Mengapa Pelaporan Kuda Pilihan Raya Adalah Media Emas Tetapi Racun Demokrasi

Mengapa Pelaporan Kuda Pilihan Raya Adalah Media Emas Tetapi Racun Demokrasi
Imej oleh Arek Socha

Platform Pemilihan presiden 2020 AS kempen bergerak dengan pantas dan media berita dengan bersungguh-sungguh berjuang untuk mengikuti perkembangan yang berlaku. Hari demi hari ada sumber bahan yang tidak henti-hentinya untuk dilaporkan. Cukup sukar bagi wartawan, apalagi orang yang mereka berusaha untuk terus mengetahui menjelang hari pengundian pada 3 November.

Terdapat laporan bahawa presiden, Donald Trump, telah mengisyaratkan bahwa dia mungkin tidak setuju dengan kelancaran peralihan kuasa jika dia kehilangan undi. Kemudian timbul tuduhan mengenai Trump pengelakan cukai, diikuti oleh tuntutannya yang diambil oleh Joe Biden bahan meningkatkan prestasi menjelang perbahasan pertama di televisyen.

Dan apa perbahasan itu, anarkis dan tanpa perbincangan serius. Ini disusuli dengan berita bahawa presiden dan wanita pertama telah menunjukkan positif COVID-19 dan bahawa - pada malam perbahasan - keluarga mereka yang lebih luas enggan memakai topeng muka ketika diminta untuk berbuat demikian.

Tentu saja, kita pernah membuat kisah Trump dirawat di rumah sakit, yang sekali lagi penuh dengan kontroversi. Ahli teori konspirasi, yang sepertinya ada jumlah yang semakin meningkat, bahkan menunjukkan bahawa semuanya telah menjadi tipu daya untuk menjana semula kempen membenderakan.

Di manakah permasalahannya?

Tumpuan pada keperibadian, peristiwa kempen, kecelakaan dan tinjauan pendapat dan sangat berharga - tetapi liputan bermakna mengenai isu-isu utama, dan dasar yang sedang dikembangkan oleh calon dipinggirkan.

Bagi sesiapa yang telah menganalisis liputan beberapa pilihan raya yang lalu, ini tidak mengejutkan. Buku Melaporkan Pilihan Raya: Memikirkan Kembali Logik Liputan Kempen, yang saya tulis bersama pada tahun 2018 dengan Stephen Cushion dari Cardiff University, memetik data yang dikumpulkan oleh penganalisis berita AS Andrew Tyndall semasa kempen AS 2016 yang menunjukkan bahawa dua minggu sebelum hari pengundian, liputan isu telah "hampir tidak ada" pada ketiga rangkaian berita TV utama CBS, NBC dan ABC.

Sebenarnya, liputan gabungan isu-isu mereka hanya 32 minit dan nampaknya bertempur dengan sia-sia dengan fokus bukan polisi pada aspek seperti e-mel Hillary Clinton dan kehidupan peribadi Donald Trump.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Secara intuitif - terutamanya di tengah-tengah cerita berita global seperti COVID-19 - liputan isu pada tahun 2020 kemungkinan masih akan semakin cetek. Tetapi sementara ketidakseimbangan berita terhadap proses dan proses lebih ekstrem di AS, ini adalah fenomena yang lebih luas di sebilangan besar demokrasi.

Semasa meneliti Pelaporan Pilihan Raya, kami mendapati bahawa penonton TV cenderung melihat lebih banyak liputan dasar di negara-negara dengan penyiar perkhidmatan awam. Tetapi walaupun begitu, kesimpulan yang luar biasa dari melihat puluhan kajian yang mengkaji sifat liputan pilihan raya adalah "siapa yang akan menang?" adalah soalan yang lebih menarik daripada "apa yang sebenarnya akan mereka lakukan ketika mereka menang?"

Siapa yang naik, siapa yang turun?

Terdapat beberapa alasan logik untuk penekanan pada proses mengatasi polisi. Pertama, sebagai pengulas politik Isabel Oakeshott menunjukkan, berita politik mempunyai beberapa sinergi dengan berita mengenai sukan - pastinya obsesi nasional di mana-mana - dan tarikannya dengan "siapa yang naik, siapa yang turun, siapa yang di bangku" dan "siapa yang dalam kesulitan untuk melakukan pelanggaran"

Selanjutnya, walaupun tidak ada keperluan peraturan seperti itu di AS yang mewajibkan wartawan penyiaran harus berusaha untuk tidak memihak - seperti di UK - melaporkan data tinjauan pendapat mungkin merupakan pilihan yang lebih selamat daripada membedah cadangan dasar yang mungkin membiarkan penyiar terbuka terhadap tuduhan bahawa mereka telah terlalu keras pada satu pihak, atau terlalu lembut pada pihak lain

Lebih jauh lagi, perincian kempen yang lebih remeh atau tidak sopan memberi makan kitaran berita 24/7 kontemporari, dan satu persepsi adalah bahawa ia mencetuskan kisah dan sudut tanpa memerlukan pengambilan kebijakan yang mendalam dan forensik.

Tetapi ini bukan hanya mengenai kegagalan kewartawanan. Melaporkan Pemilihan menunjukkan kekecewaan yang dirasakan oleh penyunting dan wartawan TV bahawa ahli politik sering tidak mahu terlibat dengan polisi dan selalu lebih senang bercakap, misalnya, tinjauan pendapat - beralih dengan lancar antara: "lihatlah seberapa baik kita lakukan" jika mereka menang, dan: "pengundian ini tidak bermakna apa-apa" jika mereka kalah. Sementara itu, persoalan canggih mengenai perincian polisi dielakkan.

Untuk menekankan perkara ini, pada satu tahap dalam kempen 2016, kempen Donald Trump mengenal pasti tujuh cadangan dasar yang memuat sekitar 9,000 kata di laman webnya. Sementara itu, laman web Hillary Clinton membincangkan lebih dari tujuh kali lebih banyak masalah dan dibelanjakan lebih daripada 12 kali lebih banyak perkataan menggambarkan mereka. Tetapi di tiga rangkaian utama AS, Trump masih menarik liputan dua kali ganda yang dilakukan oleh Clinton.

Politik keperibadian

Ini mungkin sebahagiannya dijelaskan oleh kenyataan bahawa beberapa calon - yang dalam hal ini kita maksudkan Trump dan bukan Joe Biden - pada dasarnya adalah berita baru. Walaupun aktiviti dan kontroversi sebenarnya sedang berlangsung, presiden membuat agenda berita maya sendiri melalui Twitter.

Perdana menteri Britain, Boris Johnson, kadang-kadang dikatakan menikmati yang serupa - ada yang mengatakan rawan kemalangan - kewujudan. Tetapi kedua-duanya adalah pemenang pertandingan pemilihan mereka yang terakhir. Dalam pilihan raya Eropah 2014 di UK, Nigel Farage yang tidak konvensional dan kontroversial - dan dengan itu perkara yang ingin dibincangkannya - liputan TV yang dikuasai sebelum partinya melakukan perkara yang sama pada pemilihan.

Oleh itu, jika ahli politik, penyunting dan wartawan lebih suka membuat liputan mengenai tinjauan pendapat, jurang, kontroversi dan insiden, liputan isu-isu dasar pasti akan berlaku. Liputan seperti itu mungkin dapat membantu ahli politik yang berkaitan dengannya. Tetapi apa yang menarik minat masyarakat tidak semestinya untuk kepentingan umum - dan liputan pilihan raya mungkin tidak dapat membantu warga memahami dasar yang akan mempengaruhi kehidupan mereka setelah hari pengundian.

Mengenai Pengarang

Penulis artikel ini membincangkan ini dan isu pilihan raya AS yang lain dalam podcast mingguan yang boleh dijumpai di sini (Apple) or di sini (Spotify).

Richard Thomas, Pensyarah Kanan, Media dan Komunikasi, Universiti Swansea; Allaina Kilby, Pensyarah Kewartawanan, Universiti Swansea, dan Matt Wall, Profesor Madya, Kajian Politik dan Budaya, Universiti Swansea

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...