Mengapa Kematian Tidak Ada Tahap Jika Sesetengah Live Lebih Lama Daripada Lain-lain

Mengapa Kematian Tidak Ada Tahap Jika Sesetengah Live Lebih Lama Daripada Lain-lainThe Reaper Grim against Sunset Red. 1905. Oleh Walter Appleton Clark. Perpustakaan Kongres hormat

Selagi terdapat ketidaksamaan di kalangan manusia, kematian telah dilihat sebagai penyamar yang hebat. Sama seperti kita yang lain, orang kaya dan berkuasa perlu menerima pemuda itu seketika, kekuatan dan kesihatan tidak lama lagi gagal, dan semua harta benda mesti dilepaskan dalam masa beberapa dekad.

Memang benar bahawa yang lebih baik telah, secara purata, hidup lebih lama daripada yang miskin (dalam 2017, kurangnya 10th penduduk UK mempunyai jangka hayat tujuh hingga sembilan tahun lebih lama daripada yang paling kurang), tetapi ini adalah kerana orang miskin lebih terdedah kepada pengaruh pemendekaan hidup, seperti penyakit dan diet yang buruk, dan menerima lebih miskin penjagaan kesihatan, dan bukannya kerana orang kaya dapat memanjangkan nyawa mereka. Terdapat had mutlak pada jangka hayat manusia (tidak ada yang hidup lebih daripada 52 tahun yang berlalu enam puluh bersamaan dengan Alkitab), dan mereka yang telah mencapai had itu telah berbuat demikian berkat nasib dan genetik, bukan kekayaan dan status. Fakta yang tidak dapat dielakkan ini telah membentuk masyarakat kita, budaya dan agama, dan telah membantu menumbuhkan rasa manusia yang dikongsi. Kita mungkin akan membenci atau iri hati kehidupan istimewa yang hebat ini, tetapi kita semua boleh berempati dengan ketakutan mereka tentang kematian dan kesedihan mereka terhadap kehilangan orang yang tersayang.

Tetapi ini mungkin tidak lama lagi akan berubah secara dramatik. Penuaan dan kematian adalah tidak tidak dapat dielakkan untuk semua makhluk hidup. Contohnya, hidra, polip air tawar kecil yang berkaitan dengan ubur-ubur, mempunyai kapasiti yang menakjubkan untuk penjanaan semula diri, yang berjumlah 'keabadian biologi'. Para saintis kini mula memahami mekanisme yang terlibat dalam penuaan dan regenerasi (satu faktor nampaknya menjadi peranan FOXO gen, yang mengawal selia pelbagai proses selular), dan jumlah yang besar sedang dilaburkan dalam penyelidikan untuk memperlambat atau membalikkan penuaan pada manusia. Sesetengah terapi anti-penuaan sudah pun di dalam percubaan klinikal, dan walaupun kita harus mengambil ramalan penggemar hayat hidup dengan garpu garam, mungkin dalam beberapa dekad kita akan mempunyai teknologi untuk memanjangkan jangka hayat manusia dengan ketara. Tidak akan ada had tetap pada kehidupan manusia lagi.

Apa kesannya terhadap masyarakat? Seperti yang ditunjukkan Linda Marsa dalam Aeon esei, lanjutan hayat mengancam untuk menggabungkan ketidaksamaan yang sedia ada, membolehkan mereka yang mampu terapi terkini hidup lebih lama, menimbun sumber dan meningkatkan tekanan pada orang lain. Sekiranya kita tidak memberikan akses yang sama kepada teknologi anti penuaan, Marsa mencadangkan, 'jurang umur panjang' akan berkembang, membawa dengan ketegangan sosial yang mendalam. Peluasan hidup akan menjadi unleveller yang hebat.

Saya fikir ketakutan ini sangat baik, dan saya ingin menyerlahkan aspek lain. Jurang panjang umur akan melibatkan perbezaan, bukan hanya dalam kuantiti kehidupan, tetapi dalam sifatnya yang sangat. Pelanjutan kehidupan akan mengubah cara kita memikirkan diri kita sendiri dan kehidupan kita, mewujudkan jurang psikologi mendalam antara mereka yang memilikinya dan mereka yang tidak.

Here apa yang saya maksudkan. Kita, dalam erti kata asas, pemancar, yang memelihara apa yang kita wariskan dan lulus kepada generasi akan datang. Dari perspektif biologi, kita adalah pemancar gen - 'robot raksasa raksasa', dalam frasa berwarna-warni Richard Dawkins, yang dibina oleh pemilihan semula jadi untuk meniru DNA kita. Kami juga pemancar artifak budaya - kata-kata, idea, pengetahuan, alat, kemahiran dan sebagainya - dan sebarang peradaban adalah hasil daripada pengumpulan dan penambahbaikan artifak-artifak seperti ini selama bertahun-tahun.

Walau bagaimanapun, kita tidak terikat dengan peranan ini. Gen dan budaya kami telah membolehkan kami mewujudkan masyarakat di mana kami dapat mengejar kepentingan peribadi dan projek tanpa nilai pembiakan atau hidup terus. (Sebagai ahli psikologi Keith Stanovich meletakkan ia, kita boleh mengetuai robot pemberontak terhadap gen yang mencipta kita.) Kita boleh menjadi pengguna, pengumpul dan pencipta - memupuk selera sensasi kita, mengumpulkan harta benda dan pengetahuan, dan menyatakan diri kita melalui aktiviti seni dan fizikal.

Tetapi walaupun begitu, kita segera menyedari bahawa masa kita terhad dan jika kita mahu projek, harta benda dan ingatan kita bertahan, kita mesti mencari orang yang akan menjaga mereka apabila kita hilang. Kematian menggalakkan yang paling terserap diri kita untuk menjadi pemancar satu jenis atau yang lain. Pembaca novel George Eliot Middlemarch (1871) akan mengingati potret ulama berpendidikan sendiri Edward Casaubon, yang ketika kematiannya menjadi pathetically terdesak untuk isterinya yang muda untuk meneruskan penyelidikannya.

Pelanjutan hayat akan mengubah ini. Mereka yang mempunyai kehidupan yang panjang tidak akan mempunyai rasa transience yang sama. Mereka akan dapat memanjakan diri mereka tanpa perlu risau bahawa mereka membazir tahun-tahun yang berharga, kerana mereka boleh menjangkakan banyak masa depan di mana untuk pergi ke perkara yang kurang remeh. Mereka mungkin tidak akan merasa tergesa-gesa untuk berkongsi projek mereka dengan orang lain, mengetahui bahawa mereka mungkin memiliki mereka selama bertahun-tahun lagi, dan mereka mungkin menyimpan pengetahuan dan budaya serta harta benda. Mereka boleh menghabiskan masa bertahun-tahun memupuk minda, badan dan perasaan estetik mereka, dan menjadi taksub dengan menyempurnakan diri mereka sendiri, tidak membimbangkan bahawa usia tua dan kematian akan melemahkan semua usaha ini.

Mereka mungkin juga merasa diri mereka lebih baik daripada mereka yang mempunyai umur hidup semula jadi. Mereka dapat melihat kehidupan lanjutan mereka sebagai lambang status tinggi, seperti rumah mewah atau kapal layar. Mereka mungkin merasa penting diri dengan cara yang lebih mendalam. Ahli falsafah Daniel Dennett telah menggambarkan diri sebagai sejenis fiksyen - penyampai cerita yang dibayangkan yang kami ceritakan tentang sikap, pengalaman, motif, projek dan karier kami. Kisah-kisah ini sebenarnya dibina dengan cepat, dengan koleksi sistem otak yang agak dipecah, tetapi kita menafsirkannya sebagai laporan tentang diri yang bersatu padu.

Orang-orang yang mempunyai kehidupan yang panjang akan dapat memancarkan cerita hidup yang lebih kaya dan lebih optimistik, penuh dengan peningkatan diri dan penanaman diri, dan mengandungi lebih sedikit insiden kehilangan dan kesedihan (dengan mengandaikan mereka yang tersayang telah memanjangkan nyawa). Akibatnya, mereka mungkin melihat diri mereka - penyampai tersirat dari cerita-cerita multivolume yang menarik ini - sebagai lebih berharga daripada diri sendiri dengan kehidupan yang tidak dapat dikalahkan, yang hanya boleh menceritakan kisah pendek yang menyedihkan.

Sudah tentu, walaupun orang yang kaya dengan umur panjang akhirnya harus menghadapi moralitas mereka sendiri, tetapi selama beberapa dekad mereka akan dapat hidup sebagai pemilik dan akumulator bukannya sebagai pemancar. Dengan piawaian individualistik masyarakat Barat moden, mereka akan menjadi sangat istimewa terhadap mereka yang tidak dapat dikalahkan - ahli-ahli spesies asing hampir. Ia tidak terlalu sukar untuk membayangkan senario ganas di mana pesertanya yang miskin semakin meningkat melawan kelas yang diperkatakan sybarit. Filem Fritz Lang Metropolis (1927) akan kelihatan nubuatan.

Ini tidak bermakna peluasan hidup tidak dapat dielakkan akan menjadi perkara yang buruk. Itulah yang kita lakukan dengan kehidupan kita yang penting. Bahaya ini adalah untuk membuang semakan mengenai kepuasan diri yang diberikan oleh kematian, dan dalam ketidaksamaan baru dalam penghapusan yang boleh dibuat. Mungkin kita akan dapat mengatasi masalah ini dengan membuat teknologi sambungan hayat yang banyak tersedia, walaupun itu sendiri akan membawa risiko terlalu banyak penduduk dan kekurangan sumber. Walau apa pun, jika kita mahu mengekalkan masyarakat yang stabil, kita perlu mencari jalan untuk mengimbangi kehilangan pengaruh meratakan yang mati, dan mengekalkan rasa rendah diri dan berkongsi kemanusiaan yang ia fosters.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Keith Frankish adalah seorang ahli falsafah dan penulis. Beliau adalah seorang pembaca kehormatan dalam falsafah di University of Sheffield, seorang rakan penyelidikan melawat Universiti Terbuka, UK, dan seorang profesor tambahan dengan Program Otak dan Minda di Universiti Crete. Dia tinggal di Greece.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = kematian dan mati; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}