Bagaimana Kemenangan Trump Diterima Di Perundingan Iklim PBB Di Marrakech

Bagaimana Kemenangan Trump Diterima Di Perundingan Iklim PBB Di Marrakech

Semasa sarapan pagi di riad kami di bandar lama Marrakech, perbualan dikuasai oleh kemenangan pilihan raya Donald Trump dan jenis dunia yang kami bangun.

Kami di sini di Maghribi untuk COP22, pusingan terbaru mengenai perubahan iklim PBB. Pakar-pakar iklim dari seluruh dunia telah berkumpul di sini untuk membuat keputusan terperinci tentang Perjanjian Paris yang ditandatangani pada tahun lalu di persidangan sebelumnya, COP21. Kumpulan kami dari University of Sheffield sangat pelbagai - delegasi datang dari India dan Zimbabwe serta Britain - namun kami semua bersetuju: Pemilihan Trump adalah berita mengejutkan dan menakutkan untuk dunia.

Kami tiba di COP22 "zon biru" untuk perwakilan dan dengan cepat didekati oleh kru TV Perancis, ingin mendengar pemikiran kami mengenai Trump. Tidak mengejutkan, kami berkata ini adalah satu bencana bagi iklim dan bencana untuk kesamaan global.

Ia kemudiannya bermula pada kita bahawa terdapat sesuatu yang sangat berbeza tentang suasana di COP22. Ketika kami melawat Paris tahun lalu, rasa keseronokan di udara terasa. Tetapi hari ini, perkara-perkara merasakan sama sekali lebih sombre.

Dakwaan Trump bahawa perubahan iklim adalah penipuan "dicipta oleh orang Cina" tidak pernah jauh dari fikiran kita.

Perwakilan Sweden dan Amerika membincangkan dengan kami mereka kebimbangan bahawa Trump kini akan berusaha untuk menafikan ratifikasi Amerika mengenai perjanjian iklim Paris. Orang Amerika berharap "sistem" tidak akan membiarkannya.

Seorang artis Amerika yang kami bercakap tidak dapat mengungkapkan kejutannya. Dia tinggal di Marrakech, dia memberitahu kami, dan kerjanya bertanya mengenai sifat manusia dan kewujudan kami. Sekarang, dia mempersoalkan apa yang berlaku di negara asalnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Perwakilan dan perunding Norway mengatakan dunia perlu bersatu untuk mengandung populisme sayap kanan. Dan seorang anggota pasukan perundingan Libya, yang telah menetap di Inggeris selama lima tahun, berkata, pesimis, bahawa ini hanyalah permainan demokrasi. Bagi kita, rasanya seperti berakhirnya demokrasi neoliberal.

Kami telah melihat pergerakan anti-penubuhan besar sebelum - selepas kemalangan 1929 Wall Street di Amerika Syarikat, misalnya, semasa kebangkitan fasisme di 1930s Jerman, atau sebagai tindak balas kepada pelbagai kemelesetan yang lebih baru-baru ini.

Tetapi, sebagai saintis, kami merasakan bahawa kesan peristiwa bersejarah ini terhadap alam sekitar telah ditimbulkan oleh sumber semula jadi planet, yang membolehkan pertumbuhan ekonomi diteruskan. Di UK, sebagai contoh, ekonomi diselamatkan oleh eksploitasi minyak Laut Utara. Sumber-sumber tersebut - atau sekurang-kurangnya sumber-sumber yang dapat kita gunakan secara mampan - sekarang semua tetapi keletihan.

Amerika telah memilih seorang presiden anti-kemampanan, seorang lelaki yang tidak mau menghadapi degradasi alam sekitar. Orang-orang AS telah mengundi mimpi berdasarkan masa lalu - ketika Amerika "besar", harga minyak rendah, dan kelas pekerja putih merasa aman. Sama ada planet ini mempunyai kapasiti untuk menyokong penggunaan pusingan baru yang tidak mampan sangat diragui.

Bagaimanapun, ia dibawa pulang ke rumah kami bahawa seluruh dunia merasakan bahawa Brexit membuka jalan untuk kemenangan Trump. Sebagai saintis Maghribi dengan terang berkata kepada kami: "Baiklah, awak memulakannya."

Untuk mendapatkan perspektif yang lebih luas, kami berpindah dari kawasan perwakilan PBB ke "zon hijau", di mana syarikat mempamerkan teknologi lestari mereka dan organisasi masyarakat sipil meneroka peranan mereka dalam pengurangan perubahan iklim. Perbualan kami di sini membuat jelas bahawa masyarakat yang pelbagai ini mempunyai selera untuk melaksanakan perubahan, tetapi perlu menuntut kemapanan dan menolak model ekonomi bergantung kepada pertumbuhan.

Kami, sebagai sebuah planet, kini terpaksa memilih antara jalan pemusnahan diri dengan penggunaan lebihan atau masa depan yang lebih adil dan mampan.

Perbualan

Tentang Pengarang

Tony Ryan, Naib Canselor Sains dan Pengarah Grantham Center for Futures Lestari, University of Sheffield dan Duncan Cameron, Profesor Tanaman dan Biologi Tanah, University of Sheffield

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = climate change; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)