Panas El Niño Telah Membuat Ini Terumbu Karang Ke Bandar Hantu

Satu pasukan saintis laut telah kembali dari hampir sebulan selam skuba ke atas terumbu karang di tengah-tengah Samudra Pasifik khatulistiwa. Apa yang mereka lihat akan menghantui mereka untuk masa yang lama.

"Ia seolah-olah seseorang telah melemparkan selimut merah / coklat kabur ke atas terumbu, menjadikannya satu warna," kata Kim Cobb, seorang profesor di Sekolah Sains dan Sains Atmosfera Georgia Tech. "Sekarang ini kelihatan baik dari jauh, dengan semua struktur karang masih ada. Tetapi apabila anda semakin dekat, anda melihat bahawa semua itu sudah mati, setakat mata dapat dilihat. Ia sangat menakutkan. "

"Terumbu karang Pulau Christmas adalah seperti bandar hantu sekarang. Strukturnya masih ada, tetapi tiada siapa yang tinggal di rumah. "

terumbu karang mati 5 5Terumbu karang mati semasa menyelam di Pulau Krismas pada bulan April, 2016. (Kredit: Georgia Tech)Cobb dan rakannya bekerja dengan ahli biologi Julia Baum dan pasukan penyelidik Universiti Victoria di Pulau Kiritimati (juga dikenali sebagai Pulau Natal), atol karang terbesar di dunia. Pulau Natal adalah kira-kira 150 km ke utara khatulistiwa dan 1,340 km ke selatan Hawaii. El Niño saat ini adalah yang paling kuat yang pernah direkodkan, dan ia telah melanda kawasan ini lebih keras dari tempat lain di planet ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Apabila pasukan Georgia Tech melawat terumbu November lalu, 50 ke 90 peratus daripada karang yang mereka lihat telah luntur dan sebanyak 30 peratus sudah mati. Kali ini, selepas bulan-bulan perairan hangat yang dikuasai oleh El Niño, angka-angka itu lebih starker. Selepas kajian bawah air yang luas di sekeliling atol, pasukan Baum menganggarkan bahawa 80 peratus karang sudah mati dan peratus 15 dilupuskan. Hanya peratus 5 masih hidup dan sihat.

"Untuk melihat perubahan karang ini secara dramatik dalam beberapa bulan mengejutkan," kata Baum. "Kami membantah diri untuk yang paling teruk, tetapi melihat dengan mata kita sendiri adalah nyata. Terumbu karang Pulau Christmas sekarang seperti bandar hantu. Strukturnya masih ada, tetapi tiada siapa yang tinggal di rumah. "

Karang batu karang

Karang adalah masyarakat haiwan yang mempunyai alga fotosintesis kecil yang hidup di dalamnya dalam hubungan yang saling menguntungkan. Ganggang ini menyediakan batu karang dengan karang mereka yang bersinar, bersama dengan sumber makanan penting melalui fotosintesis. Batu karang, pada gilirannya, menyediakan struktur yang melindungi symbionts alga kecil mereka.

Coral sangat sensitif terhadap suhu. Peningkatan hanya 1-1.5 darjah Celcius dapat menekankan cukup karang untuk mengusir alga sehingga tekanan panas menjadi semakin kecil. Ini meninggalkan rangka karang putih yang hantu dan dikenali sebagai "pelunturan." Semasa peristiwa air panas yang berlarutan, seperti El Niño saat ini, karang berkotak tidak dapat membawa tumbuhan simbiosis mereka kembali, dan mereka boleh mati kelaparan.

Suhu di Pulau Krismas berada di antara 1.5 hingga 3 darjah Celsius lebih tinggi daripada biasa untuk bulan-bulan 10 yang lalu. "Tekanan panas yang hebat ini telah mengubah beberapa terumbu karang paling sihat di dunia ke dalam kubur," kata Baum. "Untuk pengetahuan kita, ini adalah peristiwa kematian besar-besaran terumbu karang di satu lokasi yang dirakam."

'Panggilan bangun'

Banyak kawasan lain di lautan dunia juga menunjukkan pelunturan yang meluas pada tahun ini, termasuk Australia's Great Barrier Reef, tetapi karang Pulau Krismas ditolak jauh melampaui pelunturan.

Cobb dan Baum fikir ia mungkin mengambil masa satu dekad atau lebih untuk terumbu Krismas Pulau untuk pulih, tetapi mereka mungkin tidak akan kelihatan sama kerana suhu yang lebih panas-daripada-purata dan keasidan laut yang lebih rendah. Kedua-duanya adalah akibat kenaikan gas rumah hijau.

"Selain kecantikan dan daya tarikan mereka, terumbu karang menyediakan pelbagai perkhidmatan ekosistem yang penting kepada lautan yang sihat," kata Cobb. "Apabila terumbu jauh seperti Pulau Krismas menyerah kepada tekanan suhu akut, ia adalah panggilan bangun untuk selebihnya terumbu dunia, yang akan mengalami tekanan yang lebih tinggi daripada perubahan iklim."

"Orang-orang Pulau Krismas bergantung kepada terumbu karang untuk makanan mereka dan mata pencaharian mereka, jadi mereka akan sangat terjejas oleh peristiwa ini," kata Baum. Dia dan pasukannya akan mengkaji terumbu karang dengan teliti sepanjang tahun-tahun akan datang untuk menilai pemulihan dan mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana beberapa batu karang menguruskan untuk menahan kerosakan haba. Pada masa yang sama, Cobb dan pelajarnya akan berusaha untuk menentukan sama ada peristiwa 2015 / 2016 El Nino yang memecah rekod adalah peristiwa El Niño masa depan di bawah perubahan iklim yang berterusan.

"Penyelidikan kami akan memberikan pandangan baru yang penting tentang bagaimana batu karang dapat bertahan dalam suhu yang lebih kerap sepanjang abad yang akan datang," kata Baum. "Sementara itu, acara ini merupakan peringatan yang jelas bahawa kesan perubahan iklim sedang berlaku sekarang, dan pilihan yang kita buat mengenai pelepasan gas rumah hijau dalam dekad akan datang akan mempunyai kesan jangka panjang."

Sumber untuk artikel ini adalah dari Georgia Tech


Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = terumbu karang; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}