Bagaimana Orang Kaya Bertindak Terhadap Wabak Bubonik Mempunyai Kesamaan Seram Dengan Pandemi Hari Ini

Bagaimana Orang Kaya Bertindak Terhadap Wabak Bubonik Mempunyai Kesamaan Seram Dengan Pandemi Hari Ini Franz Xavier Winterhalter 'The Decameron' (1837). Imej Warisan melalui Getty Images

Coronavirus boleh menjangkiti sesiapa sahaja, tetapi laporan terkini telah menunjukkan bahawa status sosioekonomi anda dapat memainkan peranan besar, dengan gabungan keselamatan pekerjaan, akses ke penjagaan kesihatan dan mobiliti yang memperluas jurang tahap jangkitan dan kematian antara orang kaya dan miskin.

Yang kaya bekerja dari jauh artikel melarikan diri ke pusat peranginan atau rumah kedua pastoral, sementara bandar miskin dikemas ke dalam pangsapuri kecil dan terpaksa terus bekerja.

Sebagai abad pertengahan, Saya pernah melihat versi cerita ini sebelum ini.

Setelah 1348 Black Death di Itali, penulis Itali Giovanni Boccaccio menulis koleksi 100 novel berjudul, “The Decameron. " Kisah-kisah ini, walaupun fiksyen, memberi kita jendela kehidupan abad pertengahan semasa Black Death - dan bagaimana beberapa celah yang sama terbuka antara yang kaya dan yang miskin. Sejarawan budaya hari ini melihat "The Decameron" sebagai sumber maklumat yang sangat berharga mengenai kehidupan seharian di Itali abad ke-14.

Bagaimana Orang Kaya Bertindak Terhadap Wabak Bubonik Mempunyai Kesamaan Seram Dengan Pandemi Hari Ini Giovanni Boccaccio. Leemage melalui Getty Images

Boccaccio dilahirkan pada tahun 1313 sebagai anak haram seorang pegawai bank Florentine. Produk kelas menengah, dia menulis, dalam "The Decameron," cerita mengenai pedagang dan pelayan. Ini tidak biasa pada zamannya, kerana sastera abad pertengahan cenderung fokus pada kehidupan bangsawan.

"The Decameron" diawali dengan gambaran grafik yang menyedihkan tentang Black Death, yang sangat jahat sehingga seseorang yang mengidapnya akan mati dalam masa empat hingga tujuh hari. Antara tahun 1347 dan 1351, ia membunuh antara 40% dan 50% penduduk Eropah. Sebilangan ahli keluarga Boccaccio sendiri meninggal dunia.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Di bahagian pembukaan ini, Boccaccio menggambarkan orang kaya mengasingkan diri di rumah, di mana mereka menikmati wain dan peruntukan yang berkualiti, muzik dan hiburan lain. Orang yang paling kaya - yang digambarkan oleh Boccaccio sebagai "kejam" - meninggalkan kawasan kejiranan mereka sama sekali, mundur ke perkebunan yang selesa di luar bandar, "seolah-olah wabak itu dimaksudkan untuk menanggung hanya mereka yang tinggal di tembok kota mereka."

Sementara itu, golongan menengah atau miskin, dipaksa tinggal di rumah, "dijangkiti ribuan orang di sana di kawasan mereka sendiri, hari demi hari" dan dengan cepat meninggal. Hamba dengan berhati-hati mengurus orang-orang yang sakit di rumah tangga yang kaya, sering kali menderita penyakit itu sendiri. Ramai yang tidak dapat meninggalkan Florence dan yakin akan kematian mereka yang dekat, memutuskan untuk hanya minum dan berpesta pada hari-hari terakhir mereka dalam penghormatan nihilistik, sementara di kawasan luar bandar, buruh mati “seperti binatang buas daripada manusia; malam dan siang, dengan tidak pernah ada doktor yang menghadirinya. "

Bagaimana Orang Kaya Bertindak Terhadap Wabak Bubonik Mempunyai Kesamaan Seram Dengan Pandemi Hari Ini Josse Lieferinxe's 'Saint Sebastian Interceding for the Plague Stricken' (c. 1498). Wikimedia Commons

Selepas penerangan wabak suram, Boccaccio beralih ke 100 cerita. Mereka diceritakan oleh 10 bangsawan yang melarikan diri dari kematian yang menggantung di Florence untuk menikmati kemewahan di rumah-rumah besar. Dari sana, mereka menceritakan kisah mereka.

Satu masalah utama dalam "The Decameron" adalah bagaimana kekayaan dan kelebihan dapat merosakkan kemampuan orang untuk berempati dengan kesusahan orang lain. Boccaccio memulai maju dengan peribahasa, "Sudah semestinya manusia menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang menderita." Namun dalam banyak kisah, dia terus menampilkan watak-watak yang sangat tidak peduli dengan kesakitan orang lain, yang dibutakan oleh semangat dan cita-cita mereka sendiri.

Dalam satu kisah fantasi, seorang lelaki mati kembali dari neraka setiap hari Jumaat dan secara rutin menyembelih wanita yang sama yang telah menolaknya ketika dia masih hidup. Di tempat lain, seorang janda menangkis seorang imam yang leka dengan menipu dia tidur dengan pembantu rumahnya. Dalam sepertiga, pencerita memuji watak kerana kesetiaannya yang tidak berbelah bagi kepada rakannya ketika, sebenarnya, dia telah banyak mengkhianati rakan itu selama bertahun-tahun.

Manusia, Boccaccio sepertinya mengatakan, dapat menganggap diri mereka berakhlak mulia dan bermoral - tetapi tanpa disedari, mereka mungkin menunjukkan sikap tidak peduli kepada orang lain. Kita melihatnya dalam 10 orang pencerita itu sendiri: Mereka membuat perjanjian untuk hidup dengan baik di tempat peristirahatan mereka yang lengkap. Namun ketika mereka memanjakan diri, mereka menikmati beberapa kisah yang menggambarkan kekejaman, pengkhianatan dan eksploitasi.

Boccaccio ingin mencabar pembacanya, dan membuat mereka memikirkan tanggungjawab mereka kepada orang lain. "The Decameron" menimbulkan pertanyaan: Bagaimana orang kaya berhubungan dengan orang miskin pada masa penderitaan yang meluas? Apakah nilai kehidupan?

Dalam pandemi kita sendiri - dengan beberapa yang paling kaya sekarang menuntut untuk ekonomi untuk membuka semula, walaupun penyakit ini terus berlanjutan - isu-isu ini sangat relevan.

Tentang Pengarang

Kathryn McKinley, Profesor Bahasa Inggeris, Universiti Maryland, Baltimore County

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.