Kesan Ekonomi Menyekat Imigresen

Kesan Ekonomi Menyekat Imigresen
flickr / flowcomm
, CC BY

Isu imigresen - dan sama ada atau tidak untuk menyekatnya - diperdebatkan dengan hangat. Undang-undang imigresen yang lebih teguh merupakan tonggak utama kempen presiden 2016 Donald Trump - dan ia tetap menjadi salah satu keutamaan pentadbiran Trump untuk "melindungi"Pekerja AS dan pembayar cukai.

Idea ini mencerminkan hujah bahawa pendatang dapat mengurangkan peluang pekerjaan untuk pekerja AS dan pembayar cukai biaya tambahan untuk menyediakan perumahan dan bantuan sosial. Tetapi adakah ini benar-benar berlaku? Memahami sama ada undang-undang imigran yang lebih ketat akan memberi manfaat kepada pekerja asli, melalui peluang pekerjaan yang lebih baik, kurang persaingan untuk pekerjaan dan beban cukai yang lebih rendah adalah satu soalan penyelidikan utama bagi pekerja ekonomi yang berminat menilai kesan ekonomi imigresen.

Kami menerokai isu ini dalam a kertas baru-baru ini yang mengkaji bagaimana sekatan imigrasi mempengaruhi ekonomi AS di 1920. Sesungguhnya perdebatan mengenai mengenakan sekatan imigresen untuk mengelakkan masuknya kumpulan etnik tertentu ke Amerika Syarikat bukanlah yang baru. Di 1920, AS menukar dasar pintu terbuka untuk pendatang Eropah dengan memperkenalkan kuota imigresen berdasarkan asal-usul negara.

Presiden AS pada masa itu, Calvin Coolidge, menandatangani Akta Imigresen 1924. Bagi beliau, imigresen yang ketat adalah, sebahagian besarnya, untuk tujuan ekonomi. Ia direka untuk mengekalkan paras gaji dan taraf hidup yang tinggi bagi kedua-dua penduduk sedia ada dan ketibaan baru yang menjadikannya melalui undang-undang.

Sistem kuota ini menyekat imigresen dari Eropah, terutamanya dari negara-negara Eropah selatan dan timur. Ia juga mengharamkan imigresen dari Asia - manakala imigresen dari Mexico dan negara-negara lain di Amerika tetap tidak diatur. Imigresen Eropah jatuh dari 4.5m antara 1910 dan 1914 ke sekitar 750,000 antara 1925 dan 1929 - atau dengan kata lain untuk pendatang 150,000 setiap tahun. Perubahan fundamental dalam dasar imigresen dalam 1920s tidak pernah berlaku dalam sejarah Amerika Syarikat.

Menang dan kalah

Reka bentuk khusus sistem kuota baru bermakna bahawa imigrasi dari beberapa negara sumber Eropah (seperti Itali dan Rusia) telah dibatasi lebih daripada yang lain (seperti UK). Oleh kerana pendatang yang baru tiba cenderung untuk berkelompok dan berpindah ke tempat-tempat yang mempunyai rangkaian yang sedia ada, kawasan yang mempunyai komuniti imigran yang sudah sedia ada yang lebih besar dari kebangsaan yang terpengaruh (yang dari Itali atau Rusia) akan mengharapkan untuk menerima pendatang yang kurang selepas pengenalan sistem kuota. Memandangkan ini, kita boleh menilai sama ada imigresen semasa separuh pertama abad 20 itu memberi manfaat kepada pekerja Amerika purata dan ekonomi AS pada umumnya.

Kami mendapati bahawa penduduk pribumi yang tinggal di kawasan yang lebih terjejas oleh kuota (kawasan di mana tahap imigresen turun) sebenarnya ditolak ke pekerjaan gaji rendah. Bagi purata kawasan yang terjejas, pekerja asli mengalami penurunan 2% pendapatan selepas sistem kuota dilaksanakan.

Walau bagaimanapun, kesan ini berbeza dengan kaum. Walaupun sistem kuota menyebabkan kerugian pendapatan yang besar bagi pekerja-pekerja kulit putih yang berasal dari ibu negara, pekerja Afrika-Amerika mendapat manfaat darinya. Ini disebabkan kerja-kerja yang dilakukan oleh pekerja asli putih dan pendatang masing-masing melengkapkan yang lain (fikirkannya dari segi jurutera dan pekerja pembinaan). Sementara itu, pekerja-pekerja Afrika-Amerika bersaing dengan pekerja imigran untuk pekerjaan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penemuan ini menunjukkan bahawa imigresen di 1920s sebenarnya meningkatkan peluang pekerjaan untuk pekerja kulit putih yang asli tetapi merosotnya untuk pekerja Afrika-Amerika. Kemudian, apabila kuota diperkenalkan dan bilangan pendatang Eropah turun, prospek pekerjaan Afrika-Amerika naik, kerana mereka menggantikan pekerja imigran yang hilang di kilang-kilang.

Oleh itu, pekerja kelahiran asli yang mempunyai pekerjaan yang sama seperti pendatang yang tiba lebih cenderung kehilangan imigresen dan lebih cenderung untuk mendapatkan dari kawalan imigresen. Malah, satu akibat yang tidak disengajakan (di mata para pembuat dasar 1920) sistem kuota adalah menyempitkan jurang pendapatan hitam putih di kawasan yang lebih terjejas semasa separuh pertama abad 20th.

PerbualanJelas perubahan dasar imigresen menjana pemenang dan rugi. Tetapi bukan pemenang dan pemenang yang diharapkan oleh kerajaan. Ini semua bergantung pada berapa penduduk asli berdiri dalam persaingan dengan pekerja imigran.

Mengenai Pengarang

Philipp Ager, Profesor Madya Ekonomi, Universiti Denmark Selatan dan Casper Worm Hansen, Profesor Madya Ekonomi, Universiti Copenhagen

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = pros imigresen; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}