Peralihan Diri: Dari Pemisahan ke Penjagaan dan Sambungan

Peralihan Diri: Dari Pemisahan ke Penjagaan dan Sambungan
Imej oleh Tumisu

Pengalaman kesedaran peribadi saya di alam - memerhatikan diri saya dan sifat fikiran saya semasa saya menonton, katakanlah, sungai - membolehkan saya melihat diri saya dengan lebih jelas. Seperti sungai, fikiran saya adalah aliran yang bergerak secara unik, tetapi secara konsisten, melalui lekukan dan celah yang sama. Seperti sungai, pergerakan fikiran saya menjadi terkenal kepada saya.

Semasa kita melihat air, kita tidak tahu bagaimana rupa airnya. Air tidak berkesudahan dan sentiasa bergerak secara unik, tetapi kita tahu bahawa kecuali ia dihentikan, kita boleh mengandalkan air yang mengalir di atas batu yang sama. Memerhatikan diri kita di tengah suasana ritual alam, melihat diri kita tercermin di sungai, pohon, pepijat, angin, matahari, menolong kita berhubung kembali dengan irama semula jadi yang merupakan struktur asas keberadaan dan pengalaman kita.

Pada tahap psikologi dan budaya, kebenaran inti ekologi, bahawa organisma hanya dapat difahami dalam konteks persekitaran semula jadi kita, sama berlaku dengan manusia. Pada tahap kerohanian, memahami hubungan dan tanggungjawab utama kita dengan persekitaran semula jadi adalah penting untuk memahami tugas etika kita sebagai individu dan masyarakat.

Arus Kekaguman: Segala-galanya Terhubung

Pengalaman saya dengan sungai tercermin dengan indah dalam arus kekaguman yang bercampur dengan teori dalam pemikiran persekitaran berwawasan Barat. Idea tunggal yang paling penting dan mengagumkan dari pemikiran persekitaran abad yang lalu dapat dinyatakan dalam satu pepatah sederhana yang menipu: semuanya berkaitan. Ini adalah idea falsafah dan peluang untuk mengalami diri kita dengan cara baru yang mengubah kepercayaan asas kita, sehingga mengubah tindakan kita.

Dengan memupuk deria hubungan yang timbul dari kesadaran bahawa semuanya terhubung, kita bergerak ke arah cara-cara semula jadi yang asli. Dengan mengikuti jejak evolusi intelektual kita sendiri, kita menyambung semula rasa keturunan dan kedudukan leluhur kita pada skala lokal, planet dan kosmik. Ketika kita hidup dalam kebenaran bahawa semuanya saling berkaitan, lokus makna peribadi dan komunal mula beralih.

Sebagai pemikir dan guru, saya paling terpengaruh oleh aliran pemikiran persekitaran: pemikiran partisipatif, ekologi mendalam, ekologi kerohanian dan ekopikologi. Walaupun karya saya berasal dari pemikiran Barat, adalah penting untuk mengakui bahawa pemikiran Anglo-persekitaran sangat dipengaruhi oleh perspektif kerohanian Timur dan cara-cara mengenal orang asli. Sementara saya memanggil pemikir yang dibincangkan dalam bab ini teori asas karya saya, dan tentunya mereka juga penyair yang menyanyikan kemuliaan dunia semula jadi dan kosmos. Penulisan ilmiah sering kali beralih kepada penghormatan suci untuk Bumi di halaman buku-buku yang akan saya sebutkan, menangkap kebangkitan semula minda Barat kepada pesona dunia.

Peralihan Diri: Dari Pemisahan ke Penjagaan dan Sambungan

Tindakan kita berpunca dari siapa yang kita fikirkan. Perasaan kita terhadap diri kita, kepercayaan kita terhadap DIRI kita, begitu tertanam sehingga kita jarang berhenti untuk memeriksanya. Walaupun kita meluangkan masa untuk meneroka kepercayaan kita tentang diri kita sendiri, banyak andaian dan nilai yang paling asas yang mendasari pengalaman kita tidak dapat dilihat oleh kita; mereka tertanam dalam sistem kepercayaan sejarah dan budaya keluarga, masyarakat dan negara kita. Matriks kepercayaan ini bersilang dengan, dan menawarkan jalan untuk menyatakan, keperluan, keinginan dan keinginan naluri. Sistem kepercayaan ini berubah dari masa ke masa, walaupun biasanya agak perlahan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hal ini dikemukakan oleh banyak pemikir persekitaran Barat bahawa sikap psikologi dan etika kita sekarang terhadap biosfer dan spesies lain sedang berkembang, mengubah rasa Barat yang tertanam dari diri yang terpisah dan digambarkan. Secara khusus, idea bahawa keperluan manusia harus datang sebelum keperluan dunia semula jadi dan spesies lain tidak lagi diandaikan.

Idea bahawa orang Barat lebih unggul dari Bumi, manusia "yang lain", makhluk lain dan kitaran semula jadi berubah. Semakin banyak, dalam wacana umum, tidak lagi dianggap bahawa dunia semula jadi adalah sesuatu yang harus digunakan terutamanya untuk kepentingan manusia. Etika hak asasi manusia adalah warisan penting abad ke-20. Pemikir alam sekitar memperluas keprihatinan ini untuk mempertimbangkan kemungkinan "hak" bagi makhluk semula jadi, spesies, ekosistem dan planet ini.

Menjelma Menjadi Zaman Ekologi

Ahli ekologi dan sejarawan Thomas Berry menawarkan penyesuaian semula pemikiran Barat yang kini terkenal yang menggambarkan evolusi idea "diri" Barat serta sikap etika yang dominan terhadap alam. Salah satu ideanya yang paling terkenal, diulang sepanjang karyanya, menangkap dengan penuh kebijaksanaan dan kesederhanaan perubahan yang diperlukan untuk menyembuhkan hubungan kita dengan masyarakat Bumi; dia menunjukkan bahawa untuk berubah menjadi zaman ekologi, kita harus mulai melihat dunia sebagai kumpulan subjek, dan bukannya kumpulan objek.

Berikut adalah contoh penggunaan Berry dari frasa ini dari bukunya, The Great Work: "Spontaniti ini mengekspresikan nilai batin setiap makhluk sedemikian rupa sehingga kita harus mengatakan tentang alam semesta bahawa itu adalah kumpulan subjek, bukan kumpulan objek." Karya Berry mempercepat hati dan menggerakkan jiwa untuk menemui semula keindahan Bumi.

Seperti Emerson dan transendentalis Amerika, Berry berkomitmen untuk menerjemahkan etika Bumi melalui yang luar biasa. Walaupun karya Berry bukanlah awal atau akhir pemikiran lingkungan yang berwawasan, karyanya menggerakkan bidang ke arah etika penjagaan Bumi dengan mengakui kekaguman suci yang diperlukan untuk menjaga semua kehidupan.

Dalam budaya Barat, kita mulai belajar bahawa dunia adalah "kumpulan objek" sejak usia muda. Ini adalah hasil pandangan dunia mekanistik Cartesian / Newtonian yang telah mendominasi kesedaran Barat selama lebih dari 400 tahun.

SELF Barat, dalam kerangka ini, adalah entiti terpisah yang wujud dalam dunia entiti yang terpisah. Saya teringat satu contoh dari tahun-tahun awal anak saya yang menggambarkan pandangan dunia mekanistik dengan cukup baik. Pada usia tiga tahun, anak saya berkata kepada suami saya, "Alam semesta dibuat dari apa?" Suami saya menjawab, "Atom, molekul, elektron, unit tenaga kecil." Saya berkata, "Itulah yang kami pelajari di sekolah, tetapi apakah itu benar?"

Walaupun itu menjengkelkan bagi suami saya, saya menyarankan agar kita dapat melihat dunia sebagai gantinya terdiri daripada hubungan tenaga yang berinteraksi, idea lain yang kita pelajari di sekolah. Mengapa kita cenderung untuk memusatkan perhatian pada entiti terpisah yang kita yakini sebagai "blok bangunan" alam semesta daripada hubungan yang energik di antara mereka?

Cara lain untuk menjawab soalan seperti ini adalah dengan memusatkan perhatian pada model realiti relasional: bukan untuk menerangkan bahagian-bahagian individu, tetapi memberi tumpuan kepada hubungan dan interaksi yang membentuk dunia dan alam semesta kita. Apa yang digambarkan oleh kisah ini adalah kecenderungan kita yang tertanam, dalam budaya Barat, untuk mengalami diri kita sendiri dan memahami realiti sebagai "kumpulan objek," atau dengan kata lain, dari perspektif atomistik. Sebab kami melakukan ini adalah kisah panjang dan kompleks yang memerlukan sejarah sejarah pemikiran Barat (yang berada di luar ruang lingkup buku ini).

Cukuplah untuk mengatakan, untuk masa ini, bahawa struktur kepercayaan Barat kita memberi kita gambaran bahawa kita adalah "diri" individu yang terpisah dan bergerak di antara individu yang terpisah. Menjadi kejutan bagi banyak orang yang tertanam dalam pemikiran Barat bahawa tidak semua orang di Bumi mengalami "diri" mereka dengan cara ini. Sebenarnya, pengertian tentang diri yang terpisah hanyalah satu cara untuk mengalami kehidupan, yang mempunyai nilai tambah, dan banyak kekurangan.

Menyambung Semula Dengan Komuniti Bumi

Memahami pemikiran dan kerohanian alam sekitar memberikan perspektif alternatif untuk memahami "diri" kita dalam hubungan dengan orang lain, dunia dan kosmos. Untuk menghadapi cabaran zaman kita, kita memerlukan kaedah untuk mengembangkan kepercayaan dan pola hidup baru melalui kebijaksanaan yang ada dengan menghubungkan kembali dengan masyarakat Bumi.

Pemikir persekitaran menyediakan satu jalan menuju cara berfikir dan keberadaan baru ini dengan menolong kita memahami hubungan kita dengan semua kehidupan. Sebagai salah seorang pemikir awal dalam pemikiran lingkungan Barat, Ralph Waldo Emerson memperjuangkan pengalaman rohani yang hakiki sebagai inti dari hubungan etika dengan tanah. Kata-kata terkenal dari karangannya, "Alam," menangkap ini dengan baik:

Berdiri di tanah kosong, kepala saya dimandikan oleh udara yang hambar,
dan dinaikkan ke ruang yang tidak terbatas, semua bermaksud egoisme lenyap.
Saya menjadi bola mata yang telus; Saya bukan apa-apa; Saya melihat semua;
arus Makhluk Sejagat beredar melalui saya;
Saya adalah sebahagian atau zarah Tuhan ...

Saya adalah pencinta kecantikan yang tidak terkawal dan abadi.
Di padang belantara, saya menjumpai sesuatu yang lebih disayangi dan dihubungkan
daripada di jalan-jalan atau kampung. Di lanskap yang tenang, dan terutamanya
di garis cakrawala yang jauh, manusia melihat
agak cantik seperti sifatnya sendiri. (Alam, 1836, 10)

Pandangan Dunia Peserta

Kita mula mengasimilasikan pandangan dunia objek yang sangat muda. Kami mendapat idea dari apa yang kami ajarkan mengenai diri kami: bahawa kami adalah entiti terpisah yang wujud dalam dunia entiti yang berasingan. Reduksionisme, atau idea bahawa sesuatu dapat difahami dengan lebih baik dengan memecahnya menjadi bahagian masing-masing, sedang diganti dalam lapisan pemikiran persekitaran tertentu.

Bidang ekologi saintifik dan falsafah menyajikan pandangan dunia di mana pengalaman dan dunia dapat difahami dengan baik melalui jaringan hubungan yang kompleks. Pemikiran partisipatif, cabang pemikiran persekitaran yang penting dari abad yang lalu, menyokong idea bahawa dunia ini bersifat relasional, bukannya atomistik dan mekanistik.

Aspek diri kita yang berkembang dalam pandangan dunia atomistik sangat berbeza dengan aspek yang berkembang dalam pandangan dunia hubungan. Dalam konteks evolusi kita, kita telah wujud sebagai spesies dalam pandangan dunia relasional lebih lama daripada yang kita miliki dalam atomisme.

Idea yang menyokong pengalaman diri yang terpisah dapat ditelusuri kembali kepada banyak pemikir dalam sejarah Barat, termasuk Descartes, Newton dan lain-lain. Idea mengenai relasional, pandangan partisipatif tentang diri dan dunia adalah kuno dan disokong oleh bidang penyelidikan kontemporari yang memakan pemikiran alam sekitar; ini merangkumi: teori sistem umum, fizik kuantum, pemahaman biologi ekologi, teori gestalt, teori bidang dan banyak lagi.

Jadual di bawah memperkenalkan konsep utama pandangan dunia partisipatif dengan membezakannya dengan aspek dominan pandangan dunia mekanistik semasa:

Pandangan Dunia Mekanistik

Pandangan Dunia Peserta

Menekankan reduksionisme

Menekankan holisme

Dualistik, subjek - pendekatan objek terhadap realiti

Pendekatan interaktif dan bekerjasama dengan kenyataan

Beretika dan berasingan

Menggabungkan komponen aksiologi yang kuat

Alam semesta terbuat dari bahan lengai mati

Universe aktif, beranimasi dan kreatif bersama

Objek diluar minda

Kualiti umum berkongsi, Daripada mengambil bahagian dan berinteraksi wujud di semua peringkat realiti

Analisis kuantitatif

Analisis kualitatif

Cara saintifik

Metodologi penyertaan dan penyelidikan tindakan

Pandangan Dunia yang Berkembang

Sebagai perspektif falsafah mengenai hakikat realiti, penyertaan adalah pandangan dunia yang berkembang dengan asal usul yang luas dan kompleks, termasuk akar panjang dan mendalam dalam kanun falsafah Barat (terutamanya Romantikisme) dan pengaruh yang lebih baru yang dikeluarkan dari falsafah benua dan komuniti saintifik. Ahli falsafah Kenya John Mbiti memberikan enkapsulasi pandangan dunia yang partisipatif, yang sangat mirip dengan idea dari Thomas Berry yang disebutkan sebelumnya dalam bab ini.

Mbiti menangkap intipati pandangan dunia yang bersifat partisipatif dalam transformasinya terhadap diktum Descartes yang terkenal dari, "Saya rasa demikian," kepada "Saya memang menjadi milik saya" (Moodie 2004, 4). Walaupun komen ini dibuat dengan merujuk kepada pengetahuan orang asli kerana ia berbeza dengan sistem pengetahuan imperialis, dan walaupun merujuk pada kepunyaan dalam pengertian sosial, "Saya tergolong oleh itu saya" bekerja sama berkesan untuk menggambarkan pandangan partisipatif bahawa semua kehidupan saling berkaitan.

Reorientasi partisipatif terhadap kepemilikan pada skala kosmik timbul dari keperluan mendalam untuk menyembuhkan dan mengganti perpecahan minda-tubuh yang diperdalam dan sistematis oleh falsafah pertama Cartesian. "Oleh itu, saya termasuk" merangkumi pengembangan partisipatif kepemilikan manusia dari tahap masyarakat sosial manusia dan motivasi untuk mementingkan Bumi dan masyarakat kosmik. Pandangan dunia yang luas dan relasional ini mengubah skema untuk memahami hakikat diri dalam budaya Barat, menawarkan jalan baru untuk mengalami diri kita dan dunia.

© 2020 oleh Elizabeth E. Meachem, Ph.D. Hak cipta terpelihara.
Dipetik dengan izin dari buku: Earth Spirit Dreaming.
Penerbit: Findhorn Press, divn. daripada Tradisi Dalaman Intl

Perkara Sumber

Impian Roh Bumi: Amalan Ekoterapi Dukun
oleh Elizabeth E. Meacham, Ph.D.

Impian Roh Bumi: Amalan Ekoterapi Dukun oleh Elizabeth E. Meacham, Ph.D.Menerangkan kebangkitan dukun dalam budaya Barat pada awal era ekologi, Roh Bumi Bermimpi mendedahkan bagaimana kelahiran kesedaran penyembuhan global bergantung pada komitmen kita terhadap evolusi spiritual individu dan kolektif. Memanggil kita kembali ke warisan dukun kita yang mempunyai kerohanian yang hidup, manual ini menawarkan panduan yang sangat diperlukan mengenai perjalanan penting untuk kembali ke cinta intim Bumi.

Untuk maklumat lanjut, atau untuk memerintahkan buku ini, tekan di sini. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan sebagai Audiobook.)

Buku-buku yang berkaitan

Mengenai Penulis

Elizabeth E. Meacham, Ph.D.Elizabeth E. Meacham, Ph.D., adalah ahli falsafah alam sekitar, guru, penyembuh, pembimbing rohani, dan pemuzik. Dia adalah pengasas dan pengarah kod Lake Erie Institute for Holistic Environmental Education. Bengkel dan kursus latihannya menawarkan pengalaman permulaan yang mencerminkan penglibatan jangka panjangnya sebagai pelajar Bumi dan Cosmos. Lawati laman webnya di elizabethmeacham.com/

Video / Persembahan bersama Nurete Brenner, Phd, dan Liz Meacham, PhD: Bermimpi Bersama Bumi

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…