Bagaimana Kami Menemui Gurun Tropika Terbesar di Dunia

Bagaimana Kami Menemui Tanah Gambut Tropika Terbesar Di Dunia, Dalam Jantung Kongo

Di tengah-tengah geografi Afrika terletak tanah lembap yang besar. Setelah bertahun-tahun menjelajah paya-paya ini, penyelidikan kami menunjukkan bahawa rantau ini mengandungi gambut tropika yang paling luas di Bumi.

Dengan mengagumkan, 145,500 km² tanah gambut - kawasan yang lebih besar daripada England - tidak dapat dikesan di planet kita yang penuh sesak sehingga kini. Kami menjumpai 30 bilion metrik tan karbon yang disimpan dalam ekosistem baru ini yang tiada siapa yang tahu wujud. Itu bersamaan dengan tahun 20 semasa pelepasan bahan api fosil AS. Anda boleh membaca sains penting dalam Alam. Di sini kita menerangkan bagaimana kita melakukannya, dan perjuangan kita menentang sabotaj, penangkapan, dan kehilangan minda kita sendiri.

Gambut biasanya dikaitkan dengan tempat-tempat yang sejuk, bukan di tengah-tengah Lembah Kongo yang panas, lembap. Ia adalah tanah lembap organik yang diperbuat daripada puing-puing tumbuhan sebahagiannya. Di tempat yang dilapisi air, tumbuhan ini tidak dapat diurai sepenuhnya, dan tidak dihirup sebagai karbon dioksida ke atmosfera. Oleh itu, gambut membina perlahan-lahan, mengunci karbon yang lebih banyak lagi. Jumlah yang terlibat adalah besar: gambut meliputi hanya 3% permukaan bumi, tetapi kedai satu pertiga daripada karbon tanah.

Kami tahu bahawa gambut boleh dibentuk di bawah beberapa hutan paya tropika. Mungkin tanah lembap tropika kedua terbesar di dunia, yang dikenali sebagai Cuvette Centrale, mengatasi gambut?

Selepas momen eureka meminta soalan yang betul, kami mencari untuk mengetahui sama ada orang lain sudah tahu jawapannya. Kira-kira sekali sedekad dari 1950s beberapa laporan yang tidak jelas akan menyebutkan bahawa terdapat gambut di Lembangan Kongo. Tidak seorang pun memberikan rujukan grid, kampung atau sungai untuk mengesannya. Adalah penting untuk mengesahkan sama ada ia hadir, walaupun, sebagai tanah gambut di Asia Tenggara telah disasarkan untuk minyak kelapa sawit dan projek pertanian perindustrian yang lain, yang membawa kepada pelepasan karbon yang besar dan kerugian hidupan liar bencana. Minyak sawit sekarang sedang berjalan di Afrika.

Untuk carian Congo kami, kami tidak ada apa-apa untuk teruskan. Memandangkan Lembangan Kongo sedikit lebih besar daripada India, tidak praktikal untuk hanya muncul dan memulakan pencarian dengan berjalan kaki. Untuk menentukan ke mana hendak pergi, kami menggabungkan data dari satelit yang berlainan untuk mengenal pasti kawasan berlogo sepanjang tahun dengan jenis tumbuh-tumbuhan yang betul. Di 2012, dengan para penyelidik dari universiti Congo dan UK serta Persatuan Pemuliharaan Hidupan Liar NGO, kami mula mencari gambut di utara Republik Congo.

Kehidupan di paya

Tiada siapa yang benar-benar bersedia untuk realiti kehidupan di rawa itu. Hutannya agak terbuka, yang meningkatkan haba khatulistiwa, tetapi kelembapan masih 100% yang menjadikannya sangat berpelana. Kaki anda basah dan dunia baru anda dipenuhi dengan serangga.

Berjalan melalui rawa hanya boleh dilakukan di musim kemarau. Wading adalah cara pengangkutan pada setiap masa yang lain. Tetapi apabila ia kering, tidak ada air yang mengalir bebas. Kami sering menyaring air minuman dari lubang-lubang yang buaya menggali dan hidup. Tanah kering dan air membuat kami terjun di tepi pinggir paya. Tetapi, dengan gembira kami menemui beberapa gambut.

Terdapat pelbagai cegukan. Pasukan itu didakwa tidak mempunyai kertas yang tepat, dan dimasukkan ke dalam "penangkapan bandar", terbatas kepada ibukota provinsi Impfondo. Satu minggu dan masih tiada pergerakan, tetapi seorang wartawan BBC yang ramah bertanya sama ada kerajaan mempunyai komen mengenai pelajar UK yang ditangkap. Keesokan harinya semua orang bebas.

Pada kesempatan yang lain, panther yang ingin tahu menggali dan memecahkan instrumen kami mengukur jadual air. Tetapi, memandangkan kerja itu berkembang, kami belajar lebih banyak tentang rawa dari penduduk setempat yang membuat ekspedisi mungkin. Kita akan melihat kaki gajah dan gorila tangan tercetak di gambut. Kami semakin kagum bahawa padang gurun yang jauh, tidak diketahui, seperti ini masih boleh didapati di Bumi hari ini.

Ke dalam hutan

Kami kemudian dapat menjalankan ekspedisi terbesar kami: berjalan kaki 30km ke pusat apa yang kami disyaki adalah salah satu kawasan terbesar gambut di rantau ini.

Pada Februari 2014, pasukan kami tiga saintis dan lima pembantu dari desa Itanga, dengan berkat dari ketua dan ketua mereka, memulakan perjalanannya ke tengah-tengah paya. Dengan semua makanan dan peralatan kami di belakang kami, hari-hari telah dibelanjakan untuk memanjakan (atau tenggelam) rawa hutan, mengamalkan gambut dan tumbuh-tumbuhan di atas setiap meter 250, kemudian menggandakan kembali untuk mengambil lebih banyak makanan dan peralatan.

Pada waktu petang, kami membuat platform kayu, di mana kami dapat menaikkan khemah mendaki gunung. Kami mencuci di salah satu daripada banyak kolam air berlumpur yang ditawarkan. Pasukan itu akan duduk di sekeliling api - di atas platform, keluar dari air - dan menikmati hidangan ubi kayu dan ikan salai yang kering.

Selepas hari 17, meliputi hanya 1.5km sehari, akhirnya kami sampai ke pusat paya di antara dua sungai utama. Ganjaran kami bukan hanya pengetahuan bahawa tanah gambut ini memang luas. Kami juga mendapati gambut yang lebih mendalam, mencapai sehingga 5.9m, kira-kira ketinggian bangunan dua tingkat.

Namun berada di lokasi yang terpencil adalah membingungkan mental. Kami tahu bahawa akar pokok akan selalu menghalang kami tenggelam ke tanah gambut hingga leher kami. Dan kita tahu bahawa hujan dalam satu hujan lebat tidak cukup untuk membanjiri rawa dan menghapus jalan keluar kita. Tetapi deria kami memberitahu otak kita bahawa ini adalah tempat yang berbahaya. Beberapa hari kemudian, mengalir sungai yang terakhir, kami kelihatan berkelip ke dalam cahaya matahari yang cerah dari savanna, kami lapan lutut lutut kami, gembira dapat bertahan.

A takungan karbon

Pengukuran lapangan kami mendedahkan bahawa hanya dua jenis spesies hutan yang mempunyai gambut di bawah: paya air berair sepanjang tahun dengan pokok-pokok kayu keras dan paya air beralun sepanjang tahun yang dikuasai oleh satu spesies sawit. Kami kemudian menggunakan data satelit untuk memetakan kedua-dua hutan paya gambut tertentu untuk menentukan sempadan tanah gambut Congo. Menggabungkan kawasan ini dengan kedalaman gambut dan kandungan karbon gambut dari analisis makmal kami membolehkan kami mengira bahawa hanya 4% Lembangan Kongo adalah tanah gambut, tetapi ia menyimpan sebanyak karbon di bawah tanah kerana ia disimpan di atas tanah di semua pokok 96 yang lain %.

Dan sekarang apa? Dalam dasar polisi, sementara kawasan itu tidak berada di bawah ancaman segera, ia perlu melindungi: serta menjadi habitat kritikal bagi gorila dan gajah hutan, tanah gambut Congo hanya merupakan sumber yang kaya dengan karbon dalam memerangi perubahan iklim apabila terus utuh.

Berita baiknya adalah bahawa kerajaan Republik Congo sedang mempertimbangkan memperluas kawasan paya dilindungi dengan memperluas Rizab Komuniti Lac Tele dengan sehingga 50,000 kilometer persegi. Dan bagi kami saintis? Sekarang kita tahu bahawa ekosistem baru yang luas ini wujud, kami ingin tahu bagaimana ia berfungsi.

Perbualan

Tentang Pengarang

Simon Lewis, Profesor Sains Perubahan Global di Universiti Leeds dan, UCL dan Greta Dargie, Penyelidik Postdoctoral, Gurun Tropika, University of Leeds

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = The Congo; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}