Pemikiran Ekonomi Baru Yang Kita Perlu Untuk Pemulihan

Pemikiran Ekonomi Baru Yang Kita Perlu Untuk Pemulihan Coronavirus Tatiana Gordievskaia / Shutterstock.com

Dana Kewangan Antarabangsa (IMF) memanggil krisis ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus "Lockdown Besar" Frasa ini meniru Kemelesetan Besar tahun 1920-an dan Kemelesetan Besar yang menyusul krisis kewangan global 2007-08. Tetapi, sementara menggoda untuk mempertahankan konsistensi linguistik dalam menamakan krisis sekarang sebagai Lockdown Besar, istilah ini menyesatkan.

The Great Lockdown menunjukkan bahawa punca kemerosotan ekonomi semasa terletak pada kesan negatif wabak tersebut. Tetapi tahap kemelut ekonomi tidak dapat dikaitkan hanya dengan coronavirus.

Tahap pengangguran dan penurunan pertumbuhan ekonomi yang dramatik adalah hasil langsung dari pilihan dasar yang dipromosikan oleh paradigma ekonomi yang dominan di dunia sejak 1980-an - satu yang mengatakan pasaran bebas adalah kaedah terbaik untuk mengatur kehidupan ekonomi kita. Ia kepentingan sektor kewangan yang dipromosikan, pelaburan yang tidak digalakkan, dan melemahkan keupayaan sektor awam untuk menangani wabak tersebut.

Pemulihan coronavirus ke depan memerlukan cara pemikiran ekonomi yang baru - kaedah yang meletakkan kesejahteraan masyarakat daripada kejayaan individu dan pada dasarnya mencabar apa yang dihargai dan dihargai oleh ekonomi.

Dasar ekonomi hari ini berakar pada pemikiran 1980-an, yang berkembang pada tahun 1990-an. Ini berdasarkan idea bahawa, dalam jangka pendek, ekonomi dicirikan oleh ketidaksempurnaan pasaran. Ketidaksempurnaan ini boleh menyebabkan krisis sekiranya kejutan luaran - seperti pandemi global - melanda kerana tahap pendapatan, perbelanjaan, dan pengeluaran dalam ekonomi tiba-tiba berubah dan banyak pekerja tiba-tiba diberhentikan.

Tetapi paradigma ini percaya bahawa ketidaksempurnaan tersebut dapat diselesaikan dengan mudah oleh campur tangan pemerintah sementara. Ia menganggap bahawa kebanyakan orang membuat Keputusan "rasional" berdasarkan model matematik ekonomi - jadi jumlah perbelanjaan kerajaan dan kadar faedah yang terhad dapat menjadikan pasaran kembali normal. Dalam jangka masa panjang, ini bertujuan untuk menghasilkan keseimbangan yang sihat di mana semua orang yang ingin bekerja sekali lagi dapat mencari pekerjaan.

Idea-idea ini merupakan asas utama ekonomi arus perdana dan mempunyai pengaruh yang menentukan terhadap dasar ekonomi di negara-negara kapitalis sejak tahun 1980-an. Menjaga inflasi terus menjadi perhatian keutamaan dasar ekonomi dalam beberapa dekad kebelakangan ini. Ini datang sebelum tujuan dasar yang boleh dikatakan lebih penting, yang berkaitan dengan keadilan sosial dan kelestarian.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ekonomi arus perdana percaya bahawa dalam jangka masa panjang perbelanjaan kerajaan yang berlebihan, baik untuk penjagaan kesihatan, pendidikan, atau pada projek jangka panjang seperti tenaga boleh diperbaharui, lebih banyak merugikan daripada kebaikan. Ini kerana ia tidak mempunyai pengaruh terhadap kadar pengangguran dan KDNK jangka panjang, tetapi sebaliknya menyebabkan inflasi.

Krisis tidak dapat dielakkan

Paradigma dominan ini menetapkan bahawa pemerintah hanya campur tangan pada "masa tidak normal" - seperti mengikuti krisis kewangan global dan sekarang, semasa pandemi koronavirus. Sebagai tindak balas terhadap pandemi tersebut, pembuat kebijakan telah menyuntikkan miliaran dolar ke dalam ekonomi melalui belanja pemerintah yang lebih tinggi, tingkat suku bunga rendah yang rendah, dan pembelian aset berskala besar melalui program pelonggaran kuantitatif.

Tetapi berdasarkan pengalaman dekad yang lalu, sukar untuk mengatakan bahawa krisis ekonomi benar-benar tidak normal. Ekonomi heterodoks, pendekatan ekonomi yang saya ada, mengatakan krisis ekonomi adalah ciri kapitalisme yang wujud.

Paradigma dominan bertahan dari Kemelesetan Besar. Sebilangan perbelanjaan pemerintah dibenarkan untuk merangsang ekonomi setelah krisis. Tetapi kemudian, pada tahun 2010, ini digantikan oleh satu dekad penghematan, yang memiliki kesan buruk kepada masyarakat. Di UK, misalnya, kekurangan dana selama bertahun-tahun menyebabkan NHS hampir tidak dapat mengatasi menguruskan wabak.

Pemikiran Ekonomi Baru Yang Kita Perlu Untuk Pemulihan Coronavirus Pengurangan perbelanjaan awam selama bertahun-tahun mendahului koronavirus. Penurunan Dakwat / Shutterstock.com

Sama seperti Kemelesetan Besar pada tahun 2007, pandemi koronavirus telah memperlihatkan kontradiksi dari apa yang disebut ekonomi maju kita yang menyebabkan krisis. Hutang pihak swasta, ketidaksamaan pendapatan dan kekayaan yang berterusan, ketergantungan pasaran buruh pada bentuk pekerjaan yang tidak selamat, berlakunya oligopoli di mana pasaran kawalan yang terhad - coronavirus bukanlah punca utama masalah ekonomi kita, hanya pemangkinnya.

Tetapi masih belum jelas apakah wabak itu akan memprovokasi cara pemikiran ekonomi yang baru. Coronavirus sepertinya sesuai dengan narasi arus utama krisis yang disebabkan oleh "kejutan luaran", yang tidak berkaitan dengan struktur dan fungsi ekonomi itu sendiri.

Tetapi sebab-sebab yang mendasari yang menjadikan krisis ini sangat parah - seperti ketidaksamaan, pekerjaan yang tidak selamat, penumpuan pasaran - adalah hasil langsung dari pendekatan arus perdana terhadap pemikiran dan dasar ekonomi. Pemulihan yang perlahan selepas Kemelesetan Besar pada tahun 2007, terbukti dalam masalah produktiviti berterusan, kadar pertumbuhan rendah, tidak dapat diselesaikan ketidaksamaan kaum dan semakin meningkat jurang kekayaan di banyak negara berpendapatan tinggi, adalah bukti ketidakefektifan paradigma ekonomi yang dominan.

Peluang unik

Kami menghadapi peluang unik untuk memikirkan kembali keutamaan dasar ekonomi dan pemikiran yang mendasari mereka. Tanggapan terhadap pandemi menunjukkan bahawa pemerintah memiliki cara untuk melabur dalam penjagaan kesihatan, pendidikan, dan penyelidikan. Dan untuk menyokong pekerja dan perniagaan kecil. Dasar ini membantu banyak orang mencapai keselamatan kewangan, yang meningkatkan tahap perbelanjaan swasta dan menyokong aktiviti ekonomi.

Perkara-perkara ini telah lama ditekankan oleh ahli ekonomi heterodoks. Lebih banyak perbelanjaan kerajaan untuk projek pelaburan awam dan perkhidmatan awam, serta pengawasan yang lebih besar tentang bagaimana aktiviti pasaran mempengaruhi masyarakat, mesti menjadi tumpuan ke depan.

Untuk membangun kembali ekonomi yang lebih baik setelah wabak itu, kita mesti meletakkan kesejahteraan sosial dan alam sekitar sebelum keuntungan swasta. Oleh itu, sangat penting bahawa, ketika ekonomi pulih, perdebatan mengenai bagaimana perbelanjaan kerajaan yang lebih tinggi harus dibiayai melampaui "tidak ada alternatifPandangan ekonomi. Mereka mesti mempertimbangkan pendekatan yang berbeza hutang awam, cukai, dasar kewangan hijau, dan mengurus inflasi.Perbualan

Tentang Pengarang

Hanna Szymborska, Pensyarah Kanan Ekonomi, Birmingham City University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku yang disyorkan:

Modal dalam Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty. (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal dalam Hardcover Abad Dua Puluh Pertama oleh Thomas Piketty.In Modal dalam Abad Dua Puluh Pertama, Thomas Piketty menganalisis koleksi data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kelapan belas, untuk mendedahkan corak ekonomi dan sosial utama. Tetapi trend ekonomi bukanlah perbuatan Tuhan. Aksi politik telah membendung ketidaksamaan berbahaya pada masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Satu kerja cita-cita yang luar biasa, keaslian, dan kekakuan, Modal dalam Twenty-First Century mengorientasikan pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan berhadapan dengan kita dengan pelajaran yang mengejutkan untuk hari ini. Penemuannya akan mengubah perdebatan dan menetapkan agenda untuk generasi pemikiran tentang kekayaan dan ketidaksamaan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Kebahagiaan Alam: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Membangunkan dengan Melabur dalam Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Alam Semulajadi: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Berkembang dengan Melabur dalam Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa yang bernilai alam semula jadi? Jawapan kepada soalan-yang secara tradisinya telah dirangka dalam alam sekitar ini syarat-merevolusikan cara kita menjalankan perniagaan. dalam Fortune Alam, Mark Tercek, Ketua Pegawai Eksekutif The Nature Conservancy dan bekas jurubank pelaburan, dan penulis sains Jonathan Adams berhujah bahawa sifat bukan sahaja asas kesejahteraan manusia, tetapi juga pelaburan komersil paling bijak yang boleh dilakukan oleh mana-mana perniagaan atau kerajaan. Terumbu karang, dataran banjir dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan mentah atau sebagai halangan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, malah penting untuk kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau undang-undang atau inovasi perniagaan. Fortune Alam menawarkan panduan penting kepada ekonomi dan alam sekitar.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Beyond Kemarahan: Apa yang telah berlaku dengan ekonomi kita dan demokrasi kita, dan bagaimana untuk menyelesaikannya -- oleh Robert B. Reich

Beyond KemarahanDalam buku ini tepat pada masanya, Robert B. Reich berpendapat bahawa apa-apa yang baik yang berlaku di Washington melainkan rakyat adalah bertenaga dan dianjurkan untuk pastikan Washington bertindak dengan kebaikan awam. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran yang lebih besar. Beyond Kemarahan menghubungkan titik, menunjukkan mengapa bahagian peningkatan pendapatan dan kekayaan akan ke bahagian atas telah terikat pekerjaan dan pertumbuhan untuk orang lain, melemahkan demokrasi kita; menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis tentang kehidupan awam; dan berpaling ramai rakyat Amerika terhadap satu sama lain. Beliau juga menjelaskan mengapa cadangan "hak regresif" mati salah dan menyediakan pelan tindakan yang jelas tentang apa yang mesti dilakukan sebaliknya. Berikut adalah pelan tindakan untuk semua orang yang mengambil berat tentang masa depan Amerika.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan pergerakan% 99
oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.

Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan Pergerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.Ini Menukar Semua menunjukkan bagaimana gerakan Menduduki beralih kepada cara orang melihat diri mereka sendiri dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percayai adalah mungkin, dan penglibatan mereka sendiri dalam mewujudkan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan sekadar 1%. Percubaan untuk merpati gerakan ini yang terdesentralisasi dan cepat berkembang telah menyebabkan kekeliruan dan salah tanggapan. Dalam jumlah ini, para editor dari YES! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar protes untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan personaliti yang berkaitan dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini mempunyai sumbangan dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lain-lain, serta aktivis Occupy yang ada di sana dari awal.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...