Satu Cara Memotong Kebimbangan

Satu Cara Memotong Kebimbangan

Mengurangkan bilangan akaun hutang mengurangkan beban mental orang dalam kemiskinan, penyelidikan mendapati.

Langkah ini, seterusnya, meningkatkan prestasi psikologi dan kognitif dan membolehkan pengambilan keputusan yang lebih baik, menurut satu kajian baru.

Campur tangan kemiskinan harus bertujuan untuk meningkatkan fungsi psikologis dan kognitif di samping menangani kebutuhan keuangan orang miskin, kata kajian itu.

"Satu cabaran dengan dasar pembasmian kemiskinan adalah keyakinan dasar bahawa orang miskin terhutang budi kerana kegagalan peribadi. Di bawah pandangan ini, mereka yang terperangkap dalam kemiskinan dipercayai kurang kualiti yang diingini seperti motivasi dan bakat yang kebanyakan penduduk Singapura mempunyai dan nilai, "kata pengarang penulis Ong Qiyan dari Universiti Kebangsaan Singapura.

"Bagaimanapun, kajian kami menunjukkan bahawa karena hutang yang merugikan fungsi psikologis dan membuat keputusan, akan menjadi sangat mencabar untuk bahkan bermotivasi dan berbakat untuk melepaskan kemiskinan. Sebaliknya, golongan miskin mesti mempunyai kualiti yang luar biasa atau sangat bertuah untuk keluar dari kemiskinan. Sukar untuk menjadi miskin, lebih keras dari yang kita fikirkan. "

Pelepasan hutang

Kajian itu melibatkan 196 yang berhutang secara kronik daripada individu berpendapatan rendah yang mendapat manfaat daripada Program Keluar dari Hutang (GOOD), yang mana Perkhidmatan Kebajikan Methodist amal yang berasaskan Singapura. Ini adalah program bantuan hutang sekali untuk isi rumah dengan pendapatan bulanan per kapita kurang dari S $ 1,500 (USD $ 1,108.13) dan mempunyai hutang kronik yang belum dibayar untuk sekurang-kurangnya enam bulan. Hutang ini termasuk gadai janji atau sewa, utiliti, cukai majlis bandar, bil telefon, dan hutang sewa beli. Sebelum pelepasan hutang, purata pendapatan isi rumah bulanan per kapita peserta ialah S $ 364 (USD $ 268.91).

Pasukan penyelidikan merancang tinjauan kewangan isi rumah yang komprehensif yang mengukur kebimbangan dan fungsi kognitif, serta membuat keputusan kewangan peserta. Penyelidik menjalankan tinjauan sebelum peserta menerima bantuan hutang dan tiga bulan selepas bantuan hutang.

Kajian mendapati bahawa, tiga bulan selepas mereka menerima pelepasan hutang, para peserta mengalami kurang kebimbangan dan meningkatkan fungsi kognitif, dan mereka dapat membuat keputusan kewangan yang lebih baik. Antara dua peserta yang menerima jumlah bantuan hutang yang sama, peserta dengan lebih banyak akaun hutang dihapuskan menunjukkan peningkatan psikologi dan kognitif.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


'Akaun Mental'

Penemuan ini mengesahkan bahawa secara kronik dalam hutang merosakkan fungsi psikologi dan membuat keputusan. Penemuan juga menyiratkan bahawa orang melihat setiap hutang sebagai "akaun mental" berasingan dan menjadi "merah" dalam banyak akaun hutang secara psikologi menyakitkan. Oleh itu, memikirkan akaun-akaun ini menggunakan sumber mental, meningkatkan kecemasan, dan memburukkan prestasi kognitif. Kesan psikologi ini boleh menghalang berpendapatan rendah, orang yang berhutang daripada membuat keputusan yang tepat untuk keluar dari kemiskinan, seterusnya menyumbang kepada perangkap kemiskinan.

Coauthor Walter Theseira, seorang profesor di Sekolah Perniagaan Sains Sosial Singapura, menonjolkan perbezaan bagaimana orang dalam kemiskinan dan orang yang tidak menguruskan hutang mereka dan orang miskin memerlukan lebih banyak bantuan.

"Walaupun kajian kami berdasarkan kepada golongan miskin, ramai warga Singapura yang tidak miskin juga mempunyai hutang. Mengapa sesetengah orang dapat mengendalikan hutang dengan mudah, sementara yang lain menemui mereka dengan tekanan dan cukai? Satu perbezaannya ialah golongan miskin tidak mempunyai sumber kewangan untuk menguruskan hutang mereka dengan mudah dan dengan kos yang rendah, "katanya.

'Menurunkan beban mental'

"Penemuan dalam kajian ini membuka kes pragmatik untuk merancang program bantuan hutang yang baik untuk isi rumah berpendapatan rendah," kata penulis penulis Irene Ng, seorang profesor dari Fakulti Seni dan Sains Sosial NUS.

"Pertama, mereka membantu. Sebenarnya, tidak membantu isi rumah berpendapatan rendah dengan hutang adalah bersifat produktif kerana tidak berbuat demikian meninggalkan mereka dalam fungsi suboptimal dan kebimbangan yang tinggi. Kedua, reka bentuk campur tangan adalah kunci. Memandangkan ia adalah akaun hutang (lebih daripada jumlah hutang) yang mempengaruhi fungsi, campur tangan harus memberi tumpuan kepada mengurangkan beban mental pada isi rumah berpendapatan rendah, yang fikirannya sudah sangat tertekan. "

Para penyelidik mencadangkan bahawa campur tangan dasar yang memperkemaskan hutang akan meningkatkan fungsi kognitif dan psikologi dengan ketara, dan mengurangkan kelakuan yang tidak produktif. Sebagai contoh, penyusunan semula atau hutang penggabungan boleh menjadi dasar yang lebih mampan kerana ia adalah lebih murah dan lebih berkesan daripada sekadar membersihkan hutang. Lebih umum, campur tangan pengentasan kemiskinan harus menargetkan dan mengurangkan faktor-faktor yang menyumbang kepada beban mental orang miskin.

Para penyelidik kini sedang mengkaji kesan jangka panjang pelepasan hutang dan menerapkan pandangan dari kajian untuk mencari penyelesaian inovatif yang dapat membantu orang miskin.

Perkara Sumber

Penemuan ini terdapat di dalam Prosiding National Academy of Sciences.

sumber: National University of Singapore

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = hidup bebas hutang; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}