Mengapa Republikan dan Yang Lain Bimbang Tentang Ekonomi Ada Sebab Untuk Meraikan Biden Di Rumah Putih

Mengapa Republikan dan Yang Lain Bimbang Tentang Ekonomi Ada Sebab Untuk Meraikan Biden Di Rumah Putih
Presiden terpilih Joe Biden bercakap pada 7 November 2020, di Wilmington, Del.
AP Photo / Carolyn Kaster

Pada hari pertama, a Presiden Joe Biden yang baru dilantik perlu mengatasi ekonomi yang hancur - seperti dia dan bekas Presiden Barack Obama melakukannya satu dekad lalu.

Apa yang boleh diharapkan oleh negara?

Meramalkan bagaimana prestasi ekonomi di bawah presiden baru pada amnya adalah tugas bodoh. Berapa banyak atau berapa sedikit kredit orang di Rumah Putih layak untuk kesihatan ekonomi adalah a perkara perdebatan, dan tidak ada ahli ekonomi yang dapat dengan yakin meramalkan bagaimana dasar presiden akan berjalan - bahkan jika ia berlaku - atau cabaran apa yang mungkin muncul.

Tidak kira, pengundi cenderung percaya ia membuat perbezaan. Dan memasuki pilihan raya, 79% pengundi berdaftar - dan 88% penyokong Trump - mengatakan ekonomi menjadi perhatian utama mereka. Oleh itu, data sejarah menunjukkan bahawa mereka yang mementingkan ekonomi mempunyai alasan untuk merasa puas dengan keputusan pilihan raya: Ekonomi umumnya lebih baik di bawah presiden Demokrat.

Mewarisi ekonomi yang bergelut

Biden akan mewarisi ekonomi dengan masalah serius. Segala-galanya telah meningkat dengan ketara sejak hari-hari paling gelap - sekurang-kurangnya, sejauh ini - wabak itu pada musim bunga, tetapi ekonomi masih dalam keadaan buruk.

Laporan pekerjaan terkini menunjukkan bahawa 11 juta orang masih menganggur - sepertiga daripadanya telah tanpa pekerjaan selama sekurang-kurangnya 27 minggu - turun dari puncak 23 juta pada bulan April. Puluhan ribu perniagaan kecil dan berpuluh-puluh rangkaian runcit utama telah ditutup atau difailkan untuk muflis. Banyak negeri, bandar dan agensi perbandaran terlepas dari kos penutupan musim bunga yang luar biasa. Dan ekonomi telah menguncup 2.8% sejak akhir tahun 2019.

Dan itu tidak termasuk kesan daripada apa yang dilakukan oleh beberapa pegawai - termasuk Biden - dijuluki "musim sejuk yang gelap", kerana wabak coronavirus yang teruk di banyak wilayah di AS mendorong sekatan ekonomi baru.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Demokrat mempunyai rekod ekonomi yang lebih baik

Dalam usaha memahami bagaimana kesan keputusan pilihan raya terhadap ekonomi, masa lalu adalah panduan berguna.

Saya mengkaji bagaimana prestasi ekonomi bergantung kepada parti politik mana yang berkuasa. Awal tahun ini, saya melakukan analisis soalan ini, memberi tumpuan pada tahun 1976 hingga 2016, dan baru-baru ini mengemas kini data untuk memasukkan tahun 1953 hingga Oktober tahun ini.

Secara umum, sejak Presiden Dwight D. Eisenhower menjabat pada tahun 1953, ekonomi - seperti yang diukur oleh produk domestik kasar, pengangguran, inflasi dan kemelesetan - biasanya menunjukkan prestasi yang lebih baik dengan Demokrat di Gedung Putih. Pertumbuhan KDNK jauh lebih tinggi; inflasi - ukuran perubahan harga - telah lebih rendah; dan pengangguran cenderung menurun.

Pasaran saham cenderung berprestasi lebih baik dengan presiden Demokrat, meningkat 11% per tahun secara purata berbanding 6.8% untuk Republikan. Walaupun tuntutannya sebaliknya, prestasi pasaran saham di bawah Presiden Donald Trump rata-rata.

Mungkin perbezaan yang paling ketara yang saya dapati adalah dalam jumlah bulan ekonomi berada dalam kemelesetan ekonomi ditentukan oleh Biro Penyelidikan Ekonomi Negara. Dari 1953 hingga 2016, Republikan menguasai Gedung Putih selama 432 bulan, sekitar 23% daripadanya dibelanjakan dalam kemelesetan. Presiden demokratik memegang tampuk pemerintahan selama 336 bulan dalam tempoh itu, hanya 4% daripadanya berada dalam kemelesetan. Kemelesetan 2020 yang bermula pada bulan Mac belum diumumkan secara rasmi.

Satu penjelasan yang dicadangkan untuk perbezaan dramatik ini ialah deregulasi dilaksanakan semasa pentadbiran Republik membawa kepada krisis kewangan, yang seterusnya menyebabkan kemelesetan. Yang lain adalah faktor presiden tidak mempunyai kawalan ke atas, seperti kenaikan harga minyak secara mendadak, adalah penyebab kemelesetan biasa. Yang lain menunjukkan bahawa prestasi ekonomi yang lebih baik di bawah Demokrat adalah sederhana kerana bertuah.

Jadi walaupun pengundi cenderung berfikir Republikan melakukan pekerjaan yang lebih baik memacu ekonomi, data sejarah menunjukkan sebaliknya. Adakah Biden meneruskan rentak itu, tentu saja, masih harus dilihat, terutama yang diberikan kemungkinan dia akan ada Senat yang dikuasai Republik, yang boleh menggagalkan inisiatif dasarnya.

Lapisan perak dalam pemerintahan yang terbahagi

Dalam analisis saya, saya juga mengkaji kesan Kongres dan bagaimana semua, sebahagian atau tidak ada cabang perundangan yang dikendalikan oleh parti presiden mempengaruhi prestasi ekonomi.

Menariknya, AS belum melihat Demokrat menguasai White House dan juga Dewan Rakyat dengan Republikan yang menjaga Senat sejak 1889, ketika Grover Cleveland menjadi presiden. Oleh itu, dataset saya, dari tahun 1953, tidak memberi penjelasan mengenai konfigurasi perundangan tertentu.

Namun, saya mendapati bahawa ekonomi berjalan dengan baik ketika seorang presiden Demokrat menghadapi salah satu atau kedua-dua rumah Kongres yang dikendalikan oleh pembangkang. Selama 144 bulan ketika salah satu syarat itu berlaku, AS tidak pernah mengalami kemelesetan. Dan ketika Republikan menguasai Kongres di bawah presiden Demokrat, pengangguran bulanan rata-rata adalah yang paling rendah dari keadaan apa pun, pada 4.85%.

Sudah tentu, ini tidak bermaksud pemerintah yang berpecah belah akan membawa hasil yang baik hari ini. Keputusan pesimis adalah akan ada sekatan, dan tidak ada yang akan selesai. Untuk lulus dan laksanakan inisiatif utama, bipartisanship diperlukan.

Ada satu secara tidak sengaja bahawa Demokrat menguasai Senat jika dua pilihan raya akhir yang dijadualkan pada Januari di Georgia kedua-duanya masuk ke dalam ruang Demokrat. Dari segi sejarah, a Trifecta demokratik wujud selama 192 bulan, 14 daripadanya - 7% - berada dalam kemelesetan.

Jalan sukar di hadapan

Sejarah juga banyak diperkatakan mengenai pemulihan dari kejatuhan ekonomi, yang terus memakan masa lebih lama.

Sebagai contoh, hanya diperlukan 11 bulan untuk pasaran pulih dari kemelesetan 1980, tetapi 77 untuk memulihkan pekerjaan yang hilang dalam Kemelesetan Besar yang berlangsung dari 2007 hingga 2009. Sekiranya trend ini berterusan, ia mungkin 2027 atau lebih baru sebelum pasaran pekerjaan pulih sepenuhnya dari kemelesetan akibat wabak.

Tetapi masa lalu tidak meramalkan masa depan, dan saya percaya dasar yang dilaksanakan oleh presiden dan dapat dilaksanakan masih penting.

Semasa kempen, Biden mencadangkan beberapa rancangan perbelanjaan yang bercita-cita tinggi, seperti "membangun kembali lebih baik," yang akan melabur dalam infrastruktur Amerika dan tenaga bersih, serta "membeli Amerika." Secara keseluruhan, Biden telah mencadangkan AS $ 2 trilion hingga $ 4.2 trilion langkah-langkah tambahan untuk memerangi kesan ekonomi wabak tersebut, menurut analisis oleh Jawatankuasa Bukan Parti untuk Belanjawan yang Bertanggungjawab.

Rancangan ekonominya tidak dapat dilaksanakan tanpa kerjasama Kongres. Pelaburan dalam infrastruktur secara sejarah telah berlaku sokongan bipartisan jadi Pemimpin Majoriti Biden dan Senat, Mitch McConnell mungkin mendapat beberapa persamaan di sana. Tetapi walaupun McConnell telah menunjukkan pelepasan fiskal akan menjadi keutamaan, dia telah menentang satu lagi rang undang-undang coronavirus yang besar.

Mustahil untuk meramalkan sama ada Republikan akan memilih bipartisanship atau halangan, tetapi saya tetap berharap - diberikan Sejarah penyederhanaan Biden - bahawa presiden dan Kongres yang baru akan melakukan apa yang diperlukan untuk memajukan ekonomi ke hadapan.Perbualan

Mengenai Penulis

William Chittenden, Dekan Bersekutu untuk Program Siswazah dan Felo Presiden, Texas State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku yang disyorkan:

Modal dalam Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty. (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal dalam Hardcover Abad Dua Puluh Pertama oleh Thomas Piketty.In Modal dalam Abad Dua Puluh Pertama, Thomas Piketty menganalisis koleksi data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kelapan belas, untuk mendedahkan corak ekonomi dan sosial utama. Tetapi trend ekonomi bukanlah perbuatan Tuhan. Aksi politik telah membendung ketidaksamaan berbahaya pada masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Satu kerja cita-cita yang luar biasa, keaslian, dan kekakuan, Modal dalam Twenty-First Century mengorientasikan pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan berhadapan dengan kita dengan pelajaran yang mengejutkan untuk hari ini. Penemuannya akan mengubah perdebatan dan menetapkan agenda untuk generasi pemikiran tentang kekayaan dan ketidaksamaan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Kebahagiaan Alam: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Membangunkan dengan Melabur dalam Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Alam Semulajadi: Bagaimana Perniagaan dan Masyarakat Berkembang dengan Melabur dalam Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa yang bernilai alam semula jadi? Jawapan kepada soalan-yang secara tradisinya telah dirangka dalam alam sekitar ini syarat-merevolusikan cara kita menjalankan perniagaan. dalam Fortune Alam, Mark Tercek, Ketua Pegawai Eksekutif The Nature Conservancy dan bekas jurubank pelaburan, dan penulis sains Jonathan Adams berhujah bahawa sifat bukan sahaja asas kesejahteraan manusia, tetapi juga pelaburan komersil paling bijak yang boleh dilakukan oleh mana-mana perniagaan atau kerajaan. Terumbu karang, dataran banjir dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan mentah atau sebagai halangan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, malah penting untuk kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau undang-undang atau inovasi perniagaan. Fortune Alam menawarkan panduan penting kepada ekonomi dan alam sekitar.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Beyond Kemarahan: Apa yang telah berlaku dengan ekonomi kita dan demokrasi kita, dan bagaimana untuk menyelesaikannya -- oleh Robert B. Reich

Beyond KemarahanDalam buku ini tepat pada masanya, Robert B. Reich berpendapat bahawa apa-apa yang baik yang berlaku di Washington melainkan rakyat adalah bertenaga dan dianjurkan untuk pastikan Washington bertindak dengan kebaikan awam. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran yang lebih besar. Beyond Kemarahan menghubungkan titik, menunjukkan mengapa bahagian peningkatan pendapatan dan kekayaan akan ke bahagian atas telah terikat pekerjaan dan pertumbuhan untuk orang lain, melemahkan demokrasi kita; menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis tentang kehidupan awam; dan berpaling ramai rakyat Amerika terhadap satu sama lain. Beliau juga menjelaskan mengapa cadangan "hak regresif" mati salah dan menyediakan pelan tindakan yang jelas tentang apa yang mesti dilakukan sebaliknya. Berikut adalah pelan tindakan untuk semua orang yang mengambil berat tentang masa depan Amerika.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.


Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan pergerakan% 99
oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.

Ini Mengubah Semua: Menduduki Wall Street dan Pergerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan kakitangan YES! Majalah.Ini Menukar Semua menunjukkan bagaimana gerakan Menduduki beralih kepada cara orang melihat diri mereka sendiri dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percayai adalah mungkin, dan penglibatan mereka sendiri dalam mewujudkan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan sekadar 1%. Percubaan untuk merpati gerakan ini yang terdesentralisasi dan cepat berkembang telah menyebabkan kekeliruan dan salah tanggapan. Dalam jumlah ini, para editor dari YES! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar protes untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan personaliti yang berkaitan dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini mempunyai sumbangan dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lain-lain, serta aktivis Occupy yang ada di sana dari awal.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...