Kenapa Guru Keluar?

Guru tidak hanya meninggalkan pekerjaan kerana gaji dan persaraan yang rendah, menunjukkan penyelidikan baru. Persepsi mereka tentang sistem pendidikan yang patah juga menyumbang.

Dalam tiga kajian, pakar pendidikan meneliti fenomena yang agak baru guru menghantar surat peletakan jawatan mereka secara dalam talian. Penemuan ini mencadangkan tumpuan seluruh negara ke atas ujian standard, kurikulum skrip, dan sistem penilaian guru punitif yang menggagalkan dan mendidik para pendidik di semua peringkat gred dan pengalaman.

Di Amerika Syarikat, perolehan guru menelan belanja lebih dari $ 2.2 bilion setiap tahun dan menurunkan pencapaian pelajar seperti diukur dengan skor ujian bacaan dan matematik.

"Saya tidak merasakan saya meninggalkan pekerjaan saya. Saya rasa kemudian merasakan bahawa tugas saya meninggalkan saya. "

"Sebab-sebab guru yang meninggalkan profesion tidak mempunyai kaitan dengan sebab-sebab yang sering disebut oleh para reformis pendidikan, seperti gaji atau tingkah laku pelajar," kata Alyssa Hadley Dunn, penolong profesor pendidikan guru di Michigan State University.

"Sebaliknya, para guru banyak meninggalkan kerana dasar dan amalan yang menindas mempengaruhi keadaan dan kepercayaan mereka tentang diri mereka dan pendidikan."

Contohnya adalah surat peletakan jawatan terbuka guru sekolah rendah Boston Suzi Sluyter, yang muncul pada a Washington Post blog:

"Dalam era pengujian dan pengumpulan data yang menggangu di sekolah-sekolah awam," dia menulis sebahagian, "Saya telah melihat kerjaya saya berubah menjadi pekerjaan yang tidak lagi sesuai dengan pemahaman saya tentang bagaimana anak-anak belajar dan apa yang guru harus lakukan dalam kelas untuk membina persekitaran yang sihat, selamat, dan sesuai untuk belajar untuk setiap anak-anak kita.

"Saya tidak merasakan saya meninggalkan pekerjaan saya. Saya merasakan kemudian dan merasakan bahawa tugas saya meninggalkan saya. Ia adalah dengan cinta yang mendalam dan hati yang patah sehingga saya menulis surat ini, "tulis Sluyter, yang telah mengajar selama lebih dari 25.

Perasaan seperti pengabaian adalah perkara biasa dalam surat peletakan jawatan, penyelidik menulis dalam salah satu kajian yang diterbitkan dalam jurnal Linguistik dan Pendidikan.

Kajian kedua, yang diterbitkan dalam Bahasa Malaysia Pendidikan Pengajaran dan Guru, mencadangkan bahawa dengan menghantar surat peletakan jawatan mereka secara dalam talian, para pendidik mendapat suara dalam bidang awam yang mereka tidak mempunyai sebelum ini. "Semua surat peletakan jawatan guru dan wawancara mereka yang kemudian [dengan para penyelidik] membuktikan kekurangan suara dan agensi yang dirasakan guru dalam pembuatan dasar dan pelaksanaan," kata kajian itu.

Pentadbir mesti membenarkan guru terlibat dalam pembangunan kurikulum dan dasar pendidikan supaya mereka tidak merasa seperti mereka tidak mempunyai pilihan tetapi untuk meletakkan jawatan (dan kemudian mengumumkannya secara terbuka) untuk mendapatkan suara mereka, kata Dunn.

Surat peletakan jawatan awam memerangi "guru menyalahkan permainan" dan naratif lazim guru "buruk", kajian ketiga, yang diterbitkan dalam Rekod Kolej Guru, mencadangkan. Tuntutan umum ini - di mana guru dipersalahkan untuk sekolah dan kegagalan masyarakat-digunakan oleh pembaharuan pendidikan konservatif untuk memajukan langkah akauntabiliti untuk menilai guru, kata Dunn.

Tetapi surat peletakan jawatan, bukannya melukis pendidik sebagai tidak berminat dan malas, menggambarkan emosi mereka yang sengit. "Surat-surat itu dipenuhi dengan emosi, dengan penyesalan, dan dengan komitmen peribadi dan profesional yang menyeluruh untuk keperluan terbaik kanak-kanak," kata kajian itu.

Pada akhirnya, penggubal dasar perlu mengamati kesaksian guru dan menyokong langkah dari usaha untuk "memasarkan, memanfaatkan, memberi insentif, dan menswastakan pendidikan awam, untuk melakukan apa yang terbaik untuk anak-anak, bukan untuk yang paling bawah," kata Dunn.

"Dengan ketiadaan langkah tersebut, keadaan kerja guru, dan dengan itu keadaan belajar pelajar, mungkin akan terus berada dalam bahaya."

sumber: Michigan State University

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = teaching; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}