Adakah Donald Trump America's Post Hangover Selfie?

Adakah Donald Trump America's Post Hangover Selfie?

Kerana satu pemimpin yang kuat akan menarik dari kita yang lain dari ramalan yang kuat dari penyelamat kepada syaitan, dari penyembuh hingga pemusnah, saya telah lama berminat, sebagai psikiater dan psychoanalyst Jung, dalam hubungan antara politik, mitologi dan psikologi. Bagi orang seperti saya, ini adalah tahun kita.

Seperti ramai yang lain, saya tidak mengambil Donald Trump dengan serius pada mulanya. Kemudian, semasa perjalanan di Australia pada musim bunga, saya melihat seorang lelaki muda mengambil gambar dirinya dan teman wanitanya menggunakan tongkat selfie yang panjangnya dia meletakkan tepat pada iPhonenya di wajah beruang koala. Pada masa itu saya teringat Trump. Dia menggunakan tongkat selfie terpanjang di dunia untuk memperlihatkan mukanya di seluruh dunia, mencetuskan emosi yang sengit pada orang lain dengan idea-idea yang ringkas tentang bangsa, etnik, jantina dan keselamatan negara - bahan-bahan dalam bidang kami yang kami panggil "jiwa kumpulan. "Tidak seperti pengulas politik yang banyak, saya menghabiskan banyak masa menjelajah jiwa kumpulan ini - apa yang tinggal di dalam diri kita sebagai pembawa individu dari jiwa itu dan apa yang tinggal di antara kita dalam pengalaman bersama kami berenang, maka untuk bercakap, sama perairan emosi kolektif yang kuat.

Setiap daripada kita telah mengambil perjalanan Trump sejak beberapa bulan yang lalu - perjalanan rollercoaster tanpa henti: obsesif, menarik, tanpa henti dramatik dan kadang-kadang keterlaluan dan menakutkan. Kadang-kadang ia seolah-olah kita telah menyeberang ke dalam ketidakmampuan yang tidak dapat difahami - seperti dengan cadangan baru-baru ini Trump bahawa "2 Amendment Americans" hanya mungkin menjaga Hillary Clinton.

Seperti semua orang lain, saya mendapati diri saya telah menarik diri ke dalam tug perang ini, yang tertanya-tanya apa yang sedang berlaku di dunia walaupun saya mendekati panik dengan perasaan bahawa saya sedang disedut.

Di mana sahaja dia berada, di mana sahaja dia pergi, Trump sentiasa menarik perhatian dan membuat dirinya menjadi pusat perhatian. Bagi sesetengah yang boleh memberi inspirasi; Bagi yang lain, ia boleh menjadi trauma. Beliau adalah lebih besar daripada kehidupan - yang kadang-kadang kita sebut sebagai "megah." Apa yang menarik minat saya ialah bagaimana, dalam menggerakkan emosi kolektif dan isu-isu identiti kumpulan, Trump mendapati kelembutan yang lancar dengan segmen besar penduduknya. Jelas sekali dia mengetuk arus dalam jiwa Amerika yang mendorong pemikiran dan tingkah laku politik kita. Sesetengah melihatnya sebagai seorang narcissist kolosal, menghisap semua tenaga di sekeliling dirinya seperti lubang hitam dan menjadikan dirinya ancaman serius terhadap kehidupan Amerika - Menann Public No. 1. Orang lain melihatnya sebagai ahli perniagaan yang dinamik dan berjaya yang melakukan perkara-perkara yang dilakukan dan dengan berani bercakap tentang kebenaran yang tidak menyenangkan.

Perkara yang paling mudah, sudah tentu, adalah untuk membaiki Trump dalam minda seseorang sebagai satu perkara - seorang penyokong, berkata, atau demagogram setan, atau penyelamat. Tetapi dia dan sarkas media di sekelilingnya jauh lebih kompleks daripada apa-apa sahaja. Dalam usaha untuk menyusun beberapa serpihan banyak perjalanan bersama kami, namun, saya menyedari bahawa saya telah mengamati binatang mitos. Setiap kali saya berfikir bahawa saya telah memahami sifatnya, bahawa saya hampir membunuh atau menangkapnya, ia muncul semula dalam bentuk yang lain, mungkin sepuluh kali ganda bilangannya.

Perkara tunggal yang saya simpulkan dengan pasti adalah bahawa Trump adalah yang terbaik ketika dia mengerikan. Lebih teruk dia berkelakuan, semakin banyak perhatiannya menariknya kepada dirinya sendiri, lebih banyak orang mengasihinya untuknya sementara yang lain mengutuknya. Tidak pernah mengira dia, tidak kira betapa buruknya kelakuannya. Dia berdaya tahan dan cerdik walaupun dia mendedahkan ketidakcekapan politik yang luar biasa. Walaupun baik bermain satu, dia tidak bodoh. Beliau telah menanam selebritinya dengan mahir, bermain atas keutamaan negara kita untuk ilusi ke atas realiti. Dia memahami hiperbola dan membuat mitos, tahu bagaimana untuk merekam dirinya dan bagaimana untuk menimbulkan simbol sesuatu yang penting yang mungkin berubah menjadi teras. Di atas semua, pada tahap yang mendalam dia memahami cinta rakyat Amerika dan merindui kebesaran - dan ketakutan mereka untuk kehilangannya.

Tumpuan saya sejak beberapa bulan terakhir ini sebenarnya beralih dari Trump sendiri kepada bagaimana keperibadiannya seolah-olah memukul akord resonans dalam begitu banyak orang. Sesuatu yang lain berlaku kepada saya di Australia ketika saya menyaksikan pasangan muda dengan kayu mandiri yang bergambar sebelum beruang koala. Saya telah dirampas oleh tanggapan Trump sebagai imej cermin yang mengganggu, omnipresent dan mengerikan ke atas apa yang saya fikirkan sebagai wajah awam yang paling buruk di Amerika. Dalam pembuliannya, sikap agresif, materialistik, perkauman dan benar-benar tidak berperikemanusiaan, dia adalah apa yang mesti dilihat oleh dunia sebagai bahagian terburuk Amerika. Tidak hairanlah Putin sememangnya ingin membantu Trump menang.

Sebagai selfie dari sisi terburuk kita sendiri, Trump adalah penjelmaan moden Narcissus, keindahan Yunani yang tidak memperdulikan segala sesuatu kecuali dirinya sendiri. Kepentingan diri dan ketabahan Trump memikat kepada para pengikutnya dengan sangat memerlukan sesuatu yang besar dan kuat untuk membantu mereka mengelakkan daripada menghadapi fenomena "keputusasaan kepupusan." Ini bukan sekadar Freud yang disebut "naluri kematian" pada individu, tetapi ketakutan bahawa segala yang kita sayang akan akhirnya hilang. Kerja saya telah meyakinkan saya bahawa kita semua pada tahap tertentu takut bahawa "rakyat kita" - putih, hitam, Muslim, Latino, apa sahaja kumpulan yang kita milik - dalam bahaya kepupusan. Sudah tentu banyak orang merasa bahawa Amerika sendiri terancam kepupusan. Di suatu tempat di bawah sedar kita, jika tidak kesedaran kita, kita juga merasakan bahawa kehidupan di planet ini dalam bahaya kepupusan.

Oleh itu, kesimpulan utama saya adalah bahawa terdapat satu kesesuaian yang sempurna antara unjuran Trump dan kebesaran dan kecederaan narcissistic kepada banyak rakyat Amerika tentang tanggapan penting mereka tentang siapa kita sebagai rakyat. Ia adalah khusus, jika jahat, genius politik untuk melancarkan kempennya dengan serangan ke atas kebenaran politik: "Dapatkan keluar dari sini!" Perintah itu membuat penampilan pertamanya pada perhimpunan awalnya apabila dia menyeru orang yang setia dalam kerumunannya untuk menyingkirkan daripada penunjuk perasaan. Ia adalah pendahulu ikrarnya untuk menyingkirkan negara Islam, Mexico dan lain-lain yang digambarkan sebagai ancaman berbahaya kepada Way of Life Amerika.

Kita tidak boleh meremehkan apa kelegaan yang besar kepada ramai orang untuk dibebaskan daripada genggaman kebenaran politik yang mereka rasa mereka terpaksa memakai dan untuk memberi kesan buruk terhadap perkauman, seksisme dan permusuhan kepada orang lain yang tidak seperti kita. "Dapatkan keluar dari sini" adalah janji Trump kepada umat beriman dalam melindungi negara daripada kecederaan dan penurunan selanjutnya. Ia adalah premis pertahanan asas. Mempertahankan, membuli dan menyerang - ini adalah yang Trump terbaik. Dengan mengenal pasti dengannya, pengikut Trump telah menemui kegembiraannya untuk mengubati rasa tidak berkuasa dan rendah diri mereka sendiri dan kuasa untuk melawan kepupusan mereka sendiri. Apabila musuh diusir, mereka menyertai Pemimpin Maksimum mereka dalam perang salibnya yang benar untuk "Make America Great Again."

Secara ajaib, mereka akan mendapati keabadian - mereka berada dalam selfie dengannya seperti sebahagian daripada kita semua.

ini hantar pertama kali muncul di BillMoyers.com.

Tentang Pengarang

Thomas Singer adalah ahli psikiatri dan psikoanal Jungian yang tinggal di San Francisco Bay Area. Esei ini berdasarkan pada bab yang telah disumbangkannya A Clear and Present Bahaya: Narcissism in the Era of Donald Trump, disunting oleh Leonard Cruz dan Steven Buser, diterbitkan oleh Chiron Publications. Dr Singer telah menulis beberapa buku lain, yang paling terkini Banyak Jiwa Eropah: Meneroka Kompleks Budaya dan Identiti yang dia sertai dengan Dr. Joerg Rasche dari Jerman.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1630513954; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1935528742; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}