Mengapa Tidak Ada Alasan Etika untuk Tidak Mengundi Kecuali Anda Turun Dengan Covid-19 Pada Hari Pilihan Raya

Mengapa Tidak Ada Alasan Etika untuk Tidak Mengundi Kecuali Anda Turun Dengan Covid-19 Pada Hari Pilihan Raya
Mengundi, perkara yang betul untuk dilakukan?
Andrew Caballero-Reynolds / AFP melalui Getty Images

Orang Amerika didesak oleh ahli politik dari semua lapisan untuk melakukan mereka tugas demokratik pada bulan November (3 November 2020) dan mengundi.

Pengundian semasa menunjukkan bahawa majoriti mereka yang berhak memberikan undi bermaksud memilih. Tetapi sebilangan besar pengundi tidak akan - pada tahun 2016, sekitar 100 juta calon pengundi memutuskan untuk menentang mendaftarkan suara mereka.

Banyak halangan yang menghalang warga untuk mengundi, seperti ketidakpastian mengenai cara mendaftar atau ketidakupayaan untuk mengundi. Tetapi ada sekumpulan non-pemilih yang membuat pilihan sedar untuk tidak memilih alasan etika.

Sebagai ahli falsafah yang mengajar kursus dalam etika dan falsafah politik, Saya telah menyiasat etika tidak mengundi.

Tiga alasan paling umum yang saya dengar adalah: "Saya tidak mempunyai cukup maklumat," "Saya tidak menyukai calon," dan "Saya tidak mahu memberikan legitimasi pilihan raya ini." Perlu dipertimbangkan mengapa, pada pandangan saya, setiap argumen adalah salah, dan jika, berdasarkan keadaan unik pilihan raya tahun ini, ada sekurang-kurangnya satu alasan etika untuk tidak memilih.

1. Kekurangan maklumat

Menurut baru-baru ini kajian oleh Projek 100 Juta, orang yang tidak mengundi berkemungkinan dua kali lebih besar daripada pengundi aktif untuk mengatakan mereka tidak merasakan mereka mempunyai maklumat yang cukup mengenai calon dan isu untuk memutuskan cara mengundi. Kumpulan bukan pemilih ini mungkin percaya bahawa tidak beretika untuk memilih kerana mereka tidak berpengetahuan. Dalam "Etika Mengundi, ”Ahli falsafah politik Jason Brennan berpendapat bahawa warganegara yang tidak berpengetahuan mempunyai kewajiban etika untuk tidak membuang suara, kerana suara mereka yang tidak berpengetahuan dapat menghasilkan hasil yang merosakkan sistem politik kita.

Kejujuran kumpulan bukan pemilih ini patut dipuji, terutama jika dibandingkan dengan pengundi yang terlalu yakin yang menderita dengan apa yang disebut oleh psikologi sebagai “kesan Dunning-Kruger"Dan salah percaya bahawa mereka lebih berpengetahuan daripada mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi pemilih yang tidak berpengetahuan dapat menyelesaikan masalah itu, dan menghilangkan dilema etika - dan dengan sedikit masa dan usaha. Maklumat mengenai platform setiap calon lebih mudah diakses berbanding sebelumnya. Ia boleh didapati dalam talian, dalam bentuk cetak dan melalui perbualan. Masalahnya hari ini adalah bagaimana mencari maklumat yang boleh dipercayai dan tidak berpihak. Salah satu faedah jelas dari pengundian melalui pos adakah ini memberi lebih banyak masa kepada pengundi untuk mengisi undi mereka dengan berhati-hati tanpa merasa terburu-buru. Semasa menyelesaikan undi di rumah, mereka dapat mendidik diri masing-masing mengenai setiap calon dan isu.

2. Tidak menyukai calon

Sebab lain untuk tidak mengundi adalah tidak menyukai calon. Sebenarnya, kajian Pew Research mendapati bahawa 25% orang yang tidak berdaftar tidak memilih dalam pilihan raya 2016 kerana "tidak menyukai calon atau isu kempen." Berdasarkan ketidaksukaan mereka terhadap kedua-dua calon, mereka mendapati diri mereka tidak dapat memilih salah satu daripadanya dengan hati nurani yang baik.

Akan tetapi, apa yang dibiarkan terbuka adalah persoalan dari mana "ketidaksukaan" ini berasal. Kemungkinan besar ini adalah hasil kempen negatif, yang mendorong sikap negatif terhadap calon lawan. Sekiranya anda tidak menyukai calon satu parti, iklan negatif mendorong perasaan yang sama negatif ke arah calon parti lain. Ini menunjukkan bahawa iklan kempen negatif menjalankan strategi untuk mengurangkan jumlah pengundi secara keseluruhan dengan membuat pengundi tidak menyukai kedua-dua calon.

Tetapi rasa tidak suka bukanlah alasan yang mencukupi untuk berpantang. Kesalahan di sini, saya percaya, bahawa pilihan tidak selalu antara positif dan negatif, baik dan buruk. Pengundi sering harus memilih antara dua pilihan baik atau dua pilihan buruk. Juga perlu diperhatikan bahawa, selain bahagian atas tiket, sering ada pertandingan negeri dan tempatan yang penting dalam undi. Menemukan hanya satu calon atau cadangan dasar yang anda benar-benar menyokong dapat menjadikan usaha untuk memilih bermanfaat. Kaum negeri dan kaum kadang-kadang sangat dekat, jadi setiap undi benar-benar bermakna.

3. Menyumbang kepada sistem yang rosak

Dua alasan umum yang diberikan untuk tidak memilih suara adalah sikap bahawa "suara mereka tidak penting" dan bahawa "sistem politiknya korup," yang bersama-sama menyumbang sekitar 20% dari penduduk yang tidak mengundi, menurut Tinjauan Projek 100 Juta terhadap orang yang tidak mengundi. Pengundian pengundi sering dilakukan ditafsirkan sebagai tanda sokongan masyarakat yang menetapkan kesahan politik. Dengan berpantang, beberapa orang yang tidak mengundi mungkin melihat diri mereka memilih untuk tidak memilih sistem yang rosak yang menghasilkan hasil yang tidak sah.

Cara berfikir ini mungkin dibenarkan dalam rejim otoriter, misalnya, yang kadang-kadang mengadakan pemilihan palsu untuk menunjukkan sokongan popular. Dalam masyarakat seperti itu, tidak boleh memilih dapat memberikan alasan yang sah tentang tidak adanya pilihan raya yang terbuka dan adil. Tetapi laporan 2019 meletakkan AS sebagai negara yang paling demokratik ke-25, mengklasifikasikannya sebagai "demokrasi yang cacat" tetapi tetap demokrasi. Sekiranya pilihan raya demokratik adalah sah dan keputusannya dihormati, pantang pemilih di AS tidak mempunyai kesan praktikal yang akan membezakannya dengan sikap tidak peduli pengundi.

Ketiga-tiga hujah di atas gagal, pada pendapat saya, kerana mereka menilai nilai pengundian terutama dari segi keputusannya. Pengundian mungkin atau tidak dapat memberikan hasil yang diinginkan oleh individu, tetapi tanpanya, tidak ada masyarakat demokratik.

4. Walau bagaimanapun ...

Dalam konteks pandemik semasa, ada satu alasan etika yang sah untuk tidak memilih, sekurang-kurangnya bukan secara langsung. Pada Hari Pilihan Raya, jika anda didiagnosis menghidap COVID-19 atau mempunyai simptom yang serupa atau dikarantina, maka anda semestinya tidak akan muncul dalam pemilihan. Kebaikan pengundian anda akan diatasi dengan kemungkinan bahaya mendedahkan pengundi lain kepada virus. Sudah tentu, sebagai individu kita tidak dapat mengetahui sekarang sama ada kita akan berada pada kedudukan itu pada Hari Pilihan Raya. Tetapi sebagai masyarakat kita dapat meramalkan bahawa peratusan besar populasi akan berada dalam keadaan yang tepat pada masa itu.

Mengetahui ini akan berlaku, pengundi perlu menggunakan apa yang disebut oleh etikaprinsip pencegahan. " Prinsip ini mengatakan bahawa orang harus mengambil langkah-langkah untuk menghindari atau mengurangkan bahaya kepada orang lain, seperti mempertaruhkan nyawa atau kesihatan mereka.

Berdasarkan prinsip pencegahan, seorang etika dapat berpendapat bahawa individu harus meminta surat suara yang tidak hadir, jika mereka negeri menyediakan pilihan ini. Pada gilirannya, prinsip pencegahan mensyaratkan bahawa setiap negeri harus menyediakan surat suara yang tidak hadir atau surat masuk kepada semua pemilih berdaftar. Kita harus melindungi diri kita sendiri dan semua warganegara lain daripada memilih antara kesihatan dan hak suara mereka.Perbualan

Mengenai Penulis

Scott Davidson, Profesor Falsafah, West Virginia University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…