Politik Amerika Adakah Secara Rasmi Di Pintu

Politik Amerika Adakah Secara Rasmi Di Pintu

Perdebatan pilihan raya presiden kedua di Amerika Syarikat secara meluas ditaksir sebagai pertarungan kelas berat. Sekiranya ia merupakan undian skor - tetapi yang kalah kalah adalah proses politik Amerika.

Pilihan raya ini terus menjadi tumpuan rollercoaster, dengan pengundi Amerika dengan gilirannya digenggam dan nauseated sebagai peristiwa terungkap. Dua hari yang membawa kepada perbahasan semata-mata melancarkan lebih banyak drama daripada kebanyakan kitaran pilihan raya berjaya menjana dalam masa dua tahun, dengan kelas media dan pundit mendekati histeris dalam keghairahan mereka.

Wacana politik normal telah ditinggalkan sepenuhnya lebih sedikit daripada jam 48 sebelum perbahasan bermula, apabila video muncul Trump menggambarkan bagaimana keadaan sebegitu memperkasakannya dengan wanita secara seksual dengan kekerasan. Badai politik dan media yang tercapai mencapai tahap demam hanya sejam sebelum perdebatan, ketika Trump mengadakan sidang akhbar dengan tiga wanita yang mendakwa telah dilancarkan secara seksual oleh Bill Clinton. Trump kemudian membawa mereka ke perdebatan dengannya. Lupakan metafora tinju; ini adalah perdebatan presiden sebagai televisyen realiti.

Perdebatan itu menggunakan perbincangan format "balai kota" yang bermaksud, calon menjawab pertanyaan langsung dari penonton dan bebas bergerak di panggung seperti yang mereka lakukan. Tetapi sementara format ini mungkin bertujuan untuk mempertahankan perdebatan lebih sederhana, apa yang sebenarnya terjadi adalah tontonan yang jahat dan berbahaya dari awal. Calon-calon juga enggan bergurau ketika mereka mengambil panggung.

Menyimpan cengkaman

Clinton berada paling kuat pada soalan pembukaan mengenai sikap Trump terhadap wanita. Trump ditanya secara berulang kali oleh Cooper jika dia menganjurkan atau telah melakukan serangan seksual. Dia tidak menjawab pada mulanya, berulang kali mengatakan ia adalah "ceramah bilik loker" dan anehnya memesongkan ini dengan mengulangi bahawa dia akan menyerang Negara Islam. Akhirnya, bertanya lagi jika dia pernah menyerang wanita secara seksual, dia berkata "Tidak, saya tidak". Tidak semestinya permintaan maaf, maka.

Selepas Trump berganda, berkata "Tidak pernah ada sesiapa pun dalam sejarah politik di negara ini yang begitu menyalahgunakan wanita" sebagai Bill Clinton (yang selepas semua di dalam bilik), lawannya menjawab dengan komentar yang disiapkan dengan baik, mengatakan bahawa Tidak seperti mana-mana calon Republikan sebelum ini, Trump tidak layak untuk berkhidmat. Dia juga memastikan bahawa selain perempuan, dia juga menyerang banyak kaum minoriti - orang Islam, orang Mexico, tawanan perang, dan seterusnya.

Tetapi dengan standardnya sendiri yang rendah, Trump agak berdisiplin. Tidak mahu mengambil jenis umpan yang melemparkannya pada pertemuan pertama dua calon itu, dia bersatu dengan mengambil mantera yang diulangi sepanjang debat: "Ini hanya kata-kata, orang-orang".

Dia berkali-kali menegaskan bahawa Clinton telah mempunyai 30 tahun dalam politik untuk melakukan banyak apa yang dia kini berkempen untuk melakukan sebagai presiden, dan dia setakat ini gagal. Ia adalah taktik yang kuat, dan ia membantunya dengan tenang melangkah mengelilingi isu-isu yang berbahaya baginya. Apabila tidak membayar cukai, dia hanya berkata bahawa dia hanya melakukan apa yang rakan-rakan dan penderma elit Clinton lakukan sendiri.

Dia keluar dengan beberapa baris yang cukup baik ("Lincoln tidak pernah berbohong, tidak seperti kamu") dan terpenting, membuatnya mudah ("Clinton sedang menaikkan cukai dan saya menurunkan cukai anda").

Tidak peduli kebenaran

Clinton seolah-olah terkejut pada masa-masa apabila Trump mengejek pada tahun-tahun tidak berkepentingan 30, dan akhirnya dia mengemukakan senarai pencapaiannya sebagai senator dan setiausaha negara, terutama pada kesihatan kanak-kanak dan hak-hak wanita. Dia menyatakan bahawa dia mempunyai namanya pada undang-undang 400, dan menegaskan keupayaannya untuk melakukan kerja keras politik secara berpasangan.

Jelas dia mempunyai formula sendiri yang disediakan. Pada banyak kesempatan, dia memulakan jawapannya kepada komen Trump dengan mengatakan "banyak yang tidak betul", dan berulang kali meminta orang ramai untuk membuat fakta-pernyataan Trump (banyak yang telah diadili mengelirukan atau tidak benar). Pada satu ketika dia teringat bagaimana Michelle Obama menasihatkan kita semua bahawa "apabila mereka turun, kita naik tinggi". Dia jelas cuba untuk melakukannya sendiri secara amnya tidak mengganggu Trump, yang (seperti dalam perbahasan pertama) berulang kali terkena.

Pendekatan Trump pastinya menimbulkan masalah - "Apabila saya presiden, kita akan mempunyai seorang pendakwa khas untuk melihat Hillary" - sering mengkritik Clinton dan membebaskan diri secara tidak sengaja ketika dia bercakap, pada titik-titik lain mengejar panggung dan berlegar di belakangnya. Tetapi dia tidak pernah terputus-putus ke dalam ketidaksamaan seperti yang dilakukannya dalam satu pusingan, dan sebagai perbahasan yang dilakukan Clinton kelihatannya semakin banyak di kaki belakang.

Media Amerika adalah gatal untuk keputusan yang menentukan atau dramatik, berminat untuk mempromosikan salah satu daripada dua narasumber: bahawa Trump telah melanda dasar batu akhirnya, atau bahawa ia telah mengadakan kemunculan yang luar biasa. Dalam hal yang sebenar (apa yang tersisa daripadanya), tidak ada naratif yang boleh dipercayai.

Trump hidup untuk melawan hari lain, tetapi dia mungkin tidak melakukan apa-apa untuk menarik perhatian pengundi baru yang dia perlukan untuk menang. Pada masa yang sama, dia perlu berharap tidak ada lagi ayat-ayat predation seksual yang muncul, dan skandal semasa yang tergantung di atasnya entah bagaimana kehilangan potensi.

Namun, pemimpin-pemimpin Republikan jelas bimbang skandal itu dapat mencemarkan calon-calon lagi ke bawah undi dan meletakkan majoriti kongres mereka berisiko. Ramai calon sedemikian menolak Trump kerana pita keganasannya telah dibocorkan, dan lebih lagi mungkin meninggalkan kapal jika keadaan tidak bertambah baik.

Di atas kertas, ini kelihatan mengerikan untuk Trump - tetapi sekali lagi, peristiwa pilihan raya ini telah melanggar hampir semua prinsip kebijaksanaan konvensional tentang bagaimana politik Amerika berfungsi. Kami hidup dalam apa yang semakin muncul sebagai "post-faktual" umur di mana skandal bergerak tanpa akauntabiliti dan fakta-fakta yang diilhamkan oleh ideologi. Seperti yang dikatakan Trump: "Hanya kata-kata, orang-orang."

Tentang Pengarang

PerbualanLiam Kennedy, Profesor Pengajian Amerika, Universiti Kolej Dublin

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = wacana politik; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}