Bagaimana Coyote dan Manusia Boleh Belajar untuk Bersama di Bandar

Bagaimana Coyote dan Manusia Boleh Belajar untuk Bersama di Bandar
Coyote dan hidupan liar lain menjadikan halaman belakang dan komuniti bandar sebagai sebahagian daripada kediaman mereka.
PRESS CANADIAN / Silvio Santos

Ini adalah kisah biasa di banyak bandar di Amerika Utara: seekor koyote dilihat di jalan bandar, padang sukan atau halaman sekolah. Anggota panik awam, menegaskan bahawa jarak atau kekerapan penampakan ini bermaksud koyote telah menjadi berani, agresif atau terbiasa. Pihak berkuasa awam ditekan untuk mengambil tindakan dan, kerana penempatan semula seringkali tidak dapat dilaksanakan atau tidak diizinkan, perangkap dipanggil dan coyote dibunuh, sering menghasilkan banyak bantahan awam.

Sekiranya sumber makanan - sampah, makanan haiwan peliharaan, pengumpan burung - dan tingkah laku masyarakat, seperti makanan yang disengajakan atau tidak menjadi bukti bukti hidupan liar, tidak berubah, itu hanya masalah masa sebelum haiwan lain bergerak untuk mengisi ceruk dan kitaran bermula semula.

Sudah waktunya untuk menerimanya kaedah mematikan dan penempatan semula bukanlah pendekatan yang berkesan, lestari, dan tidak berperikemanusiaan terhadap konflik manusia-hidupan liar. Kita memerlukan penyelesaian yang lebih baik untuk wujud bersama.

Persoalan bagaimana untuk hidup berdampingan dengan hidupan liar di persekitaran bandar menyebabkan a kerjasama penyelidikan antara saya, seorang ahli geografi haiwan di Universiti Queen, dan Coyote Watch Canada (CWC). Sebahagian daripada ini melibatkan penilaian pendekatan tidak mematikan untuk pengurusan coyote, termasuk penggunaan penghindaran penghindaran, juga disebut "bahaya kemanusiaan. " Aversion conditioning menggunakan alat pencegah - seperti gerak isyarat, suara atau pembising suara - semasa pertemuan, memaksa hidupan liar untuk menjauh dari manusia.

Penyaman Aversion

Coyote Watch Canada telah berusaha untuk mengubah naratif dan hasil interaksi manusia-koyote. Sebagai contoh baru-baru ini, ketika ibu bapa dan guru yang bersangkutan melaporkan seekor koyote mengunjungi halaman sekolah di London, Ont., Pada bulan Mei 2018, siasatan mendedahkan koyote itu dibawa ke laman web oleh populasi groundhog yang banyak.

Setelah beberapa penyebaran penghindaran penghindaran oleh anggota CWC Canid Response Team (pasukan sukarelawan terlatih yang melaksanakan tindak balas di lapangan seperti penyiasatan, penyelamatan dan penyelesaian konflik) dan kakitangan sekolah terlatih, koyote berhenti mengunjungi halaman sekolah, dan tidak ada masalah sejak itu.

Kisah ini mempunyai dua cara utama. Pertama, tingkah laku dan motivasi coyote sering disalahtafsirkan - keadaan yang tidak dibantu oleh penyebaran sensasiisme media. Sebagai contoh, walaupun coyote sering dianggap sebagai ancaman keselamatan, data menunjukkan bahawa kemungkinan anda digigit seekor coyote sangat kecil dibandingkan dengan risiko hidup di sekitar haiwan lain, terutama anjing domestik, dan hampir semua gigitan coyote adalah hasil dari makan manusia yang menyebabkan tingkah laku makanan. Kedua, penghindaran penghindaran adalah alat yang tidak mematikan yang selamat dan berkesan untuk mengurangkan masalah koyote di kawasan bandar.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Walaupun penghindaran penghindaran semakin disokong oleh banyak organisasi dan komuniti, pertanyaan utama tetap ada, termasuk: Bagaimana ia harus dilaksanakan, dan oleh siapa? Faktor apa yang mempengaruhi keberkesanan dan hasilnya? Hasil apa yang ingin kita capai, dan bagaimana hasilnya dapat diukur?


Bagaimana orang dapat menghalau coyote dari rumah dan harta tanah.

Penyelidik dan komuniti adalah menilai jerebu sebagai alat untuk pengurusan koyote bandar.

Anggota Pasukan Respon Canid CWC telah memperhatikan bahawa banyak anggapan mengenai penghindaran penghindaran dan tingkah laku coyote kurang mendapat sokongan ilmiah dan tidak sesuai dengan pengalaman mereka di lapangan. Pada tahun 2019, CWC menganjurkan bengkel penghindaran penghindaran, yang berpuncak pada satu set amalan terbaik yang diterbitkan dalam jurnal Interaksi Hidupan Liar Manusia.

Keperluan untuk amalan terbaik

Satu persoalan utama ialah bagaimana penghindaran penghindaran dilaksanakan. Contohnya, sebilangan masyarakat dan pengurus hidupan liar telah mencadangkan agar mengorganisir orang ramai menjadi kru yang kabur. Tetapi kru ini mungkin tidak mempunyai latihan yang mencukupi untuk menilai keadaan dan menerapkan metodologi dengan berkesan. Ini berisiko mengesahkan kewaspadaan anti-koyote.

Begitu juga dengan program jerebu yang menggunakan anjing atau projektil, seperti bola kapur, dipersoalkan. Strategi seperti itu menimbulkan masalah kebajikan haiwan yang serius. Dan jika penghindaran penghindaran dibuat berdasarkan koyote yang mengaitkan pertemuan manusia dengan pengalaman negatif, diganggu oleh anjing atau ditembak dari kejauhan tidak mendorong pembelajaran ini.

Tambahan pula, penghindaran penghindaran sering dilaksanakan dan dinilai sebagai langkah mitigasi konflik, tanpa menguruskan tingkah laku manusia dan penarik makanan. Sebaliknya, penghindaran penghindaran harus dilaksanakan sebagai bagian dari kerangka hidup hidupan liar di seluruh masyarakat yang memfokuskan diri pada pencegahan, penyiasatan, penguatkuasaan (mis. Undang-undang merampas anjing dan peraturan makan haiwan liar) dan pendidikan.

Ini melibatkan menghilangkan mitos, misalnya memberi tahu orang bahawa coyote tidak mengejar orang, tetapi mereka mungkin membayangi atau mengawal anjing di dekat sarang untuk memastikan mereka meninggalkan kawasan itu dan tidak lagi menjadi ancaman. Sebenarnya, anjing luar yang mendekati laman den adalah salah satu sumber utama konflik anjing-anjing. Beberapa bidang kuasa, seperti Presidio, Calif., dan Guelph, Ont., telah memilih untuk mengehadkan anjing untuk sementara waktu dari kawasan denai coyote.

Akhirnya, ada anggapan umum bahwa jika binatang telah "terbiasa" dengan manusia (tidak lagi takut pada mereka), satu-satunya pilihan adalah penghapusan yang mematikan. Tetapi tingkah laku individu coyote yang sangat gigih dalam mengakses sumber dan bersedia bertolak ansur dengan jarak dekat manusia masih dapat dibentuk semula dengan berkesan.

Bersama-sama dengan menguruskan tarikan makanan antropogenik, seperti pemberian makanan yang disengajakan, makanan hewan peliharaan, kompos, pohon buah-buahan atau pemakan burung, pasukan kami telah berjaya mendidik kembali coyote melalui penghindaran penghindaran untuk mengurangkan senario konflik.

Jalan untuk hidup berdampingan

Hidup bersama haiwan liar, terutamanya haiwan yang lebih besar, di bandar-bandar adalah kompleks dan pelbagai aspek, kerana pemahaman, nilai dan pilihan umum yang berbeza-beza bersilang dengan haiwan. Pengelolaan hidupan liar arus perdana telah lama digunakan dalam paradigma penggunaan instrumental, kemudahan manusia dan perbelanjaan haiwan. Komuniti semakin meningkat nilai haiwan liar, lebih suka ia diurus secara tidak mematikan dan penyayang.

Dengan mengenali manusia dan spesies lain sebagai penghuni dunia bersama, karya kita adalah sebahagian daripada trend yang berkembang yang memfokuskan pada jalan menuju wujud bersama. Masyarakat memerlukan alat yang nyata untuk mencapai tujuan ini. Penyesuaian Aversion adalah salah satu alat tersebut. Ini membentuk semula hubungan berdasarkan informasi yang salah, ketakutan dan kematian haiwan yang sering terjadi, ke arah pemberdayaan masyarakat, belas kasihan dan batas hidupan liar-manusia yang sihat.

Melihat haiwan seperti coyote sebagai penduduk bandar yang sah dan penting memaksa kita untuk mempertimbangkan tanggungjawab kita terhadap spesies lain dan bagaimana kita dapat memupuk hidup berdampingan di bandar yang lebih dari manusia.

Mengenai Penulis

Lauren E. Van Patter, Calon PhD, Queen's University, Ontario

Lesley Sampson, pengarah eksekutif pengasas Coyote Watch Canada, turut menulis artikel ini.Perbualan

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...