Bagaimana Pandemik Masa Lalu dan Masa Kini Menjana Kebangkitan Syarikat Mega

Pandemik Masa Depan Dan Masa Kini Bahan Api Kebangkitan Syarikat Mega

Kemenangan Kematian, Pieter Bruegel the Elder, 1562.

Pada bulan Jun 1348, orang di England mula melaporkan gejala misteri. Mereka bermula sebagai ringan dan kabur: sakit kepala, sakit, dan mual. Ini diikuti oleh benjolan hitam yang menyakitkan, atau bubo, tumbuh di ketiak dan pangkal paha, yang memberi nama penyakit ini: wabak bubonik. Tahap terakhir adalah demam tinggi, dan kemudian kematian.

Berasal dari Asia Tengah, tentera dan kafilah telah membawa wabak bubonic - Yersina pestis, bakteria yang dibawa pada kutu yang hidup pada tikus - ke pelabuhan di Laut Hitam. Dunia Mediterranean yang sangat dikomersialkan memastikan pemindahan wabak cepat ke kapal dagang ke Itali, dan kemudian ke seluruh Eropah. Kematian Hitam terbunuh antara sepertiga setengah penduduk Eropah dan Timur Dekat.

Jumlah kematian yang besar ini disertai dengan kehancuran ekonomi secara umum. Dengan sepertiga tenaga kerja mati, tanaman tidak dapat dituai dan masyarakat musnah. Satu dari sepuluh kampung di England (dan dalam Tuscany dan wilayah lain) hilang dan tidak pernah didirikan semula. Rumah-rumah jatuh ke tanah dan ditutupi oleh rumput dan tanah, hanya meninggalkan gereja di belakang. Sekiranya anda pernah melihat sebuah gereja atau kapel sendirian di sebuah ladang, anda mungkin akan melihat tinggalan terakhir dari salah satu kampung yang hilang di Eropah.

Pengalaman traumatik dari Kematian Hitam, yang menewaskan mungkin 80% orang yang menangkapnya, mendorong banyak orang menulis dalam usaha untuk memahami apa yang mereka lalui. Di Aberdeen, John dari Fordun, seorang penulis sejarah Scotland, direkodkan bahawa:

Penyakit ini menimpa orang di mana-mana, tetapi terutama kelas menengah dan rendah, jarang yang hebat. Ini menimbulkan ketakutan sehingga anak-anak tidak berani mengunjungi ibu bapa mereka yang sedang mati, atau juga ibu bapa anak mereka, tetapi melarikan diri kerana takut menular seolah-olah dari penyakit kusta atau ular.

Garis-garis ini hampir boleh ditulis hari ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Walaupun kadar kematian COVID-19 jauh lebih rendah daripada kematian Black, kejatuhan ekonomi menjadi teruk kerana sifat ekonomi moden yang global dan sangat bersepadu. Tambahkan ini populasi kami yang sangat mudah alih hari ini dan coronavirus, tidak seperti wabak, telah merebak ke seluruh dunia dalam beberapa bulan, bukan bertahun-tahun.

Walaupun Kematian Hitam mengakibatkan kerosakan ekonomi jangka pendek, akibat jangka panjang kurang jelas. Sebelum wabak itu meletus, pertumbuhan penduduk selama beberapa abad telah menghasilkan lebihan tenaga kerja, yang tiba-tiba diganti dengan kekurangan tenaga kerja ketika banyak hamba dan petani bebas mati. Ahli sejarah telah berpendapat bahawa kekurangan tenaga kerja ini memungkinkan para petani yang terselamat dari pandemi untuk menuntut gaji yang lebih baik atau mencari pekerjaan di tempat lain. Walaupun mendapat tentangan dari pemerintah, pemerintahan dan sistem feudal akhirnya terhakis.

Pandemik Masa Depan Dan Masa Kini Bahan Api Kebangkitan Syarikat Mega Orang-orang Tournai menguburkan mangsa-mangsa Black Death, c.1353. Wikimedia Commons

Tetapi akibat lain dari Kematian Hitam yang sering disebut adalah kemunculan hubungan usahawan dan perniagaan-kerajaan yang kaya. Walaupun Black Death menyebabkan kerugian jangka pendek bagi syarikat-syarikat terbesar di Eropah, dalam jangka panjang, mereka menumpukan aset mereka dan memperoleh bahagian yang lebih besar dari pasaran dan pengaruh dengan pemerintah. Ini sama dengan keadaan semasa di banyak negara di seluruh dunia. Walaupun syarikat kecil bergantung pada sokongan pemerintah untuk mencegah mereka runtuh, banyak syarikat lain - terutamanya syarikat yang jauh lebih besar yang terlibat dalam penghantaran rumah - mendapat banyak keuntungan dari keadaan perdagangan yang baru.

Ekonomi pertengahan abad ke-14 terlalu jauh dari ukuran, kepantasan, dan keterkaitan antara pasaran moden untuk memberikan perbandingan yang tepat. Tetapi kita pasti dapat melihat persamaan dengan cara Black Death memperkuat kekuatan negara dan mempercepat penguasaan pasaran utama oleh segelintir syarikat mega.

Perniagaan Black Death

Kehilangan mendadak sekurang-kurangnya sepertiga penduduk Eropah tidak membawa kepada pengagihan semula kekayaan untuk orang lain. Sebaliknya, orang bertindak balas terhadap kehancuran itu dengan menyimpan wang dalam keluarga. Wasiat menjadi sangat spesifik dan ahli perniagaan kaya, secara khusus, berusaha sedaya upaya untuk memastikan bahawa warisan mereka tidak lagi berpecah selepas kematian, menggantikan kecenderungan sebelumnya untuk meninggalkan sepertiga dari semua mereka sumber untuk amal. Keturunan mereka mendapat keuntungan daripada konsentrasi modal yang berterusan sehingga jumlah tangan yang semakin kecil.

Pada masa yang sama, penurunan feodalisme dan peningkatan ekonomi berdasarkan upah berikutan tuntutan petani untuk keadaan buruh yang lebih baik menguntungkan golongan elit bandar. Dibayar secara tunai, bukan dalam bentuk barang (dalam pemberian hak istimewa seperti hak untuk mengumpulkan kayu bakar), bermaksud petani mempunyai lebih banyak wang untuk dibelanjakan di bandar.

Kepekatan kekayaan ini sangat mempercepat trend yang sudah ada: kemunculan pengusaha pedagang yang menggabungkan perdagangan barang dengan pengeluarannya dalam skala yang hanya tersedia bagi mereka yang memiliki sejumlah besar modal. Contohnya, sutera, yang pernah diimport dari Asia dan Byzantium, kini dihasilkan di Eropah. Pedagang Itali yang kaya mula dibuka bengkel sutera dan kain.

Pandemik Masa Depan Dan Masa Kini Bahan Api Kebangkitan Syarikat Mega Eropah pada tahun 1360. Wikimedia Commons

Pengusaha ini berada dalam posisi yang unik untuk menanggapi kekurangan tenaga kerja secara tiba-tiba yang disebabkan oleh Black Death. Tidak seperti penenun bebas, yang kekurangan modal, dan tidak seperti golongan bangsawan, yang kekayaannya terkurung di tanah, pengusaha bandar dapat menggunakan modal cair mereka untuk melabur dalam teknologi baru, mengimbangi kehilangan pekerja dengan mesin.

Di Jerman selatan, yang menjadi salah satu kawasan yang paling dikomersialkan di Eropah pada akhir abad ke-14 dan ke-15, syarikat seperti Welser (yang kemudian menjalankan Venezuela sebagai tanah jajahan persendirian) menggabungkan rami tumbuh dengan memiliki alat tenun di mana pekerja menjalar serat ke kain linen, yang kemudian dijual oleh Welser. Trend abad ke-14 dan ke-15 Kematian Hitam adalah tumpuan sumber - modal, kemahiran, dan infrastruktur - ke tangan sebilangan kecil syarikat.

Zaman Amazon

Melangkah ke masa kini, terdapat beberapa persamaan yang jelas. Beberapa organisasi besar telah meningkatkan peluang yang diberikan oleh COVID-19. Di banyak negara di seluruh dunia, seluruh ekologi restoran, pub dan kedai kecil tiba-tiba ditutup. Pasaran makanan, runcit umum dan hiburan telah dalam talian, dan wang tunai hampir hilang.

Peratusan kalori yang disediakan restoran harus dialihkan melalui pasar raya, dan banyak bekalan ini sekarang telah diambil oleh rangkaian pasar raya. Mereka mempunyai banyak harta tanah dan banyak kakitangan, dengan kemampuan SDM untuk merekrut lebih pantas, dan ada banyak orang yang menganggur yang kini mahukan pekerjaan. Mereka juga mempunyai gudang, trak dan kapasiti logistik yang kompleks.

Pemenang besar lain adalah gergasi runcit dalam talian - seperti Amazon, yang menjalankan perkhidmatan "Prime Pantry" di AS, India dan banyak negara Eropah. Kedai-kedai jalan raya telah mengalami persaingan harga dan kemudahan dari internet selama bertahun-tahun, dan kebankrapan adalah berita biasa. Sekarang, banyak ruang runcit "tidak penting" ditutup, dan keinginan kita telah dikembalikan melalui Amazon, eBay, Argos, Screwfix dan lain-lain. Terdapat lonjakan yang jelas dalam membeli-belah dalam talian, dan penganalisis runcit tertanya-tanya adakah ini merupakan langkah penentu ke dunia maya, dan penguasaan lebih jauh syarikat besar.

Menjaga kita terganggu ketika kita menunggu di rumah untuk bungkusan kita adalah industri hiburan streaming - sektor pasaran yang dikuasai oleh syarikat besar termasuk Netflix, Amazon Prime (sekali lagi), Disney dan lain-lain. Syarikat gergasi dalam talian lain seperti Google (yang memiliki YouTube), Facebook (yang memiliki Instagram) dan Twitter menyediakan platform lain yang menguasai lalu lintas dalam talian.

Pautan terakhir dalam rantaian ini adalah syarikat penghantaran sendiri: UPS, FedEx, Amazon Logistics (sekali lagi), dan juga penghantaran makanan dari Just Eat dan Deliveroo. Melalui model perniagaan mereka yang berbeza, platform mereka sekarang mendominasi pergerakan produk dari semua jenis, sama ada Amazon Fire TV berjenama Toshiba baru anda, atau kerak anda dari Pizza Hut (anak syarikat Yum! Brands, yang juga memiliki KFC, Taco Bell dan lain lain).

Perubahan lain ke arah penguasaan korporat adalah menjauhkan diri dari tunai yang disokong negara ke arah perkhidmatan pembayaran tanpa sentuhan. Ini jelas merupakan hasil pasar dalam talian, tetapi juga bermaksud bahawa wang itu bergerak walaupun syarikat besar yang mengambil bahagian untuk memindahkannya. Visa dan Mastercard adalah pemain terbesar, tetapi Apple Pay, PayPal, dan Amazon Pay (sekali lagi) telah melihat peningkatan jumlah urus niaga mereka kerana wang tunai tidak digunakan dalam dompet orang. Dan jika wang tunai masih dibayangkan sebagai vektor untuk penghantaran, maka peruncit tidak akan mengambilnya dan pelanggan tidak akan menggunakannya.

Perniagaan kecil telah mendapat kejayaan yang sangat menentukan di pelbagai sektor kerana COVID-19, seperti Black Death, mengakibatkan syarikat-syarikat besar memperoleh bahagian pasaran. Malah mereka yang bekerja di rumah untuk menulis karya seperti ini bekerja di Skype (milik Microsoft), Zoom dan BlueJeans, serta menggunakan pelanggan e-mel dan komputer riba yang dibuat oleh sebilangan kecil organisasi global. Jutawan semakin kaya sementara orang biasa kehilangan pekerjaan. Jeff Bezos, CEO Amazon, telah meningkatkan kekayaannya dengan AS $ 25 bilion sejak awal tahun ini.

Tetapi ini bukan keseluruhan cerita. Trend besar lain dalam tindak balas terhadap virus tersebut adalah pengukuhan kekuatan negara.

Menghadapi pandemik

Di tingkat negara bagian, Kematian Hitam menyebabkan percepatan tren menuju sentralisasi, pertumbuhan percukaian, dan ketergantungan pemerintah kepada perusahaan besar.

Di England, penurunan nilai tanah dan penurunan hasil mendorong mahkota - pemilik tanah terbesar di negara ini - berusaha untuk mengurangkan gaji pada tahap pra-wabak dengan 1351 Statut Buruh, dan untuk mengenakan cukai tambahan kepada penduduk. Sebelumnya, pemerintah diharapkan dapat membiayai sendiri, hanya mengenakan cukai untuk perbelanjaan luar biasa seperti perang. Tetapi cukai pasca wabak menjadi preseden utama untuk campur tangan pemerintah dalam ekonomi.

Usaha pemerintah ini merupakan peningkatan yang signifikan dalam penglibatan mahkota dalam kehidupan seharian rakyat. Dalam wabak wabak berikutnya, yang terjadi setiap 20 tahun atau lebih, pergerakan mulai dibatasi melalui jam malam, larangan perjalanan, dan karantina. Ini adalah sebahagian dari konsentrasi umum kekuasaan negara dan penggantian pengagihan wewenang daerah sebelumnya dengan birokrasi terpusat. Banyak lelaki yang menjalankan pentadbiran pasca wabak, seperti penyair Geoffrey Chaucer, diambil dari keluarga pedagang Inggeris, beberapa di antaranya memperoleh kekuatan politik yang signifikan.

Contoh yang paling menonjol dari ini adalah keluarga de la Pole, yang dalam dua generasi beralih dari menjadi peniaga bulu Hull ke telinga Suffolk. Dengan runtuhnya sementara perdagangan dan kewangan antarabangsa setelah Kematian Hitam, Richard de la Pole menjadi pemberi pinjaman mahkota terbesar dan intim Richard II. Ketika syarikat mega Itali muncul kembali pada akhir abad ke-14 dan ke-15, mereka juga mendapat keuntungan dari pergantungan mahkota yang terus berkembang pada syarikat-syarikat saudagar. Keluarga Medici, yang akhirnya memerintah Florence, adalah contoh yang paling mencolok.

Pedagang juga memperoleh pengaruh politik dengan membeli tanah, harganya turun setelah Black Death. Pemilikan tanah membolehkan para pedagang masuk ke tanah air atau bahkan golongan bangsawan, mengahwini anak-anak mereka dengan anak lelaki dan anak perempuan tuan-tuan yang kekurangan wang. Dengan status baru mereka, dan dengan bantuan mertua yang berpengaruh, elit bandar mendapat perwakilan politik di dalam parlimen.

Menjelang akhir abad ke-14, perpanjangan penguasaan pemerintah dan hubungannya yang berterusan dengan syarikat pedagang mendorong banyak bangsawan untuk menentang Richard II. Mereka mengalihkan kesetiaan kepada sepupunya, yang menjadi Henry IV, dengan harapan (sia-sia) bahawa dia tidak akan mengikuti kebijakan Richard.

Pandemik Masa Depan Dan Masa Kini Bahan Api Kebangkitan Syarikat Mega Pertemuan Richard II dengan pemberontak Pemberontakan Petani tahun 1381. Wikimedia Commons

Ini, dan Perang Mawar berikutnya, yang secara umum digambarkan sebagai pertembungan antara orang York dan Lancastria, sebenarnya sebagian didorong oleh permusuhan bangsawan terhadap pemusatan kekuasaan pemerintah. Kekalahan Henry Tudor terhadap Richard III pada tahun 1489 tidak hanya mengakhiri perang tetapi juga menghentikan upaya lebih lanjut oleh baronage Inggeris untuk mendapatkan kembali kekuasaan serantau, membuka jalan bagi kenaikan terus perusahaan dan pemerintah pusat.

Negeri di mana kita berada

Kekuasaan negara adalah sesuatu yang banyak kita anggap pada abad ke-21. Di seluruh dunia, idea negara yang berdaulat telah menjadi pusat politik dan ekonomi imperialis beberapa abad terakhir.

Tetapi dari tahun 1970-an dan seterusnya, menjadi kebiasaan di kalangan intelektual untuk menyatakan bahawa negara itu kurang penting, monopoli penguasaannya dalam wilayah tertentu yang ditentang oleh syarikat multinasional. Dalam 2016, dari 100 entiti ekonomi terbesar, 31 adalah negara dan 69 adalah syarikat. Walmart lebih besar daripada ekonomi Sepanyol, Toyota lebih besar daripada India. Kapasiti syarikat besar ini untuk mempengaruhi ahli politik dan pengawal selia sudah cukup jelas: pertimbangkan kesannya syarikat minyak mengenai penolakan perubahan iklim.

Dan sejak Margaret Thatcher, perdana menteri Inggeris dari 1979 hingga 1990, menyatakan bahawa dia bermaksud untuk "menggulung kembali negara", semakin banyak bahagian aset milik negara yang sebelumnya beroperasi sekarang sebagai syarikat, atau sebagai pemain di negeri yang direkayasa pasar. Lebih kurang 25% Perkhidmatan Kesihatan Nasional UK, misalnya, disampaikan melalui kontrak dengan sektor swasta.

Di seluruh dunia, pengangkutan, utiliti, telekomunikasi, doktor gigi, pakar optik, pejabat pos dan banyak perkhidmatan lain dulu merupakan monopoli negara dan kini dikendalikan oleh syarikat-syarikat yang menghasilkan keuntungan. Nasionalisasi, atau milik negara, industri sering digambarkan sebagai lambat, dan memerlukan disiplin pasaran agar menjadi lebih moden dan efisien.

Tetapi terima kasih kepada coronavirus, negara telah datang bergolek masuk semula seperti tsunami. Membelanjakan pada tahap yang diejek sebagai ekonomi "pohon wang sihir" hanya beberapa bulan yang lalu ditujukan untuk sistem kesihatan nasional, mengatasi masalah tiada tempat tinggal, memberikan pendapatan asas sejagat untuk berjuta-juta orang, dan menawarkan jaminan pinjaman atau pembayaran langsung kepada sejumlah perniagaan.

Ini adalah Ekonomi Keynesian secara besar-besaran, di mana bon negara digunakan untuk meminjam wang yang disokong oleh pendapatan masa depan dari pembayar cukai. Idea untuk menyeimbangkan anggaran tampaknya, untuk masa kini, menjadi sejarah, dengan seluruh industri sekarang bergantung pada simpanan harta. Ahli politik di seluruh dunia tiba-tiba menjadi intervensi, dengan metafora masa perang digunakan untuk membenarkan perbelanjaan besar.

Yang kurang kerap diperhatikan adalah sekatan kebebasan peribadi yang mengejutkan. Autonomi individu adalah pusat idea neoliberal. "Masyarakat yang mencintai kebebasan" berbeda dengan orang-orang yang menjalani hidup mereka di bawah kuk kezaliman, negara-negara yang menggunakan kuasa pengawasan Big Brother terhadap tingkah laku warganya.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara di seluruh dunia telah secara efektif mengehadkan pergerakan untuk sebagian besar orang dan menggunakan polis dan angkatan bersenjata untuk mencegah perhimpunan di tempat awam dan swasta. Teater, pub dan restoran ditutup oleh fiat, taman telah dikunci, dan duduk di bangku boleh dikenakan denda. Berlari terlalu dekat dengan seseorang akan membuat anda ditengking oleh seseorang yang memakai rompi tinggi. Seorang raja abad pertengahan pasti terkesan dengan tahap autoritarianisme ini.

Pandemi itu sepertinya telah membenarkan kuasa fiskal dan pentadbiran kerajaan besar untuk membongkarkan hujah mengenai kehati-hatian dan kebebasan. Kekuasaan negara sekarang digunakan dengan cara yang belum pernah dilihat sejak perang dunia kedua, dan ada banyak sokongan masyarakat.

Rintangan popular

Untuk kembali ke Black Death, pertumbuhan kekayaan dan pengaruh pedagang dan perniagaan besar memburukkan lagi sentimen anti-perdagangan. Pemikiran abad pertengahan - baik intelektual dan popular - berpendapat bahawa perdagangan disyaki secara moral dan bahawa peniaga, terutama yang kaya, adalah terdedah kepada avarice. Kematian Hitam ditafsirkan secara meluas sebagai hukuman dari Tuhan atas dosa Eropah, dan banyak penulis pasca wabah menyalahkan gereja, pemerintah, dan syarikat kaya atas kemerosotan moral Susunan Kristen.

Puisi protes terkenal William Langland Piers Plowman sangat anti-merkantilist. Karya-karya lain, seperti puisi abad ke-15 Libelle dari Englysche Polycye, bertolak ansur dengan perdagangan tetapi mahukannya di tangan pedagang Inggeris dan berada di luar kawalan orang Itali, yang dikatakan oleh pengarang memiskinkan negara ini.

Ketika abad ke-14 dan ke-15 berkembang dan syarikat memperoleh bahagian pasaran yang lebih besar, permusuhan popular dan intelektual semakin meningkat. Dalam jangka masa panjang, ini akan membuahkan hasil. Menjelang abad ke-16, tumpuan perdagangan dan kewangan ke tangan syarikat telah berubah menjadi monopoli hampir kepada perbankan kerajaan dan kepausan oleh sebilangan kecil syarikat yang juga memegang monopoli atau hampir monopoli atas komoditi utama Eropah - seperti perak , tembaga, dan merkuri - dan import dari Asia dan Amerika, terutamanya rempah.

Pandemik Masa Depan Dan Masa Kini Bahan Api Kebangkitan Syarikat Mega Siling Kapel Sistine, Kota Vatikan, dicat oleh Michelangelo antara tahun 1508 dan 1512. Amandajm / Wikimedia Commons

Martin Luther sangat marah dengan konsentrasi ini dan terutama sekali penggunaan gereja monopoli oleh firma monopoli oleh Gereja Katolik. Pada tahun 1524, Luther menerbitkan sebatang dengan alasan bahawa perdagangan harus untuk kebaikan bersama (Jerman) dan peniaga tidak boleh mengenakan harga yang tinggi. Bersama dengan penulis Protestan lain, seperti Philip Melancthon dan Ulrich von Hutten, Luther menggunakan sentimen anti-merkantil yang ada untuk mengkritik pengaruh perniagaan ke atas pemerintah, sambil menambah ketidakadilan kewangan atas tuntutan mereka untuk reformasi agama.

Ahli sosiologi Max Weber Protestantisme terkenal dengan kemunculan kapitalisme dan pemikiran ekonomi moden. Tetapi penulis Protestan awal menentang syarikat multinasional dan pengkomersialan kehidupan seharian, berdasarkan sentimen anti-merkantil yang berakar pada Black Death. Ini popular artikel penentangan agama akhirnya membawa kepada perpecahan dari Rom dan transformasi Eropah.

Adakah kecil sentiasa cantik?

Menjelang abad ke-21 kita telah terbiasa dengan idea bahawa syarikat kapitalis menghasilkan tumpuan kekayaan. Sama ada industrialis Victoria, baron perampok AS atau jutawan dot com, ketidaksamaan yang dihasilkan oleh perniagaan dan pengaruhnya yang merosakkan terhadap pemerintah telah membentuk perbincangan mengenai perdagangan sejak revolusi industri. Bagi pengkritik, perniagaan besar sering digambarkan sebagai tidak berperasaan, raksasa yang menghancurkan orang biasa di roda mesinnya, atau secara vampir mengambil keuntungan buruh dari kelas pekerja.

Seperti yang telah kita lihat, perbalahan antara penduduk tempatan perniagaan kecil dan pihak yang memihak kepada syarikat dan kuasa negara bermula sejak berabad-abad lamanya. Penyair dan radikal romantis meratapi cara bahawa "kilang syaitan gelap"Menghancurkan kawasan luar bandar dan menghasilkan orang yang tidak lebih dari pelengkap mesin. Idea bahawa tukang yang jujur ​​digantikan oleh pekerja yang terasing, seorang hamba upah, adalah hal yang biasa bagi pengkritik kapitalisme awal yang nostalgia dan progresif.

Menjelang tahun 1960-an, idea bahawa terdapat beberapa perbezaan mendasar antara bentuk perniagaan kecil dan besar menambahkan lingkungan hidup pada hujah-hujah lama ini. "Lelaki itu" di pencakar langitnya menentang pengrajin yang lebih asli.

Kepercayaan dalam perniagaan tempatan digabungkan dengan kecurigaan syarikat dan negara telah mengalir ke gerakan Hijau, Menduduki dan Melenyapkan. Makan makanan tempatan, menggunakan wang tempatan, dan berusaha memiringkan daya beli "institusi jangkar" seperti hospital dan universiti terhadap perusahaan sosial kecil telah menjadi akal sehat banyak orang aktivis ekonomi kontemporari.

Tetapi persoalan krisis COVID-19 yang kecil ini baik, besar dikotomi buruk dalam beberapa cara yang sangat mendasar. Pengaturan berskala besar tampaknya diperlukan untuk menangani berbagai masalah yang ditimbulkan oleh virus, dan negara-negara yang tampaknya paling berhasil adalah negara-negara yang telah menerapkan bentuk pengawasan dan pengendalian yang paling intervensi. Bahkan pasca kapitalis yang paling bersungguh-sungguh harus mengakui bahawa perusahaan sosial kecil tidak dapat memenuhi hospital besar dalam beberapa minggu.

Walaupun terdapat banyak contoh perniagaan tempatan yang terlibat dalam penyampaian makanan, dan banyak bantuan gotong royong yang berlaku, penduduk di utara global sebagian besar diberi makan oleh rantai pasar raya besar dengan operasi logistik yang kompleks.

Selepas coronavirus

Hasil jangka panjang Black Death adalah pengukuhan kuasa perniagaan besar dan negara. Proses yang sama berlaku dengan lebih pantas semasa penguncian koronavirus.

Tetapi kita harus berhati-hati dengan pelajaran sejarah yang mudah. Sejarah tidak pernah berulang. Keadaan setiap waktu adalah unik, dan tidaklah bijaksana untuk memperlakukan "pelajaran" sejarah seolah-olah itu adalah satu siri eksperimen yang membuktikan undang-undang umum tertentu. Dan COVID-19 tidak akan membunuh sepertiga populasi mana pun, jadi walaupun kesannya mendalam, mereka tidak akan mengakibatkan kekurangan pekerja yang sama. Sekiranya ada, ia sebenarnya memperkukuhkan kekuatan majikan.

Perbezaan yang paling mendalam adalah bahawa virus muncul di tengah-tengah krisis lain, iaitu perubahan iklim. Terdapat bahaya yang nyata bahawa dasar pemulihan ekonomi pertumbuhan akan mengatasi keperluan untuk mengurangkan pelepasan karbon. Ini adalah senario mimpi buruk, di mana COVID-19 hanyalah prekuel kepada sesuatu yang jauh lebih buruk.

Tetapi mobilisasi besar-besaran orang dan wang yang telah digunakan oleh pemerintah dan syarikat juga menunjukkan bahawa organisasi besar dapat membentuk semula diri mereka dan dunia dengan sangat cepat jika mereka mahu. Ini memberikan landasan optimisme yang nyata mengenai keupayaan kolektif kita untuk merekayasa semula pengeluaran tenaga, pengangkutan, sistem makanan dan banyak lagi - yang perjanjian baru hijau yang banyak ditaja oleh pembuat dasar.

The Black Death dan COVID-19 nampaknya menyebabkan penumpuan dan pemusatan kuasa perniagaan dan negara. Itu menarik untuk diperhatikan. Tetapi persoalan terbesar adalah apakah kekuatan kuat ini dapat ditujukan krisis yang akan datang.

Tentang Pengarang

Eleanor Russell, Calon PhD dalam Sejarah, Universiti Cambridge dan Martin Parker, Profesor Pengajian Organisasi, University of Bristol

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku yang disyorkan:

Modal dalam Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty. (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal dalam Hardcover Abad Dua Puluh Pertama oleh Thomas Piketty.In Modal dalam Abad Dua Puluh Pertama, Thomas Piketty menganalisis koleksi data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kelapan belas, untuk mendedahkan corak ekonomi dan sosial utama. Tetapi trend ekonomi bukanlah perbuatan Tuhan. Aksi politik telah membendung ketidaksamaan berbahaya pada masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Satu kerja cita-cita yang luar biasa, keaslian, dan kekakuan, Modal dalam Twenty-First Century mengorientasikan pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan berhadapan dengan kita dengan pelajaran yang mengejutkan untuk hari ini. Penemuannya akan mengubah perdebatan dan menetapkan agenda untuk generasi pemikiran tentang kekayaan dan ketidaksamaan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Kebahagiaan Alam: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Membangunkan dengan Melabur dalam Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Alam Semulajadi: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Berkembang dengan Melabur dalam Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa yang bernilai alam semula jadi? Jawapan kepada soalan-yang secara tradisinya telah dirangka dalam alam sekitar ini syarat-merevolusikan cara kita menjalankan perniagaan. dalam Fortune Alam, Mark Tercek, Ketua Pegawai Eksekutif The Nature Conservancy dan bekas jurubank pelaburan, dan penulis sains Jonathan Adams berhujah bahawa sifat bukan sahaja asas kesejahteraan manusia, tetapi juga pelaburan komersil paling bijak yang boleh dilakukan oleh mana-mana perniagaan atau kerajaan. Terumbu karang, dataran banjir dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan mentah atau sebagai halangan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, malah penting untuk kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau undang-undang atau inovasi perniagaan. Fortune Alam menawarkan panduan penting kepada ekonomi dan alam sekitar.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Beyond Kemarahan: Apa yang telah berlaku dengan ekonomi kita dan demokrasi kita, dan bagaimana untuk menyelesaikannya -- oleh Robert B. Reich

Beyond KemarahanDalam buku ini tepat pada masanya, Robert B. Reich berpendapat bahawa apa-apa yang baik yang berlaku di Washington melainkan rakyat adalah bertenaga dan dianjurkan untuk pastikan Washington bertindak dengan kebaikan awam. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran yang lebih besar. Beyond Kemarahan menghubungkan titik, menunjukkan mengapa bahagian peningkatan pendapatan dan kekayaan akan ke bahagian atas telah terikat pekerjaan dan pertumbuhan untuk orang lain, melemahkan demokrasi kita; menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis tentang kehidupan awam; dan berpaling ramai rakyat Amerika terhadap satu sama lain. Beliau juga menjelaskan mengapa cadangan "hak regresif" mati salah dan menyediakan pelan tindakan yang jelas tentang apa yang mesti dilakukan sebaliknya. Berikut adalah pelan tindakan untuk semua orang yang mengambil berat tentang masa depan Amerika.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan pergerakan% 99
oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.

Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan Pergerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.Ini Menukar Semua menunjukkan bagaimana gerakan Menduduki beralih kepada cara orang melihat diri mereka sendiri dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percayai adalah mungkin, dan penglibatan mereka sendiri dalam mewujudkan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan sekadar 1%. Percubaan untuk merpati gerakan ini yang terdesentralisasi dan cepat berkembang telah menyebabkan kekeliruan dan salah tanggapan. Dalam jumlah ini, para editor dari YES! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar protes untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan personaliti yang berkaitan dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini mempunyai sumbangan dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lain-lain, serta aktivis Occupy yang ada di sana dari awal.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)