Terlalu Banyak Teori Memimpin Ekonomi Untuk Ramalan Buruk

Terlalu Banyak Teori Memimpin Ekonomi Untuk Ramalan BurukLelaki yang tahu terlalu banyak. Alan Greenspan digambarkan di 1990. Foto oleh Terry Ashe / Life / Getty

Sama ada ahli fizik Niels Bohr atau pemain besbol Yogi Berra yang mengatakannya - atau, kemungkinan besar, orang lain - memang sukar untuk membuat ramalan, terutama tentang masa depan. Ini sudah pasti mengenai fenomena ekonomi, sosial dan politik. Sekiranya anda tidak mempercayai saya, tanya ahli ekonomi Nobel Paul Krugman yang menulis di sini The New York Times pada malam kemenangan pemilihan Donald Trump pada bulan November 2016, meramalkan kemelesetan global yang hampir pasti, dari mana pasaran global mungkin 'tidak pernah' pulih. Kami masih menunggu. Ada yang diingatkan oleh ahli ekonomi Nobel yang lain, Paul S Samuelson: 'Indeks Wall Street meramalkan sembilan daripada lima kemelesetan yang lalu!'

Dan Krugman tidak sendirian. Pada bulan November 2006, Alan Greenspan, yang pada awal tahun ini telah turun dari jawatannya di Rizab Persekutuan AS, menjelaskan bahawa 'yang paling buruk adalah di belakang kita' berkaitan dengan kemerosotan perumahan. Dia tidak mungkin lebih salah. Jelas sekali, walaupun orang pintar sering terperangkap dengan telur di muka mereka apabila membuat ramalan atau bahkan ramalan tentang apa yang akan berlaku. Manusia berminat untuk pengetahuan yang terdahulu, yang mana tempatnya dalam banyak agama menunjukkan, dan permintaan untuk para penyelam telah lama menumpahkan ke dalam alam ekonomi, sosial dan politik, yang mana jenis orang senang untuk membekalkan. Walaupun tidak modus operandi adalah failsafe, dan tidak ada latihan atau pengalaman yang dapat menjamin kejayaan, sebagai seorang ahli sejarah saya yakin bahawa risiko membuat ramalan dapat dikurangkan melalui penggajian beberapa alat sejarah mudah, dan dengan mengetahui lebih sedikit tentang masa lalu.

Sebelum masuk ke dalam sejarah dan kit alat sejarawan, saya beritahu bahawa Krugman dan Greenspan mengikuti tradisi yang dihormati dalam membuat ramalan yang salah. Sebagai ahli ekonomi, Ravi Batra, menulis buku-buku popular di 1989 dan 1999 dengan betul meramalkan kemerosotan global di 1990 dan 2000, dan di 1992 ahli ekonomi Lester Thurow dari MIT (kadang-kadang disebut sebagai 'Kurang dari Thurow' oleh pengkritiknya) menulis sebuah bestseller dipanggil Kepala ke kepala, di mana beliau meramalkan bahawa China 'tidak akan mempunyai kesan besar terhadap ekonomi dunia pada separuh pertama abad 21st'.

Dan, kalau tidak ada satu tuntutan bahawa saya memilih ahli ekonomi, beritahu saya beberapa penceramah dari sains sosial lain. Dalam hal ini, saintis politik Francis Fukuyama boleh dipertimbangkan Exhibit A. Dalam perayaan penerbitan yang muncul di antara 1989 dan 1992, Fukuyama menjelaskan kepada para pembaca bahawa sejarah telah mencapai peringkat akhir pembangunan dengan kemenangan demokrasi liberal dan kapitalisme freemarket ke atas autoritarianisme dan sosialisme, dan penyebaran demokrasi liberal dan kapitalisme freemarket di seluruh dunia. Oops.

Sudah hampir berkaitan dengan peramalan per se adalah apa yang boleh dipanggil pengucapan berwibawa dengan implikasi kuat. Dalam 1960, ahli sosiologi Daniel Bell menulis sebuah buku yang mengatakan bahawa usia ideologi telah berakhir di Barat, dan dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun yang sama kawannya, sosiologi politik Seymour Martin Lipset, mendakwa bahawa 'masalah politik asas perindustrian revolusi telah diselesaikan '. Dan beberapa tahun sebelum ini Masyarakat yang Mampuh (1958), ahli ekonomi Harvard John Kenneth Galbraith mencadangkan kemiskinan di Amerika Syarikat bukan lagi masalah struktur utama, tetapi 'lebih hampir dengan pemikiran'.

Selepas bertahun-tahun atau tidak, mari kita kembali ke sejarah dan kit alat sejarawan, yang untuk pelbagai sebab dalam beberapa tahun kebelakangan ini telah menjadi sedikit kurang déclassé di dalam minda ahli ekonomi dan saintis sosial yang lain. Ini, selepas tempoh yang panjang di mana bukan sahaja sejarah tetapi juga kerja berorientasikan sejarah within sains sosial sering disparaged kerana tidak mencukupi teori, terlalu banyak induktif, nonaxiomatic - sememangnya, sebaliknya ad hoc - dan terlalu prihatin dengan 'anekdot', dengan 'peristiwa' semata-mata, dan dengan fakta-fakta 'terpencil', bukannya dengan generalisasi yang sengaja dipermudahkan yang dikenali sebagai 'fakta-fakta bergaya' yang banyak disukai saintis sosial.

Sejarah adalah untuk golongan antiquarian, 'demikian semalam', sebuah frasa yang popular dengan kaum muda pada tahun-tahun kebelakangan sebelum istilah itu sendiri menjadi Passe, dan tentunya tidak ada tempat untuk risalah tinggi dalam bidang ekonomi dan sains sosial lain. Dalam ekonomi, sebagai akibatnya, kedua-dua sejarah ekonomi dan (terutamanya) sejarah pemikiran ekonomi layu untuk satu atau dua generasi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


So Apakah yang dimaksudkan dengan perubahan kursus baru-baru ini? Sebagai permulaan, terdapat Kemelesetan Besar - atau 'Kemelesetan Kecil', sebagaimana Krugman memanggilnya di 2011 - yang kelihatan seperti beberapa ahli ekonomi berpengaruh seperti Ben Bernanke, Carmen Reinhart, Ken Rogoff dan Barry Eichengreen yang serupa dengan banyak cara untuk krisis kewangan lain pada masa lalu. Tetapi ada juga faktor-faktor lain, termasuk pengunduran umum dari globalisasi, dan peralihan gerakan nasionalis dan autoritarian di seluruh dunia, yang membuktikan kematian untuk dunia baru Fukuyama. Kemudian, juga terdapat kejayaan antarabangsa yang luar biasa (jika tidak mungkin) dari pakar ekonomi Perancis, Thomas Piketty Modal dalam Twenty-First Century (2013), yang mengesan trajektori ketidaksamaan ekonomi dalam tempoh dua abad yang lalu semasa menaikkan kes terhadap ketidaksamaan hari ini. Sebagai 'sejarah' kembali, begitu juga dengan tahap penerimaan pendekatan sejarah di kalangan saintis sosial, yang merasakan, bagaimanapun samar-samar, bahawa walaupun sejarah mungkin tidak mengulangi sendiri, sering lagu-lagu, seperti Mark Twain (mungkin) meletakkannya.

Sekiranya ekonomi tidak sebahagian besarnya meninggalkan sejarah pemikiran ekonomi, lebih banyak pengamal akan mengenang apa yang dikatakan Joseph Schumpeter mengenai sejarah. Dalam dia Sejarah Analisis Ekonomi (1954), ahli ekonomi Austria yang hebat menyatakan bahawa apa yang ahli ekonomi 'saintifik' yang dibezakan dari orang lain adalah 'arahan teknik yang kita kelas di bawah tiga kepala: sejarah, statistik, dan "teori".' Menurut Schumpeter: 'Ketiga-tiga itu bersama membentuk apa yang kita sebut Analisis Ekonomi ... Dari bidang-bidang asas ini, sejarah ekonomi - yang membahas dan memasukkan fakta-fakta masa kini - adalah yang paling penting.'

Bukan teori, bukan statistik, tetapi sejarah - apa yang berlaku dan mengapa. Walaupun teori dan statistik dapat membantu menjelaskan 'mengapa' soalan, mula-mula datang kajian sistematik tentang 'siapa, apa, di mana, bila dan bagaimana' soalan - yang dikatakan soalan-soalan quotidian yang banyak ahli ekonomi, untuk menjejaskan mereka, Sekiranya mereka tidak disingkirkan atau, paling tidak, melangkaui sejarah, lebih ramai ahli ekonomi akan merasakan dalam krisis kewangan 2007-9 bahawa keadaan, seperti yang dicadangkan oleh Reinhart dan Rogoff, mungkin tidak begitu berbeza dengan kewangan terdahulu krisis selepas semua.

Pasti, Reinhart dan Rogoff tidak mendakwa bahawa krisis kewangan 2007-9 sama persis dengan krisis kewangan yang terdahulu. Sebaliknya, mereka percaya bahawa masa kini tidak terapung tetapi terikat, bahawa perkara-perkara yang lalu, dan ia dapat memberi pengajaran penting kepada mereka yang mengkajinya secara sistematik, atau sekurang-kurangnya disiplin. Dalam erti kata lain, para ahli ekonomi - apatah ahli sosiologi dan saintis politik - akan dapat menambah baik stok dagangan mereka, ketat analisis, dengan berfikir secara lebih bersejarah. Di sini, mereka boleh melakukan lebih buruk daripada bermula dengan membiasakan diri dengan Richard Neustadt dan klasik Ernest May Berfikir dalam Masa: Penggunaan Sejarah untuk Pembuat Keputusan (1986), yang akan melengkapkan mereka dengan alat-alat yang akan membantu untuk mengelakkan pelukis yang meragukan dan kesilapan yang dianggap berwibawa kerana maklumat yang tidak lengkap yang tidak lengkap, ekstrapolasi linear yang salah, analogi sejarah yang mengelirukan dan 'fakta-fakta bergaya' yang salah.

Memikirkan secara historis, tentu saja, memerlukan dimensi sementara dan kontekstual dan, sebagai tambahan, sering memerlukan sejumlah besar kerja empirik. Memang, mencari, memasang, menganalisis dan membuat kesimpulan yang tepat dari badan-badan bukti bahawa ahli sejarah memanggil data bukan untuk lemah hati atau, lebih tepat lagi, untuk masa yang singkat.

Oleh itu, perangkaan ekonomi akan mendapat keuntungan daripada memikirkan sedikit lebih banyak tentang sejarah sebelum melihat ke dalam bola kristal mereka, atau sekurang-kurangnya sebelum memberitahu kami apa yang mereka lihat. Jangan salahkan saya - Saya menyedari betapa sukarnya ramalan, terutamanya tentang masa depan. Jadi, satu perkara terakhir: jika para pelukis ekonomi tidak mahu berfikir secara lebih bersejarah atau menggunakan data empirik yang lebih ketat, mereka sekurang-kurangnya harus melindung nilai pertaruhan mereka. Sebagai satu bahagian Platform Wall Street Journal dinasihatkan tahun lepas, meletakkan peluang sesuatu yang berlaku pada 40 peratus. Sekiranya sesuatu itu berlaku, seseorang kelihatan baik. Sekiranya tidak, seseorang selalu boleh berkata: 'Hei, lihat, semua yang saya maksudkan adalah kemungkinan besar.' Krugman mungkin telah mengelakkan peluru di 2016 jika dia mengikuti jejak itu.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Peter A Coclanis adalah Profesor Cemerlang Albert Ray Newsome dalam jurusan sejarah di University of North Carolina di Chapel Hill, dan pengarah Institut Penyelidikan Global universiti. Beliau bekerja terutamanya dalam bidang sejarah ekonomi, sejarah perniagaan dan sejarah demografi, dan baru-baru ini pengarang bersama Kerajaan Perladangan: Selatan Amerika dan Komoditi Globalnya (2016).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku yang disyorkan:

Modal dalam Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty. (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal dalam Hardcover Abad Dua Puluh Pertama oleh Thomas Piketty.In Modal dalam Abad Dua Puluh Pertama, Thomas Piketty menganalisis koleksi data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kelapan belas, untuk mendedahkan corak ekonomi dan sosial utama. Tetapi trend ekonomi bukanlah perbuatan Tuhan. Aksi politik telah membendung ketidaksamaan berbahaya pada masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Satu kerja cita-cita yang luar biasa, keaslian, dan kekakuan, Modal dalam Twenty-First Century mengorientasikan pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan berhadapan dengan kita dengan pelajaran yang mengejutkan untuk hari ini. Penemuannya akan mengubah perdebatan dan menetapkan agenda untuk generasi pemikiran tentang kekayaan dan ketidaksamaan.

Tekan di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Kebahagiaan Alam: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Membangunkan dengan Melabur dalam Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Alam Semulajadi: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Berkembang dengan Melabur dalam Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa yang bernilai alam semula jadi? Jawapan kepada soalan-yang secara tradisinya telah dirangka dalam alam sekitar ini syarat-merevolusikan cara kita menjalankan perniagaan. dalam Fortune Alam, Mark Tercek, Ketua Pegawai Eksekutif The Nature Conservancy dan bekas jurubank pelaburan, dan penulis sains Jonathan Adams berhujah bahawa sifat bukan sahaja asas kesejahteraan manusia, tetapi juga pelaburan komersil paling bijak yang boleh dilakukan oleh mana-mana perniagaan atau kerajaan. Terumbu karang, dataran banjir dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan mentah atau sebagai halangan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, malah penting untuk kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau undang-undang atau inovasi perniagaan. Fortune Alam menawarkan panduan penting kepada ekonomi dan alam sekitar.

Tekan di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Beyond Kemarahan: Apa yang telah berlaku dengan ekonomi kita dan demokrasi kita, dan bagaimana untuk menyelesaikannya -- oleh Robert B. Reich

Beyond KemarahanDalam buku ini tepat pada masanya, Robert B. Reich berpendapat bahawa apa-apa yang baik yang berlaku di Washington melainkan rakyat adalah bertenaga dan dianjurkan untuk pastikan Washington bertindak dengan kebaikan awam. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran yang lebih besar. Beyond Kemarahan menghubungkan titik, menunjukkan mengapa bahagian peningkatan pendapatan dan kekayaan akan ke bahagian atas telah terikat pekerjaan dan pertumbuhan untuk orang lain, melemahkan demokrasi kita; menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis tentang kehidupan awam; dan berpaling ramai rakyat Amerika terhadap satu sama lain. Beliau juga menjelaskan mengapa cadangan "hak regresif" mati salah dan menyediakan pelan tindakan yang jelas tentang apa yang mesti dilakukan sebaliknya. Berikut adalah pelan tindakan untuk semua orang yang mengambil berat tentang masa depan Amerika.

Tekan di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan pergerakan% 99
oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.

Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan Pergerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.Ini Menukar Semua menunjukkan bagaimana gerakan Menduduki beralih kepada cara orang melihat diri mereka sendiri dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percayai adalah mungkin, dan penglibatan mereka sendiri dalam mewujudkan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan sekadar 1%. Percubaan untuk merpati gerakan ini yang terdesentralisasi dan cepat berkembang telah menyebabkan kekeliruan dan salah tanggapan. Dalam jumlah ini, para editor dari YES! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar protes untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan personaliti yang berkaitan dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini mempunyai sumbangan dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lain-lain, serta aktivis Occupy yang ada di sana dari awal.

Tekan di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}