Coastal kampung Peta Daripada Bencana Strategi India

kampung indiaRumah yang rusak dan bot penangkapan ikan dan pantai serpihan terletak pada kesan tsunami di kampung Sulerikattukuppam di Tamil Nadu. Imej: Alex Kirby / Rangkaian Berita Iklim

Lautan India boleh menjadi jiran yang marah dan kadang-kadang mematikan, tetapi mereka yang tinggal di sebelahnya kini belajar bagaimana untuk mempersiapkan serangan yang akan datang.

Sudah lebih satu dekad sejak bencana tsunami melanda Asia Tenggara, tetapi kenangan ngeri kekal sejelas seperti biasa bagi orang-orang di kampung-kampung pantai negeri selatan India Tamil Nadu.

Sekarang, selepas kejadian Tsunami 2004 dan juga dua siklon, penduduk tempatan mendapat manfaat daripada usaha menggalakkan kerjasama antarabangsa India dalam membantu komuniti yang lemah, dan telah menghasilkan peta bahaya sebagai langkah berjaga-jaga terhadap bencana masa depan.

Vikas Shankar, dari perkampungan nelayan Sulerikatupuppam, mengingatkan dengan jelas ketika tsunami melanda. "Saya sangat suka bermain kriket apabila saya melihat air memasuki kampung," katanya. "Saya fikir ia adalah hari yang lain ketika laut itu masuk. Kemudian, tiba-tiba, saya melihat ibu saya terjebak dalam pusaran air dan menyedari ada yang salah."

Ibunya, Tilakavathy, selamat dari kemarahan tsunami, tetapi teringat: "Saya fikir ini benar-benar akhir dunia."

Penuh musnah

Hebatnya, tidak ada seorang pun di desa yang mati, tetapi nelayan kehilangan gear dan mata pencarian mereka, dan banyak bangunan yang berdekatan dengan pantai telah musnah.

tsunami itu mendorong Tilakavathy dan suaminya memutuskan untuk tidak menghantar anak-anak mereka ke laut mencari rezeki.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Apabila Vikas, anak bungsunya, sudah cukup tua, dia dihantar sebaliknya kolej komuniti tempatan, yang dibina di 2011 oleh kerajaan negeri untuk menyediakan pendidikan dan peluang kehidupan alternatif bagi masyarakat nelayan.

Masyarakat setempat, yang menyedari perlunya kesiapsiagaan bencana, kini terlibat dalam program yang memfokuskan pada pengembangan alat komunikasi untuk masyarakat yang rentan dan meningkatkan kesadaran akan masalah-masalah lain yang berkaitan dengan bencana.

Krishnamurthy Ramasamy, profesor geologi terpakai di Universiti Madras, Merupakan bekas pengetua kolej komuniti. Dia berkata: "Kami menyedari keperluan untuk kerjasama antarabangsa untuk membina kurikulum pada aktiviti pembelajaran berasaskan bidang pengurusan bencana dan."

Universiti Kyoto di Jepun adalah salah satu universiti yang berminat untuk bekerjasama dengannya, dan dua universiti di Australia, Melbourne dan Victoria, Juga menyertai dalam, membantu dengan dana, pembangunan kurikulum dan pertukaran lawatan.

"Kami diajar bagaimana dan mengapa siklon dan tsunami berlaku. Ia membantu kita memahami bencana di tempat pertama. "

Kolej itu sendiri memupuk kesediaan berasaskan komuniti dengan menawarkan pengurusan bencana sebagai subjek pilihan, dan dengan membantu menubuhkan Perikatan Penduduk Tempatan (LRA) di 2013 untuk menggerakkan penduduk kampung. Kebanyakan ahli kumpulan ini adalah ibu bapa pelajar dari kolej.

Vikas Shankar berkata: "Dalam kelas, kami diajar bagaimana dan mengapa taufan atau tsunami berlaku. Ia membantu kita untuk memahami bencana di tempat yang pertama. "

Untuk mengetahui tentang amalan terbaik orang lain, Professor Ramasamy melawat komuniti di sepanjang pantai Jepun, dan di sana dia membuat penemuan yang ketara. Dia berkata: "Perkara pertama yang saya perhatikan di setiap kampung adalah peta bahaya. Saya berpendapat bahawa kita memerlukan ini kepadaku. "

Kembali ke kolej, bekerja pada persiapan peta bahaya bermula, dan langkah pertama adalah pelajar meninjau kampung mereka sendiri untuk memahami geografi dengan lebih baik.

Pasukan pergi dari rumah ke rumah dan menandakan semua pondok di kampung. Mereka mengira jumlah orang di dalam rumah, dengan butiran bilangan wanita, kanak-kanak, orang tua dan orang kurang upaya yang tinggal di sana. Semua maklumat ini pergi ke peta bahaya.

Miwa Abe, dari Pusat Pengajian Dasar di Malaysia Universiti Kumamoto, Jepun, yang melatih pelajar India, berkata: "Latihan pemetaan bahaya dengan penduduk setempat memberi mereka peluang untuk mengetahui kampung mereka.

"Ia bukan sahaja mengenai keadaan alam sekitar, tetapi juga hubungan manusia, rangkaian sosial, keadaan seni bina. Biasanya orang tidak berfikir tentang kawasan mereka sendiri kerana ia terlalu biasa dengan mereka. "

Laluan pemindahan

Pasukan-pasukan juga menyediakan laluan pemindahan, dan, selepas enam bulan kerja yang ketat, para pelajar membentangkan peta terakhir kepada penduduk setempat.

Hari ini, sebagai salah satu berjalan ke kampung, perkara pertama yang menangkap mata adalah bahaya biru peta papan besar di pintu masuk. Ia menunjukkan laluan pemindahan yang perlu diikuti semasa bencana, dan juga taburan penduduk kampung - maklumat penting supaya orang tempatan akan tahu siapa yang menyelamatkan pertama, dan di mana mereka tinggal.

Pendekatan kampung kini digunakan sebagai kajian kes dalam usaha untuk menyediakan rancangan pengurusan bencana berasaskan masyarakat (CBDM) untuk seluruh daerah, dan akhirnya sebagai model untuk negara. Kerajaan Tamil Nadu telah memberi tanah bersebelahan dengan kolej untuk menubuhkan infrastruktur yang tetap dan menyediakan kemudahan yang lebih baik kepada para pelajar.

Rajalakshmi Mahadevan, anak nelayan, berkata: "Peta pemindahan dapat dibaca oleh siapa pun, bahkan seorang pendatang baru. Sekarang kita tahu rumah mana yang hendak pergi, siapa yang akan keluar dahulu, dan ini telah menimbulkan ketakutan bencana dari minda orang tempatan. "- Rangkaian Berita Iklim

Tentang Pengarang

Sharada Balasubramanian, seorang wartawan bebas dari Tamil Nadu, India, menulis kepada tenaga, pertanian dan alam sekitar. e-mel: [e-mel dilindungi]; Twitter: @sharadawrites

 

Sokongan Pekerjaan yang Baik!
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Saya Perlu Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Saya dan isteri Marie adalah pasangan bercampur. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun yang lalu kami menghabiskan musim sejuk kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Surat Berita InnerSelf: November 15, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita merenungkan pertanyaan: "dari mana kita pergi dari sini?" Sama seperti ritus mana pun, sama ada kelulusan, perkahwinan, kelahiran anak, pemilihan penting, atau kehilangan (atau penemuan)…
Amerika: Menuju Kereta Kita ke Dunia dan Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pilihan raya presiden AS kini berada di belakang kita dan sudah tiba masanya untuk membuat penilaian. Kita mesti mencari jalan persamaan antara muda dan tua, Demokrat dan Republikan, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…