Gelombang Wabak Zaman Pertengahan Eropah Juga Memerlukan Pelan Tindakan Ekonomi

Gelombang Wabak Zaman Pertengahan Eropah Juga Memerlukan Pelan Tindakan Ekonomi Dataran bandar-bandar Eropah abad pertengahan menyaksikan pembukaan semula ekonomi setelah mengalami malapetaka. (Shutterstock)

Kematian Hitam (1347-51) menghancurkan masyarakat Eropah. Menulis empat dekad selepas acara itu, biksu dan penulis sejarah Inggeris, Thomas Walsingham, menyatakan bahawa “begitu banyak kesengsaraan yang disusuli oleh malapetaka ini sehingga selepas itu dunia tidak dapat kembali ke keadaannya yang dulu"

Ulasan abad pertengahan ini mencerminkan kenyataan yang hidup: dunia terbalik oleh ketakutan, penularan dan kematian.

Namun demikian masyarakat pulih. Kehidupan berterusan walaupun tidak menentu. Tetapi ia bukan "perniagaan seperti biasa" selepas itu - ancaman wabak tetap ada.

Gelombang Wabak Zaman Pertengahan Eropah Juga Memerlukan Pelan Tindakan Ekonomi Kemenangan Kematian oleh Pieter Bruegel the Elder menunjukkan pemandangan yang hancur di mana kematian membawa orang tanpa pandang bulu seperti yang terjadi ketika gelombang wabak. (Museo del Prado)

Pemulihan yang perlahan dan menyakitkan

Dunia selepas Kematian Hitam telah "tidak menjadi lebih baik dengan pembaharuannya. " Bhikkhu Perancis, Guillaume de Nangis, menyesali lelaki lebih "sengsara dan mencengkeram", "tamak dan suka bertengkar" dan terlibat dalam lebih banyak "perkelahian, perselisihan dan tuntutan hukum."

Kekurangan pekerja selepas itu sangat teruk. Yang kontemporari Historia Roffensis mencatat bahawa sebilangan besar tanah di England "tetap tidak berbudaya, ”Di dunia yang bergantung pada pengeluaran pertanian.

Kekurangan barang segera menyusul, memaksa beberapa tuan tanah di wilayah tersebut untuk sewa rendah atau pengampunan untuk menjaga penyewa mereka. "Sekiranya pekerja tidak bekerja," kata pendakwah Inggeris, Thomas Wimbledon, "paderi dan kesatria mesti menjadi penanam dan penggembala, atau kalau tidak, mati kerana kekurangan makanan"


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kadang kala, rangsangan berlaku secara paksa. Pada tahun 1349, pemerintah Inggeris mengeluarkannya Ordinan Pekerja, yang menetapkan lelaki dan wanita yang berbadan sehat dapat gaji dan upah dengan kadar 1346 sebelum wabak.

Pada masa lain, pemulihan lebih organik. Menurut friar Carmelite Perancis, Jean de Venette, “di mana sahaja wanita mengandung lebih mudah daripada biasa; " tidak ada yang mandul dan wanita hamil banyak. Beberapa melahirkan anak kembar dan kembar tiga, menandakan usia baru setelah kematian yang begitu besar.

Musuh yang biasa dan biasa

Kemudian wabak itu kembali. A wabak kedua melanda Inggeris pada tahun 1361. Gelombang ketiga mempengaruhi beberapa negara lain pada tahun 1369. Gelombang keempat dan kelima diikuti pada tahun 1374-79 dan 1390-93.

Gelombang Wabak Zaman Pertengahan Eropah Juga Memerlukan Pelan Tindakan Ekonomi Sebuah lukisan oleh Domenico Gargiulo dari Naples menggambarkan gelombang penyakit yang merosakkan kota pada pertengahan tahun 1500-an.

Wabak adalah ciri berterusan dalam kehidupan moden abad pertengahan dan awal. Antara tahun 1348 dan 1670, tulis sejarawan Andrew Cunningham dan Ole Peter Grell, ini adalah peristiwa biasa dan berulang:

"... kadang-kadang merentasi wilayah yang luas, kadang-kadang hanya di beberapa kawasan, tetapi tanpa menghilangkan satu pun tautan tahunan dalam rantai yang panjang dan menyedihkan ini"

Penyakit ini memberi kesan kepada masyarakat, kampung dan bandar dengan risiko yang lebih besar kepada pusat bandar. Dengan penduduknya yang padat, London hampir tidak bebas dari penyakit dengan wabak besar di 1603, 1625, 1636 dan "Wabak Besar" tahun 1665, yang mendakwa 15 peratus daripada penduduk bandar.

Tidak ada generasi yang terlepas dari kemarahannya.

Mengawal bencana

Pemerintah tidak malu-malu dengan tindak balas mereka. Walaupun pengalaman mereka tidak pernah dapat mencegah wabah, pengelolaan penyakit mereka berusaha mengurangkan bencana di masa depan.

Ratu Elizabeth I Perintah wabak pada tahun 1578 melaksanakan satu siri kawalan untuk menyokong mereka yang dijangkiti dan keluarga mereka. Di seluruh England, inisiatif pemerintah memastikan bahawa orang yang dijangkiti tidak meninggalkan rumah mereka untuk makan atau bekerja.

Pestouse juga dibina untuk menempatkan orang sakit dan melindungi yang sihat. Pada tahun 1666, Raja Charles II memerintahkan setiap bandar dan kota "sentiasa bersedia sekiranya jangkitan berlaku. " Sekiranya orang yang dijangkiti ditemui, dia akan dipindahkan dari rumah dan kota sementara yang pertama ditutup selama 40 hari, dengan salib merah dan pesan "Tuhan kasihanilah kami"Dilekatkan di pintu.

Dalam beberapa kes, halangan, atau tali pusat sanitair, dibina di sekitar komuniti yang dijangkiti. Tetapi kadang-kadang mereka melakukan lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Menurut sejarawan Pencerahan Jean-Pierre Papon, penduduk kota Provençal di Digne pada tahun 1629 dilarang meninggalkan, menguburkan orang mati dan membina kabin di mana mereka mungkin selamat dari penyakit ini.

Kewibawaan negara dan moral

Pengalaman dan langkah pengawalseliaan tidak selalu berkesan.

Wabak besar yang melanda bandar Marseille di Perancis selatan antara tahun 1720 dan 1722 membunuh seorang dianggarkan 100,000 orang. Setelah kedatangan Grand Saint-Antoine, sebuah kapal dagang yang kembali dari Levant, "penjagaan dan rawatan yang betul"Untuk mengelakkan akibat maut penyakit ini ditangguhkan dan diabaikan. Penyakit ini merebak ke seluruh pelosok bandar.

Gelombang Wabak Zaman Pertengahan Eropah Juga Memerlukan Pelan Tindakan Ekonomi Karya seniman Perancis Michel Serre pada tahun 1721 memperlihatkan pemandangan dewan bandar di Marseilles semasa wabak kota itu merebak pada tahun sebelumnya. (Muzium Seni Halus Marseille)

Wabak itu mulai marak di sana dalam beberapa minggu. Seorang doktor yang korup, tekanan kesihatan, tekanan politik dan ekonomi yang salah untuk memunggah barang-barang kapal, dan pegawai yang korup yang menyiasat penyebaran awal penyakit ini, semuanya menyumbang kepada bencana yang hampir tidak dapat diatasi di selatan Perancis.

Hospital-hospital jenuh, tidak dapat "menerima sejumlah besar penyakit yang datang kepada mereka dalam keadaan ramai." Melaksanakan "ketekunan berganda", pihak berkuasa membina hospital baru di lorong-lorong, "memasang khemah besar" di pinggir bandar, mengisi mereka dengan "sebanyak mungkin katil jerami boleh tinggal di situ"

Takut disebarkan di pesisirnya, pemerintah Inggeris dengan cepat mengemas kini langkah perlindungannya. The Akta Kuarantin tahun 1721 mengancam keganasan, pemenjaraan atau kematian ke atas sesiapa yang berusaha untuk melepaskan diri dari kurungan yang dipaksakan, atau mereka yang enggan mematuhi larangan baru.

Gelombang Wabak Zaman Pertengahan Eropah Juga Memerlukan Pelan Tindakan Ekonomi Potret Edmund Gibson, uskup London, dikaitkan dengan potretis Inggeris John Vanderbank. (Perpustakaan Bodleian, Universiti Oxford)

Ada yang menganggap langkah ini tidak perlu. "Jangkitan mungkin telah membunuh ribuannya," tulis seorang pengarang tanpa nama, "tetapi diam telah membunuh sepuluh ribu ..."

Edmund Gibson, uskup London dan meminta maaf kepada pemerintah, tidak bersetuju. "Di mana penyakit ini sangat terdesak," tulisnya, "ubatnya juga harus." Dengan demikian, dia menulis, tidak ada gunanya tinggal "atas hak dan kebebasan, dan kemudahan dan kemudahan manusia, ketika ada wabak di kepala kita"

Kehilangan sosial adalah hasil yang tidak dapat dielakkan - kejahatan yang diperlukan. Tetapi seperti yang diingatkan oleh pengalaman zaman pertengahan dan awal moden dengan wabak, ini bukan penentuan kekal.Perbualan

Tentang Pengarang

Kriston R. Rennie, Fellow Pelawat di Institut Pengajian Kepausan Mediaeval, Toronto, dan Profesor Madya dalam Sejarah Abad Pertengahan, Universiti Queensland

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku yang disyorkan:

Modal dalam Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty. (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal dalam Hardcover Abad Dua Puluh Pertama oleh Thomas Piketty.In Modal dalam Abad Dua Puluh Pertama, Thomas Piketty menganalisis koleksi data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kelapan belas, untuk mendedahkan corak ekonomi dan sosial utama. Tetapi trend ekonomi bukanlah perbuatan Tuhan. Aksi politik telah membendung ketidaksamaan berbahaya pada masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Satu kerja cita-cita yang luar biasa, keaslian, dan kekakuan, Modal dalam Twenty-First Century mengorientasikan pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan berhadapan dengan kita dengan pelajaran yang mengejutkan untuk hari ini. Penemuannya akan mengubah perdebatan dan menetapkan agenda untuk generasi pemikiran tentang kekayaan dan ketidaksamaan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Kebahagiaan Alam: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Membangunkan dengan Melabur dalam Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Alam Semulajadi: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Berkembang dengan Melabur dalam Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa yang bernilai alam semula jadi? Jawapan kepada soalan-yang secara tradisinya telah dirangka dalam alam sekitar ini syarat-merevolusikan cara kita menjalankan perniagaan. dalam Fortune Alam, Mark Tercek, Ketua Pegawai Eksekutif The Nature Conservancy dan bekas jurubank pelaburan, dan penulis sains Jonathan Adams berhujah bahawa sifat bukan sahaja asas kesejahteraan manusia, tetapi juga pelaburan komersil paling bijak yang boleh dilakukan oleh mana-mana perniagaan atau kerajaan. Terumbu karang, dataran banjir dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan mentah atau sebagai halangan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, malah penting untuk kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau undang-undang atau inovasi perniagaan. Fortune Alam menawarkan panduan penting kepada ekonomi dan alam sekitar.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Beyond Kemarahan: Apa yang telah berlaku dengan ekonomi kita dan demokrasi kita, dan bagaimana untuk menyelesaikannya -- oleh Robert B. Reich

Beyond KemarahanDalam buku ini tepat pada masanya, Robert B. Reich berpendapat bahawa apa-apa yang baik yang berlaku di Washington melainkan rakyat adalah bertenaga dan dianjurkan untuk pastikan Washington bertindak dengan kebaikan awam. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran yang lebih besar. Beyond Kemarahan menghubungkan titik, menunjukkan mengapa bahagian peningkatan pendapatan dan kekayaan akan ke bahagian atas telah terikat pekerjaan dan pertumbuhan untuk orang lain, melemahkan demokrasi kita; menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis tentang kehidupan awam; dan berpaling ramai rakyat Amerika terhadap satu sama lain. Beliau juga menjelaskan mengapa cadangan "hak regresif" mati salah dan menyediakan pelan tindakan yang jelas tentang apa yang mesti dilakukan sebaliknya. Berikut adalah pelan tindakan untuk semua orang yang mengambil berat tentang masa depan Amerika.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan pergerakan% 99
oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.

Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan Pergerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.Ini Menukar Semua menunjukkan bagaimana gerakan Menduduki beralih kepada cara orang melihat diri mereka sendiri dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percayai adalah mungkin, dan penglibatan mereka sendiri dalam mewujudkan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan sekadar 1%. Percubaan untuk merpati gerakan ini yang terdesentralisasi dan cepat berkembang telah menyebabkan kekeliruan dan salah tanggapan. Dalam jumlah ini, para editor dari YES! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar protes untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan personaliti yang berkaitan dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini mempunyai sumbangan dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lain-lain, serta aktivis Occupy yang ada di sana dari awal.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.