Untuk Membaiki Dunia adalah untuk Memperbaiki Pendidikan

Untuk Membaiki Dunia adalah untuk Memperbaiki Pendidikan

Hari ini adalah ulang tahun kelahiran Janusz Korczak (1878-1942). Korczak adalah seorang penulis, seorang doktor perubatan, pemikir dan penyiar radio, tetapi dia terutama dikenali sebagai pendidik yang unik dan inovatif, yang mengasaskan sebuah rumah anak yatim untuk anak-anak Yahudi di Warsaw. Hari ini, dia diketahui terutamanya untuk kematian tragisnya di Holocaust, semasa pengusiran dari Ghetto Warsaw pada 5 Ogos 1942.

Apabila kita memperingati mangsa-mangsa Holocaust, kita mempunyai kecenderungan untuk menumpukan perhatian kepada kematian mereka dan menumpukan sedikit perhatian kepada kehidupan mereka sebelum Holocaust. Siapakah mereka? Bagaimana mereka hidup? Apa yang mereka impikan? Apa yang menggembirakan mereka? Jawapan kepada soalan-soalan ini sukar untuk dijumpai dalam upacara peringatan atau dengan menamakan jalan-jalan dan institusi-institusi awam untuk mangsa-mangsa.

Namun Holocaust adalah pembunuhan beramai-ramai. Ia adalah penghapusan fizikal kehidupan dan masa depan rakyat. Dan ia adalah pembasmian budaya - dari segi kehidupan; idea, norma dan nilai sosial; suasana agama dan kebudayaan yang membentuk kehidupan mangsa. Kebudayaan itu, walaupun terkoyak, mempunyai potensi untuk diperbaharui, selagi kita tetap tertarik dan diilhami olehnya.

Saya tidak bermaksud kita harus menghidupkan kembali masa lalu, atau meniru budaya yang merupakan hasil era dan tempat yang berbeza. Sebaliknya kita harus mencari dan memulihkan akar intelektual dan budaya yang dapat memperkaya kehidupan kita. Bagaimanakah kita dapat mengubah gagasan dan tindakan seseorang seperti Janusz Korczak, yang cuba membuat capnya di dunia, menjadi ingatan yang hidup?

Pertama, kita perlu berhenti berfokus secara sempit atas kematiannya dan tahun-tahun yang dia habiskan di Ghetto Warsaw semasa Perang Dunia II, dan mengenali 40 tahun karyanya dan tulisannya sebelum Holocaust.

Pedagogi Dan Politik

"Janusz Korczak" adalah nama pena Henrik Goldschmidt, seorang penulis Yahudi yang bercita-cita dan pelajar perubatan dari Warsaw. Ada yang membuat spekulasi bahawa nama ini dimaksudkan untuk menyembunyikan asal-usul Yahudi Goldschmidt, tetapi sebenarnya asalnya Yahudi terkenal.

Sebagai seorang anak muda, dia ingin membakar "semua wang di dunia", agar dia dapat bermain dengan setiap anak, bebas dari kekayaan keluarganya. Keluarganya menjadi miskin setelah kematian ayahnya, ketika Korczak adalah 14. Semasa belajar perubatan, Korczak menjadi pengkritik sosial yang pintar. Titik perubahan dalam hidupnya adalah keputusannya untuk berhenti dari ubat dan menubuhkan sebuah rumah anak yatim untuk kanak-kanak Yahudi di Warsaw. Rumah anak yatim ini menjadi tapak untuk percubaan pendidikan yang inovatif secara radikal, didedikasikan untuk mewujudkan masyarakat yang demokratik dan adil, atau dengan kata-kata mereka, "kerajaan anak-anak".


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Eropah mengalami pergolakan sosial dan politik yang besar semasa zaman Korczak, yang dia alami secara langsung. Dia melihat usaha Russat dari Empayar Tsarist di Poland; berkhidmat sebagai doktor di Tentera Tsarist semasa Perang Russo-Jepun (1904-1905) dan dalam Perang Dunia I (1914-1918), dan telah dirangka untuk masa yang singkat untuk Tentera Poland semasa Perang Poland-Soviet (1919- 1921). Beliau menyaksikan kelahiran semula Poland yang independen dan antisemitisme yang semakin mengintimidasi. Beliau menyedari sepenuhnya perubahan sosial radikal eranya: urbanisasi, perindustrian, pengkomersialan dan pergolakan sosial. Menghadapi latar belakang ini, beliau membangunkan idea bahawa pendidikan adalah berbeza daripada profesion lain. Manakala jawapan kepada soalan-soalan seperti "Apakah kejuruteraan yang baik?" Atau "Apakah ubat yang baik?" Sedikit berbeza antara tempoh perdamaian atau perang atau masa imperialisme atau kebebasan kebangsaan, jawapan kepada persoalan "Apakah pendidikan yang baik? lebih kompleks dan kontroversial, kerana hujung pendidikan bergantung sepenuhnya kepada imej masyarakat yang dikehendaki.

Tiada seorang pun daripada mereka yang tahu, atau mereka tidak mahu tahu, bahawa kanak-kanak boleh menjadi pekerja moral, lebih rajin dan penuh kepercayaan daripada pekerja lain. Beribu-ribu kaedah telah dicipta untuk membuang masa mereka, jadi mereka tidak akan tenggelam ke dalam kemalasan dan kemalasan dan tidak ada yang menyangka untuk memberi mereka kerja yang produktif. Hanya pengeluar dan ahli sarkas yang mengetahui nilai kerja kanak-kanak dan mengeksploitasinya untuk kelebihan mereka dalam perbuatan kasar dan rompakan. Tidak seorang pun daripada mereka memahami atau ingin memahami bahawa, seperti orang dewasa, anak-anak kita, dengan mudah dan cepat belajar semua perkara yang mereka benar-benar memerlukan dan berguna kepada mereka dalam amalan. Jika tidak, kanak-kanak perlu dipaksa untuk mempelajari secara artifisial, atau secara buas melepaskan mereka dari kajian dan menghasilkan cara tiruan untuk membuat mereka ingat apa yang diajar. Oleh itu, gred, ganjaran dan hukuman; maka pengulangan dan peperiksaan untuk menampung bahan tahun empat, enam atau lapan tahun pada satu masa dengan kenaikan secara beransur-ansur dalam kemudahan dan keistimewaan. "(Korczak," Sekolah Kematian; "Sekolah Kehidupan, ms 189, Tulisan, Jumlah 8th, [Ibrani])

"Untuk membaiki dunia adalah untuk memperbaiki pendidikan," tulis Korczak, memahami bahawa "pendidikan progresif" boleh menjadi progresif hanya berkaitan dengan matlamat sosial tertentu. Eseinya biasanya diterbitkan dalam akhbar-akhbar sosialis (Przeglądu Społecznego, Glos, Społeczeństwo), yang sering ditapis dan penerbitnya dianiaya oleh rejim Tsarist. Korczak dikenalpasti dengan idea-idea sosialis, tetapi tidak pernah secara rasmi bergabung dengan mana-mana pergerakan atau organisasi politik. Rupa-rupanya, dia menolak penekanan sosialis politik apabila menggulingkan rezim Tsar dan pengesahan kekerasannya. Dia sentiasa bimbang dengan "hari demi hari." Jika sebuah revolusi berjaya dan menggulingkan Tsar, bagaimanakah masyarakat masyarakat lama menyesuaikan diri dengan hidup dengan cita-cita baru? Korczak naik di atas Utopian klasik yang hanya membayangkan masyarakat yang lebih baik, dan berbeza dari Karl Marx, yang menafikan utopianismenya sendiri. Falsafah Korczak lebih mirip dengan cita-cita Robert Owen, pengasas gerakan koperasi, dengan berusaha dan bergelut ke arah wawasan utopia dalam sempadan masyarakat yang sedia ada, oleh itu, seperti yang dikatakan Martin Buber, "memenuhi Utopia."

Rumah anak yatim Korzcak dikendalikan mengikut peraturan kecil yang dapat dimengerti oleh anak-anak. Kanak-kanak boleh menukar kebanyakan mereka melalui majlis kanak-kanak. Pengajar tidak dibenarkan menghukum anak-anak; mahkamah kanak-kanak telah ditubuhkan untuk menangani aduan kanak-kanak atau orang dewasa. Mahkamah itu mempunyai sifat pemaaf, dan kebanyakan sekatan yang ia hadapi mudah ditanggung. Sanksi yang paling parah - mengusir kanak-kanak - digunakan sekali sahaja; dalam kes-kes yang paling serius, seorang anggota senior dari rumah anak yatim akan mengambil tanggungjawab peribadi untuk tingkah laku masa depan kanak-kanak yang dituduh itu, untuk menghalangnya daripada diusir. Kebanyakan kanak-kanak mengalami pengadilan dari sudut pandangan yang berbeza: sebagai penuduh, terdakwa dan hakim. Korczak melihatnya sebagai pendidikan praktikal untuk keadilan.

Tidak seperti sistem gred standard, bertujuan untuk mengkuantifikasikan kemahiran spesifik pelajar, seorang kanak-kanak yang menamatkan pengajian dari rumah anak yatim melalui "referendum", di mana anak-anak lain meramalkan kemungkinan bahawa dia akan menjadi orang yang bertanggungjawab moral. Penilaian ini tidak terasing dan objektif tetapi mesra, subjektif dan dilakukan dengan sama. Salah seorang daripada kanak-kanak yang saya jumpa pada usia 88 memberitahu saya dia menerima dua matlamat hidup: untuk menjadi seorang yang bermoral, dan untuk meyakinkan anak-anak yang menulis penilaian negatif mengenai dia untuk mengubah fikiran mereka.

Pendidikan di rumah anak yatim Korczak adalah, sebenarnya, pendidikan ke arah masyarakat berdasarkan kebebasan, tanggungjawab dan keadilan. Beberapa graduannya mengadu, apabila meninggalkan rumah anak yatim, tentang kekejaman "kehidupan sebenar". Kadang-kadang dia dapat membantu graduan-graduan ini dan kadang-kadang dia tidak dapat, tetapi masalah ini tidak pernah menyebabkan kompromi pendidikan.

Apa yang boleh saya berikan?

Malangnya saya tidak boleh memberi anda apa-apa kecuali perkataan yang kurang baik ini.

Saya tidak dapat memberikan anda Tuhan kerana anda mesti mencari Dia dalam perenungan yang tenang, dalam jiwa anda sendiri.

Saya tidak dapat memberi anda Homeland, kerana anda mesti menemuinya di dalam hati anda sendiri.

Saya tidak boleh memberi anda cinta kepada Man, kerana tidak ada cinta tanpa pengampunan, dan pengampunan adalah sesuatu yang semua orang harus belajar untuk melakukannya sendiri.

Saya boleh memberikan anda tetapi satu perkara sahaja - rindu untuk kehidupan yang lebih baik; Kehidupan kebenaran dan keadilan: Walaupun ia tidak mungkin wujud sekarang, ia mungkin akan datang esok.

Mungkin rindu ini akan membawa anda ke Tuhan, Tanah Air dan Cinta.

Selamat tinggal. Jangan lupa.

(Ucapan perpisahan Janusz Korczak kepada setiap kanak-kanak meninggalkan rumah anak yatim, dipetik dalam Michael Shire, Nabi Yahudi, p.114)

Systematization Without A System

Korczak merupakan penyumbang penting kepada pendidikan progresif. Sesetengah aspek pendekatan berpusatkan kanak-kanak dia membantu pelopor masih dianggap inovatif hari ini (kerana sifat konservatif pendidikan secara umum).

Saya telah membaca banyak buku menarik. Sekarang saya membaca kanak-kanak yang menarik. Jangan katakan "Saya tahu." Saya telah membaca kanak-kanak yang sama sekali, dua kali, tiga kali, sepuluh kali, dan selepas semua yang saya tidak tahu banyak. Bagi kanak-kanak itu adalah seluruh dunia, yang telah lama wujud dan akan wujud selama-lamanya. (Korczak, "Peraturan Pendidikan," Agama Anak, ms 305 [Ibrani])

Korczak banyak menulis dan mendokumentasikan pengalaman pendidikan. Di rumah anak yatim itu, dia memantau dan merakamkan perkembangan fizikal dan mental kanak-kanak, yang dipengaruhi oleh pendekatan saintifik dalam kajian perubatannya. Dokumentasi pendidikan, menurut Korczak, berbeda dengan dokumentasi saintifik yang standard, dengan cara-cara yang mengungkapkan prinsip-prinsip luar biasa yang mendasari pendekatan pedagoginya.

Korczak faham bahawa orang-orang sangat berbeza antara satu sama lain, dan percaya ia sia-sia untuk mencari "resipi" pedagogi yang akan berjaya sama rata untuk semua manusia. Dia sering mengkritik kaedah yang menindas dan membosankan pendidikan konservatif. Daripada cuba untuk merumuskan teori umum saintifik pendidikan, Korczak melihat setiap kanak-kanak sebagai manusia yang berasingan, masing-masing layak dipahami sebagai individu. Maksudnya, dokumentasi dan analisisnya tentang kemajuan orang tertentu ("orang" dan "anak" adalah sinonim dalam falsafah Korczak) tidak bertujuan untuk mencapai maksud umum maksud, kerana orang bukanlah objek. Sebaliknya, ia boleh dicirikan sebagai "systematization tanpa sistem", yang bertujuan untuk mencapai kesimpulan tentang pembangunan dan pendidikan orang tertentu dari masa ke masa.

Mengekalkan sikap pretensi kepada objektif penyelidik saintifik, pendidik Korzcak sangat aktif dalam kehidupan pelajarnya dan oleh itu harus mendokumentasikan bukan sahaja mereka, tetapi juga dirinya sendiri. Korczak mengejek pendidik yang memarahi pelajar mereka kerana gagal kerana mereka tidak rajin, membandingkan mereka dengan doktor yang memarahi pesakitnya untuk baki sakit walaupun diberi rawatan yang paling profesional. Sesungguhnya, Korzcak menyimpulkan bahawa faktor paling penting dalam meningkatkan pendidikan adalah keupayaan pendidik untuk berkembang dari masa ke masa. Setiap pendidik mesti mencari atau mencipta kaedahnya sendiri, memperbaikinya dengan pengalaman dan, tidak kurang penting, dengan menganalisis dokumentasi pengalaman itu. Ramai pendidik mengalami rutinitas paksa yang dikenakan kepada mereka oleh struktur sistem pendidikan moden. Satu hasil yang terkenal tentang rutin ini dipakai oleh pendidik. Salah satu kelebihan terbesar pendekatan Korczak ialah ia menawarkan cara untuk menterjemahkan pengalaman terkumpul ke dalam apa yang akan kita sebut sebagai "pengalaman berterusan yang bermakna".

Bayangkan seorang guru yang sedang mengajar pelajar 100 dalam kelas yang berbeza, dalam proses menghadapi pelajar dengan pelbagai masalah pembelajaran, beberapa situasi sosial yang bermasalah semasa kelas dan rehat, serta peningkatan dalam tingkah laku dan prestasi pelajar tertentu . Biasanya, pendidik berada di bawah tekanan untuk memenuhi piawaian yang ditetapkan oleh sistem pendidikan yang berkaitan dengan kadar kemajuan melalui bahan dan persediaan untuk ujian seragam, sambil memenuhi tuntutan birokrasi untuk mendokumenkan gred kehadiran dan ujian. Biasanya, pada penghujung hari, aspirasi guru hanyalah untuk pulang ke rumah secepat mungkin untuk memisahkan diri sendiri sebanyak mungkin dari segi peristiwa. Pengalaman hari ini tidak mengasah apa-apa makna, tetapi berkumpul menjadi awan rutin yang menyebabkan akhirnya terbakar dan kesedaran dikurangkan oleh guru persekitarannya. Sekiranya dia dapat, apabila permintaan Korczak dilakukan secara sistematik, pilihlah beberapa daripada pelbagai peristiwa yang berlaku pada hari persekolahan untuk mencerminkan dengan mendalam, pendidik dapat membentuk sesuatu dengan makna kumulatif. Pencapaian dan kegagalannya, peristiwa dan pengalaman akan menjadi bahan untuk analisis yang sentiasa berkembang dan menjadi asas untuk membuat keputusan tentang perubahan khusus atau sistematik, meningkatkan kualiti pendidikan itu sendiri serta maksud tujuan pendidik. Sudah tentu, ini tidak mudah dicapai.

Untuk berjaya dengan kaedah ini, pendidik memerlukan lebih daripada disiplin diri dan masa yang mencukupi untuk mendokumen dan menganalisis. Dia terpaksa meninggalkan pencarian "resipi memenangi," dan menolak kemungkinan dia sudah "tahu sudah cukup", dan menggantikan pemikiran ini dengan kepastian yang lebih sederhana. Dia mesti menanam kesedaran tentang kelemahan dan kegagalannya, sambil cuba mengatasi mereka secara kreatif. Dia mesti membangunkan kemampuan untuk belajar dari masa dia menghabiskan masa dengan pelajar dan dari maklum balas yang dia terima dari rakan pendidik. Eksperimen baru ini juga perlu didokumenkan dan dianalisis. Gabungan pencapaian dan kegagalan akan membentuk asas untuk keupayaan pendidikan yang semakin berkembang.


Tentang Pengarang

Erez Raviv adalah pendidik di Muzium Rumah Ghetto Fighter dan Pusat Pendidikan dalam Roh Janusz Korczak - Ha'meorer.

Artikel ini membincangkan sebahagian kecil daripada pemikiran pedagogi Janusz Korczak, yang terdiri daripada dialog yang berterusan antara teori dan amalan. Orang-orang yang menerokai penulisannya selanjutnya akan mendapati di dalamnya cinta yang mendalam bagi manusia dan kritikan diri yang keras yang mudah dikenalpasti dan sumber inspirasi yang baik untuk memperbaiki kehidupan kita.

Sebilangan besar kerja tulisan tangan Korczak ditemui dalam arkib Israel Muzium Rumah Ghetto Fighters 'di Kibbutz Lohamei Ha'getaot. Pengasas Kibbutz, yang termasuk beberapa pemimpin Uprising Ghetto Warsaw, tahu Korczak secara peribadi. Beliau adalah salah seorang intelektual yang bersetuju untuk menyampaikan ceramah kepada belia Yahudi dalam seminar pergerakan belia Zionis-Sosialis dalam pendudukan Warsaw (1940). Muzium Rumah Ghetto Fighters 'termasuk Muzium Yad Layeled (Memorial Kanak-kanak), yang memaparkan pameran tetap khusus untuk kehidupan Henrik Goldschmidt, aka, Janusz Korczak.

Source: Projek Kiri Baru

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}