Adakah Lesser Of Two Evils Satu Pilihan Etika Bagi Pengundi?

Adakah Lesser Of Two Evils Satu Pilihan Etika Bagi Pengundi?

Setiap kitaran pilihan raya, ada warganegara yang tidak suka sama ada calon yang dicalonkan oleh dua parti politik utama.

Dan sebagainya, perdebatan yang biasa bermula: Adakah undi untuk pihak ketiga yang berdiri berprinsip - atau naiveté membazir?

Pada tahun ini, perpecahan parti telah membesar jumlah rakyat yang tidak berpuas hati, dan perbahasan itu lebih keras daripada biasa.

Donald Trump dan Hillary Clinton adalah tidak pernah berlaku sebelum ini. Di sebelah kiri, tekanan sengit meningkat untuk mengundi Hillary Clinton untuk mengelakkan apa yang difikirkan oleh orang ramai sebagai tulen, bahaya besar-besaran daripada presiden Trump. Tekanan ini paling sengit di negeri-negeri yang berpangkat yang tinggi pada apa yang diterangkan oleh Nate Silver sebagai "indeks kuasa pengundi"Seperti Nevada atau Florida. Tetapi hujah-hujah tersebut juga mencetuskan tindak balas yang menentang sebagai pengundi mengisytiharkan, "Saya tidak akan mengundi kerana takut."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebagai seorang ahli falsafah moral, saya sangat berminat dengan persoalan sama ada kita berkewajipan untuk mengundi seseorang yang kita tidak sukai. Mari lihat hujah-hujah itu.

Dilema pihak ketiga

Berpura-pura sesaat bahawa anda adalah pengundi keadaan swing yang bersetuju dengan empat pernyataan berikut.

  1. A presiden Donald Trump akan menjadi bencana.
  2. Presiden presiden Hillary Clinton akan menjadi lebih baik.
  3. Calon pihak ketiga akan lebih baik lagi.
  4. Calon pihak ketiga tidak mempunyai peluang serius untuk menjadi presiden.

Maksud saya di sini bukan untuk mempertahankan tuntutan ini, kerana tidak kira sama ada saya percaya mereka. Yang penting ialah ada orang yang menerima mereka, dan mereka cuba menentukan sama ada mereka benar-benar perlu - sama ada mereka perlu secara moral - untuk mengundi Hillary.

Walaupun banyak pengundi seperti ini disangka-sangka penyokong Bernie yang menentang Clinton atas pelbagai alasan, dilema itu berlaku kepada banyak orang di sebelah kanan juga.

Trump telah membahagikan Parti Republik, dan banyak pengundi konservatif - atau bahkan pemimpin konservatif - mempunyai masalah menyokong penama. Adalah agak mustahil bahawa individu-individu ini juga menyokong klaim 1-4.

Bantahan integriti

Penolakan yang marah terhadap idea bahawa seseorang harus mengundi seseorang yang dia dapati yang tidak menyenangkan bukan hanya dapat dimengerti, tetapi saya rasa terikat pada sesuatu yang sangat penting. Pengundi diberitahu bahawa mereka harus mengundi untuk meminimumkan bahaya, yang mirip dengan perintah moral. Tetapi pengundi-pengundi ini juga mempunyai kepercayaan moral yang saling bertentangan - bahawa mereka seharusnya tidak menyokong calon yang mereka ambil untuk menjadi korup. Mereka sedang diletakkan dalam kedudukan memilih prinsip moral luar secara dalaman.

Salah satu perkara itu Penyokong Parti Hijau katakanlah bahawa anda tidak sepatutnya mengundi yang lebih rendah daripada dua kejahatan - selepas semua, yang lebih rendah daripada dua kejahatan masih jahat. Sebaliknya, anda sepatutnya mengundi calon terbaik.

Salah satu cara untuk memikirkan undi pihak ketiga adalah bahawa ia adalah satu bentuk bantahan teliti. Undian seperti itu, seperti mengundurkan diri dari pengundian, membenarkan pengundi untuk mengelakkan bertindak dengan cara yang dia fikir adalah salah atau tidak menyenangkan. Kami dapat memahami undi orang ini untuk pihak ketiga sebagai komitmen untuk tidak membiarkan kejahatan dunia memaksanya melanggar prinsipnya.

Isu yang dikenal pasti di sini bukanlah yang baru. Ahli falsafah telah lama mendakwa bahawa, akibat akibat tindakan seseorang itu relevan secara moral, mereka jarang atau tidak pernah memenuhi syarat untuk bertindak dengan cara yang tidak konsisten dengan komitmen yang tegas. Seorang ahli falsafah British bernama Bernard Williams, secara mendiang berhujah bahawa jika kita terpaksa meninggalkan cita-cita kita setiap kali dunia bersekongkol untuk membuat kesimpulan dengan mereka suboptimal, ini akan menjatuhkan kita keutuhan kita. Ini adalah idea yang sangat menarik.

Tanggapan indulgensi diri

Williams seolah-olah benar bahawa kita tidak selalu bertanggungjawab untuk melanggar prinsip atau komitmen kita sendiri untuk mempromosikan kebaikan yang lebih baik. Tetapi pastinya idea ini mempunyai had.

Kerana, sebagai pengkritik Williams sering berkata: Apabila akibat dari aksi atau tindakan seseorang menjadi buruk, mengikuti demi menjaga tangan seseorang mula bersih kelihatan seperti memanjakan diri. Malah, walaupun Williams mengakui bahawa kadang-kadang anda mungkin perlu melanggar prinsip anda untuk kebaikan yang lebih baik.

Pandangan Williams yang berpandangan jauh adalah yang memfokuskan kepada "integriti" kami yang paling wajar apabila tindakan yang kita diminta untuk mengambil secara mendalam melanggar komitmen hidup kita yang paling penting, dan kos tidak bertindak agak rendah.

Jika, sebagai contoh, gaya hidup vegan adalah pusat identiti diri saya dan saya mendapati diri saya dalam keadaan di mana saya menjauhkan diri dari makan daging akan menyakiti perasaan tuan rumah saya, dengan sengaja saya dibenarkan untuk menghalalkan makanan dengan hormat. Walau bagaimanapun, jika kos moral menurunkan makanan adalah lebih tinggi - sebagai contoh, jika saya adalah duta damai kepada tuan rumah kerajaan asing dengan kulit yang nipis dan jari pada butang pelancaran nuklear - atau saya hanya bersuara dengan idea veganisme, maka keutamaan saya tidak akan memainkan peranan yang wajar.

Bagi mereka yang mengesahkan klaim 1 ke 4, kemungkinan besar kedua-dua kos tidak mengundi untuk Clinton cukup tinggi, dan pengundian "untuk calon terbaik" tidak begitu komitmen yang mendalam.

Pada titik pertama: Jika presiden Trump akan seburuk yang diramalkan oleh tuntutan 1, maka gagal untuk mengundi calon yang boleh menghalangnya menyumbang kepada apa yang mungkin akan menjadi bahaya besar, moral. Walaupun benar bahawa kita masing-masing hanya mempunyai satu undi untuk membuang, dengan cara demikian, kita mengambil bahagian dalam tindakan kolektif dengan akibat moral yang serius, dan itu membuat tindakan kita secara moral serius.

Pada titik kedua: Walaupun mengundi untuk calon yang kita tidak suka boleh merasa kotor, saya rasa bahawa kebanyakan kita tidak benar-benar memegang ideal pengundian untuk calon terbaik sebagai komitmen utama. Sebaliknya, kita melihat pengundian sebagai satu perkara yang kita lakukan, tetapi bukan sesuatu yang terikat dengan siapa kita. Oleh itu, undi dengan cara yang "dirasakan kotor" nampaknya tidak menimbulkan tahap yang melemahkan integriti kita.

Mereka yang bergelut dengan sama ada untuk mengundi Clinton kerana ketakutan Trump sedang mengetuk sesuatu yang sebenar, maka. Mereka tertekan bahawa ancaman akibat buruk boleh melemahkan kebebasan mereka untuk memilih apa yang mereka suka. Tetapi ia adalah pemurah sendiri, saya akan berhujah, untuk menuntut integriti mereka berada pada baris. Jika anda percaya Trump adalah bencana moral, maka anda mungkin diwajibkan untuk mengundi untuk Clinton - walaupun itu bermakna mendapatkan tangan anda sedikit kotor.

Tentang Pengarang

Travis N. Rieder, Penyelidik Scholar di Berman Institute of Bioethics, Johns Hopkins University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Lesser Two Evils; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}