Rekod Greenland Melelat Terikat Kepada Pemanasan Arctic yang lebih cepat

(Kredit: University of Sheffield)(Kredit: University of Sheffield)

Berikutan rekod suhu tinggi dan rekod pencairan yang menjejaskan barat laut Greenland pada musim panas 2015, satu kajian baru menawarkan bukti pertama yang menghubungkan pencairan di Greenland dengan kesan yang dijangkakan fenomena yang dikenali sebagai penguatan Artik.

Penguatan arktik adalah pemanasan lebih cepat Arctic berbanding dengan sebahagian lain dari Hemisfera Utara sebagai lautan laut hilang.

Ia didorong oleh gelung maklum balas: peningkatan suhu global mencairkan ais laut Artik, meninggalkan air terbuka gelap yang menyerap lebih banyak sinaran suria yang seterusnya memanaskan Artik lagi.

Penguatan arktik didokumentasikan dengan baik, tetapi kesannya terhadap atmosfera lebih banyak diperdebatkan.

Satu hipotesis menunjukkan perbezaan suhu menyusut antara Arctic dan latitud-latitud akan mengakibatkan perlambangan aliran jet, yang melintangi garis lintang utara dan biasanya membuat udara polar yang lebih keras dipisahkan dari udara yang lebih panas ke arah selatan.

Angin yang lebih perlahan boleh menyebabkan perubahan liar aliran jet, yang membolehkan udara panas yang lembap untuk menembus jauh ke utara.

"Ia satu sistem. Ia sangat saling berkaitan, dan kita perlu mendekatinya. "

Kajian baru, yang diterbitkan dalam Alam Komunikasi, menunjukkan kesan-kesan yang dijangkakan berlaku di utara Greenland semasa musim panas 2015, termasuk ayunan utara aliran jet yang mencapai latitud yang tidak pernah direkodkan di Greenland pada masa itu.

Greenland (Kredit: University of Sheffield)"Hasil kami memperlihatkan kesan Arctic yang sangat panas dan aliran udara jet atmosfera yang menyebabkan rekod mencairkan jarak jauh di lembah ais Greenland pada musim panas lalu," kata Edward Hanna, seorang profesor di jabatan geografi di University of Sheffield .

"Kajian ini berkait rapat dengan kerja yang sedang berlangsung di University of Sheffield, yang menganalisis hubungan antara perubahan iklim Arktik dan peristiwa cuaca yang melampau di seluruh garis lintang utara hemisfera yang padat penduduknya."

Marco Tedesco, seorang profesor penyelidik di Balai Cerap Bumi Lamont-Doherty di Columbia University dan saintis tambahan di NASA Goddard Institute for Space Studies adalah pengarang utama kajian itu.

"Berapa banyak dan di mana tanah liat cair boleh berubah bergantung kepada bagaimana keadaan berubah di tempat lain di Bumi," katanya.

"Jika kehilangan ais laut memacu perubahan dalam aliran jet, aliran jet berubah Greenland, dan ini pula memberi impak kepada sistem Artik serta iklim. Ia satu sistem. Ia sangat saling berkaitan, dan kita perlu mendekatinya. "

Lembaran ais Greenland, Bumi kedua terbesar selepas Antartika, memegang ais yang cukup, jika ia mencairkan sepenuhnya, akan menaikkan paras laut global purata kira-kira tujuh meter (kira-kira kaki 23). Memahami pemandu peleburan adalah penting untuk memahami betapa cepatnya dan dengan berapa banyak paras laut akan naik pada masa akan datang dan bagaimana larian air tawar Greenland akan menjejaskan peredaran laut dan ekologi.

Musim panas Northwest Greenland mencairkan bermula pada bulan Jun 2015, apabila rabung tekanan tinggi diperah dari aliran jet, kajian itu menunjukkan. Ia bergerak ke arah barat ke Greenland sehingga ia duduk di atas Lautan Artik dan cuaca terjejas di seluruh pulau itu hingga pertengahan bulan Julai.

Sistem tekanan tinggi itu, yang dipanggil high cut-off, membawa langit yang jelas dan menghangatkan Greenland utara, membantu menetapkan rekod untuk suhu permukaan dan air larian meltwater di barat laut. Dengan salji kurang musim panas jatuh dan lebur dijalankan, albedo utara, atau reflektiviti di utara, juga berkurangan.

Permukaan yang kurang mencerminkan menyerap lebih banyak tenaga suria, yang memberi lebih banyak lebur, seperti yang diilustrasikan oleh Tedesco dalam kajian awal tahun ini mengenai kegelapan Greenland.

Angin pelik dan aliran jet

Greenland Utara juga menetapkan rekod luar biasa pada bulan Julai untuk angin-angin meniup timur ke barat secara purata, dan bukannya dari barat ke timur; hanya dua tahun lagi pada rekod menunjukkan angin timur secara purata pada bulan Julai, kedua-duanya lebih perlahan.

Pada masa yang sama, rabung paling utara aliran jet mengayun jauh ke utara daripada yang pernah direkodkan untuk bulan itu, melepasi lintang 76 Utara, hampir dua darjah jauh ke utara daripada rekod Julai lepas, yang ditetapkan dalam 2009, penulis menulis.

Corak atmosfera yang sama mempunyai kesan yang berbeza di Greenland selatan, di mana rekod pencairan baru telah ditetapkan sejak sedekad yang lalu. Selatan menyaksikan lebih banyak salji semasa musim panas 2015 dan kurang mencair daripada tahun-tahun sebelumnya.

Penulis menghalang penguatan Arctic sebagai penyebab pemanasan, tetapi mereka mengatakan hasilnya sesuai dengan kesan yang dijangkakan penguatan Arktik yang dijelaskan oleh Jennifer Francis dari Rutgers University dan Stephan Vavrus dari University of Wisconsin dalam kertas 2012.

'Kawasan yang belum dipetakan'

Kajian baru-baru ini menerokai kesan-kesan berpotensi penguatan Arctic menunjukkan blok tekanan tinggi yang disambungkan ke arah bujur utara aliran jet telah menjadi lebih biasa berhampiran Greenland.

Hanna juga mengeluarkan kajian pada Mei menggunakan Indeks Pengikatan Hijau untuk mengukur kekuatan sistem tekanan tinggi pegun sepanjang tahun 165 yang lalu dan mendapati bahawa tujuh sistem 11 teratas telah berlaku sejak 2007.

"Peningkatan ketara dalam penyekatan tekanan tinggi Greenland yang telah berlaku pada 20 terakhir hingga tahun 30 jelas berkaitan dengan pemanasan rekod baru-baru ini di rantau ini, serta perubahan aliran jet," katanya.

"Ini menjadikannya lebih cenderung daripada tidak dalam tempoh lima tahun akan datang hingga 10 tahun kita akan menyaksikan lagi rekod Greenland mencairkan peristiwa seperti di 2012 dan 2015."

Sama ada corak dilihat di 2015 akan diteruskan pada masa akan datang untuk dilihat. Musim bunga ini, es laut Artik menetapkan rekod lain yang rendah untuk tahap maksimum untuk tahun ini.

"Greenland juga mengalami musim cair awal pada awal April tahun ini setanding dengan April 2012. Pencetusan penetapan rekod berlaku kemudian pada musim panas, tetapi terlalu awal untuk memberitahu sama ada perkara itu akan berlaku di 2016, "kata Thomas Mote dari University of Georgia.

"Keadaan yang kita lihat pada masa lalu tidak semestinya syarat masa depan. ... Kami pergi ke wilayah yang belum dipetakan, "kata Tedesco.

Penasihat lain kertas itu berasal dari Universiti Liege, Kolej Bandar Raya New York, dan Universiti Leeds. NASA dan Yayasan Sains Kebangsaan menyokong kerja itu.

sumber: University of Sheffield

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1465433643; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1250062187; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1451697392; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}