Bagaimana Ekonomi Pasaran Memusnahkan Perlindungan Profesion

Bagaimana Ekonomi Pasaran Memusnahkan Perlindungan Profesion

Doktor terdesak. 'Saya perlu bercakap kepada pesakit saya, 'katanya,' dan memberi mereka masa untuk bertanya. Sebahagian daripada mereka adalah kelahiran asing dan berjuang dengan bahasa itu, dan semuanya kesulitan! Tetapi saya tidak mempunyai masa untuk menerangkan perkara-perkara penting kepada mereka. Terdapat semua dokumen, dan kami sentiasa kekurangan tenaga kerja. '

Rungutan sedemikian telah sedih - tidak hanya dalam bidang perubatan, tetapi juga dalam pendidikan dan penjagaan. Malah dalam persekitaran yang lebih komersial, anda boleh mendengar bantahan yang sama: jurutera yang ingin memberikan kualiti tetapi diberitahu untuk memberi tumpuan kepada kecekapan sahaja; tukang kebun yang ingin memberi masa tumbuhan untuk berkembang, tetapi diberitahu untuk memberi tumpuan kepada kelajuan. Keutamaan produktiviti, keuntungan dan peraturan pasaran.

Aduan datang dari sisi lain meja juga. Sebagai pesakit dan pelajar, kami ingin diperlakukan dengan penuh perhatian dan tanggungjawab, bukan sekadar angka. Bukankah ada masa ketika para profesional masih tahu bagaimana untuk melayani kita - dunia yang aman, baik dipelihara oleh doktor yang bertanggung jawab, guru yang bijak dan jururawat yang peduli? Di dunia ini, tukang roti masih peduli tentang kualiti roti mereka, dan para pembina bangga dengan pembinaan mereka. Orang boleh percaya profesional ini; mereka tahu apa yang mereka lakukan dan penjaga yang boleh dipercayai pengetahuan mereka. Kerana orang menuangkan jiwa mereka ke dalamnya, kerja masih bermakna - atau adakah itu?

Dalam cengkaman nostalgia, mudah untuk mengabaikan sisi gelap model vokasional lama ini. Di samping hakikat bahawa pekerjaan profesional disusun di sekitar hierarki jantina dan kaum, orang awam dijangka menuruti keputusan pakar tanpa bertanya. Penghormatan kepada pihak berkuasa adalah norma, dan terdapat beberapa cara untuk memegang profesional untuk dipertanggungjawabkan. Di Jerman, contohnya, para doktor secara kolektif dipanggil 'demigod putih' kerana status mereka berbanding pesakit dan anggota kakitangan lain. Ini bukan bagaimana kita mungkin berfikir bahawa rakyat masyarakat demokratik harus dikaitkan dengan satu sama lain sekarang.

Dengan latar belakang ini, panggilan untuk lebih banyak autonomi, untuk lebih 'pilihan', kelihatan sukar untuk ditolak. Inilah yang terjadi dengan kebangkitan neoliberalisme selepas 1970s, apabila para penyokong 'Pengurusan Awam Baru' mempromosikan idea bahawa pemikiran pasaran yang keras harus digunakan untuk menyusun penjagaan kesihatan, pendidikan dan bidang lain yang biasanya dimiliki oleh lambat dan dunia pita merah yang rumit. Dengan cara ini, neoliberalisme melemahkan bukan sahaja institusi awam tetapi idea itu profesionalisme.

TSerangannya adalah kemuncak dua agenda yang kuat. Yang pertama ialah hujah ekonomi mengenai ketidakcekapan perkhidmatan awam atau struktur bukan pasaran lain di mana pengetahuan profesional dihoskan. Beratur panjang, tidak ada pilihan, tiada persaingan, tidak ada pilihan keluar - itulah paduan suara yang mengkritik sistem penjagaan kesihatan awam hingga ke hari ini. Yang kedua adalah hujah tentang autonomi, mengenai status yang sama, tentang pembebasan - 'Berfikir untuk diri sendiri!' bukannya bergantung kepada pakar. Kemunculan internet seolah-olah menawarkan syarat yang sempurna untuk mencari maklumat dan membandingkan tawaran: ringkasnya, untuk bertindak seperti pelanggan yang berpengetahuan sepenuhnya. Dua imperatif ini - ekonomi dan individualistik - sangat baik di bawah neoliberalisme. Peralihan dari menangani keperluan rakyat untuk memenuhi permintaan pelanggan or Pengguna selesai.

Kami semua pelanggan sekarang; kita semua sepatutnya menjadi raja. Tetapi bagaimana jika 'menjadi pelanggan' adalah model yang salah untuk penjagaan kesihatan, pendidikan, dan bahkan kraf dan perdagangan yang sangat khusus?

Apa model yang menghadap pasaran adalah hyperspecialisation, sebagai ahli falsafah Elijah Millgram berhujah The Endarkenment Besar (2015). Kita bergantung kepada pengetahuan dan kepakaran orang lain, kerana kita boleh belajar dan belajar hanya begitu banyak perkara dalam hidup kita. Apabila pengetahuan pakar dipertaruhkan, kami bertentangan dengan pelanggan yang berpengetahuan. Sering kali kita tidak mahu perlu melakukan penyelidikan kita sendiri, yang akan menjadi tampalan yang terbaik; Kadang-kadang, kita tidak dapat melakukannya, walaupun kita cuba. Ia lebih cekap (ya, cekap!) Jika kita boleh mempercayai mereka yang sudah tahu.

Tetapi ia boleh menjadi sukar untuk mempercayai profesional yang terpaksa bekerja dalam rejim neoliberal. Seperti yang dikatakan saintis politik, Wendy Brown Memadamkan Demo (2015), logik pasaran mengubah segala-galanya, termasuk kehidupan sendiri, menjadi persoalan pengurusan portfolio: satu siri projek di mana anda cuba memaksimumkan pulangan pelaburan. Sebaliknya, profesionalisme yang bertanggungjawab membayangkan kehidupan kerja sebagai satu siri perhubungan dengan individu yang diamanahkan kepada anda, bersama dengan standard etika dan komitmen yang anda meneguhkan sebagai ahli komuniti profesional. Tetapi pemasaranisasi mengancam kesepakatan ini, dengan memperkenalkan daya saing di kalangan pekerja dan melemahkan kepercayaan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan yang baik.

Adakah terdapat jalan keluar dari teka-teki ini? Bolehkah profesionalisme dihidupkan kembali? Sekiranya demikian, bolehkah kita mengelakkan masalah hierarki lama ketika memelihara ruang untuk kesaksamaan dan otonomi?

TBerikut adalah beberapa cadangan yang menjanjikan dan contoh kehidupan sebenar kebangkitan sedemikian. Dalam kisahnya mengenai 'profesionalisme sivik', Kerja dan Integriti (2nd ed, 2004), ulama pendidikan Amerika William Sullivan berhujah bahawa para profesional perlu menyedari dimensi moral peranan mereka. Mereka perlu 'pakar dan warganegara', dan 'belajar untuk berfikir dan bertindak secara kerjasama dengan kami', bukan pakar. Begitu juga, teori politik Albert Dzur berhujah Profesionalisme Demokratik (2008) untuk kebangkitan semula versi profesionalisme 'lama' yang lebih mementingkan diri sendiri - yang komited kepada nilai-nilai demokratik, dan dialog berterusan dengan masyarakat awam. Sebagai contoh, Dzur menjelaskan bagaimana pakar dalam bidang bioetika telah membuka perbincangan mereka kepada bukan pakar, bertindak balas terhadap kritikan awam, dan mencari format untuk membawa doktor, perunding etika dan orang awam ke dalam perbualan.

Praktik serupa boleh diperkenalkan dalam banyak profesi lain - dan juga bidang yang tidak difahami secara tradisional sebagai kerjaya pakar, tetapi di mana para pembuat keputusan perlu mengambil pengetahuan khusus. Sebaik-baiknya, ini boleh menyebabkan kepercayaan kepada profesional tidak buta, Tetapi wajar: kepercayaan berdasarkan pemahaman rangka kerja institusi yang bertanggungjawab, dan pada kesedaran mekanisme untuk pemeriksaan berganda dan mendapatkan pendapat tambahan dalam profesion.

Tetapi dalam banyak bidang, tekanan pasaran atau kuasi-pasaran berlaku. Ini meninggalkan profesional barisan depan kami di tempat yang sukar, seperti Bernardo Zacka menerangkan Apabila Negeri Memenuhi Jalan (2017): mereka terlalu banyak bekerja, habis, ditarik ke arah yang berbeza, dan tidak pasti mengenai keseluruhan tugas mereka. Individu yang bermotivasi tinggi, seperti doktor muda yang saya nyatakan pada awalnya, mungkin meninggalkan bidang yang mereka dapat menyumbang paling banyak. Mungkin ini adalah harga yang patut dibayar sekiranya ia memberi manfaat yang besar di tempat lain. Tetapi itu sepertinya tidak berlaku, dan ia menjadikan kita semua bukan pakar yang mudah terdedah juga. Kita tidak boleh dimaklumkan kepada pelanggan kerana kita tahu terlalu sedikit - tetapi kita tidak boleh bergantung kepada menjadi warga negara lagi, sama ada.

Hingga ke tahap, profesionalisasi dibina atas kegigihan kebodohan: pengetahuan khusus adalah bentuk kuasa, dan bentuk yang agak sukar dikawal. Namun jelas bahawa pasaran dan pasaran kuasi adalah strategi yang salah untuk menangani masalah ini. Dengan terus menerimanya sebagai satu-satunya model yang mungkin, kami melepaskan peluang untuk membayangkan dan mencari alternatif. Kita mesti dapat bergantung kepada kepakaran orang lain. Dan untuk itu, sebagai ahli falsafah politik Onora O'Neill berhujah dalam 2002 Reith Lectures, kita mesti dapat mempercayai mereka.

Doktor muda yang saya temubual telah lama dianggap meninggalkan pekerjaannya - jadi apabila peluang untuk mendapatkan kedudukan berasaskan penyelidikan datang, dia melompat kapal. 'Sistem ini memaksa saya untuk bertindak terhadap penghakiman saya sendiri, sekali lagi,' katanya. 'Ia bertentangan dengan apa yang saya fikir menjadi seorang doktor.' Sekarang adalah masa untuk membantu mengulang semula sistem di mana dia boleh mendapatkan semula tujuan itu, untuk manfaat semua orang.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Lisa Herzog adalah profesor falsafah politik dan teori di Universiti Teknikal Munich. Buku terbarunya adalah Merakamkan semula Sistem: Tanggungjawab Moral, Buruh Berbahagian, dan Peranan Organisasi dalam Masyarakat (2018).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Lisa Herzog; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}