Wonder Women Telah Menghancurkan Patriarki Sejak Masa Klasik

Wonder Women Telah Menghancurkan Patriarki Sejak Masa Klasik

Gal Gadot sebagai Wonder Woman. Clay Enos / TM & Komik DC ©

Wonder Woman adalah superhero yang mengganggu. Lebih daripada rakan sejawatnya, dia menentang klasifikasi mudah: dia bukan seorang asing atau jutawan - ataupun dia telah terdedah kepada beberapa bahan kimia untuk memperoleh kuasanya. Buku-buku komik melemparkannya sebagai misteri untuk dibongkar dan akhirnya dikawal.

Apabila kebenaran Latar belakang Wonder Woman akhirnya ditemui dalam a Jalur komik 1944, ia adalah salah satu pembuatannya sendiri. Walaupun ketika mendedahkan masa lalu, dia menolak untuk diriwayatkan - dan menuntut pemilikan identiti sendiri. Dengan menceritakan kisah dengan caranya sendiri, dia mengawal bagaimana dunia melihatnya - sama seperti adik-beradiknya dari kesusasteraan klasik dan abad pertengahan.

Kisah Wonder Woman dibentangkan pada helai kertas dalam komik, sama seperti kebanyakan teks zaman pertengahan. Teks-teks ini wanita tradisional yang dikonseptualisasikan sebagai kanvas kosong dicat dengan makna yang wajar, tetapi Wonder Woman enggan untuk merpati hanya kerana jantinanya.

Asal Wonder Woman, yang diturunkan dalam kulit, sangat dikaitkan dengan mitologi klasik yang terkenal dan kehidupan zaman pertengahannya. Dia adalah anak perempuan Hippolyta, yang menurut bangsa Yunani kuno ratu Amazons: A masyarakat utopian wanita pahlawan yang diasaskan pada pemberdayaan perempuan dan wanita.

Walaupun kisah Princess Diana of Themyscira - AKA Wonder Woman / Diana Prince - tidak berasal dari mitos Yunani atau Rom kuno, namanya bergema bahawa Dewi Rom Diana - dikenal pasti dengan Dewi Yunani Artemis - tokoh di mana-mana di kesusasteraan klasik dan zaman pertengahan.

Sama seperti Wonder Woman - yang boleh dikatakan sebagai salah satu daripada inkarnasi kontemporari dewi - Diana adalah tokoh yang luas. Sebagai dewi melahirkan, keperawanan dan memburu, dia adalah campuran peranan yang mustahil. Ketidakstabilan identiti beliau menjadikannya sebagai penyokong pemberdayaan wanita. Dia merangkumi banyak identiti yang tersedia untuk wanita, di luar sekatan peranan jantina tradisional.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mitos bertemu novel grafis

Salah satu teks zaman pertengahan yang paling terkenal di mana mitos Amazon dan kuasa dewi Diana berpotongan adalah Geoffrey Chaucer's The Knight's Tale, di mana Ratu Amazon Hippolyta yang dahsyat dipaksa berkahwin oleh Duke Theseus yang kejam.

Ketika kewanitaannya dibebaskan dengan ganas oleh penaklukan tentera, Hippolyta menjadi metafora untuk menghancurkan sebarang bentuk badan perempuan. Dia diarak, dibungkam dan digulingkan di hadapan orang ramai Theban, sementara badai mengamuk. Bound to Theseus, dia kehilangan kekuatannya, sama seperti Wonder Woman yang potensi kuatnya hanya dapat hilang jika dia dibelenggu di rantai oleh lelaki - ciri yang dicipta oleh pencipta Charles Moulton secara langsung dari mitologi Yunani kuno.

Dalam teks Chaucer, puteri Amazon Emily - makcik wanita Wonder Woman - nampaknya berkongsi nasib yang sama seperti Hippolyta kakaknya. Terperangkap di dalam taman tertutup, dia adalah pengantin perempuan dari salah satu daripada dua kesatria yang bertengkar, Palamon dan Arcite.

Tetapi cerita Emily mempunyai hasil yang sangat berbeza. In nya Teseida penyair Italia abad 14 yang Giovanni Boccaccio menggambarkan Emily sebagai "pelegrina" - perjalanan, asing dan gelisah. Masa lalu, seperti Wonder Woman sendiri - Wonder Woman daun Paradise Island selepas tuhan-tuhan mengatakan bahawa seorang duta Amazon harus dihantar ke dunia manusia - menjadikannya lambang kewanitaan yang dibebaskan.

Dalam kedua teks zaman pertengahan Emily menolak keterlibatannya di taman. Dia melarikan diri ke kuil dewi Diana di hutan liar. Dalam ruang tidak berstruktur ini, Emily membayangkan dirinya bebas daripada peranan jantina yang dipaksakan kepadanya. Untuk kali pertama (dan terakhir) suaranya didengar - dan ia bukan berbisik: ia adalah bunyi.

Emily merayu dengan Diana, yang identiti bendalirnya muncul untuk menawarkan janji penentuan nasib sendiri, dalam kehidupan persaudaraan yang kekal dengan dewi dan pemburu wanita sesama. Emily merindukan untuk menyambung semula dengan bekas pahlawan Amazonian itu. Dia ingin kembali ke utopia wanita di mana perkahwinan dan bersalin bukan masa depan yang tidak dapat dielakkan. Di mana kuasa fizikal dan politik bukan wilayah eksklusif lelaki.

Jawapan Diana terhadap pengakuan Emily adalah mengejutkan dan tidak dijangka: dia mesti berkahwin. Perkahwinan adalah nasib yang ditulis di dalam bintang - dan Emily tidak dapat melepaskannya. Sejak saat ini, Emily seolah-olah terdiam, pendengarannya ditindas oleh imperatif perkahwinan dan penyusunan.

Walau bagaimanapun, menentang jangkaan, pada masa akan datang Emily digambarkan dalam kisah yang dia menunggang bersama dengan pesta Theus ini. Tidak lagi mengenakan pakaian dara putihnya, dia berpakaian hijau, warna yang menandakan kebebasan dan kejantanan memburu yang, di dunia Amazon, dapat diakses oleh wanita juga. Emily berjaya mencari bentuk diri sendiri, walaupun sekatan zaman pertengahan dikenakan kepadanya.

Dengan wanita yang kuat dalam pokok keluarga, 2017 Wonder Woman mempunyai banyak hidup. Tetapi, dari treler untuk filem baru dan penampilannya dalam Batman v Superman: Dawn of Justice (2016), ia kelihatan seolah-olah penjelmaan baru ini adalah salah satu paling kuat lagi.

PerbualanGal Gadot, pelakon Israel yang kini memainkan superhero, menggambarkan Wonder Woman gladiatorial yang identitinya yang luas dan cair. Dia kuat, cantik, bijak dan dilaburkan sebagai kekuatan perubahan positif - sangat mirip dengan adik-beradik klasiknya.

Tentang Pengarang

Roberta Magnani, Pensyarah Bahasa Inggeris Kesusasteraan, Universiti Swansea

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = model peranan wanita; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…