Kapitalisme Tidak Patah - Tetapi Ia Perlu Rewrite

Kapitalisme Tidak Patah - Tetapi Ia Perlu Rewrite

Di 1990s, para ahli ekonomi memanjakan harapan bahawa globalisasi akan menaikkan semua bot melalui aktiviti pasaran bebas yang tidak terkawal. Sekarang, tetapi satu generasi kemudian, ramai yang mempunyai pemikiran kedua. Itu kerana pasaran bebas global, walaupun sememangnya memaksimumkan KDNK untuk semua yang terlibat, juga telah membawa kepada kadar ketidaksamaan yang mengejutkan bersama dengan ancaman yang tidak dapat dipulihkan dari perubahan iklim dari peningkatan pelepasan gas rumah hijau.

Sesetengah ulama akan menyalahkan kapitalisme itu sendiri. James Hickel berhujah bahawa "ada sesuatu yang asasnya cacat tentang sistem yang mempunyai arahan utama untuk memikat alam dan manusia menjadi modal, dan melakukannya lebih dan lebih setiap tahun, tanpa mengira kos kepada kesejahteraan manusia dan kepada alam sekitar yang kita bergantung kepada". Tetapi apa yang harus datang adalah tempatnya. Kapitalisme adalah punca dan ada kumpulan revolusioner yang marah bersedia untuk merapatkan idea yang memihak kepada sesuatu yang baru - bermula dengan memberikan hak yang tidak dapat dialihkan kepada alam semulajadi, seperti yang dicadangkan Hickel sendiri.

Walaupun pembaharuan tertentu mungkin terdengar menyegarkan, kami mungkin tidak mahu mencapai langkah-langkah terdesak seperti merongrong sistem ekonomi yang telah berjaya membawa kami akses yang belum pernah berlaku kepada teknologi terkini, maklumat, dan ubat-ubatan dengan harga yang berpatutan. Selain itu, kapitalisme pada akarnya tidak begitu banyak tentang tamak sebagai kepentingan diri asas. Dan setiap daripada kita berminat untuk beberapa tahap. Ini adalah fakta biologi yang kita abaikan pada bahaya kita.

Masalahnya mungkin tidak begitu banyak dengan kepentingan diri sendiri seperti bagaimana ia difahami. Ia telah menjadi asumsi lalai sekarang, terutamanya di AS dan UK, bahawa satu-satunya cara untuk mendapatkan seseorang melakukan sesuatu - apa sahaja - adalah untuk membayar mereka untuk melakukannya. Sikap apa-apa-untuk-saya sedang direndahkan seperti tidak pernah berlaku sebelum ini. Sebagai contoh, Philosopher Harvard, Michael Sandel, ditemui bahawa perkataan "incentivize" hampir tidak muncul sehingga 90 dan sejak itu telah melambung digunakan oleh lebih daripada 1,400%. Daerah sekolah juga membayar anak untuk dibaca - sering dengan hasil yang positif.

Masalahnya ialah penyelidikan empirikal menunjukkan insentif kewangan juga cenderung melemahkan motivasi altruistik. Ini adalah kerana dua sebab: yang pertama adalah bahawa semakin kita tenggelam dalam suasana insentif kewangan, semakin banyak naluri sosial kita yang tidak dapat digunakan. Yang kedua adalah bahawa kita mengharapkan pilihan untuk membeli jalan keluar kita harus benar-benar berbudi. Kita hanya dapat membeli offset pencemaran misalnya, dan tidak perlu menghalang selera kita untuk terus memikirkan diri kita sebagai orang yang baik.

Aspek ini nampaknya menjadi masalah serius dengan kapitalisme. Ia cenderung untuk memupuk kita kepada keperluan orang lain dan bahkan dapat menimbulkan minat kita untuk menjadi lebih mulia, secara peribadi dan kolektif. Tetapi ia tidak perlu kekal seperti ini.

Saya sememangnya berharap kapitalisme dapat bertahan, memandangkan sejarah telah menunjukkan dengan jelas bahawa masyarakat yang mengimbangi kesetaraan sosial dengan kebebasan ekonomi cenderung berkembang maju dalam jangka panjang. Tetapi jika itu berterusan, kita mungkin perlu membentuk konsep baru mengenai apa yang bermakna kapitalisme. Ahli ekonomi politik yang hebat, Adam Smith, membuat kita mengejar fakta bahawa kita adalah makhluk yang mencari keuntungan secara semulajadi. Tetapi ini tidak semestinya dosa - ia mengambil sikap berlebihan yang mula membutakan kita kepada kebimbangan manusia yang lain.

Satu bentuk kapitalisme baru

Cabaran yang kemudian bagi kita pada masa ini dalam sejarah adalah untuk menerapkan konsepsi yang lebih bersepadu dan aspirasi kepentingan diri terhadap tanggapan kapitalisme - yang boleh menjurus ke arah dan bukan hanya dari kebajikan. Kerana sementara kita mencari keuntungan, kita juga makhluk sosial, seperti yang ditunjukkan Aristotle dahulu. Ia dalam DNA kita dan sebabnya kita dapat berfikir dan berkomunikasi secara linguistik untuk bermula dengan, seperti yang ditunjukkan Wittgenstein dengan nikmat.

Laluan yang saya ingatkan kerja saya sendiri adalah untuk mendedahkan cara kebajikan dapat dibangkitkan semula melalui aktiviti sivik dan ekonomi - terdapat bukti yang luas bahawa insentif kewangan tidak selalu menjadi motivator paling kuat. Seringkali sebenarnya lebih berkesan untuk merayu kepada malaikat-malaikat yang lebih baik dari sifat kita - secara khusus, imej moral yang kita mahu mempertahankan diri kita sendiri. Inilah sebab mengapa rayuan terhadap kebanggaan sivik masih kekal lebih berkesan daripada insentif kewangan dalam tugas juri, pengundian, pembuangan sisa nuklear, dan juga pemfailan cukai pendapatan. Orang juga akan hanya menipu sehingga mereka dapat terus mengekalkan imej diri mereka sendiri sebagai bukan penipu.

Bayangkan bagaimana kapitalisme yang berlainan jika pemimpin perniagaan, pelabur, pekerja, dan pengguna mula menilai prestasi perniagaan bukan hanya dari segi keuntungan peribadi tetapi imej diri moral? Rayuan bersama untuk kebanggaan dan rasa malu boleh berfungsi sebagai motivator yang kuat untuk melibatkan tingkah laku sosial yang mulia sambil mengelakkan kerosakan psikologi yang berpotensi yang menyedihkan hanya boleh membawa.

Kami sudah melihat trend ke arah ini dalam banyak sektor dan tahap pemegang kepentingan. Pengguna semakin mengelakkan pembelian yang mereka anggap sebagai membolehkan eksploitasi, diskriminasi, atau kekurangan sumber asli. Firma bertindak balas dengan menyatakan misi sosial korporat yang jelas yang disokong oleh pelaporan tanggungjawab sosial pihak ketiga. Ramai pelancong bersedia untuk mengelakkan syarikat penerbangan yang mempunyai catatan buruk mengenai isu kepelbagaian. Bayangkan berapa banyak daripada kita yang boleh mengubah tabiat kita jika lebih banyak pemasar menjemput kita untuk mempertimbangkan apa yang kita katakan tentang nilai-nilai kita?

Begitu juga dengan pekerja, yang menyedari bahawa mereka tidak hidup dengan roti sahaja dan boleh menjadi motivasi untuk bekerja dengan lebih baik jika mereka mempunyai alasan yang baik untuk mempercayai visi moral yang menyeluruh dari organisasi mereka. Banyak firma yang dikagumi bertindak balas dengan memberi pekerja lebih banyak mengatakan dalam pengurusan dan meningkatkan kualiti kehidupan kerja.

Para pemegang saham yang paling penting, malangnya, adalah kumpulan paling lambat untuk bertindak balas terhadap peralihan ini, jadi kita harus memulakannya - dan kepemilikan saham kita sendiri - untuk mempertimbangkan pilihan pelaburan kita tentang nilai-nilai kita. Adakah kita keluar dari cara untuk melabur dalam firma yang bertanggungjawab sosial atau adakah kita melihat pulangan pelaburan? Jika hanya pulangan, maka bagaimanakah kita boleh terus memikirkan diri kita sebagai orang yang baik pada dasarnya?

PerbualanMemandangkan pengaruh kapitalisme ke atas hampir setiap aspek kehidupan ramai, ia akan menjadi lebih baik untuk mengingatkan diri kita lebih sering mengenai apa yang kita pilih dari segi ekonomi tentang nilai-nilai yang kita ditegakkan sebagai individu. Sekiranya Adam Smith betul dalam penilaiannya, kepentingan diri sendiri bukan dosa sendiri, maka membuktikan ia menjadi cabaran paling besar pada zaman kita.

Tentang Pengarang

Julian Friedland, Penolong Profesor Etika Perniagaan, Trinity College Dublin

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1593117876; maxresults = 1}

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = kapitalisme rusak; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}