Apa yang Akan Menjadi Dunia Selepas Coronavirus?

Apa yang Akan Menjadi Dunia Selepas Coronavirus? Apa yang mungkin berlaku pada masa depan kita? Jose Antonio Gallego Vázquez / Unsplash, FAL

Di mana kita berada dalam enam bulan, setahun, sepuluh tahun dari sekarang? Saya berbaring di waktu malam yang tertanya-tanya apa masa depan yang dipegang oleh orang yang saya sayangi. Rakan-rakan dan saudara-mara saya yang lemah. Saya tertanya-tanya apa yang akan berlaku kepada tugas saya, walaupun saya lebih beruntung daripada ramai: Saya mendapat gaji yang sakit dan boleh bekerja dari jauh. Saya menulis ini dari UK, di mana saya masih mempunyai kawan-kawan yang bekerja sendiri yang merenung setong bulan tanpa gaji, kawan-kawan yang sudah kehilangan pekerjaan. Kontrak yang membayar 80% gaji saya habis pada bulan Disember. Coronavirus memukul ekonomi yang buruk. Adakah sesiapa yang akan mengambil pekerja ketika saya memerlukan kerja?

Terdapat beberapa kemungkinan niaga hadapan, semua bergantung kepada bagaimana kerajaan dan masyarakat bertindak balas terhadap coronavirus dan selepas ekonomi. Mudah-mudahan kita akan menggunakan krisis ini untuk membina semula, menghasilkan sesuatu yang lebih baik dan lebih berperikemanusiaan. Tetapi kita boleh melambatkan sesuatu yang lebih teruk.

Saya fikir kita dapat memahami keadaan kita - dan apa yang mungkin terletak pada masa depan kita - dengan melihat ekonomi politik krisis lain. Penyelidikan saya memberi tumpuan kepada asas-asas ekonomi moden: rantaian bekalan global, gaji, dan produktiviti. Saya melihat cara dinamik ekonomi menyumbang kepada cabaran seperti perubahan iklim dan tahap kesihatan mental dan fizikal yang rendah pekerja. Saya telah mendakwa bahawa kita memerlukan jenis ekonomi yang sangat berbeza jika kita membina sosial secara adil dan ekologi niaga hadapan. Dalam menghadapi COVID-19, ini tidak pernah menjadi lebih jelas.

Respons terhadap pandemik COVID-19 hanyalah penguatan dinamik yang memacu krisis sosial dan ekologi lain: keutamaan satu jenis nilai berbanding yang lain. Dinamik ini telah memainkan peranan yang besar dalam memacu respons global kepada COVID-19. Jadi, apabila tindak balas terhadap virus berkembang, bagaimanakah masa depan ekonomi kita berkembang?

Dari perspektif ekonomi, terdapat empat kemungkinan masa depan: keturunan ke barbarisme, kapitalisme negara yang kuat, sosialisme negara radikal, dan transformasi menjadi sebuah masyarakat besar yang dibina atas bantuan bersama. Versi semua niaga hadapan ini adalah mungkin, jika tidak sama-sama wajar.

Perubahan kecil tidak memotongnya

Coronavirus, seperti perubahan iklim, sebahagiannya merupakan masalah struktur ekonomi kita. Walaupun kedua-duanya kelihatan seperti masalah "alam sekitar" atau "semulajadi", mereka didorong secara sosial.

Ya, perubahan iklim disebabkan oleh beberapa gas menyerap haba. Tetapi itu penjelasan yang sangat cetek. Untuk benar-benar memahami perubahan iklim, kita perlu memahami sebab-sebab sosial yang membuat kita memancarkan gas rumah hijau. Begitu juga dengan COVID-19. Ya, sebab langsung adalah virus. Tetapi menguruskan kesannya memerlukan kita memahami perilaku manusia dan konteks ekonomi yang lebih luas.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menangani COVID-19 dan perubahan iklim adalah lebih mudah jika anda mengurangkan aktiviti ekonomi yang tidak penting. Untuk perubahan iklim ini adalah kerana jika anda menghasilkan barangan yang kurang, anda menggunakan tenaga yang kurang, dan mengeluarkan lebih sedikit gas rumah hijau. Epidemiologi COVID-19 berkembang pesat. Tetapi logika teras juga mudah. Orang bercampur bersama dan menyebarkan jangkitan. Ini berlaku dalam isi rumah, dan di tempat kerja, dan dalam perjalanan orang membuat. Mengurangkan pencampuran ini berkemungkinan mengurangkan penghantaran orang ke manusia dan membawa kepada kes-kes yang lebih sedikit secara keseluruhan.

Mengurangkan hubungan antara orang mungkin juga membantu dengan strategi kawalan lain. Satu strategi kawalan umum untuk wabak penyakit berjangkit adalah pengesanan dan pengasingan kenalan, di mana kenalan orang yang dijangkiti dikenal pasti, kemudian terpencil untuk mencegah penyebaran penyakit selanjutnya. Ini adalah yang paling berkesan apabila anda mengesan peratusan kenalan yang tinggi. Kurangnya kenalan seseorang mempunyai, semakin sedikit anda perlu mengesan untuk mendapatkan peratusan yang lebih tinggi.

Kita dapat melihat dari Wuhan bahawa langkah-langkah menjauhkan dan mengunci sosial seperti ini adalah berkesan. Ekonomi politik berguna untuk membantu kita memahami mengapa mereka tidak diperkenalkan lebih awal di negara-negara Eropah dan Amerika Syarikat.

Ekonomi rapuh

Lockdown meletakkan tekanan pada ekonomi global. Kami menghadapi kemelesetan yang serius. Tekanan ini telah menyebabkan beberapa pemimpin dunia memanggil untuk mengurangkan langkah penguncian.

Walaupun 19 negara duduk dalam keadaan terkunci, presiden Amerika Syarikat, Donald Trump, dan Presiden Brazil, Jair Bolsonaro menyeru langkah-langkah pengurangan. Trump menyeru agar ekonomi Amerika kembali normal dalam tiga minggu (dia ada kini diterima bahawa penglihatan sosial perlu dikekalkan lebih lama). Bolsonaro berkata: "Kehidupan kita perlu diteruskan. Pekerjaan mesti disimpan ... Kita mesti, ya, kembali normal. "

Sementara itu di England, empat hari sebelum menyerukan pengunduran selama tiga minggu, Perdana Menteri Boris Johnson hanya sedikit optimis, mengatakan bahawa UK boleh mengubah pasang surut dalam tempoh 12 minggu. Namun, sekiranya Johnson betul, kita masih hidup dengan sistem ekonomi yang akan mengancam keruntuhan pada tanda pandemik yang akan datang.

Ekonomi runtuh agak mudah. Perniagaan ada untuk membuat keuntungan. Sekiranya mereka tidak dapat menghasilkan, mereka tidak boleh menjual barang-barang. Ini bermakna mereka tidak akan membuat keuntungan, yang bermakna mereka kurang mampu menggunakan anda. Perniagaan boleh dan dilakukan (dalam tempoh masa yang singkat) berpegang kepada pekerja yang mereka tidak perlu segera: mereka mahu dapat memenuhi permintaan ketika ekonomi mengambil kembali lagi. Tetapi, jika perkara mula kelihatan sangat buruk, maka mereka tidak akan. Jadi, lebih ramai orang kehilangan pekerjaan mereka atau takut kehilangan pekerjaan mereka. Jadi mereka membeli kurang. Dan seluruh kitaran bermula lagi, dan kita berpindah ke dalam kemurungan ekonomi.

Dalam krisis biasa preskripsi untuk menyelesaikannya adalah mudah. Kerajaan membelanjakan, dan ia membelanjakan sehingga orang mula mengambil dan bekerja lagi. (Preskripsi ini adalah apa yang terkenal oleh ahli ekonomi John Maynard Keynes).

Tetapi campur tangan biasa tidak akan berfungsi di sini kerana kita tidak mahu ekonomi pulih (sekurang-kurangnya, tidak segera). Seluruh titik lockdown adalah untuk menghentikan orang yang akan bekerja, di mana mereka menyebarkan penyakit. Satu kajian baru-baru mencadangkan bahawa mengangkat langkah penguncian di Wuhan (termasuk penutupan tempat kerja) terlalu lama dapat melihat China mengalami puncak kes kedua pada 2020.

Sebagai ahli ekonomi James Meadway menulis, tindak balas COVID-19 yang betul bukanlah ekonomi zaman perang - dengan peningkatan pengeluaran secara besar-besaran. Sebaliknya, kita memerlukan ekonomi "anti-perang" dan pengeluaran semula besar-besaran. Dan jika kita mahu menjadi lebih berdaya tahan terhadap pandemik pada masa akan datang (dan untuk mengelakkan perubahan iklim yang paling teruk), kita memerlukan sistem yang mampu meningkatkan pengeluaran dengan cara yang tidak bermakna kehilangan mata pencarian.

Maka apa yang kita perlukan adalah pemikiran ekonomi yang berbeza. Kita cenderung memikirkan ekonomi sebagai cara kita membeli dan menjual sesuatu, terutamanya barangan pengguna. Tetapi ini bukan apa yang ekonomi atau perlu. Pada intinya, ekonomi adalah cara kita mengambil sumber kita dan mengubahnya menjadi perkara kita perlu hidup. Dengan melihat cara ini, kita dapat melihat lebih banyak peluang untuk hidup dengan cara yang berbeza yang membolehkan kita menghasilkan lebih banyak barang tanpa peningkatan kesengsaraan.

Saya dan ahli ekonomi ekologi lain telah lama bimbang dengan persoalan bagaimana anda menghasilkan kurang dalam cara yang sosial, kerana cabaran menghasilkan kurang juga penting untuk menangani perubahan iklim. Semuanya sama, semakin banyak kita menghasilkan lebih banyak gas rumah hijau kami memancarkan. Jadi, bagaimanakah anda mengurangkan jumlah barangan yang anda buat ketika membuat orang bekerja?

Cadangan termasuk mengurangkan panjangnya minggu bekerja, atau, sebagai sebahagian daripada kerja baru-baru ini telah melihat, anda boleh membenarkan orang bekerja lebih perlahan dan dengan tekanan yang kurang. Kedua-dua ini tidak terpakai secara langsung kepada COVID-19, di mana matlamatnya mengurangkan hubungan dan bukan output, tetapi teras cadangan adalah sama. Anda perlu mengurangkan kebergantungan orang terhadap upah untuk dapat hidup.

Apakah keadaan ekonomi?

Kunci untuk memahami respon terhadap COVID-19 adalah persoalan mengenai ekonomi. Pada masa ini, matlamat utama ekonomi global adalah untuk memudahkan pertukaran wang. Inilah yang dikatakan ahli ekonomi "nilai pertukaran".

Idea dominan sistem semasa yang kita hadapi ialah nilai pertukaran adalah perkara yang sama dengan nilai penggunaan. Pada asasnya, orang akan membelanjakan wang untuk perkara yang mereka mahu atau memerlukan, dan perbelanjaan perbelanjaan ini memberitahu kita sesuatu tentang berapa banyak mereka menghargai penggunaannya. Inilah sebabnya mengapa pasaran dilihat sebagai cara terbaik untuk menjalankan masyarakat. Mereka membolehkan anda menyesuaikan diri, dan cukup fleksibel untuk menyesuaikan kapasiti produktif dengan nilai penggunaan.

Apa yang COVID-19 membuang-buang tajam adalah betapa salah kepercayaan kita tentang pasaran. Di seluruh dunia, kerajaan bimbang bahawa sistem kritikal akan terganggu atau dibebani: rantai bekalan, penjagaan sosial, tetapi terutamanya penjagaan kesihatan. Terdapat banyak faktor penyumbang kepada perkara ini. Tapi mari kita ambil dua.

Pertama, agak sukar untuk menghasilkan wang dari banyak perkhidmatan masyarakat yang paling penting. Ini sebahagiannya kerana pemacu utama keuntungan adalah pertumbuhan produktiviti buruh: melakukan lebih banyak dengan orang yang kurang. Orang ramai adalah faktor kos yang besar dalam banyak perniagaan, terutama yang bergantung kepada interaksi peribadi, seperti penjagaan kesihatan. Akibatnya, pertumbuhan produktiviti dalam sektor penjagaan kesihatan cenderung lebih rendah daripada ekonomi yang lain, sehingga kosnya meningkat lebih cepat daripada purata.

Kedua, pekerjaan dalam banyak perkhidmatan kritikal bukanlah yang cenderung menjadi nilai tertinggi dalam masyarakat. Banyak pekerjaan berbayar terbaik hanya wujud untuk memudahkan pertukaran; untuk membuat wang. Mereka tidak memberi maksud yang lebih luas kepada masyarakat: mereka adalah apa yang antropologi David Graeber memanggil "pekerjaan bullshit". Namun kerana mereka membuat banyak wang, kami mempunyai banyak perunding, industri pengiklanan yang besar dan sektor kewangan yang besar. Sementara itu, kita mempunyai krisis dalam penjagaan kesihatan dan sosial, di mana orang sering dipaksa keluar daripada pekerjaan yang berguna yang mereka nikmati, kerana pekerjaan ini tidak membayar mereka cukup untuk hidup.

Apa yang Akan Menjadi Dunia Selepas Coronavirus? Pekerjaan Bullshit tidak banyak. Yesus Sanz / Shutterstock.com

Pekerjaan tanpa mata

Hakikat bahawa begitu ramai orang yang bekerja dengan sia-sia adalah sebahagiannya mengapa kita tidak begitu bersedia untuk bertindak balas terhadap COVID-19. Pandemik menonjolkan bahawa banyak pekerjaan tidak penting, tetapi kita kekurangan pekerja kunci yang mencukupi untuk bertindak balas apabila keadaan menjadi buruk.

Orang ramai dipaksa untuk bekerja tanpa kerja kerana dalam masyarakat di mana nilai tukar adalah prinsip panduan ekonomi, barangan asas hidup terutama tersedia melalui pasaran. Ini bermakna anda perlu membelinya, dan untuk membelinya mereka memerlukan pendapatan, yang berasal dari pekerjaan.

Sisi lain dari duit syiling ini ialah tindak balas yang paling radikal (dan berkesan) yang kita lihat kepada wabak COVID-19 mencabar dominasi pasaran dan nilai tukar. Sekitar kerajaan dunia mengambil tindakan yang tiga bulan lalu kelihatan mustahil. Di Sepanyol, hospital swasta telah dinasionalisasi. Di UK, prospek menasionalisasi pelbagai mod pengangkutan telah menjadi sangat nyata. Dan Perancis telah menyatakan kesediaannya untuk menasionalisasi perniagaan besar.

Begitu juga, kita melihat pecahan pasaran buruh. Negara seperti Denmark artikel UK menyediakan orang dengan pendapatan untuk menghalang mereka daripada pergi bekerja. Ini adalah bahagian penting dari kunci rahsia yang berjaya. Langkah-langkah ini adalah jauh dari sempurna. Walau bagaimanapun, ia adalah satu peralihan dari prinsip bahawa orang harus bekerja untuk mendapatkan pendapatan mereka, dan bergerak ke arah idea bahawa orang layak untuk dapat hidup walaupun mereka tidak boleh bekerja.

Ini membalikkan trend dominan 40 tahun yang lalu. Selama ini, pasaran dan nilai pertukaran telah dilihat sebagai cara terbaik untuk menjalankan ekonomi. Akibatnya, sistem awam telah mengalami tekanan yang semakin meningkat untuk memasarkan, untuk dijalankan seolah-olah mereka adalah perniagaan yang perlu membuat wang. Begitu juga, pekerja telah menjadi lebih terdedah kepada pasaran - kontrak sifar jam dan ekonomi gig telah menghilangkan lapisan perlindungan dari turun naik pasaran yang jangka panjang, stabil, pekerjaan yang ditawarkan.

COVID-19 nampaknya membalikkan trend ini, mengambil barang penjagaan kesihatan dan buruh dari pasaran dan memasukkannya ke tangan kerajaan. Negara-negara menghasilkan banyak sebab. Beberapa yang baik dan beberapa yang buruk. Tetapi tidak seperti pasaran, mereka tidak perlu menghasilkan nilai pertukaran sahaja.

Perubahan ini memberi saya harapan. Mereka memberi kita peluang untuk menyelamatkan banyak nyawa. Mereka juga membayangkan kemungkinan perubahan jangka panjang yang menjadikan kita lebih bahagia dan membantu kita menangani perubahan iklim. Tetapi kenapa ia mengambil masa yang lama untuk sampai ke sini? Kenapa banyak negara yang kurang bersedia untuk memperlahankan pengeluaran? Jawapannya terletak pada laporan Pertubuhan Kesihatan Sedunia baru-baru ini: mereka tidak mempunyai hak "minda".

Imajinasi ekonomi kami

Terdapat satu konsensus ekonomi yang luas selama 40 tahun. Ini membatasi keupayaan ahli politik dan penasihat mereka untuk melihat keretakan dalam sistem, atau bayangkan alternatif. Pemikiran ini didorong oleh dua kepercayaan yang berkaitan:

  • Pasaran adalah apa yang memberikan kualiti kehidupan yang baik, jadi ia harus dilindungi
  • Pasaran akan selalu kembali normal selepas tempoh krisis yang singkat

Pandangan ini adalah perkara biasa bagi kebanyakan negara-negara Barat. Tetapi mereka paling kuat di UK dan AS, kedua-duanya telah kelihatan sangat disediakan untuk bertindak balas kepada COVID-19.

Di UK, para hadirin di penglibatan swasta dilaporkan diringkaskan pendekatan Perdana Menteri yang paling senior untuk COVID-19 sebagai "imuniti kawanan, melindungi ekonomi, dan jika itu bermakna beberapa pesara mati, terlalu buruk". Kerajaan menafikan ini, tetapi jika benar, ia tidak menghairankan. Pada satu majlis kerajaan awal pandemik, seorang penjawat awam kanan berkata kepada saya: "Adakah ia bernilai gangguan ekonomi? Jika anda melihat penilaian perbendaharaan hidup, mungkin tidak. "

Pandangan semacam ini adalah endemik dalam kelas elit tertentu. Ia diwakili oleh seorang pegawai Texas yang berhujah bahawa ramai orang tua dengan senang hati akan mati daripada melihat tenggelam AS kemurungan ekonomi. Pandangan ini membahayakan banyak orang yang terdedah (dan bukan semua orang yang lemah adalah orang tua), dan, seperti yang saya cuba letakkan di sini, ini adalah pilihan yang salah.

Salah satu perkara yang boleh dilakukan oleh krisis COVID-19 ialah memperluaskannya imaginasi ekonomi. Apabila kerajaan dan rakyat mengambil langkah-langkah yang tiga bulan lalu kelihatan mustahil, gagasan kami tentang cara kerja dunia dapat berubah dengan cepat. Mari kita lihat di mana imaginasi semula ini dapat membawa kita.

Empat masa depan

Untuk membantu kami melawat masa depan, saya akan menggunakan teknik dari bidang kajian niaga hadapan. Anda mengambil dua faktor yang anda fikir penting dalam memacu masa depan, dan anda bayangkan apa yang akan berlaku di bawah kombinasi yang berbeza dari faktor-faktor tersebut.

Faktor yang saya ingin ambil adalah nilai dan pemusatan. Nilai merujuk kepada apa sahaja prinsip panduan ekonomi kita. Adakah kita menggunakan sumber kita untuk memaksimumkan pertukaran dan wang, atau adakah kita menggunakannya untuk memaksimumkan kehidupan? Pemusatan merujuk kepada cara-cara yang dianjurkan, sama ada oleh banyak unit-unit kecil atau satu kuasa besar. Kita boleh menyusun faktor-faktor ini ke dalam grid, yang kemudiannya boleh dihuni dengan senario. Jadi kita boleh berfikir tentang apa yang mungkin berlaku jika kita cuba untuk bertindak balas terhadap coronavirus dengan empat kombinasi yang melampau:

1) Kapitalisme negeri: tindak balas berpusat, mengutamakan nilai pertukaran
2) Barbarisme: tindak balas desentralisasi yang mengutamakan nilai pertukaran
3) Sosialisme negara: tindak balas berpusat, mengutamakan perlindungan kehidupan
4) Bantuan bersama: tindak balas desentralisasi yang mengutamakan perlindungan kehidupan.

Apa yang Akan Menjadi Dunia Selepas Coronavirus? Keempat niaga hadapan. © Simon Mair, Pengarang disediakan

Kapitalisme negeri

Kapitalisme negara adalah tindak balas yang dominan yang kita lihat di seluruh dunia sekarang. Contoh tipikal ialah UK, Sepanyol dan Denmark.

Masyarakat kapitalis negara terus meneruskan nilai tukar sebagai lampu panduan ekonomi. Tetapi ia mengakui bahawa pasaran dalam krisis memerlukan sokongan daripada kerajaan. Memandangkan ramai pekerja tidak boleh bekerja kerana mereka sakit, dan takut untuk hidup mereka, langkah kerajaan dengan kebajikan lanjutan. Ia juga menggubal rangsangan Keynesian secara besar-besaran dengan memperluaskan kredit dan membuat bayaran langsung kepada perniagaan.

Harapan di sini adalah bahawa ini adalah untuk tempoh yang singkat. Fungsi utama langkah-langkah yang diambil adalah untuk membolehkan seberapa banyak perniagaan yang mungkin untuk terus berdagang. Di UK, misalnya, makanan masih diagihkan oleh pasar (walaupun kerajaan telah melonggarkan undang-undang persaingan). Di mana pekerja disokong secara langsung, ini dilakukan dengan cara yang bertujuan untuk meminimumkan gangguan fungsi pasaran buruh biasa. Jadi, sebagai contoh, seperti di UK, bayaran kepada pekerja perlu dipohon dan diagihkan oleh majikan. Dan saiz pembayaran dibuat berdasarkan nilai pertukaran pekerja biasanya mencipta di pasaran, daripada kegunaan kerja mereka.

Bolehkah ini menjadi senario yang berjaya? Mungkin, tetapi hanya jika COVID-19 terbukti dikawal dalam tempoh yang singkat. Oleh kerana lockdown penuh dielakkan untuk mengekalkan fungsi pasaran, penghantaran jangkitan masih akan berterusan. Di UK, misalnya, pembinaan tidak penting masih berterusan, meninggalkan pekerja yang bercampur-campur di tapak pembinaan. Tetapi campurtangan negeri yang terhad akan menjadi semakin sukar untuk mengekalkan jika jumlah kematian meningkat. Peningkatan penyakit dan kematian akan menimbulkan pergolakan dan memperdalam impak ekonomi, memaksa kerajaan mengambil tindakan yang lebih dan lebih radikal untuk cuba mengekalkan fungsi pasaran.

Barbarisme

Inilah senario yang paling teruk. Barbarisme adalah masa depan jika kita terus bergantung pada nilai tukar sebagai prinsip panduan dan namun enggan memberi sokongan kepada mereka yang mendapat kunci dari pasaran oleh penyakit atau pengangguran. Ia menggambarkan keadaan yang belum kita lihat.

Perniagaan gagal dan pekerja kelaparan kerana tidak ada mekanisme untuk melindungi mereka daripada realiti keras pasaran. Hospital tidak disokong oleh langkah-langkah luar biasa, dan jadi menjadi kewalahan. Orang mati. Barbarisme akhirnya merupakan keadaan yang tidak stabil yang berakhir dengan kehancuran atau peralihan ke salah satu bahagian grid lain selepas tempoh kemusnahan politik dan sosial.

Bolehkah ini berlaku? Kebimbangannya ialah sama ada ia boleh berlaku secara tidak sengaja semasa pandemik, atau dengan niat selepas puncak pandemik. Kesilapannya adalah jika kerajaan gagal dalam langkah yang cukup besar semasa wabak terburuk. Sokongan mungkin ditawarkan kepada perniagaan dan isi rumah, tetapi jika ini tidak mencukupi untuk menghalang keruntuhan pasaran dalam menghadapi penyakit yang meluas, kekacauan akan berlaku. Hospital mungkin dihantar dana tambahan dan orang, tetapi jika ia tidak mencukupi, orang sakit akan berpaling dalam jumlah besar.

Berpotensi seperti akibatnya adalah kemungkinan penjimatan besar-besaran setelah pandemik telah memuncak dan pemerintah berusaha untuk kembali ke "normal". Ini telah terancam di Jerman. Ini akan menjadi bencana. Paling tidak kerana penggelapan perkhidmatan kritikal semasa penjimatan telah memberi kesan keupayaan negara untuk bertindak balas terhadap pandemik ini.

Kegagalan seterusnya ekonomi dan masyarakat akan mencetuskan pergolakan politik dan stabil, yang membawa kepada keadaan yang gagal dan keruntuhan sistem kebajikan negeri dan masyarakat.

Sosialisme negara

Sosialisme negara menggambarkan yang pertama dari masa depan yang kita dapat lihat dengan perubahan budaya yang menempatkan nilai yang berbeza di tengah-tengah ekonomi. Inilah masa depan yang kita dapat dengan lanjutan langkah-langkah yang sedang kita lihat di UK, Sepanyol dan Denmark.

Yang penting di sini ialah langkah seperti nasionalisasi hospital dan pembayaran kepada pekerja dilihat sebagai alat untuk melindungi pasaran, tetapi cara untuk melindungi kehidupan itu sendiri. Dalam senario sedemikian, langkah-langkah kerajaan untuk melindungi bahagian-bahagian ekonomi yang penting untuk kehidupan: pengeluaran makanan, tenaga dan perlindungan misalnya, supaya peruntukan-peruntukan asas hidup tidak lagi di sesuka hati pasaran. Kerajaan menaja rumah sakit, dan membuat perumahan tersedia secara bebas. Akhirnya, ia menyediakan semua rakyat dengan cara mengakses pelbagai barangan - kedua-dua asas dan barang-barang pengguna yang dapat kami hasilkan dengan tenaga kerja yang berkurang.

Warga tidak lagi bergantung kepada majikan sebagai perantara antara mereka dan bahan asas kehidupan. Pembayaran dibuat kepada semua orang secara langsung dan tidak berkaitan dengan nilai tukar yang mereka buat. Sebaliknya, pembayaran adalah sama kepada semua (atas dasar kita layak untuk dapat hidup, semata-mata kerana kita masih hidup), atau ia berdasarkan kegunaan kerja. Pekerja pasaraya, pemandu penghantaran, penyusun gudang, jururawat, guru, dan doktor adalah CEO baru.

Kemungkinan sosialisme negara muncul sebagai akibat percubaan kapitalisme negara dan kesan pandemik yang berpanjangan. Sekiranya berlaku kemelesetan yang mendalam dan terdapat gangguan dalam rantaian bekalan, permintaan tidak dapat diselamatkan oleh jenis dasar Keynesian standard yang kita lihat sekarang (mencetak wang, membuat pinjaman mudah untuk mendapatkan dan sebagainya), negara mungkin mengambil alih pengeluaran.

Terdapat risiko untuk pendekatan ini - kita mesti berhati-hati untuk mengelakkan autoritarianisme. Tetapi dilakukan dengan baik, ini mungkin harapan terbaik kami terhadap wabak COVID-19 yang melampau. Negara yang kuat dapat memupuk sumber-sumber untuk melindungi fungsi teras ekonomi dan masyarakat.

Bantuan bersama

Bantuan bersama adalah masa depan yang kedua di mana kita mengamalkan perlindungan kehidupan sebagai prinsip panduan ekonomi kita. Tetapi, dalam senario ini, kerajaan tidak mengambil peranan yang menentukan. Sebaliknya, individu dan kumpulan kecil mula menganjurkan sokongan dan penjagaan dalam komuniti mereka.

Risiko dengan masa depan ini adalah bahawa kumpulan kecil tidak dapat dengan cepat menggerakkan jenis sumber yang diperlukan untuk meningkatkan kapasiti penjagaan kesihatan secara berkesan, contohnya. Tetapi bantuan bersama dapat membolehkan pencegahan penularan yang lebih efektif, dengan membangun rangkaian sokongan masyarakat yang melindungi peraturan-peraturan pengganas yang rentan dan polis. Bentuk masa yang paling bercita-cita tinggi pada masa depan ini akan timbul struktur demokrasi baru. Pengumpulan komuniti yang dapat menggerakkan sumber yang besar dengan kelajuan relatif. Orang-orang datang bersama untuk merancang tindak balas serantau untuk menghentikan penyebaran penyakit dan (jika mereka mempunyai kemahiran) untuk merawat pesakit.

Senario jenis ini boleh muncul dari mana-mana yang lain. Ini adalah cara yang mungkin dari barbarisme, atau kapitalisme negara, dan boleh menyokong sosialisme negara. Kami tahu bahawa tanggapan komuniti adalah penting untuk menangani perkara ini Wabak Ebola Afrika Barat. Dan kita sudah melihat akar masa depan hari ini dalam kumpulan menganjurkan pakej penjagaan dan sokongan komuniti. Kita dapat melihat ini sebagai kegagalan tanggapan negeri. Atau kita dapat melihatnya sebagai tindak balas masyarakat yang pragmatik dan penuh kasih sayang terhadap krisis yang berlaku.

Harapan dan ketakutan

Visi ini adalah senario yang melampau, karikatur, dan mungkin berdarah satu sama lain. Ketakutan saya adalah keturunan dari kapitalisme negara menjadi barbarisme. Harapan saya adalah perpaduan sosialisme negara dan bantuan bersama: negara yang kuat dan demokratik yang menggerakkan sumber untuk membina sistem kesihatan yang lebih kukuh, mengutamakan melindungi orang yang terdedah dari keinginan pasaran dan bertindak balas terhadap dan membolehkan rakyat membentuk kelompok bantuan bersama daripada kerja yang tidak bermakna.

Apa yang diharapkan adalah jelas bahawa semua senario ini meninggalkan beberapa alasan untuk ketakutan, tetapi juga beberapa harapan. COVID-19 menonjolkan kekurangan yang serius dalam sistem sedia ada kami. Tindak balas yang berkesan untuk ini mungkin memerlukan perubahan sosial yang radikal. Saya telah mendakwa ia memerlukan langkah drastik dari pasaran dan penggunaan keuntungan sebagai cara utama untuk menguruskan ekonomi. Peningkatan ini adalah kemungkinan kita membina sistem yang lebih berperikemanusiaan yang menjadikan kita lebih berdaya tahan dalam menghadapi pandemik dan krisis yang akan datang seperti perubahan iklim.

Perubahan sosial boleh datang dari banyak tempat dan dengan banyak pengaruh. Tugas utama bagi kita semua menuntut agar bentuk sosial yang muncul muncul dari etika yang menghargai pemeliharaan, kehidupan, dan demokrasi. Tugas politik utama dalam masa krisis ini adalah hidup dan (hampir) mengatur sekitar nilai-nilai itu.

Tentang Pengarang

Simon Mair, Felo Penyelidik dalam Ekonomi Ekologi, Pusat Pemahaman Kemakmuran yang Mampan, Universiti Surrey

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.