Sebagai Trump Dan Clinton Hit The Home Stretch, Lihat Beyond The Polls

Runner dan pelumba. Wikimedia Commons, CC BY-SARunner dan pelumba. Wikimedia Commons, CC BY-SA

Dalam satu tahun pilihan raya presiden AS, Hari Buruh (Isnin pertama bulan September) menandakan permulaan tradisi apa yang disebut Amerika sebagai "kempen kejatuhan". Konvensyen parti telah dan sudah hilang, Sukan Olimpik berakhir selama empat tahun lagi, calon telah mencalonkan pasangan mereka naib presiden, dan perbahasan persiapan telah berjalan dengan baik.

Pendek kata, kami hampir di sana. Jadi bagaimana perlumbaan berdiri - dan apakah cara terbaik untuk mengambil suhu?

Secara tradisinya, kita melihat kepada pendapat pendapat untuk beberapa petunjuk, dan mereka lazim tahun ini kerana mereka pernah mendominasi naratif berita. Purata pungutan RealClearPolitics mempunyai Hillary Clinton yang mengetuai Donald Trump dengan kira-kira lima poin, bermula dari pukulan sepuluh poin dalam pungutan Quinnipiac kepada pukulan tiga poin untuk Trump dalam Pengundian LA Times / USC.

Jajak pendapat LA Times / USC sentiasa memihak kepada Trump berbanding pemilihan lain, walaupun termasuk Rasmussen yang bersandar pada Republik. Sebenarnya, kecondongannya begitu besar berbanding dengan purata bahawa ia biasanya merupakan peraturan yang baik untuk menambah enam mata kepada nombor Clintonnya untuk mencari purata semua pemilihan.

Sudah tentu, tidak ada masalah statistik dengan tinjauan bias selagi ia berlaku konsisten berat sebelah - iaitu, dalam arah yang sama dan kira-kira jumlah yang sama. Ini menjadikan ia mudah disangkal. Namun, purata pungutan RealClearPolitics mengambil nilai ini dengan nilai muka, hanya menambahnya ke kolam untuk menghasilkan purata keseluruhan.

Walau bagaimanapun, kerana sistem pilihan raya Amerika, rata-rata pengundian negara tidaklah begitu bernilai sebagai pengundian negeri individu. Itu negeri, bukan seluruh negara, yang menentukan pilihan raya. Untuk dipilih presiden, calon harus menang lebih banyak daripada undi pemilihan 269, yang dibagikan kepada masing-masing negara berdasarkan ukuran delegasi mereka kepada Kongres. Dengan pengecualian Maine dan Nebraska yang kedua-dua memperuntukkan beberapa undi pemilihan mereka kepada sesiapa yang memenangi setiap daerah kongres, memenangi suatu negeri biasanya bermakna memenangi semua undi pemilihannya.

Berdasarkan pengundian negeri, RealClearPolitics meramalkan bahawa pemilihan yang diadakan sekarang, Clinton akan menang Undi pemilih 362, dengan 176 untuk Donald Trump. Sekalipun kita membuang negeri-negeri yang dinilai cukup dekat untuk menjadi potensi melemparkan, Clinton kini diramalkan untuk menang Undi pemilih 272 - masih cukup untuk meletakkannya di atas garisan.

Tetapi betapa bergunanya pilihan raya seperti ini, untuk meramalkan hasil akhir?

Dan mereka pergi

Dalam satu keadaan, mereka tidak "meramalkan" sama sekali. Apa yang mereka nyatakan adalah anggaran bagaimana orang akan mengundi jika terdapat pilihan raya hari ini. Sekiranya purata adalah perwakilan yang tepat, itu bermakna bahawa pilihan raya Clinton akan kalah dan Trump menang.

Apabila senario seperti ini memperlihatkan dirinya sendiri, ia adalah calon yang menyerupai varians, atau apa saja yang menggoncangkan perlumbaan. Lebih kerap daripada tidak, mereka menggunakannya untuk menggoncang diri mereka sendiri - sama dengan mengetuk meja catur apabila anda akan disemak. John McCain menggunakan taktik ini di 2008 apabila dia memilih Sarah Palin sebagai pasangannya; Pada mulanya, dia seolah-olah benar-benar menggalakkan perlumbaan dalam kebaikan GOP, tetapi dia kemudiannya menjadi liabiliti penting.

Bagi Trump, kesamaannya mungkin merupakan serangan pengganas utama di tanah kediaman, atau skandal besar untuk mengagungkan kempen Clinton. Bahkan perdebatan, tidak secara meluas dijangka membantu peluang Trump, memberikan potensi bagi beberapa orang yang kecewa. Presiden Obama prestasi goyah dalam perdebatan pertamanya terhadap Mitt Romney di 2012 adalah contoh buku teks.

Undian sahaja boleh dibuat begitu banyak untuk mengandaikan kesibukan lewat. Mereka yang bermain dalam pasaran pertaruhan, sebaliknya, melakukan yang terbaik untuk membuat faktor dalam keadaan semasa perlumbaan, dan potensi untuk gangguan, dan membuat anggaran terbaik mengenai kemungkinan hasil akhir.

Didalam baru-baru ini saya menulis bersama dengan Dr. James Reade dari University of Reading, kami menggunakan set data yang besar untuk membandingkan prestasi pemilihan pendapat dan pasaran taruhan (atau ramalan), dalam sebilangan besar pilihan raya AS. Kami membuat kesimpulan bahawa pasaran cenderung lebih tepat berbanding pemilihan dalam mengenal pasti hasil pilihan raya.

Terdapat tanda-tanda bahawa para pakar dan wartawan melihat; Sebagai contoh, RealClearPolitics juga melaporkan kemungkinan pertaruhan terbaru. Pada langkah itu, laman web ini memberi Clinton tentang sesuatu Kebarangkalian 80% untuk menang pada November 8.

Tetapi sebelum mereka mula mengukur permaidani baru untuk Pejabat Oval, para Demokrat akan bijak untuk memperhatikan bahawa peluang 20 untuk kehilangan tidak jauh berbeza dengan peluang 25 untuk melukis sekop dari pek yang dilingkari tanpa joker. Dan untuk semua pemilihan dan pasaran menilai Hillary Clinton kegemaran yang solid untuk menjadi presiden 45, AS mungkin akan banyak kesudahan sebelum kempen jatuh.

Jadi perhatikan angka-angka, pastikan untuk melihat lebih banyak pemilihan - dan ingat, masih ada yang perlu dimainkan.

Tentang Pengarang

Leighton Vaughan Williams, Profesor Ekonomi dan Kewangan dan Pengarah, Unit Penyelidikan Pertaruhan & Unit Peramalan Politik, Nottingham Trent University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = polling election; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}