Pergelutan Coral Kembali Perlahan Daripada Pemanasan Laut

perubahan iklim

Kebimbangan teruk biologi marin seolah-olah disahkan: koloni batu karang mengambil masa yang lama untuk pulih dari peristiwa iklim bencana.

Ahli biologi British dan Brazil melaporkan di Perpustakaan Awam Satu - lebih dikenali sebagai PLoS One - bahawa habitat laut terkaya juga boleh menjadi antara yang paling terdedah kepada perubahan iklim.

Selama lebih dari 17 tahun, penyelia dari Universiti Plymouth di UK bekerja dengan penyelidik dari Universiti Persekutuan Bahia di Brazil untuk menganalisis kepelbagaian dan kepadatan terumbu karang dan koloni di pesisir Amerika Selatan. Sedang awal tahun 17, terdapat acara El Niño.

Ini adalah letusan berkala terhadap suhu laut yang tidak pernah berlaku sebelumnya: ia adalah fenomena semula jadi dan seolah-olah telah berlaku secara berkala melalui sejarah manusia yang direkodkan, dibezakan oleh kemarau dan kebakaran liar di tempat-tempat yang biasanya menjangkakan hujan yang tinggi, dan banjir yang biasanya biasanya pinggang pantai.

Acara 1997-98 berlangsung selama bulan-bulan 18 dan dianggap sebagai salah satu yang paling menghancurkan semua, dengan suhu laut mencapai rekod global. Terumbu karang tropika terjejas hampir di mana-mana; terdapat juga ribut dan banjir yang dahsyat di California dan kebakaran hutan di Borneo.

Coral sangat sensitif kepada suhu laut - mereka cenderung meluntur jika laut semakin panas - dan banyak karang hidup dan berkembang di dekat had toleransi mereka. Terumbu karang juga adalah rumah kepada anggaran 25% daripada semua spesies laut, sehingga kehilangan terumbu mempunyai pengaruh yang serius terhadap biodiversiti laut, serta pendapatan nelayan setempat - dan pengendali pelancong tempatan.

Para saintis Inggeris dan Brazil memantau lapan spesies karang Scleractinian atau batu karang dan bekerja dengan Pejabat Meteorologi Brazil untuk membina gambaran lengkap mengenai keadaan persekitaran dan cara tingkah laku spesies yang terlibat.

Semasa 1998, semua batu karang yang dipantau menunjukkan peningkatan kematian dan satu spesies hilang sepenuhnya dari terumbu selama sekurang-kurangnya tujuh tahun. Kemudian, apabila suhu menurun, karang mula tumbuh semula.

Pengukuran baru-baru ini menunjukkan bahawa koloni karang telah pulih sepenuhnya, dan sekarang kembali ke tahap yang dicatatkan sebelum 1998. Itulah khabar gembira. Berita buruk ialah pemulihan telah lama berlaku.

"Peristiwa El Niño memberi kami petunjuk tentang bagaimana perubahan iklim mempengaruhi ekosistem sebagai perubahan besar dalam kesan Pasifik seluruh dunia," kata salah seorang pengarang, Martin Attrill dari Institut Marin Plymouth.

"Sekiranya terumbu dapat pulih dengan cepat, kemungkinannya dapat menyesuaikan diri dan dapat bertahan dengan kemungkinan perubahan suhu air di hadapan kita. Walau bagaimanapun, kami mendapati ia mengambil 13 tahun untuk sistem terumbu karang Brazil untuk pulih, mencadangkan mereka mungkin sangat terdedah kepada kesan yang berkaitan dengan iklim. "- Rangkaian Berita Iklim

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}