tertanya-tanya di mana anda fikir kita berada dalam masa ini dalam sejarah. Anda bukan sahaja mengkaji agama Buddha Tibet tetapi juga psikologi Jungian. Apakah yang anda pelajari dalam pelajaran tentang di mana kita berada dan cabaran yang kita hadapi?

Lama Tsomo: Dari sudut pandangan Jungian, saya percaya kemanusiaan adalah, dalam ertikata, menguatkan peringkat perkembangan zaman kanak-kanak. Bayi benar-benar bersatu dengan ibu mereka-tidak ada perasaan sendiri. Kemudian ego mereka mula berkembang, dan ketika mereka sampai ke zaman kanak-kanak, mereka sering mengalami mimpi buruk-mereka bimbang tentang raksasa di bawah tempat tidur. Fikiran sedar harus mendorong ke bawah sedar; mereka perlu mencari putera untuk membunuh naga. Jadi itulah tugas perkembangan pada tahap itu.

Kemudian kita datang ke masa remaja, di mana ego itu lengkap, dipamerkan sepenuhnya, tidak marah oleh pengalaman, kebijaksanaan, atau pengetahuan. Kami percaya kita tahu lebih baik daripada bapa atau ibu kita.

Kemudian, anak lelaki yang hilang itu telah berlaku dan kami menyedari, "Oh, saya tidak tahu semuanya, dan saya memerlukan bantuan dan kebijaksanaan generasi sebelum saya."

Saya rasa kita dengan perantaraan Anak-masa hilang hari ini. Kami telah datang ke akhir inflasi ego; kami mula melihat bahawa kita tidak tahu segala-galanya. Ramai di antara kita menyedari bahawa kita perlu kembali kepada kebijaksanaan orang tua-tua. Dengan membawa kebijaksanaan budaya asli bersama-sama dengan teknologi, kita mempunyai peluang untuk mencipta kehidupan yang lebih seimbang, orang dewasa.

Untuk bercakap dengan ringkas tentang proses yang sangat mendalam dan kompleks, ramai di antara kita menyedari bahawa kita perlu membawa ego kita ke dalam pelayanan Ibu (bumi) dan Bapa (langit, kerohanian, kod moral tradisional). Ego adalah tentang perasaan diri kita menjadi terpisah, berbeza dari semua orang dan segala yang lain. Dari sudut pandangan rohani dan juga saintifik baru-kita melihat bahawa kita sebenarnya, pada hakikatnya, satu perkara yang besar.

Ini perasaan bersama-sama hanya cinta. Ayah saya, dalam kekecewaan dengan saya, pernah berkata, "Anda berfikir bahawa jika kita semua saling mencintai kita dapat menyelesaikan semua masalah di dunia." Saya menganggap ini seketika dan berkata, sememangnya, "Ya." Dia ditinggalkan secara tidak sengaja.

Saya bercakap tentang anak lelaki yang tidak bijak kerana kebanyakan kita dapat melihat bahawa kita berada dalam satu kursus yang akan menyebabkan penderitaan pada tahap yang lebih luas daripada mana-mana dalam sejarah yang direkodkan jika kita meneruskan kursus yang sekarang kita gunakan. Sekiranya kita bangun untuk bersama dengan semua orang dan segala-galanya, pada tahap asas, kita boleh mencari cara untuk bekerjasama untuk menyelesaikan masalah yang menakutkan ini. Dan kami akan berasa lebih gembira ketika kami melakukannya!

van Gelder: Bolehkah anda mengatakan lebih lanjut mengenai apa yang akan berlaku jika lebih banyak orang memulakan jenis bangun yang anda bercakap tentang?

Lama Tsomo: Ini bermakna kita bangun dengan hakikat bahawa kita tidak berasingan-bahawa saya tidak boleh mendapat manfaat atas perbelanjaan anda.

Terdapat pemikiran pada awal kapitalisme bahawa jika setiap orang bekerja untuk kepentingan mereka sendiri, ia akan memberi manfaat kepada semua. Saya fikir kita boleh mengatakan dengan pasti bahawa kita telah bereksperimen dengan idea itu dan ia telah menjadi kegagalan yang memberatkan. Walaupun kepentingan diri sememangnya adalah kecenderungan manusia, hakikat bahawa kita semua berasal dari satu kesadaran yang luas dan tidak penting adalah aspek yang paling mendasar dari sifat manusia. Kapitalisme atau korporatisme, seperti yang saya lihat-tidak mengambil kira aspek yang lebih asas ini. Perbadanan adalah cara tiruan untuk manusia bekerja bersama. Ia bukan berdasarkan kepada kampung atau suku, yang merupakan cara kerja lama yang mengambil kira keinginan kita yang semulajadi berkembang untuk menyumbang. Dan komunisme, seolah-olah tidak berfungsi sama ada; ia juga tiruan dan tidak sesuai dengan siapa kita sebagai manusia. Itulah sebabnya ia gagal juga.

Sifat sebenar kita ialah kita tidak terpisah. Jika kita benar-benar terpisah, mengapa kita peduli apabila kita melihat ibu memukul anaknya?

Kami terperangkap dalam filem ini yang kami buat untuk menafsirkan realiti, dan kami tidak faham bahawa kami pengarang dan pengarah. Dan dari ilusi itu isu banyak penderitaan.

Tetapi bagaimana jika kita menarik lapisan-lapisan itu, yang mana yang dilakukan oleh Buddha? Bagaimana jika kita melihat realiti seperti yang sebenarnya-bahawa kita setiap gelombang pada satu lautan yang luas dan indah? Kemudian kita hanya perlu menyelesaikan masalah kita, yang, saya fikir, kita mempunyai keupayaan mental untuk dilakukan.

van Gelder: Bagaimana anda melihatnya bermain? Tanda-tanda apa yang anda cari untuk itu, sekurang-kurangnya dalam beberapa aspek di dunia kita, orang-orang bertindak berdasarkan pengertian yang saling berkaitan?

Lama Tsomo: Situasi kita seperti rumah kad; cara kami mengatur diri kita adalah amat dahsyat untuk semua orang dan Bumi. Ia tidak berfungsi untuk kita.

Paradigma lama sedang mati. Saya fikir ia seperti landasan lama yang runtuh ke laut dan tidak dapat lagi menyokong kami. Kita boleh cuba menggunakan girders keluli besar untuk memegangnya bersama-sama dan menggunakan banyak sumber dan usaha. Atau kita boleh melihat dan melihat terdapat benua baru, landasan baru yang secara semula jadi muncul, sama seperti pulau-pulau Hawai'i muncul dari lautan.

Kemunculan semulajadi itu adalah perkara utama yang saya gunakan untuk melihat pelaburan serta pada kedermawanan. Bapa saya melatih kita untuk memahami bahawa mempunyai lebih banyak sumber daripada yang kita perlukan bermakna kita mempunyai tanggungjawab untuk membantu dunia dan orang lain yang tidak mempunyai itu.

van Gelder: Bolehkah anda memberi saya beberapa contoh beberapa kawasan di mana anda melihat kemunculan kemunculan?

Lama Tsomo: Pemilikan adalah kunci. Saya membaca tentang pemilikan dalam a isu terbaru YES! Majalah dan merasakan bahawa ini benar-benar penting. Jadi soalan itu dalam pemikiran saya kerana saya cuba melakukan perkara yang betul di dunia. Satu lagi bergerak dari ekonomi Wall Street menjadi satu berdasarkan Jalan Utama.

Satu lagi contoh ialah kerja-kerja Allan gurih, penyokong rumput bergilir, yang lebih cekap serta mampan kerana ia lebih dekat meniru alam.

van Gelder: Anda sedar tentang keadaan dunia dan bagaimana perkara-perkara buruk sekarang telah menjadi. Bagaimanakah anda mengekalkan rasa ketenangan dan kebahagiaan anda pada masa yang sama bahawa anda sedar berapa banyak penderitaan yang ada?

Lama Tsomo: Beberapa tahun lalu, sebelum saya mengikuti amalan ini, saya hidup dengan rasa ketakutan. Kami menggunakan semua jenis sumber, kadang-kadang hanya untuk bersaing dengan jiran-jiran, dan membeli barangan yang kami sudah pandai untuk membeli, tetapi bolehkah kita melakukannya tanpa memusnahkan Bumi?

Semakin kita membuka fakta bahawa kita tidak terpisah, semakin sedar kita menjadi sakit dan bahaya yang begitu hadir di dunia pada masa ini. Tetapi jika kita benar-benar terbuka untuk itu, kita akan merasai tragedi yang luas yang telah dibuat oleh tindakan kita yang salah. Kami memerlukan kekuatan untuk dapat terus terbuka seperti yang kita lalui. Perkara yang paling menyebabkan orang menutup adalah rasa tidak berdaya, saya fikir.

Salah satu amalan yang kita lakukan adalah menyedari ketidaksuburan, entropi, dan apa-apa konglomerasi perkara yang diletakkan bersama-sama dan termasuk badan kita. Jadi dalam masa yang terhad saya telah meninggalkan, saya bertanya pada diri sendiri, apa yang saya akan lakukan yang paling strategik untuk mempunyai kesan terbesar dalam memberi manfaat kepada makhluk? Itulah motivasi saya setiap hari.

Dan, untuk menjalankan otot belas kasihan, terdapat amalan, seperti Tonglen, di mana anda menggambarkan orang yang terperangkap dalam bencana atau keadaan yang sukar, bernafas dalam penderitaan untuk melegakannya dan memberikan kebahagiaan. Nafas dan visualisasi membantu anda untuk membuat tindak balas kasih sayang semulajadi anda lebih jelas dan mendalam. Ia kemudian membantu anda mengeluarkan mod lumpuh I-can-do-apa-apa ke mod tindakan. Selama bertahun-tahun saya mendapati bahawa latihan "otot kasih sayang" ini telah meningkatkan kapasiti saya untuk belas kasihan.

Bertahun-tahun yang lalu, Rinpoche menugaskan saya dengan membina kemudahan berundur di mana orang boleh mengamalkan kaedah ini dalam rendaman penuh, dalam persekitaran semula jadi yang murni. Beberapa daripada kita sekarang sedang bekerja bersama ini, di bawah bimbingan Rinpoche. Kami berharap dapat membuka kemudahan kuil besar di 2018 atau 2019.

Sangha kami juga telah membina Taman Buddha 1,000 beberapa batu jauhnya-tempat ziarah. Ia hanya berlaku di tengah-tengah tokoh di Taman adalah ukiran Xum-Xum tinggi Yum Chenmo. Yum Chenmo bererti "Ibu Besar" di Tibet-kekosongan ibu hamil yang luar biasa di mana semua manifestasi datang. Beliau juga dikenali sebagai "Prajnaparamita," yang dalam bahasa Sanskrit bermaksud pengetahuan transenden.

Terdapat sifat dalam kekosongan itu. Sebagai contoh, dia telanjang dari pinggang sehingga payudaranya menunjukkan, dan payudara dikaitkan dengan belas kasihan. Sebaik sahaja kita turun ke akar dalam diri kita yang umum untuk semua, kesedaran mengetahui murni, kita dapat melihat bahawa jika ada penderitaan di sana, saya tidak terpisah dari itu. Terdapat tanggapan yang wujud untuk menjadi hidup dan sedar.

van Gelder: Anda sedang bergerak ke fasa baru di mana pengajaran akan menjadi tumpuan utama dalam hidup anda. Apakah bentuk yang akan diambil?

Lama Tsomo: Melalui amalan yang saya pelajari dari belajar dengan Rinpoche, saya dapati cara untuk terbuka kepada penderitaan dan untuk menyokong penyelesaian - sama ada dengan masa, pemikiran saya, wang saya, atau galakan saya kepada orang lain yang melakukan sesuatu.

Walaupun cabaran dalam hidup saya tidak sepadan dengan yang Rinpoche berhadapan dengan penjara, saya pasti mempunyai mereka. Jangan kita semua? Walau bagaimanapun, kerana menggunakan kaedah ini, saya secara umumnya merasakan kegembiraan, belas kasihan, dan sumber yang sangat banyak. Kita semua memerlukannya dalam masa-masa yang mencabar ini, yang saya rasa hanya akan menjadi lebih mencabar. Namun kita dapat menemui apa yang datang dengan kemahiran dan kegembiraan dan hati.

Rinpoche menghabiskan banyak waktu dengan sungguh-sungguh mengajar saya kaedah-kaedah ini yang menyebabkan pengalaman saya dalam hidup ini menjadi sangat bermakna dan gembira. Hanya selepas dia menahbiskan saya lama, dia bercakap tentang tanggungjawab saya untuk lulus ajaran ini. Kemudahan bukit Namchak, buku yang saya baru saja selesai menulis, dan rangkaian kumpulan amalan ruang hidup yang saya akan terbentuk adalah segala cara saya membawa bentuk Tibet Buddha ini kepada orang barat yang berminat.

Guru Rinpoche, yang membawa agama Buddha ke Tibet, meramalkan bahawa Buddhisme akan datang ke Barat. Dia juga meramalkan banyak perkara khusus mengenai masa-masa ini. Satu ramalan ialah, apabila dunia menjadi sangat mencabar, orang akan beralih kepada kaedah Buddhisme Tibet kerana mereka dapat membantu kita menangani masa-masa sulit ini. Saya ingin membantu sesiapa yang berminat untuk mengakses kebijaksanaan ini.

Ketahui tentang kerja Lama Tsomo dan mengenai Ranch Retreat Namchak di http://www.namchakretreatranch.org/about-namchak/lamatsomo/ di mana anda juga boleh mencari maklumat mengenai buku yang akan datang, Kenapa Dalai Lama Sentiasa Tersenyum? dan DVD dengan teolog Kristian mistik, Matthew Fox, "The Lotus and the Rose."

Mengenai Penulis

Sarah van Gelder adalah pengasas bersama dan Editor Eksekutif YES! Magazine and YesMagazine.orgSarah van Gelder menulis artikel ini YES! Majalah, sebuah organisasi media nasional yang tidak bertanggungjawab yang menggabungkan idea-idea yang kuat dan tindakan praktikal. Sarah adalah pengasas bersama dan Editor Eksekutif YA! Majalah dan YesMagazine.org. Beliau mengetuai pembangunan setiap isu suku YES !, menulis lajur dan artikel, dan juga blog di YesMagazine.org dan di Huffington Post. Sarah juga bercakap dan sering ditemuramah di radio dan televisyen mengenai inovasi terdepan yang menunjukkan bahawa dunia lain bukan sahaja mungkin, ia dicipta. Topik termasuk alternatif ekonomi, makanan tempatan, penyelesaian kepada perubahan iklim, alternatif kepada penjara, dan kekejaman aktif, pendidikan untuk dunia yang lebih baik, dan banyak lagi.

Buku Berkaitan

Kenapa Dalai Lama Sentiasa Tersenyum: Pengantar dan Panduan Barat untuk Amalan Buddha Tibet oleh Lama Tsomo.Kenapa Dalai Lama Sentiasa Tersenyum ?: Pengantar dan Panduan Barat untuk Amalan Buddha Tibet
oleh Lama Tsomo.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}