Greenland Meleleh: Kita Perlu Bimbang Tentang Apa Yang Berlaku Di Pulau Terbesar di Dunia

Greenland Meleleh: Kita Perlu Bimbang Tentang Apa Yang Berlaku Di Pulau Terbesar di Dunia
Jonathan Bamber
, Pengarang disediakan

Greenland adalah pulau terbesar di dunia dan di atasnya terdapat jisim ais terbesar di Hemisfera Utara. Sekiranya semua ais itu mencair, laut akan naik lebih dari 7 meter.

Tetapi itu tidak akan berlaku bukan? Tidak lama lagi, tetapi memahami berapa banyak lapisan ais yang akan mencair selama abad yang akan datang adalah persoalan kritikal dan mendesak yang cuba ditangani oleh para saintis menggunakan model berangka yang canggih tentang bagaimana lapisan ais berinteraksi dengan sistem iklim yang lain. Masalahnya adalah bahawa model-model itu tidak begitu baik dalam menghasilkan semula pemerhatian baru-baru ini dan dibatasi oleh pengetahuan kita yang rendah mengenai topografi terperinci mengenai medan dan fjord subglasial, yang mengalir oleh es ke dalam.

Salah satu cara mengatasi masalah ini adalah dengan melihat bagaimana lapisan es bertindak balas terhadap perubahan iklim pada masa lalu dan membandingkannya dengan unjuran model untuk masa depan untuk perubahan suhu yang serupa. Itulah yang saya dan rakan sekerja lakukan dalam kajian baru yang kini diterbitkan dalam jurnal Alam Komunikasi.

Kami melihat tiga glasier terbesar di Greenland dan menggunakan foto udara bersejarah yang digabungkan dengan ukuran yang diambil secara langsung oleh para saintis selama bertahun-tahun, untuk membina semula bagaimana jumlah glasier ini telah berubah dalam tempoh 1880 hingga 2012. Pendekatan ini didasarkan pada idea bahawa masa lalu dapat membantu memberitahu masa depan, bukan hanya dalam sains tetapi dalam semua aspek kehidupan. Tetapi seperti "kelas" sejarah yang lain, iklim dan sistem Bumi di masa depan tidak akan menjadi salinan karbon dari masa lalu. Walaupun begitu, jika kita mengetahui dengan tepat betapa sensitifnya lapisan ais terhadap perubahan suhu sepanjang abad yang lalu, itu dapat memberikan panduan berguna bagaimana ia akan bertindak balas pada abad berikutnya.

Gletser Greenland mengandungi sekitar 8% air tawar dunia.
Gletser Greenland mengandungi sekitar 8% air tawar dunia.
Jonathan Bamber, Pengarang disediakan

Kami mendapati bahawa tiga glasier terbesar bertanggungjawab untuk kenaikan permukaan laut sebanyak 8.1 mm, kira-kira 15% daripada keseluruhan sumbangan lapisan ais. Sepanjang tempoh kajian kami, laut secara global telah meningkat sekitar 20cm, kira-kira ketinggian buku kecil A5, dan dari itu, selebar lebar jari sepenuhnya berkat ais yang mencair dari ketiga-tiga glasier Greenland.

Meleleh Seperti Biasa

Oleh itu, apa yang memberitahu kita mengenai tingkah laku lapisan ais masa depan? Pada tahun 2013, a kajian pemodelan oleh Faezeh Nick dan rakan-rakannya juga melihat glasier "tiga besar" yang sama (Jakobshavn Isbrae di sebelah barat pulau dan Helheim dan Kangerlussuaq di timur) dan mengunjurkan bagaimana mereka akan bertindak balas dalam senario iklim masa depan yang berbeza. Senario yang paling melampau disebut RCP8.5 dan menganggap bahawa pertumbuhan ekonomi akan berterusan tanpa henti pada abad ke-21, mengakibatkan pemanasan rata-rata global sekitar 3.7˚C di atas suhu hari ini (kira-kira 4.8˚C di atas pra-perindustrian atau sejak tahun 1850).


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Senario ini kadang-kadang disebut sebagai Perniagaan Seperti Biasa (BAU) dan ada perbahasan aktif di kalangan penyelidik iklim mengenai bagaimana RCP8.5 masuk akal. Sungguh menarik untuk diperhatikan, bagaimanapun, bahawa menurut kajian baru-baru ini dari sekumpulan saintis AS mungkin senario yang paling sesuai hingga sekurang-kurangnya 2050. Kerana sesuatu yang disebut penguatan kutub Artik kemungkinan akan menjadi panas lebih dari dua kali ganda daripada purata global, dengan model iklim menunjukkan pemanasan sekitar 8.3˚C di Greenland dalam senario paling ekstrem, RCP8.5.

Walaupun kenaikan suhu yang dramatis dan menakutkan ini, kajian pemodelan Faezeh memproyeksikan bahawa "tiga besar" akan menyumbang antara 9 dan 15 mm untuk kenaikan permukaan laut pada tahun 2100, hanya sedikit lebih tinggi daripada yang kami peroleh dari pemanasan 1.5˚C selama abad ke-20. Bagaimana ia boleh berlaku? Kesimpulan kami adalah bahawa model-model tersebut salah, bahkan termasuk model terkini dan paling canggih yang digunakan untuk menilai bagaimana keseluruhan lapisan ais akan bertindak balas terhadap perubahan iklim abad berikutnya. Model-model ini tampaknya memiliki kaitan yang relatif lemah antara perubahan iklim dan pencairan ais, ketika keputusan kami mencadangkan ia jauh lebih kuat. Oleh itu, unjuran berdasarkan model-model ini cenderung untuk meramalkan berapa banyak lapisan ais yang akan terjejas. Garis bukti lain menyokong ini kesimpulan.

Apa maksud semua itu? Sekiranya kita terus mengikuti lintasan RCP8.5 yang sangat menakutkan untuk meningkatkan pelepasan gas rumah hijau, lapisan ais Greenland kemungkinan besar akan mulai mencair pada kadar yang belum pernah kita lihat sekurang-kurangnya 130,000 tahun, dengan akibat buruk bagi permukaan laut dan berjuta-juta orang yang tinggal di kawasan pesisir rendah.

Mengenai PenulisPerbualan

Jonathan Bamber, Profesor Geografi Fizikal, University of Bristol

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

Kehidupan Selepas Karbon: Transformasi Dunia Sedunia

by Peter Plastrik, John Cleveland
1610918495Masa depan bandar-bandar kita bukanlah perkara biasa. Model kota-kota yang memegang global pada abad ke-20 telah melampaui kegunaannya. Ia tidak dapat menyelesaikan masalah yang dapat membantu mewujudkan pemanasan global terutamanya. Mujurlah, satu model baru untuk pembangunan bandar muncul di bandar-bandar untuk mengatasi realiti perubahan iklim secara agresif. Ia mengubah cara reka bentuk bandar dan menggunakan ruang fizikal, menjana kekayaan ekonomi, mengambil dan melupuskan sumber, mengeksploitasi dan mengekalkan ekosistem semulajadi, dan bersedia untuk masa depan. Tersedia di Amazon

Kepupusan Keenam: Sejarah Unik

oleh Elizabeth Kolbert
1250062187Sepanjang tahun setengah bilion yang terakhir, terdapat Lima kepupusan besar-besaran, apabila kepelbagaian kehidupan di bumi tiba-tiba dan secara mendadak dikontrak. Para saintis di seluruh dunia sedang memantau kepupusan keenam, yang diramalkan sebagai peristiwa kepupusan yang paling dahsyat sejak kesan asteroid yang menghapuskan dinosaur. Kali ini, bencana itu adalah kita. Dalam prose yang sekaligus terus terang, menghiburkan, dan mendalam, New Yorker penulis Elizabeth Kolbert memberitahu kita mengapa dan bagaimana manusia telah mengubah kehidupan di planet ini dengan cara yang tidak ada spesies sebelum ini. Kajian interweaving dalam setengah dozen disiplin, penerangan tentang spesies yang menarik yang telah hilang, dan sejarah kepupusan sebagai satu konsep, Kolbert menyediakan akaun yang bergerak dan komprehensif mengenai kehilangan yang berlaku sebelum mata kita. Dia menunjukkan bahawa kepupusan keenam mungkin menjadi warisan manusia paling lama, memaksa kita untuk memikirkan semula perkara asas tentang apa yang dimaksudkan untuk menjadi manusia. Tersedia di Amazon

Perang Iklim: Perjuangan untuk Hidup sebagai Overheats Dunia

oleh Gwynne Dyer
1851687181Gelombang pelarian iklim. Berpuluh-puluh negeri yang gagal. Peperangan yang menyeluruh. Dari salah satu penganalisis geopolitik yang hebat di dunia ini, ia melihat gambaran yang nyata tentang realiti strategik masa depan yang terdekat, apabila perubahan iklim memacu kuasa-kuasa dunia ke arah politik yang terus bertahan. Prihatin dan tidak berdaya, Perang Iklim akan menjadi salah satu buku yang paling penting dalam tahun-tahun akan datang. Baca dan cari apa yang sedang kami jalankan. Tersedia di Amazon

Dari Penerbit:
Pembelian di Amazon pergi untuk membiayai kos membawa anda InnerSelf.comelf.com, MightyNatural.com, dan ClimateImpactNews.com tanpa sebarang kos dan tanpa pengiklan yang mengesan tabiat melayari anda. Walaupun anda mengklik pada pautan tetapi tidak membeli produk-produk terpilih ini, apa-apa lagi yang anda beli dalam lawatan yang sama di Amazon memberi kami komisen kecil. Tiada kos tambahan untuk anda, jadi sila sumbangkan kepada usaha. Anda juga boleh gunakan pautan ini untuk digunakan untuk Amazon pada bila-bila masa supaya anda boleh membantu menyokong usaha kami.

 

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...