Melambatkan dan Bangun Ke Bumi

Melambatkan dan Bangun Ke Bumi
Imej oleh Comfreak

Tepat sebelum ekuinoks musim gugur tahun 1995, saya menjumpai buku Thomas Berry, Mimpi Bumi. Pemikiran persekitarannya yang berwawasan memicu kerinduan mendalam untuk menyambung kembali dengan kehidupan di Bumi dengan cara yang terasa baru dan diingati.

Pada minggu-minggu pertama membaca buku Berry, saya mendapati diri saya duduk di halaman saya, merasakan setiap filamen di badan saya dengan kesedaran yang kuat. Seluruh sistem saraf saya seolah-olah menghubungkan melalui pancaran cahaya ke tali tenaga yang berasal dari Bumi. Saya merasa berhubung rapat, seolah-olah saya akhirnya pulang. Garis dari puisi yang saya tulis pada minggu yang sama menggambarkan pengalaman saya:

Saya menyentuh tangan ke kotoran dan rumput, kulit untuk kulit cinta kita menambah saya

Hubungan kami saya hilang, identiti semakin pudar dan saya satu

Lengkungan cahaya, lengkungan hidup, lanjutan dari makhluk kosmik anda

Kebangkitan Eko-Spiritual

Buku Berry menjadi pemangkin kebangkitan rohani dalam diri saya. Banyak pengalaman kagum yang tidak dapat dijelaskan diikuti. Saya mendapati bahawa saya tidak dapat mengkategorikan pengalaman ini melalui lensa pemikiran tradisional Barat. Saya mula menyerahkan banyak batu, secara harfiah dan kiasan, untuk memperluas, dan belajar untuk berkongsi dengan orang lain, pengalaman yang mengubah hidup ini.

Sepanjang dekad pertama kajian dan latihan eko-spiritual saya, saya menjalani penderaan fizikal dan emosi semasa kecil oleh ibu saya. Amalan kerohanian berasaskan alam saya menjadi bahagian penting dalam penyembuhan saya. Berbaring di Bumi, membenamkan diri di sungai, bermeditasi dengan batu, saya dapati keselamatan dan rasa tempat di dalam jaring komuniti Bumi, walaupun keluarga manusia saya tetap patah. Kerinduan saya untuk mengontekstualisasikan pengalaman yang mengubah hidup ini membawa saya ke sekolah lulus dan tamatnya Ph.D, dan kemudian bekerja sebagai profesor.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya mengajar kajian alam sekitar melalui lensa pengalaman, sering mengajar di alam. Saya mengalami pergeseran dalam diri saya dan pelajar saya yang melebihi apa yang dapat ditawarkan oleh pembelajaran dari buku, dan di bilik darjah. Saya dapati bahawa pengajaran dan pembelajaran melalui amalan “rohani” luar yang dipupuk dalam diri pelajar saya mempunyai kepekaan semula jadi terhadap Bumi. Lebih dari sekadar idea, perubahan dalaman inilah yang memupuk etika penjagaan persekitaran yang sahih.

Walaupun banyak pembelajaran alam sekitar dapat menjadi psikologis yang luar biasa, pengalaman kerohanian yang berkaitan dengan Bumi memberikan banyak harapan dan keberanian kepada pelajar saya untuk bertindak untuk Bumi. Belajar merasakan bagian mereka dalam jaring kehidupan memberi mereka rezeki untuk menghadapi tantangan terlibat dalam aktivisme untuk menyembuhkan planet ini.

Memupuk penjagaan Bumi

Kerja saya untuk memupuk penjagaan Bumi pada orang lain melalui pembelajaran berdasarkan pengalaman membawa kepada kajian kualitatif dan eksperimen yang teliti. Saya ingin mencari kaedah pengajaran yang konsisten yang dapat mewujudkan saat-saat peralihan yang mendalam terhadap kesedaran Bumi pada pelajar saya.

Melalui penyelidikan ini, saya mengembangkan gabungan pengalaman yang secara konsisten mendorong pembukaan hubungan antara masyarakat dengan Bumi. Kaedah ini, berjudul Earth Spirit Dreaming, ada dalam tiga langkah: amalan menghubungkan Bumi, amalan menghubungkan Roh dan amalan menghubungkan Impian.

Pemikir persekitaran berwawasan menawarkan banyak idea untuk memulihkan hubungan manusia dengan sistem Bumi. Kaedah Earth Spirit Dreaming menerjemahkan idea-idea transformatif ini menjadi amalan ekoterapi dukun, menjadikannya mudah diakses dan berlaku dalam kehidupan seharian. Selanjutnya, praktik-praktik tersebut mengundang perhatian yang mendalam, ketika kita berusaha untuk memegang visi hubungan dengan Bumi dan alam roh, sambil memilih secara sadar untuk fokus pada kegembiraan, keindahan, rasa syukur, cinta dan penyembuhan.

Dari Bumi-Sambungan ke Bumi-Penjagaan

Idea bahawa kita saling berkaitan dengan semua kehidupan di Bumi menjadi pengetahuan umum. Kami memahami bahawa kami adalah sebahagian daripada sistem ekologi yang lebih besar di planet ini. Kita tahu bahawa sistem ini mesti seimbang untuk terus hidup sepanjang hayat di Bumi.

Semakin banyak orang memahami bahawa kita mesti menghormati dan menjaga "keseimbangan alam." Namun, setelah hampir dua abad peningkatan perindustrian, kita baru mulai menyesuaikan semula peradaban kita dengan Bumi.

Terdapat banyak buku yang tersedia hari ini mengenai mengapa kita perlu mengembalikan keseimbangan kita dengan alam semula jadi, dan banyak mengenai bagaimana "hidup hijau." Buku-buku ini merangkumi idea seperti menggunakan bola lampu pendarfluor padat, beralih ke diet vegetarian, membawa beg sendiri ke kedai dan membuat sampah yang lebih sedikit. Tindakan seperti ini sangat penting. Mereka menetapkan komitmen moral untuk hidup secara lestari.

Sayangnya, banyak buku "hijau hijau" menawarkan perubahan yang terlalu kecil untuk membawa kita ke tempat yang kita perlukan dari segi penggunaan untuk mengurangkan kerosakan global yang dilakukan oleh peradaban industri. Walaupun kita melakukan semua yang disarankan oleh buku-buku ini, yang menyebabkan mengurangkan penggunaan keseluruhan kita hampir separuh, masih tidak mencukupi untuk memastikan populasi kita yang semakin meningkat berada dalam batas Bumi kita.

Hanya melalui perubahan mendalam dalam struktur makna yang mendasari kita akan mengumpulkan kekuatan untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk menjaga kediaman kita di Bumi (nota: Bumi akan berlanjutan dengan atau tanpa kita).

Mengubah Kepercayaan dan Pengalaman yang Mendasari

Di luar, perubahan "di dunia" adalah bahagian penting dari teka-teki kelestarian. Perubahan dalaman - kepercayaan dan pengalaman yang mendasari tentang siapa kita saling berhubungan dan Bumi - sama pentingnya, dan terlalu sering diabaikan. Sistem kepercayaan Barat mendorong titik buta dalam pengiktirafan kolektif kita tentang kedalaman hubungan kita dengan Bumi.

Kita mesti mengubah kepercayaan kita tentang apa yang bermakna dan penting untuk hidup secara lestari. Untuk menjadi warganegara yang terlibat dalam peradaban regeneratif, kita perlu menyelaraskan jiwa psikologi dan rohani kita dengan irama kehidupan: kita mesti belajar untuk hidup dengan cara yang memupuk penghargaan terhadap hubungan kita dengan Bumi.

Merawat Masyarakat Bumi

Banyak pemikir alam sekitar melihat hubungan semula dengan komuniti Bumi sebagai jalan untuk menjaga komuniti Bumi. Aldo Leopold, dalam karangannya yang berpengaruh "Etika Tanah," berpendapat bahawa menghubungkan dengan tanah sangat penting untuk menjaga tanah. [Sebuah Daerah Almanak Pasir dan Lakaran Di sana sini, Aldo Leopold]

Leopold mengambil idea dari Darwin bahawa etika manusia berkembang dari penjagaan yang wujud dalam masyarakat manusia. Menurut Darwin, kelangsungan hidup manusia bergantung pada hubungan penjagaan, seperti hubungan antara ibu dan anak. Darwin mendalilkan bahawa masyarakat dengan "peraturan" penjagaan yang lebih baik, atau etika penjagaan, lebih kuat, sehingga menjadikan etika sebagai elemen penting untuk memajukan spesies. Berdasarkan pandangan etika Darwin, Leopold berpendapat bahawa pengembangan etika Bumi memerlukan pemeliharaan Bumi.

Ahli ekologi mendalam Arne Naess dan Joanna Macy, dua pemikir persekitaran berpengaruh yang datang setelah Leopold, juga menghargai penjagaan Bumi sebagai bahan terpenting untuk etika Bumi. Pengertian mereka tentang diri ekologi memfokuskan pada keperluan untuk mengenal pasti diri dengan masyarakat Bumi sebagai bentuk aktualisasi diri.

Penjagaan yang dikembangkan melalui hubungan ini dengan Bumi, menurut Naess, adalah satu-satunya cara untuk kita kembali seimbang dengan Bumi. Kewajipan bukanlah dorongan yang cukup kuat untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk hidup seimbang dengan Bumi. Hanya melihat Bumi sebagai lanjutan diri kita akan membawa kita kembali seimbang dengan alam.

Bagaimana Kita Berhubung Semula dengan Bumi?

Tetapi bagaimana kita menyambung semula dengan Bumi? Pengetahuan orang asli menawarkan contoh struktur sosial yang memupuk kesedaran ekologi: Kesedaran Bumi. Dalam budaya Barat, bentuk pengalaman ini sering dianggap "ekstrasensori."

Namun, apa yang kita anggap sebagai pengalaman ekstra-sensori dalam budaya Barat, dianggap sebagai bagian dari ruang kenyataan yang normal dalam banyak budaya orang asli, dan bahkan dalam budaya Barat sebelum Pencerahan. Untuk hidup seimbang dengan Bumi, menurut para pemikir alam sekitar pusat, kita perlu merealisasikan kemampuan ini sekali lagi untuk mewujudkan masyarakat yang menerapkan etika penghormatan Bumi.

Sebahagian dari tugas kami adalah untuk menemui kemampuan persepsi yang ditulis sebagai "primitif" oleh etnografer awal yang menemui budaya orang asli. Peningkatan minat terhadap cara-cara orang asli, dan dalam "perdukunan", merupakan dorongan untuk memulihkan cara-cara pengalaman yang hilang ini.

Kita perlu kembali ke warisan perdukunan nenek moyang kita: kehidupan yang hidup sangat terjalin dengan dunia kehidupan, melalui mod "rohani", setiap hari. Dalam kata-kata Berry dari Mimpi Bumi:

Pada saat-saat kebingungan seperti masa kini, kita tidak dibiarkan hanya dengan pemikiran rasional kita sendiri. Kita disokong oleh kekuatan semesta yang tertinggi ketika mereka membuat diri kita hadir melalui spontaniti dalam diri kita sendiri. Kita hanya perlu peka terhadap spontaniti ini, bukan dengan kesederhanaan naif, tetapi dengan penghargaan kritis. Keakraban ini dengan pemberian genetik kita, dan melalui pemberian ini dengan proses kosmik yang lebih besar, bukanlah peranan utama ahli falsafah, imam, nabi, atau profesor. Ini adalah peranan keperibadian dukun, jenis yang muncul sekali lagi dalam masyarakat kita.

... Bukan hanya jenis dukun yang muncul dalam masyarakat kita, tetapi juga dimensi dukun dari jiwa itu sendiri. Dalam tempoh kreativiti budaya yang signifikan, aspek jiwa ini memainkan peranan yang meluas di seluruh masyarakat dan muncul di semua institusi dan profesion asas ...

Wawasan dukun ini sangat penting ketika sejarah dibuat bukan hanya di dalam negara atau di antara negara, tetapi di antara manusia dan Bumi, dengan semua makhluk hidupnya. Dalam konteks ini, semua profesion dan institusi kita harus dinilai terutama sejauh mana mereka memupuk hubungan manusia-Bumi yang saling meningkatkan ini.

Perlahan

Langkah pertama yang penting untuk mencari jalan kembali ke diri kita yang berkaitan dengan Bumi, semakin perlahan. Kita perlu melambatkan. Adakah kurang. Kurang. Buat kurang. Menghasilkan lebih sedikit. Buang lebih sedikit. Kurang bakar.

Dalam corak pertumbuhan paradigma industri, lebih banyak yang dipercayai lebih baik. Hasil kepercayaan yang mendorong kita untuk menjadi dan melakukan lebih banyak lagi adalah bahawa kita sering sedih dan sakit, terputus dari alam, jiwa kita dan satu sama lain. Sebilangan besar daripada kita merasa teraniaya, terperangkap, hilang dan cemas setiap hari.

Kami bukan sahaja berjuang untuk mencari kesihatan dan keseimbangan di dunia penghasilan kami yang berlebihan, kami juga dengan cepat memakan sumber planet terbatas kami. Seperti yang dijelaskan oleh Jennie Moore dan William E. Rees dalam artikel mereka "Mendapatkan Kehidupan Satu-Planet," kita berada dalam "pemecahan ekologi - memerlukan setara 1.5 planet untuk menyediakan sumber-sumber yang dapat diperbaharui yang kita gunakan dan untuk menyerap sisa karbon kita." Penulis ini bertanya, bagaimana kita dapat hidup dengan satu planet? Mereka menawarkan pelbagai penyelesaian "di dunia".

Soalan sering timbul di kalangan pemikir alam sekitar: mengapa begitu sukar untuk membuat perubahan seperti ini? Adakah kekuatan kebiasaan, budaya, kewalahan, media, kecenderungan manusia terhadap kemalasan? Kami tahu apa yang perlu kami lakukan, namun nampaknya kami tidak dapat melakukannya. Kita perlu mengubah sistem makna yang mendasari kita untuk merevolusikan tabiat kita.

Mencuba untuk melambatkan dapat menimbulkan banyak ketakutan yang mendalam ketika kita melepaskan diri dari nilai dan sistem kepercayaan yang telah membimbing bangsa, masyarakat dan bahkan keluarga kita selama beberapa dekad atau, dalam beberapa kes, berabad-abad. Salah satu motivasi asas semasa dan kuat adalah mengatur kehidupan kita untuk menjana wang.

Kita dapat mengubahnya menjadi makanan yang tumbuh, menjadi penyembuhan, menjadi bersama. Selalunya, banyak perkara lain dibuat untuk memenuhi keperluan kita untuk menjana wang: medium pertukaran utama dalam budaya kita. Walaupun sukar untuk dibayangkan, ada alternatif untuk hidup dalam pemikiran ekonomi linear.

Tamadun Regeneratif

Apa yang kita perlukan adalah kaedah untuk melatih semula cara kita berada di dunia; tetapi tahap perubahan yang diperlukan hanya dapat terjadi dengan kerohanian yang menyertainya. Semua peradaban mempunyai sistem ritual yang mendukung dan mengabadikan kepercayaan, dan mendukung keberanian yang diperlukan untuk bertindak demi kepercayaan ini di bawah tekanan.

Peradaban regeneratif memerlukan sistem ritual, kerohanian juga. Sebagai gerakan global, kerohanian ini mesti berlaku untuk pelbagai kepercayaan budaya dan agama. Dolores LaChapelle, dalam artikelnya yang sekarang terkenal "Ritual is Essential," menunjukkan hal-hal berikut mengenai budaya yang berpusat di Bumi:

Sebilangan besar masyarakat asli di seluruh dunia mempunyai tiga ciri umum: mereka mempunyai hubungan intim dan sedar dengan tempat mereka; mereka adalah budaya "lestari" yang stabil, sering bertahan selama ribuan tahun; dan mereka mempunyai kehidupan upacara dan ritual yang kaya. Mereka melihat ketiga-tiganya saling berhubungan.

© 2020 oleh Elizabeth E. Meachem, Ph.D. Hak cipta terpelihara.
Dipetik dengan izin dari buku: Earth Spirit Dreaming.
Penerbit: Findhorn Press, divn. daripada Tradisi Dalaman Intl

Perkara Sumber

Impian Roh Bumi: Amalan Ekoterapi Dukun
oleh Elizabeth E. Meacham, Ph.D.

Impian Roh Bumi: Amalan Ekoterapi Dukun oleh Elizabeth E. Meacham, Ph.D.Menerangkan kebangkitan dukun dalam budaya Barat pada awal era ekologi, Roh Bumi Bermimpi mendedahkan bagaimana kelahiran kesedaran penyembuhan global bergantung pada komitmen kita terhadap evolusi spiritual individu dan kolektif. Memanggil kita kembali ke warisan dukun kita yang mempunyai kerohanian yang hidup, manual ini menawarkan panduan yang sangat diperlukan mengenai perjalanan penting untuk kembali ke cinta intim Bumi.

Untuk maklumat lanjut, atau untuk memerintahkan buku ini, tekan di sini. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan sebagai Audiobook.)

Buku-buku yang berkaitan

Mengenai Penulis

Elizabeth E. Meacham, Ph.D.Elizabeth E. Meacham, Ph.D., adalah ahli falsafah alam sekitar, guru, penyembuh, pembimbing rohani, dan pemuzik. Dia adalah pengasas dan pengarah kod Lake Erie Institute for Holistic Environmental Education. Bengkel dan kursus latihannya menawarkan pengalaman permulaan yang mencerminkan penglibatan jangka panjangnya sebagai pelajar Bumi dan Cosmos. Lawati laman webnya di elizabethmeacham.com/

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.