Adakah The Pundits Wrong Tentang Hillary Clinton Mendominasi Perbahasan

Adakah The Pundits Wrong Tentang Hillary Clinton Mendominasi Perbahasan

Platform luas majoriti of penganalisis politik diisytiharkan Hillary Clinton merupakan pemenang utama dalam perbahasan minggu ini.

Ini termasuk pakar konservatif dan liberal. Sebagai contoh, Douglas Schoen dari Fox News menulis:

"Dia sudah bersedia untuk semua kecerdasannya dengan detail yang mungkin membosankan penonton di mata, tetapi menunjukkan mengapa dia memenangi kelayakan, pengalaman dan temperamen dalam setiap tinjauan."

Walau bagaimanapun, yang paling pasca debat talian pemilihan berlaku untuk Donald Trump sebagai pemenang. Pemilihan ini adalah tidak ketat, di mana sesiapa boleh mengundi di dalamnya beberapa kali, tanpa mengira sama ada mereka akan mengundi dalam pilihan raya yang sebenarnya. Namun, beberapa pengundian ini ada beratus-ratus ribu undi. Mereka memberikan bukti semangat yang ketara untuk prestasi perdebatan Trump dan mencadangkan bahawa penganalisis itu salah tentang Clinton mendominasi perdebatan.

Jadi apa yang menjelaskan perbezaan ini antara pemilihan dan penganalisis?

Sebagai seorang pakar dalam peranan kecerdasan emosi dalam kehidupan awam, termasuk dalam perbahasan, Saya telah lama mengamati bahawa pengulas media arus perdana tidak memberikan kredit yang cukup untuk peranan emosi dalam membentuk persepsi orang ramai.

Memahami kesan emosi dalam politik adalah kunci untuk membuat ramalan yang tepat tentang bagaimana perbahasan akan memberi kesan pengundian.

Pundits vs orang ramai

Pundits cenderung memberi tumpuan kepada bahan perbahasan dengan menganalisis kandungan setiap kenyataan calon. Petikan Schoen di atas adalah tipikal dari nilai pakar: butiran dasar yang menyatakan kelayakan dan pengalaman yang sesuai.

Tumpuan pada kandungan gagal sepenuhnya mencerminkan apa yang sebenarnya mempengaruhi tontonan awam - bahasa badan dan nada suara.

Yang pertama kali perbahasan presiden, antara Richard Nixon dan John F. Kennedy, nampaknya dilihat sebagai tali oleh mereka yang mendengar radio. Namun, mereka yang menonton di televisyen dan membandingkan Kennedy yang bertenaga dan sihat dengan Nixon yang pucat, bermata melihatnya sebagai pemenang.

Dalam perdebatan presiden, kebanyakan rakyat Amerika memfokuskan lebih banyak pada isyarat nonverbal bahasa tubuh, dan ingat mereka selepas perdebatan berakhir, berbanding kandungan apa yang dikatakan, mengikut David Givens, pengarah Pusat Pengajian Nonverbal, sebuah pusat penyelidikan bukan keuntungan swasta. Ini bukan istilah kepentingan asas untuk komunikasi, dan mereka sering bermakna lebih banyak daripada apa yang sebenarnya dikatakan.

Ini adalah sesuatu yang gagal diberikan oleh pakar tradisional kredit sewajarnya. Kegagalan ini dapat dilihat dalam perdebatan terdahulu di mana Trump berpartisipasi untuk pencalonan presiden Republik. Dalam kebanyakan kes, pakar mengumumkan bahawa Trump dikalahkan oleh pesaingnya, tetapi dia menang dalam pengundian dalam talian pasca debat dan berakhir dengan pencalonan.

Penyelidikan pada kecerdasan emosi memberikan petunjuk utama mengapa Trump berakhir di atas. Kecerdasan emosi adalah keupayaan untuk melihat dan mempengaruhi emosi orang lain. Walaupun kita menyedari diri kita sebagai makhluk rasional, dalam realiti kajian menunjukkan bahawa emosi kita menguasai sebahagian besar proses mental kita.

Kecerdasan emosi amat penting untuk pemimpin kerana fenomena penularan emosi - keupayaan untuk "menjangkiti" sejumlah besar orang dengan emosi anda. Penyelidikan menunjukkan bahawa pemimpin pintar emosi sangat mahir dalam penularan emosi. Ini adalah komponen asas dari apa ulama memanggil karisma, keseluruhan pelengkap faktor yang membolehkan pemimpin mempengaruhi orang lain melalui keperibadian pemimpin.

Dalam kerja saya mengenai peranan kecerdasan emosi dalam kehidupan awam, saya telah lama menyoroti Kekuatan Trump dalam bermain kepada emosi penontonnya. Dia telah berjaya dianggap lebih ramai oleh orang ramai jujur ​​dan sahih, walaupun pemeriksa fakta sebaliknya.

Kecerdasan emosi dan perdebatan pertama

Charisma telah lama menjadi lemah bagi Clinton. Dia telah berjuang untuk mengatasi kesan berterusan bahawa dia tidak autentik, sejuk dan jauh, yang dia kata muncul dari pembelajarannya sebagai wanita muda untuk mengawal emosinya. Dalam perdebatan ini, Clinton diperlukan untuk menunjukkan rasa emosi yang lebih baik kepada penonton untuk memenangi demografi penting, seperti Penyokong Bernie Sanders.

Walaupun arahan dasar dan bahannya, Clinton tidak pada pandangan saya berjaya menyampaikan emosi yang kuat semasa perdebatan. Contohnya, dalam perbahasan mengenai ekonomi, yang isu yang paling penting untuk pengundi AS, dia menyampaikan satu pelan yang jelas, dengan bukti kukuh yang menyokongnya. Dalam persiapan debatnya, dia mungkin bekerja untuk menyuntikkan emosi ke dalam persembahannya melalui cerita, a cara klasik menyampaikan emosi. Dia berkongsi beberapa kisah kuat orang yang menderita ekonomi miskin dan bagaimana dasarnya dapat membantu mereka.

Tetapi isyarat nonverbalnya - bahasa tubuh dan nada suara - menunjukkan kurang ekspresi emosi. Contohnya, dalam masa ini dalam perdebatan, Clinton bercakap tentang membantu orang yang berjuang untuk mengimbangi keluarga dan bekerja, dan mengalami pelbagai tekanan.

Namun nada dan bahasa badannya tidak berubah untuk mencerminkan topik emosi ini. Dia tidak memberi isyarat atau mengubah suaranya untuk mengekspresikan empati dengan mereka yang berjuang dan mengalami tekanan. Dia kelihatan sama seperti yang dia lakukan sedikit kemudian atau lebih awal apabila bercakap tentang butiran dasar.

Isyarat nonverbal bahasa dan nada badan adalah terutamanya yang penting dalam kes di mana kandungan pernyataan lisan adalah bertentangan dengan isyarat nonverbal. Kisah-kisah emosi yang diberitahu dengan pengaruh yang rata tidak mungkin berfungsi untuk meyakinkan para penyokong yang belum memutuskan dan Bernie bahawa Clinton benar-benar peduli dan sebenarnya berjuang untuk mereka.

Latihan dalam menyampaikan emosi melalui bahasa badan dan nada suara boleh membantu Clinton dalam perbahasan seterusnya dan bercakap umum secara umum.

Sebaliknya, Trump kelihatan seperti dia benar-benar peduli tentang ekonomi. Di luar pintu, dia bercakap dengan emosi pengundi dengan menyatakan kekhuatiran tentang pekerjaan yang meninggalkan Amerika Syarikat. Walaupun kekurangan terperinci dan kesulitannya menjawab soalan tentang bagaimana dia akan menyelesaikan masalah ini, bahasa tubuhnya marah dan berwibawa.

Dia kelihatan seperti pelindung yang kuat kepada pengundi, terutamanya kelas kelas pekerja yang menderita secara ekonomi. Dia mungkin telah merayu kepada mereka yang berbuat baik, tetapi yang percaya ekonomi menuju arah yang salah.

Trump juga mengkritik Clinton mengenai tawaran perdagangan seperti NAFTA, memanggilnya "perjanjian paling buruk" dengan cara yang kuat dan agresif. Tanggapan Clinton yang tenang bahawa Trump adalah "tidak tepat," tanpa kata-kata tidak baik yang menunjukkan kepercayaannya yang tulen bahawa dia berbohong, adalah contoh bagaimana Trump mendapat yang terbaik dari Clinton pada kata-kata yang tidak disebut-sebut.

Keseluruhannya, saya berpendapat bahawa walaupun Clinton memenangi perdebatan tentang kandungan dan bahan, Trump memenangi gaya dan karisma. Malah, saya percaya perolehan 2 kepada 4 bagi Clinton diramalkan oleh LimaThirtyEight dan pakar lain pada minggu depan akan gagal menjadi kenyataan. Sehingga mereka mula mengambil penglibatan emosi dengan pertimbangan, para pengkaji akan terus salah tentang hasil perdebatan, dan kita perlu mempersoalkan ramalan awal mereka.

Tentang Pengarang

Gleb Tsipursky, Penolong Profesor dalam Sejarah Sains Kelakuan, Presiden Wawasan Tertentu, The Ohio State University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Democracy; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}