Para saintis Perlu Lebih Banyak Masa Untuk Menentukan Jika Melting Di Kutub Mempercepatkan

Perubahan iklimBerapa cepatnya gunung es di Greenland lebur?
Imej: Jerzy Strzelecki melalui Wikimedia Commons

Berikut adalah kesimpulan: selepas sembilan tahun pemerhatian yang dekat, para penyelidik masih tidak dapat memastikan sama ada planet itu kehilangan topi ais pada kadar percepatan.

Ini kerana jangka masa data dari satu satelit masih belum cukup lama untuk menjawab soalan besar: apakah Greenland dan Antartika mencairkan kerana pemanasan global, atau hanya meniup panas sebelum meniup lagi dalam beberapa kitaran semula jadi jangka panjang?

Persoalannya adalah yang serius. Sekiranya hilangnya ais yang seolah-olah sedang berlaku kini akan mempercepatkan, maka oleh 2100, paras laut akan naik 43 centimeters lebih tinggi daripada ramalan nosional asal, dan beratus-ratus juta orang yang tinggal di estuari, delta, atap karang dan lembangan sungai bandar yang besar menghadapi kerugian yang serius.

Bert Wouters, seorang ahli glasiologi di University of Bristol di UK dan University of Colorado di Boulder, Colorado, di Amerika Syarikat dan rekannya melaporkan dalam Geoscience Alam bahawa sistem pengukur yang paling terkini dan konsisten mereka, satelit yang disebut Grace , perlu berlari lebih lama sebelum dapat dijawab.

Grace bermaksud Pemulihan Graviti dan Eksperimen Iklim dan ia mengukur perubahan secara besar-besaran dalam landskap di mana ia terbang, dan variasi terbesar dalam jisim datang dari perubahan dalam penutup ais.

Sasaran utama kajian ini adalah lembaran ais Greenland dan Antartika kerana jumlahnya melebihi 99% dari salji dan ais planet ini, dan ini akan mencairkan sepenuhnya, paras laut akan naik dengan meter 63, dengan akibat buruk.

Untuk memastikan mengesan kehilangan massa yang besar atau memberi 10 bilion tan setahun setahun, eksperimen ini memerlukan sekurang-kurangnya 10 tahun untuk Antartika dan mungkin 20 tahun untuk Greenland.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi keputusan setakat ini tidak menyenangkan. "Ia telah menjadi jelas bahawa lembaran ais kehilangan sejumlah besar ais - kira-kira 300 bilion tan setiap tahun - dan kadar di mana kerugian ini berlaku semakin meningkat. Berbanding dengan beberapa tahun pertama misi Grace, sumbangan helium ais ke paras laut meningkat hampir dua kali ganda dalam beberapa tahun kebelakangan ini, "kata Dr Wouters.

Tetapi dia bercakap, tentu saja, dari penemuan yang konsisten dari satu eksperimen: penyelidikan lain telah menunjukkan bahawa leleh setakat ini cukup nyata. Persoalannya ialah: bolehkah ini menjadi akibat dari beberapa irama semula jadi yang tidak diketahui?

Perhatian Dr Wouters diutarakan melalui komuniti glaciologi. "Walaupun ais hilang tanpa sebarang keraguan, tempohnya tidak cukup lama untuk menyatakan bahawa kehilangan ais semakin mempercepat," kata Wolfgang Rack dari University of Canterbury di New Zealand.

"Ini disebabkan oleh kebolehubahan semula jadi proses kredit, salji, dan proses debit, peleburan, dan penebusan ais, yang mengawal keseimbangan lembaran ais." - Rangkaian Berita Iklim

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}