Pertumbuhan Ekonomi Dan Pelepasan Karbon Rendah Boleh Ada bersama

Ekonomi

Satu kajian baru menunjukkan bahawa pertumbuhan ekonomi dan pemotongan karbon mungkin tidak saling eksklusif, menawarkan peluang untuk memastikan bekalan tenaga mengalir tanpa menambah pemanasan global.

Ini adalah persoalan yang membincangkan tentang masa depan dan kesan perubahan iklim: bagaimana mungkin untuk mengekalkan atau menambah bekalan tenaga sementara pada masa yang sama mengurangkan pengurangan CO2?

Menghadapi dilema ini, ada yang mengatakan satu-satunya tindakan adalah menghapuskan idea pertumbuhan ekonomi - satu hujah yang tidak turun dengan baik di banyak pihak. Tetapi kajian baru mengatakan dunia boleh, sebenarnya, mempunyai keknya dan memakannya - pertumbuhan dapat terus dan emisi CO2 dapat dipotong.

Kajian itu, oleh Makmal Niaga Hadapan Tenaga dan Institut Perubahan Iklim Grantham di Imperial College, London, mengatakan bahawa kunci utama adalah menggunakan teknologi untuk mendarbonasi sektor tenaga dunia secara radikal: ini, kata penyelidik, boleh dicapai dengan teknologi yang sama ada pada masa ini skala komersial, telah ditunjukkan untuk bekerja atau masih menunggu penggunaan skala penuh.

Kajian ini menyatakan kedudukan sekarang: dunia perlu mengehadkan keseluruhan suhu global ke sekitar 2 ° C di atas tahap pra-perindustrian oleh 2050 untuk mengelakkan kesan yang lebih serius terhadap perubahan iklim. Ini bermakna pemotongan borong penggunaan bahan bakar fosil dan pengurangan besar dalam pelepasan CO2 - dari jumlah global 31 gigatonnes (Gt) setahun pada masa ini kepada 15 Gt setahun di 2050.
Kepentingan asas

Masalahnya ialah dengan cara yang salah: pada unjuran sekarang - dan menghalang kemerosotan ekonomi dunia - penggunaan bahan bakar fosil akan meningkat sebanyak 50% antara sekarang dan 2050 dan pelepasan CO2 boleh naik ke 50Gt setahun atau lebih. Ini akan mengakibatkan suhu global yang lebih tinggi dan perubahan iklim yang mungkin berlaku.

Kajian membahagikan dunia kepada sepuluh wilayah geografi dan, di setiap kawasan, memproyeksikan pengeluaran ekonomi dan pertumbuhan penduduk kepada 2050. Penduduk global mungkin meningkat kepada lebih daripada sembilan bilion, kata para penyelidik, sementara pendapatan per kapita sebenar akan hampir tiga kali ganda.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penyahkarbonan sistem penjanaan elektrik di dunia adalah asas mengatakan kajian: pembangunan besar-besaran dan penggunaan komersial penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS), biojisim, solar, angin dan sumber nuklear harus tinggi pada setiap agenda kerajaan.

"... Dengan penembusan yang mencabar tetapi boleh dilaksanakan teknologi rendah karbon, transformasi sistem tenaga dan industri mungkin ...", kata kajian itu. Ia memberi tumpuan kepada tiga sektor: industri, bangunan dan pengangkutan.

Ia berkata: "... Perlu ada pergeseran ke arah penginstalan proses pembuatan industri, membina sistem pemanasan dan sistem pendorong kenderaan.

"Pelbagai teknologi diperlukan untuk mencapai matlamat ini, termasuk peningkatan penembusan tungku arka elektrik dalam pembuatan keluli, pam haba di bangunan dan kenderaan elektrik dan hibrid bateri dalam pengangkutan jalan.

"Pelaburan yang besar dalam membangunkan teknologi baru, dengan infrastruktur yang berkaitan, perlu bermula sekarang untuk membolehkan penetrasi teknologi-teknologi ini yang diperlukan oleh 2050."
Matlamat yang boleh dicapai

Kajian itu mengakui bahawa semua ini akan menjadi sangat mencabar dalam segi teknologi, operasi, sosial dan politik. Sebagai contoh, mencapai sasaran untuk bioenergi akan memerlukan penggunaan hampir 9% daripada jumlah tanah dan tanah padang rumput di dunia.

Matlamatnya boleh dicapai - dan berpatutan - kata kajian itu. Analisisnya menunjukkan peralihan kepada masa depan tenaga karbon rendah akan menelan belanja AS $ 2 trilion setahun oleh 2050. Walaupun angka itu kelihatannya besar, para penyelidik menunjukkan hanya kira-kira satu peratus daripada keluaran dalam negeri kasar global, berdasarkan angka KDNK 2050 yang dijangka.

Sama ada perancang atau ahli politik akan mengambil perhatian terhadap penemuan kajian ini adalah soalan besar. Dalam 2006 Kajian Stern meneliti kesan perubahan iklim, memberi amaran tentang peningkatan kos dalam keadaan ekonomi tidak mengambil tindakan untuk membatasi pelepasan gas rumah hijau. Pada bulan Mei tahun ini kepekatan CO2 di atmosfera mencapai bahagian 400 per juta, tahap yang umumnya dianggap paling tinggi selama lebih dari empat juta tahun. - Rangkaian Berita Iklim

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}