Adakah Ia Salah Untuk Melindungi Alam Dengan Hak Asasi Manusia?

Katedral yang dilindungi, British Columbia, KanadaKatedral yang dilindungi, British Columbia, Kanada. Photo courtesy Sang Trinh / Flickr

Bagaimanakah undang-undang itu dapat menjelaskan nilai entiti yang kompleks dan bukan manusia seperti sungai, tasik, hutan dan ekosistem? Pada masa perubahan iklim yang melarikan diri, apabila biosfera bumi berada di ambang keruntuhan dan kepupusan spesies mempercepatkan, ini menjadi persoalan penting.

Sesetengah ahli teori berpendapat bahawa terdapat duluan sejarah yang jelas untuk apa yang harus kita lakukan, yang timbul daripada perjuangan untuk hak asasi manusia sejagat. Undang-undang dan wacana hak asasi manusia, yang biasanya dikesan kembali kepada Pencerahan, telah berpegang pada bahagian-bahagian masyarakat Barat selama beberapa dekad, jika tidak berabad-abad lamanya. Mungkin kita harus mengambil idea 'manusia' sebagai pembawa hak dan memperluaskannya ke sistem yang kompleks dan bukan manusia yang kita ingin melindungi, yang kita tahu adalah layak mendapat perhatian dan keprihatinan.

Menggoda seperti itu, langkah ini mesti ditolak. Untuk satu perkara, hak asasi manusia telah terbukti menjadi pengecualian - walaupun dalam spesies kita sendiri. Kemunculannya sebagai satu set norma undang-undang dan moral menyangkal hakikat bahawa pemilik harta putih, Eropah, lelaki adalah paradigma kes dari 'manusia': yang lain, secara historis, telah melawan walaupun dilihat sebagai berupaya sepenuhnya untuk memberi hak. Perjanjian antarabangsa diperlukan untuk menangani hak wanita, kanak-kanak, pekerja, orang LGBT, masyarakat adat dan lain-lain, tepat kerana 'minoriti' seperti itu dipinggirkan dengan idea abstrak 'manusia' Perisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat. Pengkritik juga ada mencadangkan bahawa norma-norma hak asasi manusia adalah kuda Trojan untuk neo-imperialisme, menyediakan perlindungan ideologis untuk campur tangan 'kemanusiaan' yang meragukan dan merampok kapitalis. Secara teori, hak asasi manusia adalah untuk semua manusia, tetapi ternyata sesetengah orang lebih manusia daripada yang lain.

Namun, mungkin ada sesuatu yang dapat diselamatkan dari wacana hak yang sama - jika kita dapat mencari cara untuk menggunakan idea 'hak' ketika menentusahkan 'manusia'. Mungkin kita dapat mencari jalan untuk memahami diri kita sebagai rakan kongsi yang terikat, dan kadang-kadang penderita bersama, dengan haiwan, makhluk dan sistem bukan manusia dalam 'dunia yang lebih daripada manusia', kerana seorang ulama jantina Astrida Neimanis di University of Sydney meletakkannya a artikel dalam 2014.

Bahaya tertentu bersembunyi dalam menggunakan hak asasi manusia untuk menangkap kepentingan orang bukan manusia. Pertama, bahaya bahasa dan konseptualnya membengkokkan perhatian terhadap keistimewaan dan kekhususan makhluk-makhluk dinamik sedemikian. Kami berisiko hanya menghormati perkara sepanjang masa kerana mereka menyerupai pengalaman dan ciri-ciri manusia.

Kedua, dan sama pentingnya, adalah bahaya yang berkaitan untuk mengurangkan kesedaran kita terhadap manusia itu sendiri sebagai cara yang berubah-ubah di dunia. Bahaya ini sudah tiba-tiba hadir dalam kemunculan hak asasi manusia korporat, sebuah perkembangan yang telah mengganggu paradigma hak asasi manusia seluruh dunia. Di tengah-tengah perkembangan ini adalah pengakuan undang-undang 'manusia' dan 'orang' - penggabungan yang mana modal global dapat menuntut mantel kemanusiaan dengan cara yang merugikan orang-orang yang sebenar. Hak asasi manusia untuk kesihatan, sebagai contoh, boleh dilemparkan sebagai hasil sampingan besar pharma yang melindungi monopoli harta intelektual; atau hak asasi manusia untuk makanan boleh digunakan sebagai alasan untuk syarikat agribisnis menguasai bekalan makanan global.

Jadi, jika kita menentang idea 'manusia hak 'untuk orang bukan manusia, dan kita membezakan dengan teliti antara' kemanusiaan 'dan keperibadian sah, apa yang tersisa?

Tdi sini sudah ada cara berfikir tentang hak-hak yang sensitif terhadap pelbagai makhluk dan sistem. Dalam kertas mani dari 1972, ulama undang-undang Christopher Stone Ditanya jika pokok sepatutnya 'berdiri' - iaitu, jika mereka boleh menuntut status yang diperlukan untuk menuntut tuntutan undang-undang. Tanggapannya adalah tertanya-tanya apakah undang-undang itu boleh memberi 'hak sungai' kepada sungai, hak pokok kepada pokok, atau hak ekosistem kepada ekosistem.

Namun, saya fikir penting untuk bergerak melampaui cadangan Stone, dan semakin dekat dengan mengakui kerumitan dan kegembiraan orang bukan manusia dengan mengakui kekukuhan sempadan kita sendiri. Mungkin kita tidak perlu melepaskan diri dari diri kita sendiri, begitu juga dengan soal hak kemanusiaan untuk bertindak sebagai model. Lagipun, ia adalah kepercayaan hubristik dalam keunikan dan keistimewaan kita sendiri yang sebahagiannya bertanggungjawab untuk memusnahkan planet ini. Satu perkara yang seolah-olah tertentu: jika undang-undang adalah untuk bertindak balas kepada pelbagai krisis yang menindas Bumi, dan jika hak-hak yang akan digunakan, kita perlu menyingkirkan tanggapan tentang pembawa hak yang menjadi subjek manusia yang aktif, terhadap objek pasif, bertindak dan bukan manusia. Undang-undang ini, ringkasnya, perlu membina rangka kerja baru di mana manusia terikat dan dilemparkan di tengah-tengah suatu materialiti yang meriah - bukannya dianggap sebagai pusat penguasaan, pengetahuan, atau pivot di mana semuanya berubah.

Apakah yang dimaksudkan dengan peralihan semacam ini untuk undang-undang dan amalan undang-undang? Ini tentunya memerlukan mahkamah terbuka untuk bidang pembuatan makna yang lebih luas. Ini bermakna 'pendengaran' dari pelbagai komuniti (manusia dan bukan manusia) dengan bergantung pada sains baru yang terbaik. Ia juga akan menuntut terletak, siasatan berhati-hati yang mengkaji interaksi yang dinamik yang membentuk dinamik dan hubungan di antara entiti yang dipersoalkan. Walaupun undang-undang sedang berjalan, memeluk idea orang-orang bukan orang yang tidak undang-undang (seperti sungai) dan menunjukkan tanda-tanda kesadaran yang lebih sensitif, kontekstualisasi, belum ada contoh-contoh kes dan pendekatan yang jelas seperti yang diperlukan oleh radikal . Beberapa percubaan-percubaan dan perkembangan yang menarik Menunjukkan arah yang menjanjikan, tetapi ada pemikiran yang lebih radikal untuk dilakukan.

Sesetengah mungkin menegaskan bahawa pendekatan sedemikian mungkin lebih rumit dan mencabar daripada bergantung pada anggapan yang sedia ada mengenai sentraliti 'manusia'. Pastinya benar. Tetapi penglibatan semacam itu lebih baik - lebih setia kepada para empirik apa yang ada di sana - daripada terus menaikkan manusia sebagai puncak etika sistem perundangan. 'Manusia' tidak dapat terus menjadi penanda aras tunggal terhadap mana makhluk lain mesti diukur untuk dikira.

Dalam susunan global pemangsa abad 21, nampaknya lebih baik tidak untuk menggunakan hak asasi manusia sebagai selimut perlindungan untuk haiwan bukan manusia dan makhluk dan sistem lain - kerana pesertanya yang bervariasi dalam tarian hidup layak mendapat jenis kelayakan mereka sendiri. Berfikir dalam istilah ini bukan hanya keadilan kepada orang bukan manusia, tetapi dapat membantu kita mengulangi keadaan kita sendiri dengan cara yang lebih kaya dan lebih terbuka. Memandangkan semua yang dipertaruhkan, tidak kurang daripada restorying radikal akan dilakukan; dan undang-undang dan hak - untuk alat yang terlalu panjang untuk keistimewaan dan keistimewaan manusia - perlu dibayangkan semula jika mereka memainkan peranan penuh dalam perjuangan manusia-bukan manusia untuk kehidupan yang bernilai masa depan.

Esei ini diterbitkan bersama dengan Pusat untuk Manusia dan Alam sebagai sebahagian daripada Persoalan mereka untuk siri Masa Depan yang Berkesan: Apa yang berlaku apabila kita melihat diri kita terpisah daripada atau sebagai sebahagian daripada alam semula jadi? Anda dijemput untuk membaca lebih banyak jawapan kepada soalan ini dan berkongsi pantulan anda sendiri di humansandnature.org.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Mengenai Penulis

Anna Grear adalah profesor undang-undang di Cardiff University, dan pengasas dan editor ketua Jurnal Hak Asasi Manusia dan Alam Sekitar. Dia adalah pengarang Mengarahkan Hak Asasi Manusia: Menghadapi Cabaran Kemanusiaan Undang-undang Korporat (2010). Dia tinggal di Wales.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = protecting nature; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}