Bagaimana Wanita Abad Pertengahan Boleh Mengajar Kami Cara Menghancurkan Peraturan-Peraturan Jantina

Bagaimana Wanita Abad Pertengahan Boleh Mengajar Kami Cara Menghancurkan Peraturan-Peraturan Jantina Joan of Arc. BlackMac / Shutterstock.com

Pada malam pemilihan Amerika Syarikat, jambatan Javits Centre magisterial, terbuat dari kaca berdiri dengan silingnya utuh dan penghormatan tetamu dalam ketiadaan kalah. Hillary Clinton - yang sering bercakap tentang "siling kaca tertinggi, paling sukar" yang dia cuba menghancurkan - mahu membawa era baru dengan semangat simbolik. Ketika para pendukung berputus asa di istana kaca yang sama, jelaslah bahwa simbolisme kekalahannya tidak kurang kuat.

Orang ramai menangis, harapannya putus asa, dan banyak lagi soalan yang dibangkitkan mengenai apa yang akan diambil untuk pemimpin yang paling berkuasa di planet ini untuk menjadi seorang wanita. Pengalaman dan pencapaian Hillary Clinton sebagai peguam hak sivil, wanita pertama, senator dan setiausaha negara tidak mencukupi.

Bagaimana Wanita Abad Pertengahan Boleh Mengajar Kami Cara Menghancurkan Peraturan-Peraturan Jantina Pusat Javitts. BravoKiloVideo / Shutterstock.com

Standard-standard "jantina" jantina dalam masyarakat telah dibingungkan dengan keterlaluan. Kempen Clinton berkata pengarah FBI James Comey mengendalikan siasatan ke atas pelayan peribadi Clinton yang diturunkan "Rahang-menjatuhkan" piawaian ganda. Walau bagaimanapun, Trump memuji dia sebagai mempunyai "keberanian". Apabila tidak ada bukti e-mel yang dapat dikembalikan, Trump berlarut-larut dalam proses kehakiman, mendakwa: "Hillary Clinton bersalah. Dia tahu itu. FBI tahu, orang tahu itu. "Lagu"mengunci dia"Bergema melalui orang ramai pada perhimpunan.

Tepuk-tengok seperti wanita yang akan dipenjarakan tanpa bukti atau perbicaraan? Itulah zaman pertengahan.

Hati seorang raja

Sejak zaman dahulu lagi, wanita telah memanipulasi pembinaan jantina untuk mendapatkan agensi dan suara di lingkungan politik. Semasa ucapannya kepada tentera di Tilbury, menjangka serangan terhadap Armada Sepanyol, Elizabeth saya mendakwa bahawa:

Saya tahu saya mempunyai badan tetapi wanita yang lemah dan lemah; tetapi saya mempunyai hati dan perut seorang raja, dan seorang raja Inggeris juga.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bagaimana Wanita Abad Pertengahan Boleh Mengajar Kami Cara Menghancurkan Peraturan-Peraturan Jantina Elizabeth I, Potret Ditchley, c. 1592, Galeri Potret Negara. Elizabeth berdiri di England, dan bahagian atas dunia itu sendiri. Kuasa dan penguasaannya dilambangkan oleh sfera langit yang tergantung dari telinga kirinya. Mutiara yang berlebihan mewakili keperawanannya dan dengan itu maleness. Wikimedia Commons

Empat ratus tahun kemudian, Margaret Thatcher nampaknya terpaksa mengikuti pendekatan yang sama, menggunakan jurulatih suara dari Teater Negara untuk membantunya menurunkan suaranya. Dan Clinton memberitahu perhimpunan di Ohio: "Sekarang apa yang difokuskan oleh orang ialah memilih presiden dan ketua komander yang akan datang." Tidak sejuta batu dari identifikasi raja Elizabeth, pseudo-lelaki "Perawan Perawan".

Main jantina ini mempunyai asal-usul purba. Pada akhir abad keempat AD, St Jerome berhujah bahawa wanita suci menjadi lelaki. Begitu juga, orang Kristian awal yang bukan kanonik Injil Thomas mendakwa bahawa Yesus akan menjadikan Maria "laki-laki, agar dia juga menjadi roh yang hidup seperti kamu laki-laki".

Menjelang Abad Pertengahan, gagasan tentang keutamaan jasmani perempuan ini menjadi bahan serta rohani sebagai teks perubatan mengenai topik yang berleluasa. Tubuh wanita dianggap lebih rendah dan lebih mudah dijangkiti penyakit. Kerana kepintaran anatomi perempuan, doktor lelaki terpaksa bergantung pada gambar rajah dan teks untuk menafsirkannya, selalunya dengan tumpuan tunggal pada sistem pembiakan. Oleh kerana lelaki kebanyakan menulis buku, pembinaan leksikal dan bergambar tubuh wanita itu telah secara historis, dan secara literal, "ditulis" oleh penulis lelaki.

Oleh itu, wanita, yang terkurung secara sosial oleh badan wanita mereka dan hidup di dunia manusia, perlu membuat cara radikal untuk mengubah suai jantina mereka dan juga fisiologi mereka. Untuk mendapatkan kuasa, wanita harus bersikap suci dan bersikap seperti lelaki dengan mengadaptasi ciri-ciri "maskulin". Pengubahsuaian semacam itu mungkin kelihatan berkompromi feminis, atau proto-feminis, cita-cita, tetapi mereka sebenarnya strategi yang canggih untuk melemahkan atau menggangu status quo.

Main jantina

Bagaimana Wanita Abad Pertengahan Boleh Mengajar Kami Cara Menghancurkan Peraturan-Peraturan Jantina Imej yang diterangi dari Scildiasia Hildegard dari Bingen (1098-1179), yang menggambarkannya tertutup dalam sel penari, menulis. Wikimedia Commons

Wanita zaman pertengahan yang menginginkan suara dalam kalangan agama (Gereja, tentu saja, kuasa yang tidak dipilih hari ini) menumpahkan kewanitaan mereka dengan menyesuaikan diri dengan badan mereka, cara mereka menggunakannya, dan dengan itu cara mereka "membaca" oleh orang lain. Melalui melindungi keperawanan mereka, berpuasa, memaki daging mereka, mungkin membaca, menulis, atau menjadi secara fizikal di dalam sebuah biara atau jangkar, mereka mengorientasikan semula cara mereka dikenal pasti.

Joan of Arc (1412-1431) yang terkenal membawa tentara untuk kemenangan dalam Perang Seratus Tahun yang dipakai sebagai seorang askar, pada masa wanita tidak sepatutnya berperang.

Catherine of Siena (1347-1380), menentang kod sosial kecantikan wanita, mencukur rambutnya dengan menentang hasrat ibu bapanya untuk berkahwin. Dia kemudian mempunyai pengalaman mistik yang kuat di mana dia menerima hati Kristus sebagai tempatnya sendiri; transformasi mendalam yang secara radikal mengubah jasad dan identiti beliau.

Dan St Agatha (231-251), yang kisahnya diedarkan secara meluas pada Zaman Pertengahan, enggan memberi tekanan seksual dan diseksa, akhirnya mengalami penderitaan payudaranya. Dia telah digambarkan sebagai menawarkan dadanya di atas pinggan kepada Kristus dan dunia. Agatha menumbangkan matlamat penyerangnya, mengeksploitasikan dirinya "de-feminised" diri dan sebaliknya menawarkan payudara sebagai simbol kuasa dan kemenangan.

Bagaimana Wanita Abad Pertengahan Boleh Mengajar Kami Cara Menghancurkan Peraturan-Peraturan Jantina Saint Agatha membawa payudara terputusnya di pinggan, Piero della Francesca (1460-70). Wikimedia Commons

Sebahagian ulama bahkan telah membantah bahawa para bhikkhu dan biarawati dianggap sebagai "jender ketiga" pada Zaman Pertengahan: tidak sepenuhnya maskulin atau feminin.

Sistem jantina yang fleksibel ini menunjukkan bagaimana orang zaman pertengahan mungkin lebih canggih dalam konsep identiti mereka yang kita ada hari ini, ketika cabaran pengertian binari jantina hanya kini dibincangkan secara meluas. Kod kesucian zaman pertengahan mungkin bukan untuk kebanyakan citarasa 21 abad, tetapi wanita-wanita yang berkuasa ini menguasai identifikasi mereka sendiri: mendapati kelemahan dalam peraturan, mendapati pihak berkuasa dalam diri mereka sendiri.

Kempen presiden AS tanpa keraguan menghidupkan semula politik jantina. Hillary Clinton telah berkata: "Jika saya mahu mengetuk cerita dari halaman depan, saya hanya menukar gaya rambut saya". Ia mudah melompat pada komen sedemikian, melihat Clinton sebagai penyokong media, bermain dengan harapan bahawa wanita ditakrifkan oleh penampilan mereka. Tetapi sebenarnya, seperti banyak wanita di hadapannya, Clinton memanipulasi dan mengeksploitasi peraturan-peraturan yang berusaha mendefinisikannya.

Pembebasan lengkap ini tidak. Hanya apabila sejarah panjang peraturan jantina dicabar akan wanita yang berkuasa tidak lagi dibandingkan dengan lelaki. Seperti sambutan Joan of Arc dan tenteranya, sudah pasti masa untuk panggilan lain: untuk kebebasan toleransi, inklusi, kesetaraan dan belas kasihan. Kita mesti mengubah kesedihan menjadi keyakinan dan kata-kata menjadi tindakan. Untuk menghancurkan impian gadis-gadis di seluruh dunia, tetapi siling kaca yang menahan mereka.Perbualan

Tentang Pengarang

Laura Kalas Williams, Penyelidik Pasca Pendustaan ​​dalam Sastera dan Perubatan Abad Pertengahan, Tutor Bersekutu, University of Exeter

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.