Menyembuhkan Luka Bumi dengan Mencapai dan Menyambung semula dengan Kami dan Bumi

Menyembuhkan Luka Bumi dengan Mencapai dan Menyambung semula dengan Kami dan Bumi

Selama bertahun-tahun di Afrika saya berjuang memburu, memburu trofi, perdagangan singa dan kehilangan habitat - semua didorong oleh ketamakan manusia. Masalah yang memberi kesan kepada singa dan hidupan liar adalah sebahagian daripada manusia yang sakit kesihatan yang dikenakan ke atas bumi (dan akhirnya, diri kita).

Baru-baru ini saya mula memahami bahawa melainkan jika kita mengatasi kesihatan bumi, secara kolektif dan holistik, gejala kesihatan dalaman kita akan berterusan dan akan bertambah buruk. Kesihatan planet dan kesihatan dalaman kita sendiri.

Bumi adalah ibu kita dan, seperti yang saya tulis, saya dapat merasakan kesakitan yang kita lakukan terhadapnya. Dengan setiap pokok yang ditebang, dengan setiap zarah racun kita dibebaskan ke udara dan tuangkan ke dalam tanah, dengan setiap kematian seekor binatang oleh tangan manusia dan atas nama "sukan," dan dengan meratakan tanah dan tempat sekali semulajadi untuk membuat jalan untuk apa yang dipanggil pembangunan atas nama "kemajuan," bumi terluka lagi dan lagi. Kami membunuh ibu kami.

Krisis Pembuatan Kita Sendiri

Dua petikan berikut menyimpulkan krisis yang kita telah buat - krisis hanya membuat kita sendiri tetapi kesannya mengancam semua kehidupan:

Hutan hujan dijatuhkan pada kadar 15 juta hektar [37 juta ekar] setiap tahun - kawasan tiga kali ganda saiz Denmark. Lautan mencemarkan dan berlebihan, terumbu karang mati di setiap rantau di dunia. Lapisan ozon pelindung bumi lemah, dan pemanasan global dapat membawa perubahan laut dan perubahan cuaca. Semua perubahan yang disebabkan oleh manusia ini mengancam kita dan setiap spesies lain di bumi. Hari ini kita hidup melalui kepupusan besar-besaran kepupusan spesies sejak akhir dinosaur. [Paul Harrison, Unsur Pantheisme: Memahami Keilahian dalam Alam dan Alam Semesta]

Tidak pernah ada krisis yang lebih besar daripada yang kita hadapi sekarang. Dan kita adalah generasi terakhir yang boleh menarik kita keluar daripadanya. Kita mesti bertindak kerana ini adalah satu-satunya rumah yang kita ada. Ia adalah satu perkara untuk terus hidup. [Anita Gordon dan David Suzuki, It's a Matter of Survival]

Adakah Manusia Menjadi Parasit?

Kemudaratan diri kita, kemusnahan luar dan pemusnahan diri kita, dapat dilihat sebagai penyakit moden. Manusia adalah produk alam dan sepanjang hampir seluruh sejarah evolusi kita di bumi kita hidup dalam alam, sebahagian dari alam semula jadi. Tetapi dalam masa-masa moden yang menakutkan ini, seolah-olah manusia telah menjadi tidak wajar, telah menjadi seperti parasit alien yang memberi makan tanpa henti ke atas tuan rumah mereka yang akhirnya mereka akan mati, setelah menghabiskan sepenuhnya apa yang hidup mereka bergantung.

Dalam zaman moden ini kita telah bertindak seolah-olah segala sesuatu semulajadi hanya ada untuk melayani kita dan tidak terhingga, tidak habis-habisnya. Terpisah dari Tuhan dan alam semula jadi yang kita hancurkan, dimakan dan dirayakan. Semakin banyak yang kita ambil dari bumi, semakin rohaniah kita menjadi. Dan sebagai individu kita menjadi seorang diri dan terpencil, dikelilingi dan tercekik di dalam kerumunan kita. Terputus dari keseluruhan, kami bertindak seolah-olah kami berada di atas semua kehidupan yang lain. Realitinya adalah bahawa pada zaman moden, kita secara tragis menjadi telanjang sahaja dan terpisah dari sifat ilahi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Petikan berikut menghuraikan apa yang telah berlaku di zaman moden ini.

Kecantikan suci telah dimusnahkan dan tercemar ... Sekali lagi kultus perpisahan telah mendakwa mangsa dan hilangnya tentu saja adalah milik kita. Kebijaksanaan telah dikurangkan kepada ortodoksi, kerohanian holistik telah menjadi kepatuhan agama yang sempit. Para pendeta telah menjadi tidak kelihatan. [Naomi Ozaniec, Unsur-unsur Kebijaksanaan Mesir]

Kebenaran yang menyedihkan sejak Zaman Pencerahan - pergerakan intelektual abad ke-18 yang menghasilkan kebijaksanaan dan pemahaman yang begitu banyak - jalan barat telah membawa kebanyakan pengikutnya kepada sesuatu tetapi pencerahan. Cepat atau lambat kebanyakan orang menyedari bahawa materialisme tidak membawa kebahagiaan. Tetapi pada masa itu, kehidupan rohani mereka menunjukkan kekosongan yang sukar untuk mengetahui jalan mana yang akan menjadi pemenuhan batin. [Sue Carpenter, Kehidupan Lalu: Cerita Benar Reinkarnasi]

Pemisahan sepadan dengan kesepian Roh dan pemotongan

Tiada apa yang dimaksudkan untuk terpisah daripada keseluruhannya. Pemisahan sepadan dengan kesendirian semangat dan kesepian semangat datang pemutusan. Dan apabila orang terputus, mereka menjadi seperti singa sangkar di kebun binatang. Walaupun makanan dan tempat tinggalnya disediakan, kerana ia dipisahkan dari sejenisnya dan habitat semulajadinya, singa zoo hilang secara keseluruhan, faksimile jenisnya. Kerana dia tidak dapat menyambung, ada yang mati di dalamnya.

Singa zoo sangkar tidak berasas, sendirian. Harian dia berjalan jalan luar biasa ke mana-mana, tanpa henti berjalan naik dan turun, naik dan turun, pergi ke mana-mana. Dia hilang keseluruhannya.

Adakah kita sekarang, dalam zaman moden ini, menjadi seperti singa sangkar zoo? Adakah kita sekarang, individu dalam zaman moden, merasakan bahawa kita juga sedang berjalan ke mana-mana? Adakah kita menjadi (atau kita sudah menjadi) dari segi mental dan fizikal yang terpencil dari keseluruhan alam semula jadi?

Jalan Cahaya

Dalam hidup saya saya telah berjalan banyak jalan, beberapa di antaranya membawa cahaya yang indah sementara yang lain membawa saya ke dalam kegelapan.

Suatu pagi, kira-kira sepuluh tahun yang lalu, jalan saya membawa saya menjadi cahaya keemasan yang hebat. Pada hari itu saya berjalan dengan singa. Inilah yang berlaku.

Momen keemasan saya berlaku ketika saya berdiri di sebelah singa muda lelaki bernama Batian di tengah-tengah belukar Afrika. Batian adalah zaman ketika ia akan memasuki masa dewasa. Putera muda itu menjadi raja. Dia matang dan saya mengesyaki bahawa dia telah mula memanggil untuk pertama kalinya lagu dramatik singa wilayah, lagu leonin yang telah ditafsirkan oleh beberapa yang bermaksud:

Tanah siapa ini ...?
Tanah siapa ini ...?
Ini kepunyaan saya. Ini kepunyaan saya. Ini kepunyaan saya ...

Tiba-tiba, ketika saya berdiri di sebelah Batian, pada permulaan hari baru, dia mula memanggil, menderu hingga subuh. Tangan kanan saya terasa ringan di atas sayapnya. Panggilan Batian bergema melalui lembah yang kami masuk, ke bukit-bukit tertinggi dan dalam tanah yang kami berdiri. Pokoknya bergetar dengan lagu yang hebat. Masa berhenti dan melalui panggilannya saya merasakan saya adalah sebahagian daripada segala-galanya di sekeliling saya.

Sebahagian daripada jiwa saya diperkaya oleh tenaga yang indah yang saya hanya boleh menerangkan sebagai "tenaga sambungan bumi." Saya adalah singa, dan singa itu adalah saya. Saya adalah langit, saya adalah burung, saya adalah setiap daun pada setiap pokok, saya adalah setiap biji pasir di setiap katil kering, saya adalah bumi dan bumi adalah saya. Saya tergolong, dan saya bebas.

Mereka adalah momen yang mengagumkan. Dan pada masa itu, arti sebenar lagu singa itu berkali-kali dalam diri saya. Singa menelefon ke dunia -

Saya tanah, tanah saya, saya tergolong, saya milik, saya tergolong ....

Seperti kita, singa adalah makhluk sosial. Setiap singa dalam kebanggaan mempunyai tujuan, dan bagi saya kebanggaan singa adalah ekspresi muktamad falsafah tradisional Afrika yang disebut "Ubuntu." Ubuntu adalah ungkapan "Saya, kerana kami, dan kerana kami, oleh itu saya." Ini adalah ungkapan sambungan, kepunyaan, menjadi sebahagian daripada ....

Berdiri di sebelah Batian pada hari itu ketika dia memanggil mula memupuk saya pemahaman tentang "kepunyaan" saya yang sebenarnya di sekeliling saya, kepunyaan kita semua boleh berkongsi dan sejarah, saya percaya, kita semua berkongsi. Ia adalah masa sambungan saya - atau lebih tepatnya saat saya menyambung semula, apabila saya merasakan sambungan semula dengan ibu kita yang paling utama, bumi. Pada ketika itu, saya menanam benih awal kesedaran saya kemudian tentang perlunya "teologi" bumi untuk menyembuhkan alam luaran yang kita telah rosak dan untuk menyembuhkan sifat kita yang rosak.

Keperluan untuk Mengakses Tenaga Sambungan

Tahun selepas masa emas saya saya sedar bahawa "tenaga sambungan" yang saya rasakan adalah tenaga penting untuk dicapai jika kita ingin membebaskan diri dari penyakit moden kesendirian semangat dan rasa tidak masuk akal tanpa tujuan.

Kemurungan, kesunyian semangat dan ketidaksempurnaan mendalamkan orang-orang di dunia moden. Kesepian adalah keadaan yang tidak menyenangkan yang tidak menghairankan bahawa pengetahuan tentang kesakitannya telah digunakan oleh manusia untuk hukuman seperti pengasingan bersendirian dan pengasingan.

Kami kini pada titik, saya rasa, di mana kita tahu (sama ada secara sedar atau tidak sedar) bahawa kita perlu menyambung semula. Malah, kelangsungan hidup kita sebagai spesies boleh bergantung kepada ini. Pada titik akhir ini, kita akhirnya mengetahui bahawa kita merosakkan alam dan bumi mempengaruhi semua kehidupan, bukan diri kita sendiri. Saya merasakan bahawa kita ingin kembali kepada nilai-nilai bumi, nilai-nilai yang kita adalah sebahagian, tidak berasingan. Sudah tiba masanya untuk kita menyambung semula secara rohani dengan semua perkara semula jadi.

Bagaimana Kami Menjadi Terputus?

Pada satu ketika dalam sejarah manusia Barat, pada masa-masa kebelakangan ini, berbanding dengan kewujudan sebenar manusia di bumi, kita mula mempercayai dan hidup mitos. Mitos ini disebut "Supremasi Manusia." Seperti yang dinyatakan oleh James Serpell dalam bukunya yang sangat baik Dalam Syarikat Haiwan, persepsi Barat kita tentang manusia dan haiwan, dan garis pemisah yang berbeza yang kita tangkap antara keduanya, terletak pada tradisi falsafah Judeo-Kristian.

Tuhan, dalam bab pertama kitab Kejadian, membuat perbezaan antara manusia dan binatang dengan membuat kita "dalam gambar-Nya" dan memberi manusia "kuasa atas ... setiap makhluk hidup yang bergerak ke bumi." Tuhan memberitahu Adam dan Hawa: "isi semula bumi dan menundukkannya." "Allah juga memberitahu Nuh:" ketakutan akan kamu dan ketakutan kamu akan ada di atas setiap binatang di bumi, dan di atas setiap burung ... ke atas semua ikan di laut; ke dalam tanganmu, mereka selamat. "

Pada mitos "Supremasi Manusia" James Serpell menulis: "Doktrin supremasi manusia adalah mitos yang dibuat dari campuran sumber-sumber alkitabiah dan klasik yang mencapai ekspresi formal selama 13th Century ... ia menguasai kepercayaan Barat untuk tahun 700 berikut . "

Penduduk Amerika Utara telah dipenuhi dengan pandangan dan kepercayaan "dominion over". Menurut Serpell, "Orang suci Presbyterian ilahi, Cotton Mather, dan lain-lain Puritans New England, berkhotbah terhadap hutan belantara sebagai penghinaan kepada Tuhan, dan mencadangkan kemusnahan borinya sebagai bukti keyakinan agama." Berikut ialah cara sejarawan Roderick Nash menggambarkan pandangan alam penjajah Amerika Utara yang rata-rata:

Wilderness ... memperoleh kepentingan sebagai simbol gelap dan jahat. [Penjajah] berkongsi tradisi barat yang lama membayangkan negara liar sebagai vakum moral, tanah kosong yang terkutuk. Akibatnya para perbatasan benar-benar merasakan bahawa mereka berjuang melawan negara liar bukan hanya untuk hidup secara langsung tetapi atas nama bangsa, bangsa dan Tuhan. Bermula di Dunia Baru bermakna kegelapan, memerintahkan kekacauan dan mengubah kejahatan menjadi baik. [Roderick Nash, Wilderness dan Pikiran Amerika]

Semua Perkara Dihubungkan

Pada hakikatnya alam semula jadi, haiwan dan penduduk pribumi Amerika asli dianiaya dan miskin. Kehilangan alam semula jadi hampir tidak dapat dibayangkan. Orang asli Amerika yang hidup dengan kekeluargaan semua prinsip kehidupan telah terkejut oleh kemusnahan yang disebabkan oleh peneroka Eropah. Ketua Luther Berdiri Bear dari Lakota berkata, "Hutan telah diturunkan, kerbau dihapuskan, berang disandarkan kepada kepupusan ... Orang kulit putih telah menjadi simbol kepupusan untuk segala sesuatu yang semulajadi di benua ini."

"Apa," kata Ketua Seattle di 1854, "apakah manusia tanpa binatang-binatang itu? Jika semua binatang itu hilang, manusia akan mati dari kesunyian semangat yang hebat, kerana apa saja yang terjadi pada binatang-binatang itu tidak lama lagi berlaku kepada manusia. . "

Dan Ketua Seattle boleh bercakap untuk semua penduduk asli yang dijajah di seluruh dunia pada masa lalu (dan untuk tanah liar dan hidupan liar mereka) ketika dia berkata:

"Kita tahu bahawa orang putih tidak memahami cara kita, satu bahagian tanah adalah sama kepadanya untuk seterusnya, kerana dia adalah orang asing yang datang pada waktu malam dan mengambil dari tanah apa yang dia perlukan. saudara-saudara, tetapi musuhnya, dan ketika ia menaklukkannya, ia meninggalkannya, ia meninggalkan kubur ayahnya di belakang dan tidak peduli. Kubur ayahnya dan hak asasi anaknya dilupakan, ia memperlakukan ibunya di bumi, , sebagai barang yang akan dibeli, dijarah, dijual seperti domba dan manik-manik yang terang. Selera makannya akan memakan bumi dan meninggalkan hanya padang pasir. "

Di Afrika, tanah, rakyat dan hidupan liar juga dikutuk oleh peneroka Eropah yang bersenjata dengan sikap "dominasi mereka". Di kedua-dua belah Atlantik, para peneroka membawa ke tanah itu suatu keperluan yang obsesif untuk cuba menundukkan alam, ditambah pula dengan pemotongan dan tidak sensitif. Kepercayaan keagamaan orang kulit putih (tidak seperti kepercayaan orang-orang pribumi) tidak membenarkan dia merasakan sebahagian daripada alam sekitar, tetapi sebaliknya, melihatnya sebagai sesuatu dari mana untuk mengekstrak apa yang dilihat sebagai "kekayaan" untuk digunakan untuk sebab mementingkan diri sendiri. Tidak ada ciri timbal balik dari masyarakat suku ke arah alam semula jadi. Pengetahuan tentang kesalinghubungan manusia dan alam telah menjadi hilang kepada lelaki kulit putih.

Journey From Sorrow, to Healing, to Joy

Dukun Afrika Barat dan ulama Malidoma Patrice Somé pernah menulis: "Sebagai sebahagian daripada penyembuhan yang kita semua berhak dan memerlukan, dunia semulajadi memanggil kita ... menumpahkan air mata kita sendiri kesedihan untuk keganasan yang dilakukan kepada alam dan untuk pengasingan dan kerugian yang kita alami dalam kehidupan kita akan membuka pintu untuk menyembuhkan ... " [Malidoma Patrice Somé, The Wisdom Healing of Africa]

Kesedihan dapat digantikan dengan kegembiraan, kegembiraan yang kita dapat, jika kita ingin, merasa lagi sebagai bagian dari sekeliling kita. Dan kegembiraan ini sebenarnya. Ia adalah kegembiraan yang penuh kasih sayang, kegembiraan yang terdiri daripada perasaan bebas dan mengenali diri anda, jiwa anda dalam segala hal kecantikan di alam. Siapa yang boleh benar-benar menganiaya anda hari ini kerana mengasihi bumi, kerana mengasihi diri sendiri, untuk memahami bahawa individu adalah helah web kehidupan, dengan kita semua mempunyai tujuan?

Daripada membiarkan perasaan tidak bermaya untuk meresap kita, kita dapat menjangkau lagi dan menyambung semula. Dengan memeluk teologi bumi, kita mencipta antitesis positif terhadap nilai-nilai alam sekitar, atau kekurangan nilai, yang telah wujud selama ini. Ia adalah titik perubahan. Laluan penyambungan semula terletak di hadapan kita.

Sambung semula dengan Alam dan dengan Kami

Bagaimanakah seseorang mula menyambung semula? Bagaimanakah seseorang menyambung semula jika seseorang tinggal di sebuah bandar? Saya ingin menawarkan latihan penyambungan semula sebagai langkah pertama dalam keseluruhan proses.

Pertama, anda tidak perlu berdiri di sebelah singa menderu pada waktu subuh untuk mengalami dan mengakses tenaga sambungan bumi! Sememangnya anda sudah merasakan tenaga sambungan dalam pelbagai peringkat, mungkin dengan melihat matahari terbenam yang indah, atau matahari pada daun musim luruh, atau keindahan salju salju yang jatuh dari langit. Kita boleh merasakan hubungan dengan bumi hampir di mana saja, kerana kita wujud di dalam ilahi - kita menyentuhnya setiap hari. Setiap langkah yang kita ambil menghubungkan kita ke bumi ibu. Kami adalah sebahagian daripadanya dan ia mengelilingi kita. Kami bernafas.

Setiap hari, kita semua perlu mengingatkan diri kita sendiri:

Anda tidak pernah hilang atau bersendirian selagi anda boleh menuntut ksatria dengan semua yang ada. Anda tidak bersendirian daripada sungai sahaja atau pegunungan bersendirian atau apa-apa di alam semesta, kerana anda adalah sebahagian daripada keseluruhan ... Setiap hari anda boleh keluar dan bertemu diri anda dalam refleksi langit, atau embun yang berbaring pada kelopak bunga atau apa-apa perkara semula jadi yang lain. Perbaharui diri anda dalam perkara ini, kenalpasti diri dengan mereka .... [Vivienne de Watteville, Bercakap kepada Bumi]

Meditasi untuk Bandar atau Bandar Sibuk

Latihan meditasi asas berikut adalah khusus untuk mereka yang tinggal di bandar atau kota yang sibuk. Cuba lakukan latihan ini sekali setiap hari. Ia mengambil sedikit masa, tetapi anda berhak untuk memberi diri anda sedikit masa setiap hari. Ia akan menjadi lebih mudah dengan amalan.

1. Jika anda tidak dapat mengelilingi diri anda dengan bunyi dan pemandangan semula jadi (contohnya medan atau taman) berundur ke tempat perlindungan anda di rumah - yang mungkin bilik tidur anda.

2. Jika boleh, mainkan pita relaksasi atau CD dan duduk (sama ada di atas katil atau di atas lantai) dalam kedudukan yang anda rasa paling selesa.

3. Letakkan bahu anda dan mula berehat. Bernafas secara perlahan dan mantap, tahankan nafas anda selama dua saat, kemudian bernafas (sedikit lebih mendalam daripada biasa). Cuba bernafas seperti ini sepanjang latihan ini.

4. Biarkan ketegangan mengalir dari anda, pertama dari kepala anda, kemudian dari bahu anda dan ke bawah. Rasa ketegangan yang meninggalkan anda setiap kali anda bernafas. Biarkan ia meninggalkan anda. Pengalaman ini selama beberapa minit, dan ia akan membuatkan anda berasa santai.

5. Rasa ketenangan di dalam badan anda. Masih fikiran anda. Bernafas secara perlahan dan mantap. Pegang nafas anda selama dua saat kemudian bernafas. Rasa kesunyian, mula merasa dibumi, berlabuh di bumi. Rasa, melalui keadaan berat badan anda yang tenang, sambungan anda ke bumi, bersifat ilahi.

6. Santai, dengan ketegangan yang terkuras, beritahu diri sendiri: Saya dengan ilahi. Saya adalah sebahagian daripada sifat ilahi. Saya tidak bersendirian, tetapi sebahagian daripada, di atas dan dikelilingi oleh ilahi.

7. Ulangi perkataan ini beberapa kali. Latihan ini, seperti segala-galanya dalam kehidupan, akan menjadi semakin jelas dengan amalan.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Seastone, cetakan Ulysses Press.
© 2001. http://www.ulyssespress.com

Perkara Sumber

Untuk Berjalan dengan Singa oleh Gareth Patterson.Untuk Berjalan dengan Singa: Prinsip-prinsip Rohani 7 yang saya Belajar dari Hidup dengan Singa
oleh Gareth Patterson.

Info / Order buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Mengenai Penulis

Gareth PattersonDilahirkan di Britain tetapi dibesarkan di Afrika, Gareth Patterson telah bekerja dengan singa di rizab hidupan liar di Botswana, Kenya dan Afrika Selatan. Selama bertahun-tahun, Gareth terlibat dalam banyak projek dan kempen hidupan liar yang berbeza. Dia telah mempelajari singa di alam liar, mempromosikan perlunya alam sekitar yang asli, menyiasat dan mendedahkan latihan memburu singa "kalengan" di Afrika Selatan, dan diasaskan bersama dengan "Lion Haven," habitat habitat semulajadi Afrika yang pertama untuk singa yatim piatu . Lawati laman webnya di www.garethpatterson.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.