Para Ilmuwan Mesti Mencabar Pelaporan Media Buruk Mengenai Perubahan Iklim

Para Ilmuwan Mesti Mencabar Pelaporan Media Buruk Mengenai Perubahan Iklim

Pengasidan laut menyebabkan perubahan fundamental dan berbahaya dalam kimia lautan dunia namun hanya satu daripada lima orang Briton yang pernah mendengar tentang pengasidan laut, apatah lagi percaya ia menjadi sebab untuk dikhawatirkan. Sekitar 97% saintis iklim percaya pemanasan global terutamanya didorong oleh aktiviti manusia, namun hanya 16% orang awam tahu konsensus ahli untuk menjadi kuat.

Ini adalah hanya dua contoh kesalahpahaman umum di kalangan orang awam UK mengenai sains perubahan iklim. Apabila ditinjau, ramai orang melaporkan perasaan tidak pasti dan keliru tentang pelbagai aspek disiplin. Selain itu, mereka kurang percaya kepada saintis: selepas laporan penilaian kelima IPCC, hampir empat dalam sepuluh orang merasakan bahawa saintis membesar-besarkan kebimbangan.

Adakah realiti ini terkejut apabila kita melihat tajuk-tajuk utama seperti "Planet tidak terlalu panas, kata profesor"Dan"Para saintis 'membesar-besarkan ancaman karbon kepada kehidupan marin'"Di media nasional Inggeris? Ia adalah bekas artikel yang baru-baru ini mendorong beberapa ahli Dewan Pertuanan, termasuk saya, untuk menulis a surat kepada editor The Times, John Witherow. Kami mengetengahkan rekod baru-baru ini mengenai liputan sains iklim yang menonjol dan mengelirukan (di antara banyak artikel lain, mesti dikatakan, yang layak nama dan tradisi kertas).

Artikel "tidak terlalu panas" menggambarkan satu kajian yang menunjukkan tidak ada bukti yang sah untuk perubahan iklim buatan manusia - dan dengan itu planet itu tidak akan menjadi panas pada akhir abad ini. Tetapi kajian itu tidak dijalankan oleh saintis iklim dan ia mengabaikan dasar fizikal asas. Ia tidak menjalani pemeriksaan saintifik saintifik dan ia dibiayai oleh kumpulan lobi yang skeptik iklim, yang Yayasan Dasar Pemanasan Global.

Hakikat bahawa akhbar The Times berdiri memberi liputan kepada penyelidikan semacam itu yang luar biasa dan sangat mendalam. Tetapi ia bukan contoh terpencil. Sebaliknya ia menonjolkan corak yang mengganggu di bahagian media nasional UK di mana terdapat penentuan jelas untuk secara sistematik menjejaskan sains iklim dan mereka yang menjalankannya - dan untuk menguatkan hujah-hujah yang membahagikan marginal walaupun mereka tidak mempunyai bukti.

Terlalu panas? 2015 sebenarnya adalah tahun yang terpanas dalam rekod. Pejabat Bertemu, CC BY-NC-SA Terlalu panas? 2015 sebenarnya adalah tahun yang terpanas dalam rekod. Pejabat Bertemu, CC BY-NC-SASurat kami bertujuan untuk menyerlahkan kehilangan kredibiliti yang tidak dapat dielakkan dengan mencetak cerita seperti itu. Sesungguhnya ia adalah kegagalan kertas seperti The Times untuk merawat perubahan iklim dengan betul yang mendorong pembaca lebih banyak maklumat untuk mengundi dengan kaki mereka dan beralih kepada berita berasaskan web yang boleh dipercayai seperti BusinessGreen dan Carbon Brief. Media berubah dengan cepat dan ditubuhkan kertas seperti The Times bersaing untuk pembaca, kredibiliti dan akhirnya mempengaruhi terhadap penerbitan yang lebih kecil yang sering menghasilkan liputan yang lebih baik.

Kehilangan kredibiliti The Times adalah masalahnya sendiri. Walau bagaimanapun, artikel tersebut menimbulkan kebimbangan yang lebih luas mengenai salah faham yang dijana di kalangan orang ramai, dan kehilangan kepercayaan dalam sains.

Media kekal penting

Masalah-masalah ini menyebabkan kerana, walaupun percambahan media baru, tajuk-tajuk yang mantap terus memainkan peranan yang sangat penting dalam persepsi sains. Mereka membentuk saluran utama di mana orang ramai dan ahli politik mengakses maklumat saintifik, mereka memberikan proksi untuk perdebatan awam dan membantu menetapkan nada - dan sering agenda - untuk pembuatan dasar. Oleh itu, pelaporan sains yang berkualiti rendah atau miring memberikan sumbangan, sama ada secara tidak sengaja atau dengan wawasan, kepada salah faham sains awam.

Kesalahpahaman umum tentang sains boleh membawa kesan yang serius. Pada awal 1990s, The Sunday Times tetap menafikan hubungan antara HIV dan AIDS setelah kebanyakan penerbitan lain mengakui realiti. Satu editorial dalam Alam menggambarkan pelaporannya sebagai "sungguh-sungguh salah, dan mungkin bencana". Di akhir 1990s dan awal 2000, kedai media memberikan liputan meluas ke pautan hipotesis antara Vaksin MMR dan autisme - liputan yang telah dikritik sebagai naif dan mengelirukan.

Ia tidak mengatakan bahawa salah nyata pengetahuan saintifik itu dijalankan terhadap kepentingan masyarakat. Orang tidak dapat membuat keputusan yang tepat atau meminta tindakan yang sesuai dari ahli-ahli politik. Dalam kes MMR, wabak melibatkan lebih daripada Kes-kes campak 2,000 dalam 2012 telah dikaitkan dengan tahun-tahun yang kurang imunisasi setelah media salah melaporkan isu MMR. Dalam kes ini, pelaporan The Times terhadap sains iklim berpotensi menyebabkan kemudaratan sebenar.

Sudah tentu, ada ketidakpastian dalam sains iklim, tetapi ketidakpastian tidak boleh dikonfigurasikan dengan keraguan. Seperti yang Naomi Oreskes dan Eric Conway telah jelas didokumenkan dalam buku mereka yang sangat baik Merchants of Doubt, mereka yang ingin meremehkan kredibiliti bukti saintifik, misalnya industri tembakau berkaitan dengan kanser dan merokok, secara sistematik cuba mengubah "ketidakpastian" menjadi "keraguan".

Jadi di manakah ini meninggalkan kita? Para editor mesti bebas untuk mencetak apa yang mereka inginkan dalam undang-undang, kerana media bebas sangat penting untuk demokrasi. Adalah benar bahawa saintis, seperti orang lain, tertakluk kepada soal siasat. Tidak semua kita adalah malaikat - dan bukan semua penyelidikan adalah penyelidikan yang baik. Kita tidak berada di atas undang-undang atau penelitian kewartawanan yang sah - dan editor adalah cukup dalam hak mereka untuk mencari pandangan yang berbeza.

Tetapi kata kunci di sini adalah "sah". Pengawasan yang dilakukan demi kepentingan awam dengan niat untuk mendedahkan amalan yang benar-benar buruk adalah adil; soalan yang ditanya dan artikel yang disukai dengan niat untuk mempromosikan hujah khusus tidak. Dan walaupun artikel pendapat mesti mengakui keterangannya, jika tidak, apakah itu tetapi fiksyen?

Pembaca juga mempunyai hak - dan hak untuk membantah perlindungan yang diputarbelitkan atau bias adalah salah satunya. Saya akan berhujah bahawa dalam kes saintis, ini jauh melebihi hak - ia adalah suatu kewajipan. Di 2014, rakyat UK melabur £ 10 bilion dalam penyelidikan dan pembangunan. Sekiranya penyelidikan dibiayai oleh orang ramai, maka adalah hak orang ramai untuk mendapat hasil yang disebarkan dengan tepat. Dan kerana kedua-dua penerima pembiayaan awam dan individu yang mempunyai kepakaran dalam subjek-subjek kompleks ini, tanggungjawab kami adalah untuk ahli akademik untuk memastikan penyelidikan disampaikan dengan betul.

Melibatkan diri dengan media bukanlah untuk setiap selera saintis. Dunia wartawan adalah lebih fasih dan kurang hormat daripada kita. Tetapi pada akhirnya, pelaporan tepat mengenai sains penting. Editor bertindak balas terhadap komen dan kritikan. Para saintis boleh dan sesungguhnya mesti mencabar laporan yang lemah mengenai perubahan iklim dan sekiranya kita cukup melakukannya dengan kerap, ia akan bertambah baik - untuk kepentingan saintis, orang awam dan sesungguhnya kewartawanan itu sendiri.

Tentang Pengarang

John Krebs, Profesor Zoologi, ahli Jawatankuasa Perubahan Iklim UK, University of Oxford. Bidang akademiknya adalah ekologi tingkah laku.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1465433643; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1250062187; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1451697392; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}