Bumi Dapat Mencapai Ambang Iklim Kritikal dalam Dekad

Memandangkan negara terus maju dengan matlamat tenaga boleh diperbaharui, cabaran yang dihadapi grid adalah besar, tetapi tidak dapat diatasi, menurut pakar tenaga.Pelepasan gas rumah hijau global tidak mungkin melambatkan dengan cepat untuk mengelakkan melepasi sasaran 1.5 ° C, kata para saintis. Jamie McCaffrey / flickr / cc)

Planet ini boleh melepasi ambang suhu global 1.5 ° C kritikal dalam satu dekad-dan sudah dua pertiga daripada cara untuk memukul had pemanasan, saintis iklim memberi amaran pada hari Khamis.

Bercakap pada persidangan Universiti Oxford minggu ini, yang diketuai oleh penyelidik iklim UK terkemuka Richard Betts, para saintis mengatakan pelepasan gas rumah hijau global tidak mungkin melambatkan dengan cepat untuk mengelakkan melepasi sasaran 1.5 ° C.

Matlamat untuk mengehadkan pemanasan global ke 1.5 ° C telah dipersetujui dalam mercu tanda tersebut perjanjian Paris dirundingkan oleh negara-negara 195 tahun lepas.

Tetapi planet ini terus mengalami haba yang belum pernah terjadi sebelumnya bulan demi bulan, menetapkan 2016 di landasan untuk menjadi tahun terpanas pernah direkodkan. Malah, saintis berkata, Bumi kini berada di trajektori untuk melanda sekurang-kurangnya 2.7 ° C dalam kenaikan suhu global.

Pete Smith, seorang saintis tumbuhan dan tanah di Universiti Aberdeen di Scotland, berkata perubahan gaya hidup beramai-ramai mesti dilakukan untuk memerangi suhu yang meningkat, seperti membangunkan diet yang lebih mampan, mengurangkan sisa makanan dan pengambilan daging merah, dan mengimport gas rumah kaca yang lebih sedikit sayur-sayuran.

"Terdapat banyak perubahan tingkah laku yang diperlukan, bukan hanya oleh kerajaan ... tetapi oleh kami," katanya. Beliau juga memberi amaran bahawa kontroversi geoengineering Teknik-teknik seperti menyekat cahaya matahari boleh menjadi norma di sesetengah negara.

Amaran itu datang pada hari yang sama bahawa Perubahan Minyak Antarabangsa mengeluarkan laporan yang mendapati kita mempunyai 17 tahun yang tersisa untuk mendapatkan bahan api fosil, atau menghadapi bencana iklim yang tidak pernah berlaku dan tidak dapat dipulihkan lagi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Namun berita yang lebih buruk juga muncul pada hari Khamis sebagai kajian baru diterbitkan dalam jurnal Sains mendapati bahawa Bumi menyerap karbon pada kadar yang jauh lebih perlahan daripada yang dianggarkan sebelum ini - yang mungkin bermakna kemunduran yang besar untuk usaha alam sekitar.

Setelah dianggap sebagai senjata penting dalam memerangi perubahan iklim, tanah, yang menangkap karbon yang biasanya dilepaskan ke atmosfera, kini didapati mengambil masa lebih lama untuk menyerap karbon daripada para saintis yang dipercayai - yang berpotensi untuk karbon penyerapan abad ini "mungkin hanya separuh daripada apa yang kami fikir," Washington Post menerangkan.

Sebagai Jim Hall, pengarah Institut Perubahan Alam Sekitar di University of Oxford, meletakkannya di persidangan itu, "Kita perlu bersedia untuk menghadapi kejutan."

Artikel ini pada asalnya muncul di Dreams biasa

Tentang Pengarang

Nadia Prupis adalah penulis staf Impian biasa.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = climate; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}