Kenapa Kita Perlu Waspada Daripada Naratif Bencana Ekonomi

Kenapa Kita Perlu Waspada Daripada Naratif Bencana Ekonomi

Krisis kewangan 2008 terus melanda ekonomi dunia dan politik kita. Ia juga mengaitkan dengan bagaimana kita memahami naratif kita tentang integrasi global. Sehingga baru-baru ini, kisah-kisah tersirat yang tersirat di dunia mengenai kesalinghubungan satu dunia dan kebersamaan teknokrat. Sekarang, ini adalah cara yang lain: kisah masa kita dimakan dengan runtuh, kepupusan dan azab. Ia adalah buku kecil untuk nativis, yang melihat ketergantungan sebagai resipi untuk malapetaka.

Kisah-kisah besar kami pernah menjadi lebih bernuansa daripada ayunan pendulum dari keghairahan hingga kegelapan. Untuk setiap kisah harapan Pencerahan abad 18, terdapat bayang-bayang penurunan; dalam abad 19, para liberal terpaksa bergelut dengan nabi-nabi yang konservatif dan radikal. Ada juga yang melihat krisis sebagai peluang. Dipengaruhi oleh Karl Marx, ekonom Austria, Joseph Schumpeter di 1942 membuat kebajikan dari kehancuran. Mungkin ada sesuatu yang kreatif tentang membuang institusi lama yang letih. Ahli ekonomi terlambat Jerman Albert O Hirschman memikirkan ketidaksamaan sebagai sumber potensi pemikiran baru. Di 1981, beliau membezakan antara dua jenis krisis: jenis yang memecah belah masyarakat dan menghantar ahli-ahli berebut untuk keluar, dan apa yang dia panggil sebagai 'krisis integratif', yang di mana orang bersama membayangkan cara-cara baru ke hadapan.

Menyaksikan bencana Perang Besar dan kebangkitan fasisme di Eropah disampaikan kepada Schumpeter dan Hirschman gaya tertentu. Walaupun ketakutan dan kegelapan 1930, Perang Dunia Kedua juga telah mendorong harapan bahawa krisis dapat ditangani dan masyarakat dapat mengeluarkan ekor. Orang boleh menguruskan ekonomi dan mengelakkan kitaran merosakkan. Apabila peperangan berakhir, para pemenang pergi secara global. Mereka menghantar penasihat dan pelabur di seluruh Asia, Afrika dan Amerika Latin untuk mempromosikan pemodenan kapitalis. Ahli ekonomi Amerika yang melambangkan kehebatan zaman, Walt W Rostow, menulis dalam 1960 'berkat dan pilihan yang dibuka oleh perarakan kepentingan kompaun'. Pelanggan yang dikenali sebagai 'dunia ketiga' sering tidak menyukai skrip Rostow, tetapi mereka berkongsi rasa bahawa masa depan mereka adalah untuk menulis.

Walaupun pada masa-masa buruk, penyokong penyepaduan terpaksa bertindak balas terhadap rayuan pesaing dengan cerita-cerita baru. Apabila kapitalisme Barat memberi laluan kepada kemusnahan 1970s, cerita-cerita pasca-perang yang cerah. Para saintis yang suram telah bimbang tentang masalah tindakan kolektif, ketegangan sosial dan penunggang bebas. Walau bagaimanapun, yang lain melihatnya sebagai momen peluang. Ini adalah satu kes, satu lagi masalah, krisis integratif Hirschman. Bagi dunia yang membangun, di sini adalah peluang untuk melakukan kesalahan bersejarah dan merangka Perintah Ekonomi Antarabangsa Baru. Kemurungan itu juga meningkatkan pengurusan koperasi dan pertukaran budaya. Walaupun idea mengawal selia pasaran telah diketepikan, kerajaan telah menghalang kegilaan persaingan dalam domain lain. Bersenjata dengan ramalan-ramalan yang menyedihkan tentang sumber-sumber yang habis dan terlalu banyak penduduk, ahli alam sekitar di Sidang Kemuncak Bumi Pertama di Stockholm dalam 1972 menganjurkan pemuliharaan dan tujuan bersama. Pada masa yang sama, kami mendapat persetujuan untuk mengurangkan penggunaan chlorofluorocarbon. Rundingan nuklear telah memasuki negara kediaman tetap untuk mewujudkan rejim kawalan senjata dunia. Akhirnya, ada perjanjian untuk melakukan sesuatu mengenai ketagihan karbon kita. Perjanjian kemanusiaan, kawalan senjata dan ekologi yang kini berada dalam bahaya mempunyai asas mereka dalam mengesahkan kisah integrasi mendalam pada masa hal ehwal dunia begitu tidak menentu.

Tdia mengakhiri Perang Dingin di 1989 menandakan pemecahan dalam kebiasaan bercerita tentang integrasi global. Tanpa persaingan dari Timur atau cabaran dari Selatan, kisah-kisah kemajuan besar telah diratakan di sekeliling satu plot. Perbincangan ekonomi dunia baru memberi jalan kepada Konsensus Washington; integrasi sosialis kehilangan rayuannya yang lama. Saintis politik Amerika Francis Fukuyama menangkap Zeitgeist dengan dia esei 'Tamat Sejarah?' (1989) - walaupun semua orang terlupa tanda tanya. Kejatuhan Tembok Berlin dan kejayaan neoliberalisme melancarkan kisah baru yang memperjuangkan kesucian pasar, usahawan berwawasan dan kekuatan alat yang membebaskan untuk dunia yang diperintah oleh elit global yang dijuluki 'Davos Man'. In Dunia adalah Flat: Sejarah Ringkas Abad Dua Puluh Pertama (2005), wartawan Amerika Thomas Friedman meraikan kejayaan perdagangan bebas, komunikasi terbuka dan kelebihan rantaian bekalan global. Ada, seperti yang dikatakan para penonton dengan gembira, hanya satu permainan di bandar. Mungkin penggambaran terakhir ini mempunyai gaya Sheryl Sandberg Bersandar di (2013), sebuah naratif berdasarkan kisah kepimpinannya yang tersembunyi di Google dan Facebook.

Terdapat pencabar untuk plot dunia rata ini. Ia tidak mendapat daya tarikan di kalangan petani Chiapas, penunjuk perasaan di Pertempuran Seattle dan saintis yang bekerja di belakang Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim, yang berjuang untuk cerita alternatif, menunjuk ke arah kehelan, ketidakadilan dan penyebaran emisi karbon. Tetapi kuasa pengisytiharan dunia rata menjadi asyik kepada para penutur.

Iaitu, sehingga krisis kewangan, tontonan glasier yang runtuh dan adegan-adegan Spring Arab telah mengerikan mengakhiri penamat triumphal. Tiba-tiba, gaya euphoric memberi jalan kepada suara korupsi.

Kini, walaupun cerita-cerita yang paling canggih tentang kapitalisme dan demokrasi melihat kedua-dua itu mengancam untuk memisahkan cara. Ahli ekonomi Perancis, Thomas Piketty Modal dalam Twenty-First Century (2013) meletakkan tumpuan pada naib ketaksamaan dan pertumbuhan perlahan. Ia juga menimbulkan tuntutan yang lebih luas: dalam perspektif sejarah, pertumbuhan pesat 1930 ke 1975 adalah penyimpangan. Dengan analisis ini, kita sepatutnya melihat bahawa pertumbuhan perlahan, kemerosotan dan ketidaksamaan zaman kita adalah norma sejarah; Apa yang perlu dijelaskan adalah kemakmuran dekad selepas 1945. Terhempas: Bagaimana Dekad Krisis Kewangan Berubah Dunia (2018) oleh sejarawan British Adam Tooze juga meninggalkan perasaan yang tenggelam: krisis 2008 tidak dapat gagal! Sebaliknya, ia meninggalkan dunia dengan lebih banyak hutang dan kuasa ekonomi terkonsentrasi.

Piketty dan Tooze tidak menjelaskan bagaimana manusia mendaki ke treadmill kiamat. Walau bagaimanapun, mereka menyumbang kepada kesan pengumpulan yang baru yang normal, yang mana bencana menjadi lalai, dan pertumbuhan yang tidak sama rata, lamban - peraturan. Bahagian akhir dari buku buku Piketty dapat dibetulkan untuk memasarkan fundamentalisme. Walaupun vakum progresif yang menyerahkan kerajaan ke seluruh dunia kepada nativis Sayap kanan, perbincangan Piketty tentang pembaharuan yang mungkin tidak menghasilkan banyak perbincangan. Jika kerja Schumpeter menunjuk krisis sebagai peluang untuk pergerakan dan kemajuan, Tooze menceritakan kisah pertubuhan yang enggan belajar dari krisis yang dibuatnya. Kegagalan sebenar ketika itu adalah kekacauan kewangan adalah bahawa para pembuatnya tidak dapat melihat bagaimana kisah heroik mereka terkawal Homo pecuniaria bertanggungjawab terhadap krisis ini - dan sebaliknya memaksa para pengamat dan pembayar cukai untuk membayar harga.

Para penerima manfaat dari kiamat kiamat telah menjelmakan nativis dan populis, disokong oleh Fox News bijaksana seperti Jonah Goldberg dan Yuval Levin yang memperjuangkan kisah penurunan lama: sebuah kengerian untuk tamadun 'Barat'. The New York Times ' David Brooks menangis mengenai kematian Amerika yang tidak dapat dielakkan. Bagi Donald Trump di Amerika Syarikat, Jair Bolsonaro di Brazil dan Viktor Orbán di Hungary, hanya ada satu, pilihan tersendiri: bencana kosmopolitan atau penyelamatan, dengan diri mereka sebagai mandat yang unik untuk membebaskan kita dari wahyu yang direka oleh plutokrat global. Sementara itu, liberal dan kosmopolitans bertelagah atas siapa yang harus dipersalahkan - dengan itu terus memicu konsensus krisis.

Adalah penting untuk mengenali satu gerakan retorik bencana. Kisah-kisah doom berkembang pesat untuk mengubah ketegangan menjadi ketidakserasian. Ketegangan membayangkan dua kuasa bertentangan - seperti panas dan sejuk, seperti kestabilan harga dan pekerjaan, seperti membantu orang yang tidak dikenali dan membantu jiran-jiran; manakala mereka menarik arah yang berbeza, mereka boleh bercampur. Terdahulu naratif yang besar digunakan untuk menjelaskan pilihan dari segi ketegangan dan kompromi yang tidak stabil. Dalam 1950s dan '60s, perdebatan memberi tumpuan kepada berapa banyak negara membangun boleh maju sementara menjadi sebahagian daripada ekonomi global yang lebih luas. Satu dekad kemudian, ketegangan itu adalah cara untuk menguruskan komuniti global yang bermasalah.

Pada masa kini, korus bencana menunjukkan perbezaan seperti yang tidak dapat dielakkan dan tidak serasi, pilihan di antara mereka jumlah sifar. Ini globalisme atau 'bangsa pertama', pekerjaan atau iklim, kawan atau musuh. Modelnya adalah mudah: pemimpin terdahulu terkepung, dikalahkan, dikompromi dan dicampur. Dalam usaha mereka untuk mengelakkan keputusan yang sukar, mereka membawa negara ke tepi bencana.

Pessimism membantu mengusir triumphalisme pasca-1989; Piketty dan Tooze betul tentang ciri-ciri struktur ketidaksamaan dan bagaimana pembuat bencana menjadi penerima. Tetapi kita juga perlu melihat bagaimana konsensus bencana yang melampaui spektrum ideologi - tetapi tumbuh lebih mengerikan dan mengancam sebagai satu pendekatan ekstrem - menyokong politik lelaki yang kuat meretas ragu-ragu negara.

Alternatif ini bukanlah untuk mengetahui tentang cerita-cerita dunia rata yang mendapati kesenangan dalam panacea teknikal dan fundamentalisme pasaran; perkara terakhir yang kita perlukan adalah kembali kepada keselesaan cerita dongeng yang bersandar yang bergantung pada respons yang mudah kepada dunia yang rumit. Untuk belajar dari kejatuhan dan pemusnahan, dan mencegah lebih banyak daripada mereka, kita perlu memulihkan perintah kita untuk bercerita yang kompleks, memikirkan ketegangan dan bukannya ketidakserasian, untuk membolehkan pilihan dan alternatif, campuran dan kekaburan, ketidakstabilan dan pembelajaran, untuk menentang kepastian palsu dari jurang maut. Jika kita tidak, ia akan menjadi terlambat untuk ramai orang dan spesies.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Jeremy Adelman adalah profesor sejarah dan pengarah Sejarah Henry Charles Lea di Makmal Sejarah Global di Princeton University. Buku-buku terbarunya adalah World Philosopher: The Odyssey of Albert O Hirschman (2013) dan pengarang bersama Dunia Bersama, Dunia Selain (4th ed, 2014). Dia tinggal di New Jersey.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Jeremy Adelman; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}